Jika itu takdirnya

“Tut tut! Tut tut!” Tertera 1 message received di skrin handsetku.
“Keluar kejap. Ada hal nak cakap.” Begitu bunyinya message dari buah hatiku, Nazmi; merangkap jiran sebelah rumahku.
“Kita berpisah,” ucap Nazmi selamba. Tiada langsung riak rasa bersalah.
Gulp! Aku menelan liur..
Ya Tuhan! Ujian apakah ini?! Terasa seakan jantung ini berhenti berdegup.
“Tapi, kenapa? Apa salah Lia?!” gementar suaraku menahan sebak di dada.
Masakan tidak, tiada ribut.. tiada taufan, tiba-tiba perpisahan yang dipinta!
“Mie dah bosan dengan Lia. Lagi pun Farah nak balik dengan Mie semula,” lancar sekali kata-katanya.
Dari riak wajahnya, langsung tiada rasa kesal dengan apa yang dilafazkan.
“Tak bermaknakah tiga tahun perhubungan kita? Tiga tahun bersama, apakah semuanya sandiwara, Mie?” empangan mataku mula pecah bersama esak tangis yang di luar kawalanku.
“Ahh? kita baru tiga tahun, tapi Mie dengan Farah dah tujuh tahun. Sejak di bangku sekolah lagi. Mie harap Lia faham. Antara kita memang takde jodoh,” mudahnya dia berkata-kata.
“Maafkan Mie.. Mie harap Lia akan berjumpa dengan lelaki yang lebih baik dari Mie,” Nazmi terus berlalu tanpa menghiraukan aku yang masih dalam esak tangis yang menggila. Terasa murahnya air mataku tatkala itu.
Aku melangkah longlai ke bilik. Di bilik, aku terkenang kembali kisah kami. Nazmi adalah cinta hatiku yang pertama. Bermula sebagai jiran yang selalu bersengketa, akhirnya kami menjadi pasangan yang tidak dapat dipisahkan lagi.
Dulu aku, Tini dan Piah sering meng?hadiah?kan sumpah-seranah untuk dia dan rakan-rakan rumah sewanya. Apa tidaknya, saban pagi dan malam asyik di?prong-prengkan?kan motor dia orang. Langsung tak dihiraukan perasaan jiran-jiran sebelah ; apatah lagi yang ada anak kecil. Masa tu, bila kami ?sembur? dia orang, di?sembur?nya kami balik. Ada ke patut?
Ada satu masa tu.. masa kami gaduh, aku kelentong kat dia orang yang kononnya kami dah collect satu petisyen. Petisyen tu untuk halau dia orang dari taman perumahan ni, kalau dia orang masih tak reti nak hormatkan kami, jiran-jirannya. Aku tau, aku punya kelentong memang over. Mesti dia orang tak caye.. Tapi tekaanku meleset. Dia orang percaya rupa-rupanya! Haha?misi berjaya!
Besoknya dah takde lagi bunyi ekzos yang macam meriam buluh pecah tu. Nah, amik kau! Tau takut, hehe?! Sebenarnya dia orang takde la jahat sangat. Aku perasan, bila ada gotong-royong atau kenduri-kendara, biasa jugak aku tengok kelibat dia orang. Bila nak masuk waktu Maghrib atau Isyak pulak, selalu jugak aku tengok dia orang berjalan ke surau. Kiranya dalam bab hormatkan jiran je la yang fail!
Sejak dari perang besar hari tu, dia orang macam dah pandai ambil hati kita orang dan jiran-jiran yang lain. Dah pandai dah bersembang, bertanya khabar. Kalau dulu, haram..
Antara dia orang berlima, aku paling suka tengok Nazmi dan Razlan. Nampak kamceng sangat, macam adik-beradik. Pergi mana-mana pun berdua. Pergi kerja berdua, pergi surau berdua, pergi jogging berdua- macam kembar lak aku tengok. Dengan Meon, Zali dan Man pula, aku tengok dia orang takde la serapat tu.
Sejak dah berbaik, kita orang rajin bersembang dengan dia orang berlima terutamanya dengan Nazmi dan Razlan.Nazmi ni banyak mulut dan suka buat lawak, tapi Razlan ni pendiam sikit.Walaupun pendiam, aku tengok dia suka dengar kami bercerita.
Pada awalnya, aku akui ada menaruh minat pada si Razlan ni. Ye la, sifatnya yang tak banyak cakap tu macam menjadi satu tarikan untuk aku lebih mengenalinya. Macam lelaki misteri pulak, hehe?
Namun, luahan hati Nazmi pada suatu hari membuatkan aku terkedu. Apa tidaknya, dalam diam-diam.. rupa-rupanya dia menaruh perasaan padaku. Tak aku nafikan, sebelum ini aku memang ada menaruh perasaan pada Nazmi; tapi aku takde la berharap sangat- sebabnya aku tau, aku serba kekurangan. Jika nak dibandingkan dengan Tini dan Piah, aku ni takde la secantik atau seayu dia orang. Aku biasa-biasa je. Kulit tak berapa nak cerah lak tu. Tang mana yang Nazmi berkenan, tak tau la aku.. (Tang hati kot, hehe?)
Dia syok kat aku rupa-rupanya. Patut la bila nak pergi kerja pagi-pagi, kadang-kadang aku rasa macam ada orang duk mengintai dari balik langsir tingkat atas rumah sebelah. Ni mesti kerja Nazmi..
Luahan hati Nazmi ku sambut riang. Hari-hari yang berlalu selepas itu bagaikan milik kami berdua.Hidup terasa begitu indah dan cukup bermakna. Pelbagai janji dipateri, seolah-olah sudah pasti kami bersatu nanti. Namun takdir Tuhan.. siapalah kita untuk melawan. Hari ini, kami berpisah jua akhirnya..
Aku pasrah, namun setiap kenangan indah sepanjang tiga tahun bersamanya bagaikan suatu tayangan gambar dalam benakku ketika ini. Ya Tuhan! Kuatkanlah semangat hambaMu ini! Sesungguhnya aku tahu, setiap yang berlaku itu pasti ada hikmah di sebaliknya!
Malam itu, aku lena bertemankan air mata yang masih bersisa di pipi. Kasihan Tini, dan Piah, turut terlentok di kiri kananku. Dari petang, mereka asyik meneman dan menenangkan perasanku. Terima kasih kawan!
Esoknya aku ambil cuti. Saja mahu menenangkan hati yang gundah-gulana. Pada mulanya, Tini dan Piah turut mahu ambil cuti. Bimbang agaknya kalau-kalau aku buat perkara yang bukan-bukan. Tapi selepas aku tegaskan yang aku masih waras dan masih punya iman, mereka beralah. Sebenarnya aku tak mahu masalah aku menjadi beban untuk mereka pula. Masalah aku, biarlah aku seorang yang menggalasnya.
Pagi itu, aku keluar membeli-belah. Ye la, sebagai salah satu cara untuk aku lepaskan rasa tension dan bengang di hati. Orang pompuan, biasa la kan?! Mak aih! Banyaknya aku bershopping! Mahunya lari budget aku bulan ni.. Tapi takpe, nasib baiklah ada Abang Long. Penyelamat aku setiap kali hujung bulan, hehe?!
Sampai je rumah, aku nampak Nazmi tengah mengangkut beg besar ke dalam teksi. Pindah la tu. Ahh..biarkan. Aku dah takde apa-apa hubungan lagi dengan dia. Kalau aku pergi tegur dia, jatuh la maruah aku. Ingat aku murah sangat ke?
Sejak hari tu, dah takde khabar berita ku terima dari Nazmi. Dia menghilang begitu saja. Razlan pernah beritahu aku, Nazmi dah balik ke kampungnya di Terengganu. La, mamat ni..buat apa la bagitau aku. Takde maknanya!
Dah enam bulan masa berlalu. Sesekali ,memoriku bersama Nazmi menjengah kotak ingatan. Mana taknya, dialah cinta pertama kau. Memang betullah kata orang, cinta pertama memang susah nak lupa..
Esok, aku dan beberapa rakan sejawat akan ke Terengganu. Ada seminar di sana. “Agak-agaknya, ada harapan tak aku terserempak dengan dia?” hati nakalku bertanya. Tapi fikiranku cepat menyedarkanku; aku dan dia dah takde apa-apa hubungan lagi. Kot-kotnya dia dah kahwin pun dengan si Farah. Ye la, Farah tu kan lawa. Lambat-lambat kahwin, karang disambar orang lain pulak minah tu. Aku akui, Farah memang lawa. Kalau tak lawa, takkan boleh jadi stewardess MAS. Dia bukan setakat lawa, malahan seorang yang bijak, kaya dan berbudi pekerti tinggi. Jeles aku dengan minah ni..
Dulu, Nazmi pernah kenalkan aku dengan Farah. Katanya, Farah bestfriendnya. Akhirnya aku tau jugak, Farah tu bekas makwenya. Masa tu bimbang jugak, takut-takut la buah hati aku ni berpaling, balik semula kat awek dia dulu. Ye la, awek datang lengkap dalam satu pakej. Mana tau, tak sampai hati nak lepas.. Bimbang aku. Tup, tup..apa yang aku bimbangkan jadi nyata! Kan betul gerak hati aku. Akhirnya dia balik semula kat awek lama dia. Hai Mie..Mie. Apa khabar agaknya kau sekarang?
Jumaat, 10.45 pagi..aku dan beberapa rakan sejawat tiba di Lapangan Terbang Sultan Mahmud, Kuala Terengganu. First time, jejak bumi Terengganu ni. Kita orang rasa excited sangat sebab dah terbayang-bayang bestnya keropok lekor dan enaknya nasi dagang ikan tongkol. Tambah best kalau boleh round Pasar Besar Kedai Payang. Uii..syoknya! Semua orang sibuk plan nak jalan-jalan ke mana kat Terengganu ni. Semua macam dah tak ingat, yang kita orang datang untuk seminar.. bukan untuk cuti-cuti Malaysia! Nasib baik ada big boss, Encik Nazri yang tolong ingatkan. Kalau tidak, mahunya kami lupa daratan, hehe?
Baru nak melangkah naik tangga hotel, tiba-tiba je dengar macam ada orang panggil nama aku. Ai, ada orang kenal aku ke kat sini? Aku berpaling. Farah?
“Hey Alia! What are you doing here?” excitednya dia menegur aku. Siap senyum sampai ke telinga lagi.
“Eh Farah! Tak sangka jumpa you kat sini. I ada seminar kat sini. You pulak buat apa kat sini?” aku cuba berbasa-basi dan berlagak tenang; walaupun dalam hati Tuhan je yang tahu!
“I datang makan angin dengan husband dan anak kami. Dia orang dah naik atas dah.”
“Husband dan anak? Uihh..cepatnya dapat anak!” hatiku berdetik.
“So, camne you dengan Nazmi? Bila nak makan nasi minyaknya? Takkan tak puas lagi bercinta, kot? Dah tiga tahun lebih dah.. Sambung lepas kahwin la pulak. Lagi best, tau! Eh, lupa nak tanya.. camne dia sekarang? Dah makin sembuh dah? Lama tak contact dia”.
Aku terkebil-kebil kehairanan.
“What do you mean? He supposed with you, right?” terluah kebuntuan yang melanda fikiranku.
“Apa ke halnya pulak dengan I?” Farah pula kehairanan.
“Tell me what happened, dear,” desak Farah.
“Mie dah clash dengan I six months ago. Dia cakap, nak balik dengan you,” aku meluahkan cerita sebenarnya.
“I dah kahwin la. Dia pun tahu..” Farah menunjukkan riak keliru.
“I know, mesti dia nak sembunyikan penyakit dia dari pengetahuan you.. Mesti you tak tau yang dia sakit, kan?” tokoknya.
Aku terkesima!
“Dia ada brain tumor. Six month ago, he told me. Tapi, dia cakap toksah risau pasal baru peringkat awal. So, I ingat takde apa la.”
Ya Tuhan! Terasa mahu runtuh langit tempat aku berdiri?Mie..!!! Seakan mahu saja aku laungkan namanya di situ..Rupa-rupanya dia pergi bukan kerana mengkhianati janji, tapi pergi membawa derita penyakit yang ditanggung!
Ahh..! Betapa bodohnya aku dulu.. Begitu mudah merelakan perpisahan antara kami. Aku sepatutnya tahu, takkan semudah itu dia akan melafazkan perpisahan. Lupakah aku janjinya; “Sekali Mie lafazkan sayang, selamanya hati Mie akan menyayangi!” hatiku sebak tiba-tiba.
Apa aku patut buat sekarang? Razlan! “Ya telefon Razlan..tanya dia, kata mana kampung Nazmi,” usul mindaku. Belum sempat aku mendail nombor Razlan, dia lebih dulu menelefonku? “Lia, you kat mana? I dengan kawan-kawan ada kat airport Kuala Terengganu ni. Mie tenat!” Terasa melayang terbang semangatku!
Dalam kereta, Razlan, Meon, Zali dan Man tak henti-henti memohon maaf dariku. Bukan niat mereka merahsiakan penyakit Nazmi, tapi itu adalah kerana permintaan Nazmi sendiri. Sebenarnya dalam enam bulan kebelakangan ini, mereka sering berulang-alik dari Kuala Lumpur ke Kuala Terengganu; melawat Nazmi. Cuma aku je yang tak tau. Sepanjang jalan, aku hanya membisu?menambahkan lagi rasa bersalah mereka berempat!
Sesampai di rumah Nazmi, ku lihat sudah ramai orang berpusu-pusu. Tenat sangat ke Nazmi, ni? Tiba-tiba langkahku longlai..bila mana melihat sekujur jenazah diusung keluar dari perkarangan rumah! Serta-merta mataku berkaca, pandanganku kabur. Rasa sebak menggunung di dada! Nazmi..! Nama itu bergema di setiap urat sarafku.. Aku tak pasti bila aku terjelepok di tanah.
Sedar-sedar, aku dikipas dan dikelilingi wajah-wajah yang tak aku kenali. Saudara-mara Nazmi barangkali.
“Kak, Abang Mie suruh kasi kakak!” sepucuk surat dihulurkan. Aku teragak-agak menyambutnya dari tangan si gadis kecil yang comel.
“Akak ni, Kak Lia kan? Abang pesan, suruh kasi kat akak!” Si comel berusaha meyakinkan aku mengambil surat yang dihulurkan.
Ke hadapan insan yang amat Mie kasihi?
Maafkan Mie atas segala apa yang berlaku. Mie tau, Mie telah melukakan hati dan perasaan Lia, tapi percayalah Mie lakukan semua ini kerana terlalu sayangkan Lia. Mie tak mahu Lia tersiksa melihat Mie menanggung derita… Mie tak sanggup melihat Lia menderita bersama Mie! Doakanlah kesejahteraan Mie di sana dan relakanlah pemergian ini.. Jika sudi, selalulah hadiahkan Fatihah untuk Mie di sana?
Lia, Yang pergi tetap pergi, tapi yang hidup tetap harus meneruskan kehidupan selagi bumi masih berputar. Tahukah Lia, tiga tahun bersama..ada hati yang terluka. Siapa.. Razlan orangnya. Tapi mengapa pula.. Lia sendiri ada jawapannya, bukan?Mie sedar, saban pagi dia ?menghantar? Lia melalui jendela; tatkala kami masih diulit mimpi. Ketara, bukan? Belajarlah menyintainya. Mie doakan kebahagiaan kalian. Berdoalah jua untuk kebahagiaan Mie di sana!
Salam teramat sayang, Ahmad Nazmi Hakimi
“Nazmi” Aku merintih hiba bersama air mata yang masih setia mengalir. Dan dari kejauhan, ku lihat ada sepasang mata redup memandang sayu ke arahku…

5 Respons

  1. huhu sdh je.

  2. huhu..jatuh lagi airmata ni utk kali ke2nya

  3. 😥 sedih rasanya..tertumpah juga air mata ni…crita yg menarik…mampu mengalirkan air mata para pmbaca..mmg mnarik..syabas!!!

  4. sedih gak tapi dh besa baca citer mcm ni..ap kata wat citer len dr yg len ckt.fkr fkr knlh ek..(^-^)

  5. NI CERITA SEDIH… KENAPALAH TAK BERTERUS TERANG…KAN SENANG YANG PERGI TAK TERTEKAN YANG TINGGAL TAK TERKILAN…NILAH LUMRAH MANUSIA SUSAH SGT BERTERUS TERANG…KATAKAN YANG BENAR WALAUPUN PAHIT

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: