bila cinta didusta

“Bila Cinta Didusta”

Ish… panasnya tengah hari ni,bayang Kak Yana masih belum kelihatan.Emm… macam inilah janji melayu.Geramnya… dengus hatinya.Hari ni kakak angkat Adhira dah janji nak temukan Adhira dengan pakwenya.Pernah dulu Yana kenalkan seorang lelaki pada Adhira,malangnya hati Adhira terlalu mahal untuk dikongsi dengan mana-mana lelaki.Adhira seorang yang bersahaja dan jarang sekali dilihat dia bersedih.Ramai juga yang mengajak Adhira untuk bercinta,tapi jawapannya masih sama.”Tak naklah tak berminat”.Belum pernah sekalipun dia jatuh hati pada insan yang bergelar lelaki.Tengah-tengah panas begini,hanya bosan yang menyelubungi fikirannya.

Buk!!”Eh..maaf..maaf,saya tidak sengaja.”Tanpa disedarinya,tiba-tiba dia terlanggar seorang pemuda yang kebetulan lalu di situ.Segera Adhira tunduk dan mengutip buku-buku kepunyaan pemuda itu yang bertaburan ke tanah.Pemuda itu turut menolongnya bersama mengutip buku miliknya itu.”Tidak mengapa..tidak apa biar saya sahaja yang angkat sendiri”,pemuda itu bersuara.Fuh..sedap sungguh suara dia detik hati Adhira,seraya mencuri pandang wajah pemuda itu.”Bush!!”Adhira jatuh terduduk ketika sedang memungut buku-buku yang terjatuh.Hatinya tiba-tiba terdetik.Dilihatnya pemuda yang berada dihadapannya ialah seorang lelaki berkemeja hitam berlengan panjang,ketinggian lebih kurang 5′ 10 inci dan yang paling menawan rambutnya yang lurus diselak ke belakang.

Stail rambut Zamani penyanyi kumpulan Slam,menampakkan bentuk mukanya yang bujur sirih.Oh..tuhan!hensemnya dia,bisik hati Adhira.”Saudari,awak tak apa apa ke”?Pemuda itu menghalakan petikan jari kanannya ke muka Adhira.”Er..takde apa apa,saya ok”.Adhira tersenyum tanda malu,malu kerana berkhayal untuk seketika.”Sekali lagi saya minta maaf kerana terlanggar awak tadi”.”It’s ok.Terima kasih sebab tolng saya pungutkan buku saya tadi”.Dia tersenyum dan berlalu pergi.Yang tinggal hanya bau Eternity yang meresap jauh ke dalam hatinya.Aku tak percaya!Aku tak percaya!Adakah ini yang dikatakan cinta pandang pertama?Persoalan itu menyelubungi benaknya.

“Dhira..dhira!”.”Eh..kak,terus Dhira tersedar dari lamunannya.”Maaf,akak terlambat”.Ada wajah kekesalan tersemat di wajah Yana.”Tak mengapa..kak.Yana menjadi pelik dengan angin Adhira hari ini.Selalunya kalau macam ini,Adhira dah melenting.Perasaannya untuk marah dah hilang gara-gara lelaki tadi.”Betul ni,tak marah?”Yana menyoal untuk mendapatkan kepastian.”Yup”.Ringkas saja jawapan Dhira.”Kak kalau Dhira bercinta,apa pendapat kakak?.Dhir tersenyum membuatkan Yana bertambah pelik.”Dengan siapa?Bila?Bertalu-talu soalan dari Yana.”Tadi,Dhira terlanggar dia”.”Dhira..akak ingat betul-betul tadi,kalau setakat Dhira terlanggar dia petang ni,esok lupalah tu”.Betul juga kata Kak Yana tu.Macam manalah aku nak jumpa dia lagi,ah mengarutlah.

“Lupakanlah saja kak.Mana abang Azrie?”Adhira bertanyakan pakwe Yana.”Dia minta maaf sebab tak dapat datang kerana ada kerja yang urgent.””Heh..”Adhira berdengus.”Sorrylah..nanti akak fitkan hari yang lain ok?””Lain kali ajelah kak.Mood Adhira terus tenggelam bersama insiden itu.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Macam biasalah petang sabtu ni..Adhira akan berada di Alor Gajah.Dia baru habis tiusyen.Petang tu berat hatinya untuk pergi ke cybercafe.Dengan memilh Sekerip Mangkuk MIRC,biasalah dia lepak dalam #melaka server webnet.Seronok dia berchatting dengan Naufal,student UITM.Petang itu juga mereka telah janjikan blind date di area bus stand Alor Gajah.Kebetulan Naufal chatting di Cyber yang berhampiran.”Manalah budak pakai kemeja biru,jeans hitam ni?liar mata Adhira memandang sekeliling area bus stand mencari.Tiba-tiba… .”Assalamualaikum”,sapa seorang pemuda.”Waalaikummussalam”,alangkah terperanjat bercampur gembira setelah melihat pemuda yang menegurnya.Adhira berkeadaan begitu kerana itulah pemuda yang dijumpainya tempoh hari.

“Adhira Sofea?”Pemuda itu bertanya.”Ya,saya.”sambil menganggukkan kepalanya.”Saya Naufal,kita chat tadi,tapi..rasanya macam pernah nampak,di mana ya?Ya..ya awak yang langgar saya hari tu”.Adhira berasa malu.”Betullah tu,saya yang langgar awak minggu lepas”.Adhira tersenyum sendiri mengingatkan peristiwa yang paling bersejarah baginya tahun ni.”Sebelum tu saya nak tanya awak,saya nak panggil awak apa?””Panggil saja Dhira,dan awak saya nak panggil apa?””Panggil saja saya Fal.It’s simple right?”Adhira cuba tersenyum.”Ok saya sambung balik,tahun ni awak nak ambil SPM kan so dah ready ke?””Bolehlah..tenang saja Adhia menjawab.Tapi dalam hatinya,dup..dap.dup.dap..cantiknya mata dan bentuk bibir dia,kalau dia ni jadi pakwe aku kan ke best.

“Dhira,bas Fal dah sampailah.Lain kali kita jumpa lagi.”Naufal sempat mengenyitkan mata kanannya pada Dhira dan melangkah pergi.Dop!alamak cair… gugur jantung aku.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Hari ni,hari Ahad.Adhira dan rakan-rakannya keluar berjalan-jalan di Tampin.Biasalah kalau dah berkumpul beramai-ramai,macam-macam mereka buat.”Dhira pakwe kau”.Diana maksudkan seorang lelaki gila yang ada berdekatan dengan mereka.”Kurang asam.Nah!eh sorry..sorry..”ketika Adhira sedang menghayunkan tanganya ke arah Diana,secara tidak sengaja terkena seorang pemuda.”Adhira..?”pemuda itu menegur.”Eh..Fal..maaf..Dhira tak perasan.Kesian Fal,asyik terkena saja dengan Dhira.””Mungkin ini dikatakan jodoh”.Naufal bersuara dengan senyuman yang pernah berjaya mencuri hati Adhira.Adhira malu dengan kata-kata Naufal lalu mengalih pandangannya.”Ehem..ehem..siapa ni Dhira?Dah pandai sekarang nampak?”Diana seakan memerli.Al-maklum sajalah sebelum ni Adhira nak berkawan dengan lelaki pun susah.”Ish ..kau jangan nak serkap jarang.Dia ni kawan aku aje le!Adhira membuat pengakuan.”Dan mungkin jadi couple”.Sekali kata-kata Naufal membuatkan Adhira bersa malu.Hati Adhira seperti bunga ros yang sedang mekar berkembang..ermm wanginya… ..

“Dhira,what’s your phone number?”Hati Adhira melonjak gembira.Mana boleh tak bagi,orang yang dia minat minta nombor telefon.Setelah diminta berulang kali,akhirnya Adhira memberikan nombor telefonnya pada Naufal.Nombor itu ditulis di atas sekeping kertas dan disimpan kemas dalam wallet oleh Naufal.”Dhira nak join Fal?Naufal mempelawa.”Kalau kau nak pergi,pergilah”Diana menolak bahu Adhira.”tak mengapalah Fal,terima kasih banyak”.”Nanti Fal call Dhira.Bye!”Tak pernah perasaan ini wujud dalam hatinya.Adhira sudah mula menyenangi sikap pemuda yang bernama Naufal itu.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Sejak dari petemuan itu,mereka sering berhubung melalui telefon.Boleh dikatakan setiap hari Naufal akan menelefon Dhira.Family Adhira juga sudah menyedari perubahan pada diri Adhira,kerana sebelum ini jarang-jarang sekali budak lelaki yang menelefon di rumah.Suatu hari Naufal mengajak Adhira untuk keluar.Adhira apa lagi,seronoklah dapat keluar bersama orang yang dia admire.”Dhira kita pergi Mahkota Parade ok?”Naufal memecah kesunyian mereka berdua.”O.k”balas Dhira.Sesampai di MP mereka berdua tawaf satu shopping complex tu.Sepanjang jalan mereka berbual,dan ada kalanya kedua-duanya membisu.Mereka seperti sudah lama benar kenal antara satu sama lain,bergurau sudah menjadi rutin perbualan mereka.”Makan apa,cik?’tanya pelayan kedai.”Nasi ayam dan air milo,milo lebih yer”,biasalah itu memang menu Dhira.”Sama”.Dah penat berjalan mereka mula berasa lapar.

“Er..Dhira sudah ada pakwe ke?”Ops!Adhira tersedak selepas mendengar soalan yang diajukan oleh Naufal.”Belum.Fal dah ada ke?Adhira membalas soalan.”Dah kot”.Melepaslah aku.”Dengan Dhira,”di raut wajah Adhira tiba-tiba menjadi tercengang.”Jangan nak berguraulah Fal,”Adhira cuba larikan diri dari tajuk ni.”Kalau betul macam mana?’Naufal cuba menduga.”Entah..”Adhira mengjungkit bahu.Soalan Naufal terhenti di situ.Adhira berjaya mengubah topik perbualan mereka.Lebih kurang 4.45 mereka sampai di Alor Gajah.”Oklah Dhira gadis cute,bas Naufal dah sampailah SayanG,jangan lupa check new e-mail dari Fal”,sambil berbisik ke telinga Adhira.Pertama kali lelaki selain family dia sendiri mengucap sayang padanya.Adhira jadi macam tunggul kayu,yang berbezanya tunggul kayu tidak ada perasaan,tapi Adhira Sofea ada.Hatinya turut berputik rasa sayang.Macam hari-hari yang selalu Adhira suka ke PD Cyber cafe.

Adhira Sofea..All my life..i pray for someone like you,

And i thank god that i finally found you,All my life..i pray for someone like you,

And i hope that you,fell the same way,too.

Begitulah e-mail yang telah dikirimkan oleh Naufal,antara lirik lagu “All my life”-dendangan k-c dan jojo.Dia gembira kerana selama ini dia tidak bertepuk sebelah tangan.Baginya tidak mudah untuk Naufal merealisasikan apa yang telah ditulisnya,tetapi yang pastinya Adhira sudah bersedia untuk menerima Naufal dalam hatinya.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Hari ini Adhira dan Yana ada date dengan Azrie,pakwe Yana.Kali ini Adhira berharap sangat untuk melihat Pakwe kakak angkatnya itu.”Kak,Dhira dah betul-betul jatuh hati dengan dia”.Adhira tampak bersunguh-sungguh.”Hah!Adakah dengan Stranger yang Dhira beritahu akak hari itu?”Yana terperanjat.”Yup!.”What?””Jangan salah anggap..kami sudah pun berkawan baik dan saling berhubung melalui telefon.”Itu semua hasil dari chatting bersama”.Adhira tersenyum.”Baguslah kalau macam itu,bila nak perkenalkan pada akak?””Alah..nantilah,belum rasmi lagi”.”Akak doakan menjadi”.Mereka berdua tertawa bersama.”Eh ..Azrie.Abang Azrie dah sampailah Dhira”.Adhira seperti tidak sabar untuk melihat Azrie,lalu segera menoleh ke belakang.Secara tiba-tiba hatinya seperti di panah kilat,keras,hitam dan panah yang tercucuk menyebabkan arus elektrik terus mengalir dan meninggalkan kesan luka yang teramat pedih.

“Nama abang,Azrie Naufal.Panggil saja Abang Azrie”.Ternyata ada kehampaan dalam nada suara Naufal.”Nama saya Adhira Sofea,panggil saja Dhira”.Adhira sedaya upaya menahan mutiara jernih miliknya dari gugur.Belum pernah sekalipun dia menangis kerana insan bergelar lelaki.”Kak!Dhira pergi dulu,ada hal lah”.”Eh..Dhira!”Dhira tidak mengendahkan panggilan yana,malah langkahnya makin laju.Sukar bagi dirinya untuk menerima hakikat yang tidak pernah diimaginasikannya.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

“Dhira..maafkan Fal”.Kemaafan adalah ucapan pertama setelah sampai di Taman rekreasi.Seribu kekesalan menyelubungi hatinya.Lama juga Adhira membisu.”Dhira..maafkan Fal sayang.Fal sendiri tidak menyangka yang perasan ini akan wujud.Fal sayangkan Yana,begitu juga dengan Adhira.Percayalah… “Naufal cuba menarik tangan Adhira dan serentak dengan itu Adhira mengalihkan tangannya.Dia cuba ketawa,malangnya ketawa yang diciptanya itu berserta dengan linangan air matanya yang jernih.”Fal tidak boleh menyayangi dua orang dalam satu masa yang sama,dan ianya tidak mungkin akan terjadi!Tidak!Dhira sanggup mengundur diri,”kerana Kak Yana yang lebih berhak keatas Fal”.Air matanya mengalir deras.”Jangan Dhira!””Dhira sanggup demi Kak Yana,dia pun kakak angkat Dhira,Dhira tidak mahu menjadi penghalang perhubungan Fal dan dia.”Terima kasih Fal,Fal mengajar Dhira apa itu ertinya sayang,dan Fal jugalah yang mengajar Dhira ertinya kekecewaan,thank you Fal”.Adhira terus menahan sebak.

“Syhh..jangan menagis sayangku Dhira,nanti hilang sifatmu”.”Fal suka senyuman Dhira,jaga ianya dengan baik.Adhira ketawa tetapi air matanya tetap mengalir.Mereka terpaksa menerima kesudahan yang amat memedihkan.Masin-masing merenung jauh dan menggambarkan betapa peritnya meleraikan ikatan kasih sayang antara mereka berdua.Kini yang tinggal cuma adalah ikatan persahabatan.Naufal gembira bersama di samping Yana,tetapi bagaimana pula dengan Adhira?Adakah dia sudah jumpa pengganti atau masih memendam rasa pada insan bernam Naufal.Adhira kuat,kuat menmpuh kenyataan hidup.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Bila cinta di dusta… hati mula gelisah… hilang kekasih hati..hidup jadi merana..insan jadi idaman kini dimilik orang… cinta yang diimpikan… putus di tengah jalan terpaksa mengalah… mengapa menyinta… andainya tak setia… tak usahlah bercinta jika hanya berpura… bila hati dah jemu mula berpaling tadah… .tak pernah difikirkan orang yang ditinggalkan tersiksa sayu… pilu… .oohh… .,lagu Bila cinta didusta mengembalikan nostalgia lama.Petang Sabtu,biasalah… Adhira akan berada di Alor Gajah.Adhira memang jenis yang suka tunduk bila berjalan.”Buk!!”alamak… maaf..maaf… ini buku saudara”,seraya memandang wajah pemuda itu.Ish… tragis..tragis..bangla rupanya.aku ingatkan balak macho tadi… Hampeh kata hati Adhira Sofea

“Bila Cinta Didusta”

Ish… panasnya tengah hari ni,bayang Kak Yana masih belum kelihatan.Emm… macam inilah janji melayu.Geramnya… dengus hatinya.Hari ni kakak angkat Adhira dah janji nak temukan Adhira dengan pakwenya.Pernah dulu Yana kenalkan seorang lelaki pada Adhira,malangnya hati Adhira terlalu mahal untuk dikongsi dengan mana-mana lelaki.Adhira seorang yang bersahaja dan jarang sekali dilihat dia bersedih.Ramai juga yang mengajak Adhira untuk bercinta,tapi jawapannya masih sama.”Tak naklah tak berminat”.Belum pernah sekalipun dia jatuh hati pada insan yang bergelar lelaki.Tengah-tengah panas begini,hanya bosan yang menyelubungi fikirannya.

Buk!!”Eh..maaf..maaf,saya tidak sengaja.”Tanpa disedarinya,tiba-tiba dia terlanggar seorang pemuda yang kebetulan lalu di situ.Segera Adhira tunduk dan mengutip buku-buku kepunyaan pemuda itu yang bertaburan ke tanah.Pemuda itu turut menolongnya bersama mengutip buku miliknya itu.”Tidak mengapa..tidak apa biar saya sahaja yang angkat sendiri”,pemuda itu bersuara.Fuh..sedap sungguh suara dia detik hati Adhira,seraya mencuri pandang wajah pemuda itu.”Bush!!”Adhira jatuh terduduk ketika sedang memungut buku-buku yang terjatuh.Hatinya tiba-tiba terdetik.Dilihatnya pemuda yang berada dihadapannya ialah seorang lelaki berkemeja hitam berlengan panjang,ketinggian lebih kurang 5′ 10 inci dan yang paling menawan rambutnya yang lurus diselak ke belakang.

Stail rambut Zamani penyanyi kumpulan Slam,menampakkan bentuk mukanya yang bujur sirih.Oh..tuhan!hensemnya dia,bisik hati Adhira.”Saudari,awak tak apa apa ke”?Pemuda itu menghalakan petikan jari kanannya ke muka Adhira.”Er..takde apa apa,saya ok”.Adhira tersenyum tanda malu,malu kerana berkhayal untuk seketika.”Sekali lagi saya minta maaf kerana terlanggar awak tadi”.”It’s ok.Terima kasih sebab tolng saya pungutkan buku saya tadi”.Dia tersenyum dan berlalu pergi.Yang tinggal hanya bau Eternity yang meresap jauh ke dalam hatinya.Aku tak percaya!Aku tak percaya!Adakah ini yang dikatakan cinta pandang pertama?Persoalan itu menyelubungi benaknya.

“Dhira..dhira!”.”Eh..kak,terus Dhira tersedar dari lamunannya.”Maaf,akak terlambat”.Ada wajah kekesalan tersemat di wajah Yana.”Tak mengapa..kak.Yana menjadi pelik dengan angin Adhira hari ini.Selalunya kalau macam ini,Adhira dah melenting.Perasaannya untuk marah dah hilang gara-gara lelaki tadi.”Betul ni,tak marah?”Yana menyoal untuk mendapatkan kepastian.”Yup”.Ringkas saja jawapan Dhira.”Kak kalau Dhira bercinta,apa pendapat kakak?.Dhir tersenyum membuatkan Yana bertambah pelik.”Dengan siapa?Bila?Bertalu-talu soalan dari Yana.”Tadi,Dhira terlanggar dia”.”Dhira..akak ingat betul-betul tadi,kalau setakat Dhira terlanggar dia petang ni,esok lupalah tu”.Betul juga kata Kak Yana tu.Macam manalah aku nak jumpa dia lagi,ah mengarutlah.

“Lupakanlah saja kak.Mana abang Azrie?”Adhira bertanyakan pakwe Yana.”Dia minta maaf sebab tak dapat datang kerana ada kerja yang urgent.””Heh..”Adhira berdengus.”Sorrylah..nanti akak fitkan hari yang lain ok?””Lain kali ajelah kak.Mood Adhira terus tenggelam bersama insiden itu.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Macam biasalah petang sabtu ni..Adhira akan berada di Alor Gajah.Dia baru habis tiusyen.Petang tu berat hatinya untuk pergi ke cybercafe.Dengan memilh Sekerip Mangkuk MIRC,biasalah dia lepak dalam #melaka server webnet.Seronok dia berchatting dengan Naufal,student UITM.Petang itu juga mereka telah janjikan blind date di area bus stand Alor Gajah.Kebetulan Naufal chatting di Cyber yang berhampiran.”Manalah budak pakai kemeja biru,jeans hitam ni?liar mata Adhira memandang sekeliling area bus stand mencari.Tiba-tiba… .”Assalamualaikum”,sapa seorang pemuda.”Waalaikummussalam”,alangkah terperanjat bercampur gembira setelah melihat pemuda yang menegurnya.Adhira berkeadaan begitu kerana itulah pemuda yang dijumpainya tempoh hari.

“Adhira Sofea?”Pemuda itu bertanya.”Ya,saya.”sambil menganggukkan kepalanya.”Saya Naufal,kita chat tadi,tapi..rasanya macam pernah nampak,di mana ya?Ya..ya awak yang langgar saya hari tu”.Adhira berasa malu.”Betullah tu,saya yang langgar awak minggu lepas”.Adhira tersenyum sendiri mengingatkan peristiwa yang paling bersejarah baginya tahun ni.”Sebelum tu saya nak tanya awak,saya nak panggil awak apa?””Panggil saja Dhira,dan awak saya nak panggil apa?””Panggil saja saya Fal.It’s simple right?”Adhira cuba tersenyum.”Ok saya sambung balik,tahun ni awak nak ambil SPM kan so dah ready ke?””Bolehlah..tenang saja Adhia menjawab.Tapi dalam hatinya,dup..dap.dup.dap..cantiknya mata dan bentuk bibir dia,kalau dia ni jadi pakwe aku kan ke best.

“Dhira,bas Fal dah sampailah.Lain kali kita jumpa lagi.”Naufal sempat mengenyitkan mata kanannya pada Dhira dan melangkah pergi.Dop!alamak cair… gugur jantung aku.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Hari ni,hari Ahad.Adhira dan rakan-rakannya keluar berjalan-jalan di Tampin.Biasalah kalau dah berkumpul beramai-ramai,macam-macam mereka buat.”Dhira pakwe kau”.Diana maksudkan seorang lelaki gila yang ada berdekatan dengan mereka.”Kurang asam.Nah!eh sorry..sorry..”ketika Adhira sedang menghayunkan tanganya ke arah Diana,secara tidak sengaja terkena seorang pemuda.”Adhira..?”pemuda itu menegur.”Eh..Fal..maaf..Dhira tak perasan.Kesian Fal,asyik terkena saja dengan Dhira.””Mungkin ini dikatakan jodoh”.Naufal bersuara dengan senyuman yang pernah berjaya mencuri hati Adhira.Adhira malu dengan kata-kata Naufal lalu mengalih pandangannya.”Ehem..ehem..siapa ni Dhira?Dah pandai sekarang nampak?”Diana seakan memerli.Al-maklum sajalah sebelum ni Adhira nak berkawan dengan lelaki pun susah.”Ish ..kau jangan nak serkap jarang.Dia ni kawan aku aje le!Adhira membuat pengakuan.”Dan mungkin jadi couple”.Sekali kata-kata Naufal membuatkan Adhira bersa malu.Hati Adhira seperti bunga ros yang sedang mekar berkembang..ermm wanginya… ..

“Dhira,what’s your phone number?”Hati Adhira melonjak gembira.Mana boleh tak bagi,orang yang dia minat minta nombor telefon.Setelah diminta berulang kali,akhirnya Adhira memberikan nombor telefonnya pada Naufal.Nombor itu ditulis di atas sekeping kertas dan disimpan kemas dalam wallet oleh Naufal.”Dhira nak join Fal?Naufal mempelawa.”Kalau kau nak pergi,pergilah”Diana menolak bahu Adhira.”tak mengapalah Fal,terima kasih banyak”.”Nanti Fal call Dhira.Bye!”Tak pernah perasaan ini wujud dalam hatinya.Adhira sudah mula menyenangi sikap pemuda yang bernama Naufal itu.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Sejak dari petemuan itu,mereka sering berhubung melalui telefon.Boleh dikatakan setiap hari Naufal akan menelefon Dhira.Family Adhira juga sudah menyedari perubahan pada diri Adhira,kerana sebelum ini jarang-jarang sekali budak lelaki yang menelefon di rumah.Suatu hari Naufal mengajak Adhira untuk keluar.Adhira apa lagi,seronoklah dapat keluar bersama orang yang dia admire.”Dhira kita pergi Mahkota Parade ok?”Naufal memecah kesunyian mereka berdua.”O.k”balas Dhira.Sesampai di MP mereka berdua tawaf satu shopping complex tu.Sepanjang jalan mereka berbual,dan ada kalanya kedua-duanya membisu.Mereka seperti sudah lama benar kenal antara satu sama lain,bergurau sudah menjadi rutin perbualan mereka.”Makan apa,cik?’tanya pelayan kedai.”Nasi ayam dan air milo,milo lebih yer”,biasalah itu memang menu Dhira.”Sama”.Dah penat berjalan mereka mula berasa lapar.

“Er..Dhira sudah ada pakwe ke?”Ops!Adhira tersedak selepas mendengar soalan yang diajukan oleh Naufal.”Belum.Fal dah ada ke?Adhira membalas soalan.”Dah kot”.Melepaslah aku.”Dengan Dhira,”di raut wajah Adhira tiba-tiba menjadi tercengang.”Jangan nak berguraulah Fal,”Adhira cuba larikan diri dari tajuk ni.”Kalau betul macam mana?’Naufal cuba menduga.”Entah..”Adhira mengjungkit bahu.Soalan Naufal terhenti di situ.Adhira berjaya mengubah topik perbualan mereka.Lebih kurang 4.45 mereka sampai di Alor Gajah.”Oklah Dhira gadis cute,bas Naufal dah sampailah SayanG,jangan lupa check new e-mail dari Fal”,sambil berbisik ke telinga Adhira.Pertama kali lelaki selain family dia sendiri mengucap sayang padanya.Adhira jadi macam tunggul kayu,yang berbezanya tunggul kayu tidak ada perasaan,tapi Adhira Sofea ada.Hatinya turut berputik rasa sayang.Macam hari-hari yang selalu Adhira suka ke PD Cyber cafe.

Adhira Sofea..All my life..i pray for someone like you,

And i thank god that i finally found you,All my life..i pray for someone like you,

And i hope that you,fell the same way,too.

Begitulah e-mail yang telah dikirimkan oleh Naufal,antara lirik lagu “All my life”-dendangan k-c dan jojo.Dia gembira kerana selama ini dia tidak bertepuk sebelah tangan.Baginya tidak mudah untuk Naufal merealisasikan apa yang telah ditulisnya,tetapi yang pastinya Adhira sudah bersedia untuk menerima Naufal dalam hatinya.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Hari ini Adhira dan Yana ada date dengan Azrie,pakwe Yana.Kali ini Adhira berharap sangat untuk melihat Pakwe kakak angkatnya itu.”Kak,Dhira dah betul-betul jatuh hati dengan dia”.Adhira tampak bersunguh-sungguh.”Hah!Adakah dengan Stranger yang Dhira beritahu akak hari itu?”Yana terperanjat.”Yup!.”What?””Jangan salah anggap..kami sudah pun berkawan baik dan saling berhubung melalui telefon.”Itu semua hasil dari chatting bersama”.Adhira tersenyum.”Baguslah kalau macam itu,bila nak perkenalkan pada akak?””Alah..nantilah,belum rasmi lagi”.”Akak doakan menjadi”.Mereka berdua tertawa bersama.”Eh ..Azrie.Abang Azrie dah sampailah Dhira”.Adhira seperti tidak sabar untuk melihat Azrie,lalu segera menoleh ke belakang.Secara tiba-tiba hatinya seperti di panah kilat,keras,hitam dan panah yang tercucuk menyebabkan arus elektrik terus mengalir dan meninggalkan kesan luka yang teramat pedih.

“Nama abang,Azrie Naufal.Panggil saja Abang Azrie”.Ternyata ada kehampaan dalam nada suara Naufal.”Nama saya Adhira Sofea,panggil saja Dhira”.Adhira sedaya upaya menahan mutiara jernih miliknya dari gugur.Belum pernah sekalipun dia menangis kerana insan bergelar lelaki.”Kak!Dhira pergi dulu,ada hal lah”.”Eh..Dhira!”Dhira tidak mengendahkan panggilan yana,malah langkahnya makin laju.Sukar bagi dirinya untuk menerima hakikat yang tidak pernah diimaginasikannya.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

“Dhira..maafkan Fal”.Kemaafan adalah ucapan pertama setelah sampai di Taman rekreasi.Seribu kekesalan menyelubungi hatinya.Lama juga Adhira membisu.”Dhira..maafkan Fal sayang.Fal sendiri tidak menyangka yang perasan ini akan wujud.Fal sayangkan Yana,begitu juga dengan Adhira.Percayalah… “Naufal cuba menarik tangan Adhira dan serentak dengan itu Adhira mengalihkan tangannya.Dia cuba ketawa,malangnya ketawa yang diciptanya itu berserta dengan linangan air matanya yang jernih.”Fal tidak boleh menyayangi dua orang dalam satu masa yang sama,dan ianya tidak mungkin akan terjadi!Tidak!Dhira sanggup mengundur diri,”kerana Kak Yana yang lebih berhak keatas Fal”.Air matanya mengalir deras.”Jangan Dhira!””Dhira sanggup demi Kak Yana,dia pun kakak angkat Dhira,Dhira tidak mahu menjadi penghalang perhubungan Fal dan dia.”Terima kasih Fal,Fal mengajar Dhira apa itu ertinya sayang,dan Fal jugalah yang mengajar Dhira ertinya kekecewaan,thank you Fal”.Adhira terus menahan sebak.

“Syhh..jangan menagis sayangku Dhira,nanti hilang sifatmu”.”Fal suka senyuman Dhira,jaga ianya dengan baik.Adhira ketawa tetapi air matanya tetap mengalir.Mereka terpaksa menerima kesudahan yang amat memedihkan.Masin-masing merenung jauh dan menggambarkan betapa peritnya meleraikan ikatan kasih sayang antara mereka berdua.Kini yang tinggal cuma adalah ikatan persahabatan.Naufal gembira bersama di samping Yana,tetapi bagaimana pula dengan Adhira?Adakah dia sudah jumpa pengganti atau masih memendam rasa pada insan bernam Naufal.Adhira kuat,kuat menmpuh kenyataan hidup.

* * * * * * * * * * * * * * * * * * * *

Bila cinta di dusta… hati mula gelisah… hilang kekasih hati..hidup jadi merana..insan jadi idaman kini dimilik orang… cinta yang diimpikan… putus di tengah jalan terpaksa mengalah… mengapa menyinta… andainya tak setia… tak usahlah bercinta jika hanya berpura… bila hati dah jemu mula berpaling tadah… .tak pernah difikirkan orang yang ditinggalkan tersiksa sayu… pilu… .oohh… .,lagu Bila cinta didusta mengembalikan nostalgia lama.Petang Sabtu,biasalah… Adhira akan berada di Alor Gajah.Adhira memang jenis yang suka tunduk bila berjalan.”Buk!!”alamak… maaf..maaf… ini buku saudara”,seraya memandang wajah pemuda itu.Ish… tragis..tragis..bangla rupanya.aku ingatkan balak macho tadi… Hampeh kata hati Adhira Sofea

Satu Respons

  1. ape ar cite ni bulang2…
    hampe eden dibuatnye….

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: