Cintaku Untukmu 9

Hari ini Jaja menghantar Jimmy ke lapangan terbang Bayan Lepas. Berat hatinya mahu melepaskan Jimmy kembali ke Taiwan. Tapi apabila memikirkan Jimmy bukan miliknya, Jaja tega melepaskan Jimmy. Dia sedar Jimmy juga punya tanggungjawab lain, bukannya bersama dirinya semata-mata dan yang paling penting mereka tiada ikatan melainkan sebuah persahabatan. Sebaik sahaja Jimmy melangkah masuk ke balai berlepas Jaja kembali ke keretanya.

Dia tiada hala tuju lain selain ke tempat bersemadinya insan yang paling di kasihi, Jan. Jaja melangkah perlahan ke tanah perkuburan yang di huni kekasih hatinya sejak lapan tahun yang lalu. Di hamparnya tikar daripada buluh di sisi kubur Jan. Jaja berteleku di sisi kuburan sambil menyedekahkan al-Fatihah dan doa, moga Allah sentiasa mencucuri rahmat Jan. Tanah pusara milik Jan di sirami dengan air mawar yang dibelinya sewaktu dalam perjalanan.

Jaja merenung kosongsekosong hatinya.

Abanghari ni Jaja kembali lagi.

Melepaskan rindu Ja buat abang. Selagi ada hayat Ja, Ja takkan lupa untuk menyedekahkan doa Ja buat abang.

Abangbuat pertama kalinya selepas abang pergi Ja rasa bahagia. Ja rasa dicintai sebagaimana dicintai abang dulu. Ja harap abang restui Ja. Ja tahu Ja masih milik orang tapi Ja tak mampu tolak perasaan ni. AbangJa apabila bersamanya perasaan rindu Ja pada abang bagaikan tak mampu untuk Ja bendung. Ja seolah-olah bersama abang. Tapi Ja tak mau fikirkan bagaimanakah kesudahannya. Ja tak berhak abang, tak berhak kerana Ja masih lagi milik Zul walaupun hakikatnyaikatan suci ini tiada lagi maknanya. AbangJa tetap Ja. Abang cinta pertama Ja dan Ja bersyukur kerana kita berpisah matikerana Ja tau abang cintakan Ja hingga ke saat akhir nafas abang. Terima kasih abang. Terima kasih kerana mencintai Ja.

Jaja menghadiahkan al-Fatihah sekali lagi buat Jan. Dikucupnya nisan yang berada di bahagian kepala Jan. Pusara Jan ditinggalkannya. Jaja terus memandu menghala kembali ke rumahnya.Jaja tersenyum sendiri mengenangkan kenangan indah selama lapan hari bersama Jimmy di Pulau Langkawi. Pastinya kenangan itu takkan terluput dari ingatannya. Seluruh Langkawi dijelajahi mereka berdua. Suatu kenangan yang cukup manis. Jaja pantas mencapai telefon bimbitnya yang tiba-tiba berbunyi menandakan adanya mesej yang masuk. Hampir menitis air mata Jaja membaca mesej yang di sampaikan Jimmy walaupun kata-katanya dipetik daripada lagu sebuah kumpulan popular Taiwan.

Mei You Ni, Wo Hui Shi Shui (Tanpamu ,siapa diriku )

Xin Ting Zai Na Li Dou Bu Dui (Di mana pun hati ini, rasanya selalu salah)

Na Jin Tian, Cai Diao Zhuo Tian .. Kong Bai Yi Pian (Ambil hari ini, lepaskan semalam penuh dengan kekosongan)

Na Yi Tian, Zai Na Yi Tian (Bilakah, bilakah )

Ke Yi Jian Xu Wei Wan Qing Jie (Dapat melanjutkan kisah yang belum selesai)

Zai Zhi Jiao Cha Dian, Shui Pei Zai Ni Shen Bian (Siapa yang ada menemani disisimu)

Jiu Shuan Quan Shi Jie Dou Yao Ba Ni Fou Ding (Walaupun seisi dunia ini menolak dirimu)

Ye Bu Neng Rang Wo Fang Qi Ni (Tak akan mampu membuatku menyerah)

Jiu Shuan Wo Men De Guo Qu Dou Mei You Le Zheng Ming (Walaupun tak ada bukti dari masa lalu kita)

Wo Yi Ran Shou Hu Ni .. .(Aku kan tetap menjagamu)

Wo Jue Bu Neng Shi Qu Ni (Aku tak mungkin kehilanganmu)

Ni Shou Xin, Ni Sheng Yin (Tangan-mu, suara-mu)

Hai Zai Ling Wo De Xin, Zhen Neng Wang Ji (Masih menggenggam hatiku, Bagaimana mungkin melupakan)

Xiang Ni Jiu Xiang Shi Hu Shi (Merindukanmu dalam setiap hembusan nafasku)

Wo Jue Bu Neng Shi Qu Ni (Aku tak mungkin kehilanganmu)

Bu Guan Ni Zai Na Li (Di manapun kamu berada)

Wo Yi Ding Hui Zhao Dao Ni … (Aku pasti akan menemukanmu) “

Jaja mengakui bait kata-kata itu.. Jimmy sentiasa berada di sisinya walaupun apa yang terjadi. Kejarakan seakan tidak terwujud. Bait yang puitis itu menyentuh hati wanitanya. Sebak Jaja dibuatnya… namun kemanisan kata-kata membuatkan Jaja tersenyum sendiri.

Hai, Jajasenyum sorang-sorang nampak. Usik mak pada Jaja.

Hairan juga hati tuanya. Susah sekali Jaja mahu tersenyum begitu selepas segala yang berlaku. Jaja lebih gemar menyendiri, termenung dan menonton DVD, kalau tidak Jaja akan menghabiskan masa lapangnya dengan tidur sepanjang hari. Itulah tabiat buruk Jaja yang masih tidak dapat diubah sehingga kini. Jaja membalas usikan mak dengan senyuman meleret. Dia tidak tahu bagaimana mahu membalas usikan mak tadi. Oleh itu Jaja lebih senang memilih untuk berdiam diri.

Ada yang mak tak tau ka tanya mak lagi.

Jaja merebahkan badannya dan tidur di atas ribaan mak. Mak membelai rambut Jaja yang panjang mengurai itu.

Tak dak apalah ,mak. Cuma Jaja rasa tenang sikit sebab dah lama Jaja tak pi bercuti. Bila sesekali mengasingkan diri… lapang rasanya. Seronok tau mak pi bercuti ni. Jaja memberikan alas an untuk mengelakkan mak syak wasangka.

Mak hanya tersenyum sambil terus membelai-belai rambut Jaja. Mak tahu ada yang dirahsiakan oleh anaknya itu kerana dia pernah ternampak gambar seorang lelaki bersama Jaja yang terselit di celah-celah dompetnya sewaktu mak hendak mengambil resit barang kemas yang dipesan Jaja untuk diambil oleh ayah.

M ak tak kisah bagaimana dan ke mana hala tuju Jaja lepas ni janji Jaja bahagia dan tak melampaui batas-batas agama kita. Sebagai seorang ibu, mak sentiasa mengharap anak mak bahagia. Itu saja. Pesanan mak mengundang air mata Jaja.

Tiba-tiba dia terasa bersalah. Dia pun tidak tahu atas alasan apa perasaan itu muncul dengan tiba-tiba. Mak yang mengesan perubahan wajah Jaja itu cuba mengorek rahsia hati anaknya.

Ceritalah kat mak kalau Ja ada masalah.

Tak dak apa mak. Cuma Jaja rasa Ja akan jadi manusia yang paling bahagia kalau abang masih ada, mak. Keluh Jaja tiba-tiba.

Kedengaran getar dalam suara Jaja. Mak tahu yang anaknya terguris lagi.

Awat Ja cakap macam tu Jangan sesali takdir nak. Ingat Tuhan. Kan ayah selalu kata kat Ja, segala yang berlaku pasti ada hikmahnya. Istighfar banyak-banyak, sayang. Pujuk mak walaupun sebelum ini Jaja telah menerima dengan redha pemergian Jan.

Jaja menggelengkan kepalanya.

Jaja bukan salahkan ataupun sesali takdir,makCuma Ja terkilan. Bertahun kami menyulam cinta sudahnya derita. Mak memeluk erat Jaja di dalam dakapannya.

Jaistigfar banyak-banyak.Mengucap sayang. Jaja memeluk erat teddy bear terakhir yang di hadiahkan Jan padanya.

Teddy bear yang hampir setinggi Jaja itu basah dek air mata Jaja dan mak kembali runsing.

Bab 27

Jaja mengesat peluhnya dengan tuala putih yang di sangkutkan ke lehernya. Hilmi yang berlari bersamanya kelihatan masih bersemangat walaupun telah empat kilometer mereka lepasi. Namun baju Hilmi telah lencun di basahi peluh. Jaja mengikut larian Hilmi perlahan-lahan. Menghampiri ke kawasan kolej Teratai Hilmi memperlahankan lariannya.

Macamana Ja Larat Jaja yang tidak memahami maksud Hilmi mengangkat keningnya.

Tu! tunjuk Hilmi dengan hanya menjuihkan bibirnya.

Jaja menarik nafas panjang melihatkan bukit yang curamnya lebih kurang 60° itu atau lebih dikenali sebagai Bukit Tonggek yang selalu digunakan oleh ahli-ahli PALAPES dalam latihan mereka. Jaja menarik nafas panjang.

Jom. Jaja menarik tangan Hilmi sambil memulakan lariannya untuk mendaki Bukit Tonggek itu.

Hilmi berlari beriringan dengan Jaja. Perlahan sekali larian mereka dan lebih kelihatan seperti berjalan dengan kelajuan yang lebih sahaja. Mereka menumpukan perhatian terhadap larian mereka. Jaja membuat senaman ringan dan diikuti oleh Hilmi sebelum mereka melabuhkan punggung di tepi tebing Bukit Tonggek itu. Jaja memejamkan mata menghirup udara pagi yang segar. Hilmi merenung jauh ke hadapannya.

Jakau rasa lepas ni kita akan jumpa lagi tak soalan Hilmi yang tiba-tiba out mengejutkan Jaja.

Jaja mencelikkan matanya dan menyertai Hilmi untuk merenung kejauhan.

Tak tau la, Mi. ada rezekiada jodohkita jumpak lagi. Tapi aku harap persahabatan kitasilaturrahim dan ukhuwah yang terjalin antara kita takkan terputus setakat tu sahaja. Lagipun aku dah anggap hang macam adik aku sendiri. Ucap Jaja.

Hilmi mengukir senyum.

Aku juga harapkan yang serupa tapi aku takut hanya aku yang anggap hang macam tu. Aku sayangkan kau. Jaja menoleh ke arah Hilmi.

Mikau banyak tolong aku dalam study mahupun life aku. Aku banyak terhutang budi pada kau. So final sem ni aku harap akan meninggalkan kenangan yang lebih manis buat kita. Sekurang-kurangnya bila kita berpisah nanti, ada yang boleh kita kenang sampai mati. Kata Jaja.

Keep going contact each other. Itu saja caranya untuk kita kekalkan persahabatan kita. Balas Hilmi.

Kau bila nak kawin soal Jaja tiba-tiba.

Uikskenapa tiba-tiba ja ni Hilmi seakan mahu mengelak.

Lepas ni kau akan still kat KL soalan Hilmi itu buatkan Jaja merenung tajam ke arah Hilmi.

Kenapa kau tanya aku lagu tu Jaja cuba menutup debaran di hatinya.

Aku tau kau juga dah tau benda ni. Hilmi masih berteka-teki.

Apa yang aku dan kau dah tau bergetar sedikit suara Jaja.

Aku dah beberapa kali terserempak dengan husband kau dan aku kenal perempuan tu sebab aku pernah ke rumah Nana waktu raya. So melalui Nana aku tau apa hubungan antara perempuan tu dengan husband kau. Tapi aku respect kat kau sebab kau mampu handle konflik ni and kau still top five dalam kelas. Im adore you,sis. Hilmi meluahkan kekaguman yang telah lama ingin diluahkannya.

Jaja mengukir senyuman kelat.

Aku tak tau lagi apa keputusan aku pasai ni. Buat masa la aku memang tak mau fikir lagi sebab aku nak tumpu pada final sem ni. Aku tak mau concentration aku tergugat hanya kerana benda ni. Tapi terus terang aku katakan yang aku sebenarnya dah tak nampak jalan untuk hubungan kami. Jaja berterus-terang dengan Hilmi.

Dia yakin Hilmi akan memahami apa maksudnya. Hilmi mengangguk. Faham.

Aku doakan kau tabah selalu dan keep contact me if you wish me to be by your side. Bersungguh-sungguh pinta Hilmi pada Jaja.

Jaja mengukirkan senyuman manis buat Hilmi sambil menganggukkan kepalanya.

Jimmy berhasrat menjemput Jaja untuk menghantarnya ke kuliah dan menjemputnya pulang.Jimmy tiba semalam dari Taipei.Jimmy yang memang mengetahui jadual kuliah Jaja terus ke rumahnya pagi-pagi itu sebab dia tidak mahu terlepas peluang menghantar dan menjemput Jaja pulang dari kuliah. Jimmy ingin sekali keluar makan dan menghabiskan masa dengan bersama Jaja sebabnya sudah lebih dua bulan mereka tidak bertemu selepas dia pulang dari Langkawi bersama Jaja kerana dia terikat dengan rakaman album Gentle yang kelapan. Jimmy terus menunggu di hadapan pagar rumah Jaja .Rumah yang hanya di diami oleh Jaja semenjak mula melanjutkan pelajarannya ke peringkat Ijazah di UiTM Shah Alam lebih dua tahun yang lalu. Jimmy merenung lembut pintu rumah Jaja yang masih tertutup. Jimmy seolah-olah melihat Jaja sedang melambainya dan dia tersenyum sendirian.

[ Jaja, biarpun apa statusmu aku akan tetap menantimu setia bersamamu sebagai bahumu di saat kau memerlukan tempat bergantung dan sebagai bayangmu di saat kau ingin menyendiri. ]

Jaja yang sedang mengendong fail dan kemudian dilekapkan ke dadanya, lembut sekali pergerakannya. Jaja menutup pintu rumahnya dan mengunci tanpa menyedari adanya mata yang sedang memerhati gerak gerinya dari luar.Sebaik sahaja Jaja melangkah menuju ke arah pintu pagar rumahnya, langkahnya terhenti.Jimmy merenung Jaja yang kelihatan sopan dalam jubah seluar berwarna biru muda dan bertudung warna putih.Senyuman terukir di wajah mereka. Jaja meneruskan langkahnya dan menghampiri Jimmy. Mata bertentang mata. Lidah mereka kelu seribu bahasa. Rindu yang bersarang di jiwa masing-masing seakan terbang saat melihat kelibat yang di nanti berada di hadapan mata. Jaja mengukir senyum manis buat Jimmy.

Good morning. Jimmy memulakan bicara, memecahkan kebuntuan.

Jaja tersenyum meleret menerima sekuntum mawar kuning daripada Jimmy.

Morning to you too. Thanks.balas Jaja dengan lembut.

Jom, saya hantar awak ke kuliah.Habis kelas nanti saya ambil awak,boleh Kemudian kita keluar lunch noon nanti Dah lama saya tak makan dengan awak. Jaja tergelak melihat Jimmy.

Kenapa awak ketawakan saya Jaja menggelengkan kepalanya.

Jimmymengerutkan dahinya. Tidak faham kenapa Jaja tiba-tiba ketawa.

Takbukan saya ketawakan awak.Cuma saya gembira sebab awak ada kat sini dan awak dah siapcomplete dengan rancangan untuk hari ni. Jimmy membukakan pintu keretanya buat Jaja. Jaja melangkah masuk ke dalam kereta.

Apa saja untuk awak.Awak kan ke kenal saya. Jaja menganggukkan kepala dan Jimmy menutupkan kembali pintu kereta sebelah Jaja.

Awak balik seorang Jaja menutup mulutnya.

Silap kerana tersebut datang kepada balik. Jimmy ketawa kecil melihat Jaja.Seronok dia melihat Jaja yang gembira.Seboleh- bolehnya Jimmy tidak mahu mengembalikan ingatan Jaja pada suaminya, Zulhuzaimy. Jimmy tahu Jaja akan murung dengan tiba-tiba bila ada apa saja kaitan dengan suaminya itu.

Memang saya balik seorang tapi tiga sahabat saya temankan saya balik. Jimmy mengenakan Jaja.

Jaja mengerutkan dahinya mendengar kata-kata Jimmy, kenapa dia balik tapi kawannya yang bertiga itu temankan.Jimmy ketawa lagi melihat kerutan di wajah Jaja.

Yela,saya balik ke Malaysia.Sini kan rumah kedua saya,kawan-kawan saya hanya ikut saya balik sebab mereka tak mau berpisah dengan sahabat baik mereka ni. Jimmy menerangkan pada Jaja maksudnya seakan memahami kerutan di wajah Jaja sebentar tadi.

Awak sihat Jaja melarikan diri daripada terperangkap dengan kata-kata Jimmy.

Jimmy sentiasa panjang akal untuk mengenakan Jaja dan Jaja memang sentiasa terkena dengan Jimmy yang nakal.

Sihat.Untuk awak saya akan sentiasa sihat.Kalau tak sihat pun saya akan tetap akan sihatkan-sihatkan badan saya. Gurau Jimmy.

Lesung pipit di pipi kiri Jimmy itu amat menawan hati Jaja. Perjalanan ke kampus Shah Alam diteruskan.Suasana tidak pernah sunyi dengan gurau tawa daripada Jimmy kepada Jaja. Jimmy sabar menanti kelas Jaja yang selama 2 jam itu tamat. Jimmy sukakan kehijauan yang mewarnai persekitaran kampus UiTM Shah Alam. Segar mata memandang.

McDonald seksyen tiga menjadi pilihannya untuk menanti Jaja.Pusat makanan segera yang dibuka seawal 7 pagi itu amat sunyi kerana tidak ramai pengunjung di waktu pagi. Masing-masing liat mahu mencelikkan mata awal-awal pagi apabila tiada kelas pagi tercatit dalam jadual. Sudahnya sunyilah pusat makanan itu. Jimmy terus membelek dan membaca sebuah buku cerita Melayu, Hati Seorang Wanita karya Norhayati Ibrahim yang dipinjamnya daripada Jaja sewaktu dalam perjalanan menghantar Jaja ke kelas tadi.Sengaja Jimmy meminjam buku-buku cerita dalam tulisan bahasa Melayu. Semuanya untuk memantapkan penggunaan bahasa Melayunya. Selama ini perhubungan mereka banyak dalam bahasa mandarin,walaupun begitu Jaja telah banyak mengajarnya untuk memahami dan bertutur dalam bahasa Melayu. Dia mampu memahami dan bertutur dalam bahasa Melayu walaupun tidak sefasih mana. Kamus Bahasa Mandarin – Melayu yang di belinya sentiasa berada di dalam keretanya juga menjadi temannya pagi itu. Ketabahan wanita yang digambarkan oleh pengarang Norhayati Ibrahim itu agak menarik hatinya kerana ketabahan itulah yang dimiliki oleh Jaja.

Tiba-tiba telefon bimbitnya yang diletakkan di atas meja bergegar, mengejutkannya yang sedang mencari makna perkataan di dalam kamus. Telefon bimbit yang bergetar di capainya.

Hello, Jimmy sini.

Weikau kat mana riuh terdengar suara Adam di talian sebelah.

Aku dekat McDonald Seksyen 3 sekarang.Tengah tunggu nak ambil Jaja lepas kelas nanti.Waiting for her call la nih. Terang Jimmy tanpa selindung.

Kami ingatkan kau m.i.a.!Yela bangun je pagi-pagi kau dah hilang. Oklah, kami nak pergi breakfast ni. Cuma nak pastikan kau tak kena kidnap. Kedengaran tawa Adam di hujung talian.

Jimmy turut ketawa mendengar kata-kata Adam itu.

Sapa la yang nak culik aku ni balas Jimmy dengan tawa yang masih bersisa.

Hmtengahari nanti kita jumpa.Dah lama tak jumpa Jajakami semua dah rindu sangat dekat buah hati kau tu. Jimmy tersenyum mendengar usikan Adam.

Jimmy tahu sahabat-sahabatnya memang merestuinya untuk bersama Jaja walaupun mereka juga tahu status dan siapa Jaja. Bagi mereka status bukannya penghalang yang penting usaha untuk berjaya.

Nak jumpa kat mana Jimmy tidak mahu menghampakan harapan teman-temannya yang juga merindui Jaja.

Kita tengok wayanglah.Dah lama kita tak tengok wayang dengan Jaja. Kita ke KLCC nak Boleh bawa Jaja ke kedai buku favourite dia tu.Lepas tu boleh bawa dia shopping-shopping sikit. Adam siap merangka rancangan untuk menghiburkan hati Jaja sepanjang hari ini.

Jimmy tersenyum sendiri mendengar rancangan Adam itu.

Okeyla tu.Nanti kita confirm balik pukul berapa.Aku tengah tunggu Jaja call. Aku rasa kelas dia dah tamat. Dia akan call in any minutes. Okay, bye. Jimmy mengakhirkan perbualannya dengan Adam.

Kedengaran ketawa Adam sebelum meletakkan gagang.Jimmy hanya tersenyum dengan telatah sahabatnya dan ahli Gentle yang paling tua iaitu tua setahun daripadanya. Jimmy meneruskan pembacaannya walaupun agak tersekat-sekat dan lambat sekali. Burger Fillet O Fish bungkusan kedua yang dibelinya tadi dikunyah perlahan-lahan. Menikmati sambil membaca.

Telefon bimbitnya bergetar lagi.

Awak, saya dah habis kelas.Awak dekat mana lembut kedengaran suara Jaja dihujung talian.

Awak tunggu dekat DSB.Bagi saya lima minit.Nanti saya sampai. Kedengaran suara Jaja yang mengiakan permintaan Jimmy itu.

Kelam kabut Jimmy mencapai novel dan kamus yang sedang berada di atas meja sambil mulutnya terus mengunyah dan menghabiskan Fillet-O-Fishnya.Jimmy tidak mahu gadisnya itu tertunggu-tunggu. Jimmy membelokkan keretanya dan mengambil bulatan yang berhampiran dengan McDonald itu terus melewati seksyen 2 dan melalui satu bulatan lagi sebelum terus masuk ke dalam kampus. Kereta Jimmy yang berpelekat sticker pelajar melepasi pondok pengawal dan terus ke Dewan Seri Budiman. Kiri kanan jalan dipenuhi dengan kereta-kereta pelajar dan juga pensyarah.

Jimmy membelok naik ke atas bukit yang menempatkan bangunan Dewan Seri Budiman. Matanya meliar mencari di mana Jaja. Dilihatnya Jaja sedang menunggu Jimmy di bangku rehat di pinggir Dewan seri Budiman itu.Jaja bingkas bangun dan terus memboloskan diri ke dalam BMW milik Jimmy itu. Jimmy menyambut fail yang dikendong Jaja.Jaja mengukir senyuman buat Jimmy. Senyuman Jaja menyamankan hati Jimmy.Jimmy membelokkan keretanya menuruni anak bukit yang menempatkan Dewan Seri Budiman dan menuju keluar dari kampus itu.

Kemana kita tanya Jaja. Memecahkan kesunyian.

Kita sarapan dulu. Usul Jimmy.

Awak tak kenyang lagi ka Jaja menjerat Jimmy kerana dia ternampak mayonis di tepi bibir Jimmy.

Jimmy melihatnya dengan penuh tanda tanya. Hairan kenapa Jaja bertanya begitu. Mana Jaja tahu yang dia sudah sarapan Jaja mencapai tisu dari dalam beg tangannya dan mengelap mayonis di tepi bibir Jimmy.

Ada mayonis. Jimmy tersenyum malu walaupun bahagia diperlakukan begitu oleh Jaja.

Merah muka Jimmy.

Tapi awak tak makan apa lagi kan Jaja mengukir senyum lagi mendengar soalan Jimmy yang perihatin itu.Jaja tahu Jimmy amat menyayanginya.

Saya dah makan roti dua keping pagi tadi. Egg Mayo sandwich lagi.Perut saya penuh lagi ni. So nantilah kita lunch sama-sama. Jaja menolak lembut pelawaan Jimmy. Jimmy mengangguk menyetujui cadangan Jaja.Sebenarnya diapun masih kenyang, tapi dia takut Jaja lapar.

Hm Adam,Hans dengan Daniel pun nak jumpa dengan awak.Diorang rindukan awak. Jimmy memberitahu Jaja dengan ikhlas hasrat teman-temannya itu.

Macam tu, awak call diorang datang ke rumah dalam sejam lagi.Sekarang dah pukul sebelas, suruh diorang datang dalam pukul 12.Kita ke Giant sekarang.Beli apa yang patut. Saya nak masak nanti kita boleh lunch sama-sama di rumah. Macamana boleh Jaja memberi cadangan pada Jimmy.

Tanpa menjawab dan membalas, Jimmy terus menelefon Hans dan memberitahu cadangan Jaja pada mereka dan Jimmy terus memandu menuju ke Giant seksyen 13 untuk membeli apa yang patut. Mereka berjalan beriringan, buat pertama kalinya Jimmy memegang erat tangan Jaja semasa berjalan. Masing-masing langsung tidak menyedari tangan mereka yang bertaut itu. Jimmy mengambil troli buat kegunaan mereka.

Asyik sekali mereka berdua membeli-belah tanpa menyedari ada mata yang memerhati.Kemesraan Jaja dengan Jimmy memang menarik perhatian pengunjung pasaraya itu kerana komunikasi mereka dalam bahasa mandarin. Mereka tidak sunyi dengan gurauan dan ketawa.

Jimmy pandai mengambil hati Jaja. Jaja benar-benar terhibur dan bahagia berada di sisi Jimmy. Hampir empat puluh lima minit membeli-belah mereka meninggalkan pasaraya itu dan kembali ke rumah Jaja.Sebaik sahaja sampai,kelihatan kereta mewah milik Gentle yang di beli buat kegunaan mereka di Malaysia setahun yang lalu sudah tersergam di hadapan pintu rumahnya. Mereka duduk di atas bangku kayu yang terletak di bawah pohon mangga di hadapan rumahnya. Jaja menyambut dengan riang kehadiran empat sahabat itu kerana tanpa semangat dan galakan yang mereka dan Jimmy berikan, dia mungkin takkan setabah sekarang. Baginya hanya mereka bertiga yang memahami suka dan duka hidup yang di laluinya kini selain Jimmy yang amat rapat dengannya itu.

Hi,guys. Sapa Jaja sebaik sahaja turun daripada kereta.

Hi jawab mereka serentak.

Thnaks for coming. Dah lama sangat rasanya kita tak jumpa macam ni. Miss youll much. Balas Jaja sambil tersenyum.

Gentle ketawa riang. Seronok Jaja melihat keriangan mereka berempat. Hans masuk kembali ke dalam kereta dan membawa keluar satu bungkusan dan di serahkannya pada Jimmy.

For you. Sua Jimmy pada Jaja.

Jaja menyambut bungkusan itu dengan teragak-agak. Matanya memandang tepat ke arah Jimmy dan teman-temannya.

Apa ni tanya Jaja sambil memegang bungkusan besar yang diberikan Jimmy sebentar tadi.

Dalam tu ada CD terbaru kami plus dengan video klip sekali. And then ada hadiah promotion album terbaru ni, ada t-shirt, mug, jam tangan, jam dinding, gambar sewaktu rakaman, towel, poster, cap, key dan car sticker. Jawab Daniel.

Wowhebat promotion kali ini. Puji Jaja.

Bukannya apa promotion kali ni kami buat sekali dengan sambutan ulang tahun penubuhan kami yang kesepuluh. Balas Adam

Congratulation. Dah sepuluh tahun rupanya. Sekejapnya masa berlalu. Puji Jaja lagi.

Jaja mempersilakan empat sahabat itu masuk ke rumahnya. Jaja beredar ke dapaur untuk menyediakan minuman.

Tak payah lah susah-susah. Kami dah minum tadi. Terperanjat Jaja yang sedang menekan suis untuk memasak air menggunakan jug elektrik.

Pergilah duduk depan. Suruh Jaja apabila melihat empat sahabat itu sudah berada di meja makan. Mereka tidak mengendahkan suruhan Jaja. Hans bangun dan membuka laci yang menempatkan pisau manakala Daniel bangun mengambil tempat pemotong.

Jani nak potong macamana Jaja tepuk dahi.

Kami nak tolong Ja lagipun kami nak belajar masakan Malaysia. Jaja mengukir senyum dan dia tahu dia memang terpaksa akur dengan mereka berempat.

Sibuk dan riuh rendah empat sahabat itu menolong Jaja di dapur.Puas sudah Jaja melarang mereka daripada turut sama memasak dengannya.Jaja menurut saja kehendak teman-temannya yang ingin makan masakan kampung.Sudahnya Jaja menjamu mereka dengan gulai ikan talang dengan nanas,sambal belacan,ikan kayu goreng,papedum, kerabu daun salom dan Jaja juga sempat menyediakan bubur barli sebagai pencuci mulut. Gentle dan Jaja makan dengan penuh seleranya walaupun makanan yang terhidang lain daripada kebiasaan mereka.

************************************************************

Mereka semua bergerak dengan sebiji kereta.Jaja mencadangkan agar mereka ke KLCC dengan Komuter seterusnya menggunakan LRT Putra sahaja tapi Gentle menolak cadangannya dengan lembut kerana mereka tidak mahu berasak dalam satu tempat yang sempit kerana tidak mahu dikenali oleh peminat.Jaja akur dengan alasan mereka kerana faham situasi selebriti seperti mereka. Namun Jaja memaksa mereka untuk menaiki kembara miliknya. Jimmy,Adam,Hans dan Daniel masing-masing cuba menyorokkan identiti sendiri kerana takut dikenali peminat-peminat mereka yang kian bertambah di Malaysia dewasa ini. Jimmy mengenakan cap dan berkaca mata ungu, Daniel juga mengenakan cap tapi berkaca mata coklat kehitaman manakala Adam dan Daniel hanya mengenakan kaca mata hitam.Jaja kelihatan comel dalam sut denim dengan kemeja T putih di dalam jaket denim warna hitam dan dipadankan dengan seluar denim dari warna yang sama.Jaja yang berada di sisi Jimmy langsung tidak lagi mengingati dia sebagai seorang isteri.

Apa yang dirasakannya, hidupnya kembali ceria dengan kehadiran Jimmy dan rakan-rakannya.Dia merasakan seolah-olah dia kembali hidup. Dalam diam dia mula jatuh cinta pada Jimmy yang amat mengasihi dan mencintai dirinya tetapi sanggup korbankan kasihnya dan menjadi seorang sahabat yang amat setia melayani segala kerenah Jaja. Mereka bersiar-siar dari satu kedai ke satu kedai.Pelbagai jenis barang yang diborong empat sahabat itu, dari minyak wangi,kasut,pakaian,buku pelajaran dan entah apa-apa lagi yang berikan oleh mereka.Puas sudah Jaja melarang dan menghalang mereka daripada terus membeli-belah untuknya tapi macam masuk telinga kanan keluar telinga kiri sahaja. Keghairahan mereka tidak mampu untuk dibendung olehnya. Sepanjang hari tangan Jaja dan Jimmy bagaikan ada magnet.Asyik berpaut antara satu sama lain tanpa disedari oleh masing-masing.Adam,Hans dan Daniel menyedari pertautan tangan Jimmy dan Jaja itu dan sengaja mereka membiarkannya sebab keceriaan yang terpancar di wajah mereka amat kelihatan dan mereka juga takut kalau-kalau Jimmy dan Jaja akan berasa malu. Mereka riang berjalan dan membeli-belah tanpa menghiraukan mata-mata yang memandang mereka dengan perasaan seperti kenal.Semua itu langsung tidak menyekat kegembiraan mereka hari itu.Penat sudah membeli-belah dan menonton wayang, Jaja diheret oleh mereka ke Burger King yang sememangnya pusat makanan segera kegemaran Jaja. Adam dan Daniel meninggalkan mereka dan ke kaunter untuk membeli makanan.

Macaman hari niJaja seronok Hans menanyakan perasaan Jaja seharian bersama mereka.

Seronok sangat.Yelah dah lama kita tak keluar macam ni.Tapi banyak sangat kalian belikan untuk Jaja.Tak membazir ke

Untuk Jaja,kami sanggup buat apa saja asalkan Jaja gembira.Jaja gembira kami pun tumpang gembira.Jaja penat Jaja tersenyum meleret mendengar kata-kata Jimmy.

Dengan persahabatan daripada kalian, tak akan ada duka dalam hidup Jaja. Kalian banyak berikan Jaja semangat dan persahabatan kalian sentiasa memberi perangsang pada Jaja untuk berjaya walaupun hidup Jaja macam ni. Jimmy menarik Jaja ke dalam pelukannya apabila melihat genangan air mata di wajah Jaja.

Dia tidak mahu Jaja bersedih.Dia tidak mahu air mata Jaja mengalir sia-sia hanya kerana seorang suami yang tidak bertanggungjawab.

[ Walaupun kita bukannya kekasihtapi aku tetap akan memanjakan,mengasihi dan mencintai kau dengan sepenuh hati.Aku tak rela membiarkan kau berterusan dilanda derita.]

Jimmy mengusap bahu Jaja. Adam dan Daniel kembali dengan seorang sedulang yang berisikan air minuman berkarbonat yang berlainan sprite buat Hans, coca cola classic buat Adam dan Daniel manakala diet coke buat Jaja dan Jimmy, Adam dan Daniel memilih double woofer burger with cheese untuk mereka berdua, burger ayam buat Hans dan Jimmy manakala Double Cheese Burger buatnya, kentang goreng dan beberapa jenis makanan sampingan. Jaja menggelengkan kepala melihat makanan yang di bawa oleh Adam dan Daniel itu. Mahu penuh perut dibuatnya.

Actually kami nak bagitau yang kami akan start roadtour seluruh Asia this end of month. Beritahu Adam pada Jaja.

Mesti lepas ni kalian sibukkan Jaja rasa sedih kerana

keempat-empat sahabatnya itu pasti akan kurang bersamanya selepas ini. Jaja rasa sunyi sekali tanpa mereka.

Sibuk memang la sibuk tapi,final concert kami akan buat di KL. Road tour ni akan mengambil masa lebih kurang enam bulan. After this road tour kami akan ke sini selama lebih kurang sebulan untuk promotion and persediaan konsert kami yang terbesar dalam road tour kali ini. Konsert besar-besaran untuk meyambut ulang tahun penubuhan kami yang ke-sepuluh. Ceria sekali Hans bercerita.

Wowmesti best kan. Jaja kembali ceria. Gentle gembira melihat keceriaan Jaja menerima perkhabaran daripada mereka itu.

Zulhuzaimy memeluk erat pinggang Maya.Sudah lama dia dan Maya tidak berjalan-jalan mahupun membeli-belah di pasaraya membeli belah antarabangsa KLCC. Sebulan dua ini dia terlalu sibuk dengan penggambaran drama bersiri 25 episod.Kalau tidak kerana Maya merajuk dan mendiamkan diri sehingga tidak mahu berbual dengannya pasti dia tidak berada di KLCC sekarang bersama Maya.

Zulhuzaimy ingin sekali berehat di rumah atau pulang ke rumah ibunya kerana dia terasa terlalu penat dengan penggambaran drama bersiri sebanyak 25 episod yang baru berakhir dua hari lalu. Sedang dia asyik menemani Maya memilih kasut di butik kasut Vincci, tiba-tiba hati Zulhuzaimy bagai tertarik-tarik untuk menoleh ke sebelah kanannya.Susuk tubuh seorang wanita itu bagaikan terlalu menarik perhatiannya.Terasa seperti terlalu mengenali wanita itu. Zulhuzaimy memberitahu Maya hendak beredar ke tandas dan dia mengekori kumpulan itu ke tingkat atas dan masuk ke kedai buku yang menempatkan pelbagai buku rujukan. Zulhuzaimy mengelak dan menyembunyikan dirinya disedari oleh kumpulan itu. Apabila wanita itu menoleh ke arah lelaki yang berada disebelahnya,jantung Zulhuzaimy seakan mahu berhenti berdegup sedangkan sewaktu mengekori kumpulan itu tadi jantung seakan drum yang sedang dipukul bertalu-taluteramat kencang degupannya.

Jaja!!!Lututnya terasa lembut tapi di gagahinya juga untuk melangkah mengikuti Jaja dari jauh apabila melihatkan Jaja riang dikelilingi empat lelaki yang tidak dikenalinya. Dia tidak salahkan Jaja berkeadaan begitu tapi dia kecewa kerana Jaja disayangi insan lain.Dia tidak mahu Jaja gembira.Dia benci melihat Jaja gembira. Dia mahu Jaja menangis dan merana. Dia seronok dan puas hati melihat Jaja menangis dan juga berduka sepanjang masa. Kedengaran bunyi memang di luar kebiasaan, namun dia tidak tahu apakah punca

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: