Warna hidup El 9

Cuti seminggu, apalagi balik kampunglah. Ingatkan nak stay aje di sini, tapi tak da member pulak. Akmal sejak menjak bercouple dengan Zarina ni sentiasa saja ada rancangan sendiri. Hai, senyap-senyap je si Mamat sorang ni cucuk jarum ye. Pandai kau Akmal curi peluang. Haikal pula katanya out station. Member-member yang lain tu, tak berapa ngam pulak. Jadi jalan yang paling baik, balik kampung. Boleh jumpa member-member di kampung. Telinga ni kena tahan ajelah bisa tak bisa nanti bila kena bebel. Yelah, ibu tu kalau kalau dia ni ada sahaja yang tak kena di matanya. Ayah pulak menyokong ibu. Siapa lagi nak baking dia selain Kak Milah, abang? Hem ..abang tu pun sama macam ibu dan ayah. Hari pertama saja balik kampung dah kena perli malas dia nak dengar. Nasib baik untuk dua tiga hari ini dia tak da .aman sikit telinga. Biasalah tu, aktiviti yang tak pernah habis. Abangnya tu manalah pandai duduk rumah. Ada tak da kawannya di rumah ni hanyalah Kak Milah. Ibu tu ada juga tapi kalau dia tak busylah.
El melihat wajahnya di cermin. Ditelek satu persatu, setiap inci paras rupanya.
Handsome ke dia, sampai Zarina pun tergoda? Cantik ke dia kalau dia balik ke asalnya. Entahlah. Apa yang dia tahu dia memang berkulit cerah ikut rupa ibunya yang memang ada sedikit darah campuran.
Alamak dah panjang pula rambut ni. Baru El terperasan rambutnya dah panjang. Padanlah dah dekat sebulan tak ke kedai gunting rambut. Ni kena pergi kedai ni kalau tidak makin panjang. Makin rimas.
Hah, tu nak ke mana pula tu? Datin Aina yang sedang mencantas pokok bunga menegur, tatkala terpandangkan El yang terus laju menuju ke motornya.
Keluar, ke kedai. Jawab El pendek.
Kedai apa?
Kedai gunting rambut.
Kedai gunting rambut. Hah, nak gunting rambutlah tu! Dah tak payah. Datin Aina mula membebel. Ah .episod yang tak sanggup dilalui.
Alah .rimaslah bu. Adik nak potong juga. Bantah El.
Cubalah biar rambut tu panjang, kan cantik. Ini tidak asyik pendek aje. Sampai naik jemu ibu melihatnya. Sekali-sekala tu tukarlah fesyen rambut. Adik, awak tu perempuan bukannya lelaki. El cebik. Bosan mendengar. Tak habis-habis ibunya membebel.
Hah, Aina kenapa ni? Kebetulan pula Dato’ Aziz balik. Sampai-sampai aje terdengar isterinya membebel.
Ni hah, adik ni, pantang tengok rambutnya panjang. Nak ke kedai gunting rambut. Nak potong rambut pendek lah tu. Saya tak benarkan. Tapi dia membantah. Punya panjang lebar Datin Aina menerangkan. Dato’ Aziz melihat wajah El. Mukanya serious. El buat muka selamba. Hai, mengadu pula ibunya ni.
Dah. Kalau nak potong sangat rambut tu biar botak terus. Puas hati. Aduh sinisnya kata-kata yang dilemparkan. Menahan geram saja El dalam hati.
Masuk! Arah Dato’ Aziz pada El. Dah macam budak kecil El dibuatnya. Nak tak nak terpaksa jugalah. Biasa, perintah. Dah naik tu apalagi, berkurung dalam biliknya lah. Itulah teman setianya. Bilik tersayang. Dapat memisahkan dia dengan mereka-mereka yang suka membebel. Kadang-kadang terfikir juga El apakah kesudahan hidupnya begini. Menyamar seperti orang lelaki, buat kerja orang lelaki. Hai, entahlah yang pastinya untuk merubah dia ke bentuk asalnya pasti akan menggugat kesabarannya. Yelah, nak jadi perempuan itu mesti lembut, sopan santun, lemah gemalai tapi dia? Teramat jauhnya beza. Kalau setakat didandan tu agaknya adalah nampak macam perempuan, tapi bila tengok perangainya, masih ada ke yang percaya. Dia dah terlalu biasa dengan cara hidup begini sejak kecil lagi. Bila sekarang ni tiba-tiba mereka nak suruh ubah, dah susah.

Apa yang susahnya dik? Biasakan saja diri tu dengan kerja-kerja perempuan, nanti lama-lama biasalah .tak da kekoknya. Ujar Kak Milah. Dah lama dia bekerja dia bekerja dengan keluarga El, sejak dia bercerai dengan bekas suaminya. Anaknya tinggal di kampung, seminggu sekali dia pulang ke sana menjenguk anaknya yang seorang itu.
Ah, tak pandailah kak. Leceh aje. Entah kenapa bila dia pandang aje kerja orang perempuan ni, menyusahkan sangat.
Adik rasa leceh sebab adik tak biasa, kalau adik biasakan semuanya akan jadi mudah. Kak Milah menasihatkan. Dia tahu El ada harapan cerah nak kembali kepada asalnya, asalkan dia rajin berusaha, sikit aje.
Entahlah kak. Adik pun tak taulah. Dah biasa sangat dengan cara macam ni. Selamba dek. Bila nak perubahan sikit macam dah tak mau terima. Sepanjang tengahari tu dia asyik duduk di dapur aje memerhatikan Kak Milah buat kerja. Nak menolong, tak pandai. Selebihnya malas. Dia tahu makan saja.
Kak, banyaknya akak masak. Siapa nak makan banyak-banyak tu? Hairan El, dari tadi dia lihat Kak Milah tak habis-habis memasak.
Pagi tadi, Datin pesan supaya masak banyak-banyak sikit, sebab ada tetamu nak datang. Ujar Kak Milah. Tetamu? Siapa? El berfikir. Tetamu mana pulak ni. Kenapa ibu tak beritahu dia ah? Tak kan Kak Longnya pulak. Tetamu ke tu.
Adik boleh tolong akak sikit tak? Soal kak Milah, dia masih sebok memasak. Tapi rasanya tinggal sikit aje tu.
Tolong apa kak? Kalau yang senang bolehlah.
Tolong letakkan lauk-lauk ni kat atas meja besar tu. Sekejab lagi Dato’ dan Datin balik. Oh tolong tu tak pelah. El tak kisah sangat. Kalau yang susah-susah tu terima kasih sajalah. Belum bersedia nak belajar.
Kak Milah tersenyum ria. Kerjanya dah selesai. Tak sampai beberapa minit semua makanan sudah pun terhidang di atas meja hanya menantikan Dato’ dan Datin balik sahaja. Terima kasih diucapkan pada El yang menolong. Seketika kemudian terdengar bunyi enjin kereta di luar. Ah! Pasti mereka dah sampai. El yang sedari awal sudah naik ke atas tak sedar akan kepulangan ayah dan ibunya. Dia sebok bermain dengan komputernya.
Jemput masuk Haikal, buat macam biasa saja. Lawa Datin Aina. Alah .apa yang nak dikisahkan, Haikal tu pun mereka dah anggap macam anak mereka sendiri. Lagipula ayah dan ibu Haikal merupakan kawan baik mereka.
Terima kasih Untie. Sempat juga matanya melirik pada motor itu. Rumah banglo itu kelihatan sunyi sahaja. Hanya kak Milah yang ke hulu ke hilir membuat kerja. Menyediakan kelengkapan untuk makan tengahari.
Haikal masuk, inilah kali kedua dia datang ke rumah ini. Sempat lagi dia memerhatikan sekeliling di dalam rumah yang tampak kemas, bersih dan teratur.
Eh, senyap aje rumah ni Milah. Adik keluar ke? Soal Datin Aina. Selalunya kalau ada El tentu dah tercongok di ruang tamu ni. Tapi hari ini bayang pun tak nampak. Hai, entahlah. Datin Aina sendiri dah tak tahu apa lagi nak jadi dengan anaknya yang bongsu itu. Nak dibebel selalu, dah besar. Dia pun tahu El tak suka dibebel. Tapi kalau tak dibebel .hah, sampai bilalah macam tu. Umur dah berubah, tapi perangai tetap tak berubah. Macam itulah juga. Macam lelaki. Apakah silapnya El jadi begitu.
Taklah Datin, ada di atas tu. Tadi dia tolong saya kemas meja ni. Hah, Datin Aina tercengang. Kemas meja. Apa mimpinya pula. Selalunya jangan haraplah. Usah kata nak kemas meja, nak angkat pinggan sekeping lepas makan pun payah.
‘Hah! Marilah Haikal, kita makan sama-sama. Makanan pun dah tersedia atas meja tu. Ajak Dato’ Aziz. Haikal bangun. Dia bersama Dato’ Aziz menuju ke ruang makan. Datin Aina sudahpun menanti di sana.
Wah, banyaknya makanan uncle. Tercengang Haikal seketika melihatkan makanan yang banyak tersedia di atas meja. Kalau makan seorang memang tak habis ni.
Tak pe. Duduk-duduk Haikal. Kami memang sediakan untuk kamu. Haikal senyum. Tak sangka sampai macam tu sekali mereka menyambut tetamu. Namun kedatangannya ke sini bukanlah sekadar menerima undangan tetapi juga untuk menemui seseorang. Dia pasti sangat orang itu ada di sini.
Milah tolong panggilkan adik sekali. Arah Datin Aina. Kak Milah, pembantu rumah setia mengikut sahaja. Memang itulah tugasnya. Membuat apa yang disuruh oleh majikannya.
El masih lagi seronok bermain dengan komputernya tatkala Kak Milah mengetuk pintu biliknya.
Masuklah, pintu tak kunci. Jeritnya dari dalam. Seronok sangat sampai malas nak bangun. Tak sampai beberapa saat, wajah Kak Milah dah tersembul.
Adik, Datin panggil makan. El menoleh. Ibu dan ayah dah balik? Tak dengar pun. Dia musykil sendiri.
Em… tak pelah kak, sekejab lagi adik turun. El membuat janji. Dia perlu menutup komputer dulu sebelum turun.
Turun ye, tetamu pun ada. Pesan Kak Milah sebelum berlalu. Kemudian pintu di tutup semula. El bersiap ala kadar. Bukanya bersiap menyolek, tapi tukar seluar. Tadi dia berseluar pendek, sekarang berjeans. Takan nak jumpa tetamu dengan seluar pendek pulak. Tak sopan pulak. Terfikir juga El siapa yang menjadi tetamu ni. Dato’ mana pula ni. Agak-agak dia kenal ke tidak. Ayah ni sejak dah dah involved dalam dunia korporat macam-macam orang besar dia dah kenal. Ada juga sekali sekala dia jemput datang rumah.
Ah, itu pun dia dah turun. Ujar Dato’ Aziz. Tatkala terpandangkan El sedang menuruni tangga.
Hai bu, ayah. Baru balik? Sapa El yang masih tidak perasan dengan kehadiran tetamu ayah dan ibunya. Haikal pula tidak menoleh.
Baru juga. Mari makan sama. El walaupun masih belum terasa lapar, tapi kerana nak jaga hati ayah dan ibu ikut ajelah. Tatkala dia hendak duduk barulah dia terperasan tetamu ayah dan ibunya. Terkaku seketika dia di situ. Hal ini disedari oleh Dato’ Aziz, ayahnya.
Oh! Ye. Adik tentu ingat, ini Haikal anak tunggal Dato’ Salam yang datang pada malam mesra dulu tu. Ayah saja pelawa datang dia ke sini. Haikal senyum. Tapi tidak El. Sebenarnya dia terkejut, tak sangka pula boleh bertemu dengan Haikal di sini. Pecah sudah tembelangnya kini.
Duduk adik. Apa tercegat lagi tu. Haikal sempat memerhatikan reaksi dari El dengan ekor matanya. Nyata dan jelas ada tanda ketidaksenangan di wajah itu.
El cuba berlagak selamba. Seperti tiada apa-apa yan berlaku. Namun hatinya tidak begitu. Dia rasa macam serba tak kena. Bukannya dia tak pernah kenal Haikal, malah mereka berkawan lagi. Tapi entahlah saat ini, mungkin dia belum bersedia untuk menerima kedatangan Haikal di rumahnya. Sebenarnya dia tak mahu Haikal tahu apa yang berlaku di rumahnya. Yelah dengan keadaan dirinya di rumah ini. Layanan yang diberikan oleh keluarganya tak sama seperti layanan kawan-kawannya di luar. Nampak lebih selamba dan tak penuh rahsia.
Selesai makan El terus membawa diri meninggalkan ayah, ibu dan Haikal berbual-berbual. Yelah kata tetamu mereka. Bukan tetamu El, jadi biarlah mereka yang melayan Haikal. Sepanjang dia duduk di laman itu, dia perhatikan sahaja Pak Awang tukang kebun ayahnya membuat kerja di laman. Rajin betul Pak Awang. Cuba kalau dia yang menjaga pokok-pokok bunga tu, dah jahanam agaknya. Maklumlah asas tiada untuk menanam pokok. Selebihnya tak minat.
El. El tersentak. Terkejut yang bukan kepalang. Orang tengah asyik memerhati Pak Awang buat kerja, ada saja yang mengganggu.
Padanlah aku tengok kau tiada di dalam, rupanya di sini kau ye? Haikal sudah pun duduk dihadapan El tanpa dipelawa. Ah, tak payah tunggu dipelawa.
Apasal kau datang di sini, ibu dan ayah akukan ada di dalam. El bertanya selamba. Malaslah nak layan mamat seorang ni. Haikal tersenyum. El masih lagi dengan lagak selambanya.
Kau ni macam tak suka aje aku datang sini? Hah, perasan pun. Ingatkan tak perasan tadi.
Yelah, kau kan tetamu ayah dan ibu aku. Pergilah berbual dengan diaorang. Ayat perli tu.
Tapi tak semestinya aku tak boleh nak berbual dengan kau. Lagipun kedatangannya ke sini memang pun nak berjumpa dengan El. Ada sesuatu yang ingin dia cakapkan.
Di sini rupanya kamu berdua. Apa yang disembangkan tu? Kehadiran Dato’ Aziz dan Datin Aina mematikan segala perbualan di antara Haikal dan El.
Em tak da apa-apa. Sebenarnya uncle, untie El dan saya sudah saling mengenali antara satu sama lain. Kami sebenarnya berkawan.
Oh .begitu. Baguslah. Tak sangka pula untie.
Alah ..kawan secara kebetulan ayah, ibu. Kereta Haikal rosak, jadi adik tolong hantarkan dia ke workshop. Daripada situlah kami berkenalan. Nothing interesting pun. Takut ayah dan ibu salah anggap pula nanti. Sementara Haikal hanya tersenyum. Ah cerita lama. Dato’ Aziz dan Datin Aina pula tersenyum penuh makna.

* * * * * *

Haikal memerhatikan saja El yang sedang memandu. Dia kurang pasti apakah yang tersirat di fikiran El saat ini. Marahkah El padanya kerana terpaksa menghantarnya pulang ke hotel.
El kau marah pada aku ke?
Kerana? Soal El. Pandangannya masih tertumpu pada jalan raya.
Kena hantar aku balik. Tapi aku dah cakap tadi aku tak kisah. Aku boleh balik naik cab. Memang pun tadi dia menyuarakan hal yang sama. Tapi bila dia lihat El macam tak kisah dia pun go-on ajelah. Lagipun tak rugi, manalah tahu dapat peluang yang tak mungkin dia dapat di lain masa.
Taklah aku tak kisah. Lagipun kalau aku duk di rumah tu tak tau apa nak buat. Lebih baik aku hantar kau balik. Haikal tersengih. Baguslah tu.
Em..El. Boleh kita stop kat mana-mana dulu tak, sebelum kau hantar aku balik ke hotel? Pinta Haikal. El menoleh.
Kenapa? Soalnya.
Saja nak borak-borak dengan kau sebelum aku balik nanti. Jawab Haikal. El diam. Tak banyak bicara. Dia ikut sahaja.
O.kay. Haikal senyum.
Dataran bandaraya menjadi destinasi mereka. Tak kanlah kebun bunga kot. Itu macam nak bercinta aje. Lagipun di dataran yang besar ni mesti tak ramai orang. Siapa yang nak datang. Kalau ada pun boleh dikira. Lainlah kalau ada pesta membeli-belah. Memanglah sesak.
Tepat seperti yang diduga, sewaktu mereka sampai, tiada sebuah kereta pun yang ada di situ. Ini dah cukup cantik. Lagi senang nak berbincang ni. Bergaduh, berdebat pun tiada siapa yang tahu.
O..kay juga tempat ni ye lebih kurang Dataran merdeka. Puji Haikal. El hanya tersenyum.
Em kau jangan pandang rendah pada Johor tak lama lagi pasti akan jadi K.L juga. Memang tak dapat dinafikan lagi. Tengoklah nanti.
Kalau gitu bolehlah tiap-tiap tahun aku datang rumah kau, nak lihat perkembangan negeri Johor.
Sukahati kau. Yelah, kau kan tetamu parents aku.
Tetamu parents kau je, bukan kau? El tidak menjawab kata-kata Haikal itu.
Ke, kau memang tak suka aku datang rumah kau? Haikal cuba menduga.
Ei..jangan macam-macamlah Haikal. Aku debik kang. Haikal hanya tersengih melihat gelagat El. Ish-ish tak habis-habis dengan sifat tomboynya itu.
Kau ni kasarlah El .cubalah lembut sikit dengan aku. Aku ni pangkat abang tau dengan kau. Cubalah hormat sikit. Kalau nak di ikutkan kau kena panggil aku, abang Haikal tau. Memang pun Haikal dengan El tua Haikal 2 tahun. Kira-kira sebaya dengan abangnya Edry.
Ah ..pegilah dengan pangkat abang kau tu. Peduli apa aku. El masih tak mahu mengalah. Dia dengan Edry pun tak berabang-abang inikan pula Haikal.
Kan alangkah bagusnya kalau kau ni adalah Elly Nazirah yang aku jumpa first time kat rumah kau tu. Orangnya nampak sopan aje tutur katanya lemah lembut asyik tersenyum .bila berdepan dengan orang dan paras rupanya .apatah lagi bak bintang filem. Peh… siapa yang melihat pun pastinya jatuh cinta. Kini giliran El pula tersengih. Berangan habis nampaknya si Haikal ni.
Dah-dah jangan nak berangan. Aku tak nak dengar benda-benda feeling ni. Kalau nak feeling meh aku hantar kau balik. Tak kuasa El nak layan. Budak Haikal ni bukannya betul sangat.
Kau tau El sebenarnya kedatangan aku ke sini, memanglah di atas dasar kerja. Tapi kedatangan aku ke rumah kau bukanlah semata-mata atas undangan ibu dan ayah kau, yang sebetulnya aku memang nak jumpa kau.
Nak jumpa aku? El kelihatan terkejut. Haikal mengangguk.
Aku juga ada sesuatu nak cakap dengan kau. Aku tau, bila kita balik nanti, tentu masing-masing dah sibuk. Jadi di kesempatan yang ada ni, aku cuba manfaatkannya. El diam. Lain macam aje dia tengok Haikal ni.
Haikal mengumpul kata-kata. Dah lama sebenarnya dia nak cakapkan hal ni tapi belum jumpa masa yang betul-betul sesuai. Tapi hari ini .
Apa dia? Cakaplah. Tanya El dengan sikap acuh tak acuhnya itu.
El kau ingat tak malam yang aku nak jumpa kau tu? Hanya kita berdua aje. Malam yang aku tanya macam-macam
dengan kau tu. El mengingat kembali.
Oh .malam yang aku tengok kau gelabah semacam tu. Tah apa-apa soalanlah kau tanya ngan aku.
Ye ke aku macam tu sekali? Haikal tersengih. Malu. Dia geleng kepala.
Hah.. kenapa dengan malam tu? Kau dah terus-terang ke belum dengan awek tu?
Belum lagi. Kau nak tau tak siapa gadis tu? El tergelak besar. Apa-apalah Haikal ni.
Suka hati kau. Kenapa dia budak sini ke? Kalau nak bagitahu boleh juga. Haikal mengangguk.
Dia ada kat sini. Jawabnya pendek. Sementara El menoleh-noleh mencari macam orang bodoh.
Mana? Teringin juga dia nak lihat sang gadis yang dapat menawan hati Haikal ni.
Cuba kau tengok kat side mirror kau tu. Mesti nampak dia. El yang tak tau apa-apa hanya mengikut kata Haikal.
Mana tak nampak pun. Yang aku nampak cuma muka aku. Eh Haikal kau main-mainkan aku eh? Baru El terasa dirinya dipermain-mainkan. Haikal hanya tersenyum.
Mana ada aku tak main-main pun. Aku serious ni. Haikal masih berwajah selamba.
Ah… sudah lebih baik kau cakap terus-terang. Mana dia? Kau jangan main-mainkan aku. Aku tak da masa nak main-main dengan kau. El mula serious. Ni yang dia tak gemar ni. Main-main.
Betul kau nak tau siapa? El tak menjawab. Mukanya masam.
O.kay-o.kay aku beritahu . nama dia Elly Nazirah, orangnya yang kau lihat kat cermin tulah. El tak puas hati. Dia pandang wajah Haikal. Nampak muka macam serious tapi lepas tu semyum. Haikal ni jangan main-main. Kang kalau dia dah marah susah nanti.
Itu nama akulah. Ujar El tak puas hati.
Ye aku tahu. Memang itu nama kau sebab kaulah orangnya. Apa ?? Heh, El tergelak. Kelakar. Tersangatlah kelakarnya. Haikal ni buat lawak betul.
Ei kau kalau nak buat lawak bodoh jangan kat sinilah. Tegur El. Dia masih lagi ketawa.
Aku tak pernah buat lawak dalam hal ni El. Aku serious ni. Memang kaulah gadisnya. Aku dah agak dah mesti kau ketawakan aku punya. Macamanalah El tak ketawa. Ada ke dalam diam si Haikal ni ada hati kat dia. Eh, buta ke apa mata dia ni.
No you must be joking. Aku tak percaya. Macamana kau boleh jatuh hati pada aku. Aku rasa kau ni mesti ada somethings wrong lah kat fius kepala kau tu.
Aku tak buat lawak El . Aku memang betul-betul jatuh hati pada kau. Aku tak tahulah kau percaya atau tidak apa yang aku cakapkan ni, tapi memang itulah hakikatnya especially masa aku jumpa kau malam tu sebagai Elly Nazirah. Aku memang dah jatuh cinta dengan kau sejak dari saat itu lagi. Entahlah aku pun tak tahu mengapa. Apa yang aku tahu sejak daripada hari itu hati aku berkata walaumacamananpun aku mesti dapatkan kau. Akhirnya terkeluar juga apa yang terpendam di hatinya selama ini.
Barulah kali ini El kelihatan terdiam .mungkin dah terasa kelainan pada wajah Haikal.
Em . Jadi selama ni yang kau minta pendapat daripada aku tu, orang yang kau maksudkan itu adalah aku.
Ye .. Haikal angguk. El tersengih kerang busuk. Lawak .lawak betul.
Simpan sajalah hasrat kau tu jauh-jauh. Sebab yang ada depan kau, yang kau kenal sekarang ni, bukan Elly Nazirah yang kau jumpa malam tu tapi aku ni. Persamaannya hanya pada nama. El masih lagi dengan gaya selambanya. Ah, tak da masa lah nak layan mat jiwang karat ni.
Macamana kalau aku kata, tak. Kau boleh berubah sebenarnya. Cuma kau yang tak nak.
Itu kau punya pasallah. Aku dah kata kan. Aku adalah aku. Aku tak mungkin berubah lagi. Kau ingat senang ke nak berubah menjadi seseorang yang kau tak pernah tahu. Cuba kalau kau aku suruh ubah jadi seorang wanita. Kau ingat kau ingat kau boleh jadi wanita tulen. Heh. Ini yang buat dia nak marah ni.
Ye, aku terima pendapat kau. Memang betul kalau kau suruh aku jadi wanita, aku tak kan jadi wanita tulen. Sebab aku lelaki. Sifat-sifat wanita memang tiada dalam diri aku. Tapi kau? Kau memang seorang perempuan. Mati hidup semula pun kau tetap seorang perempuan. Cuma kau aje yang masih berlagak seperti seorang lelaki. Sifat-sifat kewanitaan kau, terselindung dengan sifat-sifat kelakian kau, yang kau buat-buat. Tak mustahil kalau kau jadi wanita semula. Kau kata susah, sebab kau yang tak nak. Pepatah sendiri ada mengatakan ‘di mana ada kemahuan di situ ada jalan, hendak seribu daya tak hendak seribu dalih’. Hah. Inilah dalih yang kau berikan.
Heh sekarang nak jadi pakar pepatah pula. Bagus . sekarang ni kau nak paksa akulah. Ikut cakap kau. Hem! Sorry beb.
Adakah kau fikir kata-kata aku ni memaksa kau? Sebenarnya aku tak paksa sesiapapun. Aku cuma cakap apa yang sepatutnya aku cakap sebab aku rasa perkara ni bukan aku seorang saja yang memperkatakannya. Ayah, ibu kau juga begitu kan. Kau jangan salah anggap. Kami bukan nak membebankan kau tapi
Sudahlah Haikal, tak payahlah kau nak nasihatkan aku. Buat membazir air liur kau tu aje. Sebab aku tetap aku. aku tau apa yang aku buat. Kalau dah tergerak hati aku nak berubah, berubahlah aku. Kalau tak Mm El menjungkit bahu. No komen.
Baiklah. Cakap panjang-panjang pun tak guna juga kan .kalau kau dah tak nak aku nak buat macammana. Lagipun aku memang tak suka paksa orang. Kau pun dah dewasa. Kita sama-sama dewasa. Dah boleh menilai setiap apa yang berlaku. Tapi sebelum berpisah ni ada sesuatu lagi yang kau perlu tahu. Aku berniat nak pinang kau. Apa ? El tercengang. Haikal ni betul ke tak betul.
Apa kau dah gila Haikal! Kau kan tahu …
Sabar, dengar dulu apa yang aku nak cakapkan. El ni tak sabar nak menyampuk. Orang belum habis cakap lagi.
Aku tahu, tapi sebab aku dah betul-betul suka pada kau aku tak kisah kalau kau tak nak merubah penampilan kau pun. Sebenarnya kau ni pada zahir aje nampak macam lelaki .tapi di sebalik tu hati dan jiwa kau tetap perempuan. Kau tak payah tipu akulah. Kan kita sedang berkawan. Aku bagi kau masa untuk fikirkan hal ini. Aku memang tak kan merubah keputusan aku. Hanya menunggu jawapan daripada kau sahaja. El kehilangan kata-kata. Jadi terdiam seketika. Nampaknya Haikal ni serious.
Aku sendiri tak tau kenapa aku boleh berjumpa dengan orang seperti kau. Aku, kenapa mesti aku yang menjadi pilihan kau? Kan ramai lagi orang lain.
Kau boleh menolak kalau kau tak nak. Walaumacammanapun aku nak kau fikirkan juga tentang hal ini. Aku harap kau tak mengecewakan aku. Tentang mengapa aku pilih kau. Itu hanya kau akan tahu setelah kau menerima aku. O.kay .. Jawapan yang bernas lagi daripada Haikal, menjadikan El terus tak berminat untuk bertanya lagi.

* * * * * *

O.kay dah sampai. Dipersilakan keluar sekarang. Tak sedikit pun El memandang pada Haikal. Namun Haikal masih sempat tersenyum.
Terima kasih kerana sudi menghantar aku pulang. Aku pasti akan menghubungi kau untuk mendengar jawapannya. Bye. Hati-hati memandu tu. Sebab kau sekarang bukannya menunggang. And I think this car is more suit for you than a motorcycle.
Dah habis? Malas El nak dengar lama-lama celoteh daripada Haikal. Haikal tergelak kecil. Di tahu El masih marah padanya.
O.kay bye, Cik Elly Nazirah. Menyirap darah El mendengar Haikal memanggilnya begitu. Tanpa menunggu lama dia terus memasukkan gear satu dan menekan minyak. Berdecit tayar kereta dibuatnya. Ah, janji cepat blah malas nak tengok muka Haikal .Gila.Gila angau!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: