Kumilikmu 6

Sudah tiga hari Ain pulang ke kampung. Masuk hari ke empat mak menelefonku di pejabat meminta aku menjemput Ain di Puduraya. Aku termenung sejenak mendengar permintaan Mak itu.

“Pukul berapa Ain sampai?”Tanyaku malas.

“Ain kata dari sana dia naik bas pukul 9.30. Qel agak-agak pukul berapa dia sampai?” Aku mengeluh. Perjalanan dari Muar ke KL memakan masa 3 jam setengah. Otakku mencongak-congak.

“Pukul 12.30 lebih kurang kot…”

“Qel pergilah jemput dia…”

“Suruh dia naik teksi je la, Mak” Balasku.

“Ish….takkan nak suruh naik teksi…kesian Ain…lagipun dia bukannya biasa kat bandar nie…” Aku kertap bibir. Merenung kembali lukisan-lukisan pelan ku yang sudah siap di atas meja. Sekejap lagi mesyuarat dengan pemaju dari Sarawak akan diadakan. Pagi-pagi lagi Dato’ Rustam sudah mengingatkan agar pembentangan kertas kerja yang aku pelankan diperkemaskan sebaik mungkin. Jangan ada yang tercela. Aku melihat jam di dinding. Bila-bila masa saja interkom akan berbunyi. Meminta agar aku bersedia dengan segala dokumen, sebelum memasuki bilik mesyuarat.

“Qel jangan lupa ye..”Suara mak kedengaran lagi.

“Kalau sempat Qel pergilah….”Ketukan di pintu mengalih pandanganku. Faizal terjengol memberi isyarat.

“Apa pulak tak sempat….”

“Qel ada meeting ni mak, nanti Qel pergilah…”

“Jangan lupa Qel…”Pesan Mak lagi sebelum meletakkan gagang. Aku cepat-cepat mencapai fail-fail yang berterabur atas meja. Faizal datang menghampiriku, juga mengepit fail.

“Aku nervous nie…”Dia bersuara teragak-agak sambil membetulkan tali leher.

“Nervous apa pulak…bukan tak pernah present…”Balasku tanpa memandangnya.

“Tapi yang ni lain sikit….projek paling mahal….mati kalau tak dapat..”Dia menarik kerusi lalu melabuhkan punggung.”Dato pun dah lain macam je….. asyik nak marah-marah…”

“Kau tu selalu hilang….. macamana dia tak marah….”Aku pandang wajah Faizal yang agak gusar itu. Baru aku perasaan stail rambutnya agak ‘skema’ hari ini.. Macam rambut budak sekolah. Aku gelak dalam hati.

“Kalau tak berjaya kali ni… aku rasa karier aku berkubur setakat nie ajer….” Dia mengeluh

“He.. he.. he…”Aku ketawa. “Apa la kau ni….entah apa-apa…gabra tak tentu pasal….”

“Kau tolong aku nanti….”

“Ini kan teamwork….. aku cover ler nanti…”Aku bangun, mencapai lukisan-lukisan pelanku.

“Dah nak masuk ke, diorang belum sampai lagi..”

“Tak ha…aku nak pekena kopi dulu….kau kalau nak hilang gabra.. jom pekena kopi…”Faizal bangun menurutiku.

Jam 11.00 mesyuarat bermula. Pemaju dari Sarawak diwakili tiga orang wakil. Gaya mereka bagai usahawan hebat. Dan aku akui kredibiliti syarikat tersebut. Sebab itu Dato awal-awal sudah mengingatkan agar pembentangan kali ini dilakukan sebaik mungkin. Mulanya aku teragak juga, tetapi selepas 10 minit pertama aku mula berasa yakin. Dato Rustam yang hanya jadi pemerhati tersenyum padaku sebaik tamat pembentangan. Aku yakin dia berpuas hati. Selepas aku, giliran Faizal pula berdiri di hadapan. Dia juga seperti aku. Mula-mula menggelabah, tetapi kemudian mula bersemangat. Waktu Faizal rancak di depan, aku melihat jam di tangan. Hatiku berdetak. Hampir 12.30. Sempat ke? Perjalanan ke Puduraya pun memakan masa 1/2 jam. Mesyuarat pula belum ada tanda-tanda akan tamat. Aku kertap bibir. Terbayangkan wajah lembut Ain.

“Lega aku …..”Faizal menghela nafas sebaik keluar dari bilik mesyuarat. Aku tersenyum sambil memerhatikan wakil-wakil dari syarikat pemaju yang sedang berbual dengan Dato Rustam.

“Belum lagi….. baru abis bentang…belum sign apa-apa lagi…”Balasku sambil mengerling jam sekali lagi. Hampir pukul 1.00. Mati aku! Aku menunggu Dato Rustam yang masih rancak berbual. Dia menoleh kepadaku lalu memberi isyarat. Aku menghampirinya.

“Haiqel, you ikut we all semua lunch?”Aku kerut dahi.

“I’am sorry Dato’….tapi saya memang tak boleh…”Aku berbisik kepadanya. Dato Rustam pula kerut dahi.

“Kenapa pula tak boleh….. saya dah book tempat untuk 7 orang…jangan tak pergi..” Dato Rustam berlalu meninggalkanku. Aduhh….. peritnya berdepan dengan orang tua ni. Semuanya nak sempurna. Semuanya mesti mengikut apa yang dijadualkannya. Tidak boleh tidak. Faizal mendekati aku. Tersengih sambil mengangkat bahu.

“Aku pasal makan no problem!”Faizal mengangkat ibu jari, lalu menuruti langkah Dato.

“Kau tunggu aku kat bawah….”Aku mengeluarkan telefon bimbit. Dengan pantas telefon rumah aku dail satu persatu. Lama barulah telefon diangkat.

“Assalamualaikum, mak ke?”

” Waalaikumussalam…, Ain ni “Berderau darahku. Terasa jantung seakan terhenti. Ain sudah sampai di rumah? Aduuh….. pantasnya masa berlalu.

“Err…Ain.. mak ada?”Suaraku bergetar, cuba kusembunyikan.

“Sekejap ye…”Gagang diletakkan. Sayup-sayup aku terdengar suara Ain memanggil emak. Seketika suara mak pula kedengaran.

“Haiqel ke ni?…mana Qel pergi?”Tak sempat-sempat Mak menerjah.

“Qel meeting mak…baru habis ni…”

“Emm….patutlah mak telefon tak dapat tadi…”Mak mendengus.

“Takperlah… Ain pun dah selamat sampai”

“Dah lama ke Ain sampai Mak?” Tanyaku.

“Baru kejap tadi…”

“Nasib baik Qel tak terus pergi Pudu tadi.. kalau tak jenuh Qel tunggu….”

“Ala kau tu….ada je alasan….”

“Mak jangan lah marah…Qel betul-betul ada meeting tadi…ni nak kena pergi makan pulak dengan bos…”

“Iyalah…dah tu jangan nak balik lambat sangat….makan kat rumah malam ni….”Aku tersenyum.

“Tahu pulak Ain naik teksi tadi…”

“Naik teksi apa pulak….. kawan dia yang hantar tadi….”Balas mak perlahan.

“Kawan?”

“Emm….kawan….”

“Siapa? Lelaki perempuan?”Ish.. lancar je mulut aku bertanya. Dada mula berdebar. Seketika aku menarik nafas. Buat apa aku nak berdebar tak tentu pasal ni??

“Kawan lelaki…. mak tak kenal pun siapa…” Balas mak seakan malas untuk menjawab. Aku gigit bibir hingga terasa sakit.

“Abis tu.. mamat tu ada lagi ke kat rumah sekarang ni?”

“Dah balik dah….emmm.. mak tak kisah la…yang penting Ain selamat. Lagipun nampak baik je budak tu. Dia pun tahu Ain dah kawin…nasib baik dia baik hati nak tumpangkan Ain…”

Huh…baik tak baik…dia tu bukan muhrim Ain! Aku ni suami dia. Mana boleh dia keluar suka-suka dengan lelaki lain. Tak patut betul!

“Em…takper la mak, Qel nak turun makan ni….” Malas aku nak fikir lebih-lebih. Siapa jantan tu, bukan urusan aku. Dan aku malas nak ambil tahu.

Makan tengahari yang mewah, benar-benar menyelerakan. Aku ikutkan juga nafsu makan walaupun kadangkala perasaanku seperti berkocak. Seperti terkenangkan sesuatu. Apa ya? Aku sendiri tak pasti. Tapi yang nyatanya kata-kata mak tadi betul-betul mengganggu fikiranku. Kenapa aku fikir lebih-lebih ni? Kenapa otak aku asyik nak melencong ke arah itu. Kenapa tiba-tiba hati aku jadi gundah semacam. Cemburu? Ishh….takkan ke situ. Gila!

Faizal menyenggol kakiku, seolah menyedari perubahan tingkahku. Aku memandangnya kosong. Dia mengangkat kening.

“Kau ni macam ayam berak kapur kenapa?”Dia berbisik. Aku menggeleng.

“Tak ada apa-apa la….aku blur skit…

“Blur apasal pulak….meeting dah abis pun…nak blur apa lagi…”Fresh orange di sedut.

“Entah!”

“Emm…malas aku nak layan.!”Faizal kembali menumpukan pada makanan. Aku pandang pingganku yang masih berisi. Kemudian beralih kepada Dato Rustam dah En. Baharom yang asyik berbual. Orang bisnes ni….ada saja yang hendak diborakkan. Tak habis-habis.. bisik hatiku.

Pukul 2.30 aku kembali ke pejabat. Melihat-lihat seketika kalendar yang tercatit hari-hari pentingku. Malam minggu.. Ya, malam minggu ini. Malam yang aku rasa begitu berat untuk aku tempuhi. Aku melihat photo kecil Serina atas meja yang sengaja diletakkan di situ. Serina yang beriya-iya meminta aku meletakkan photonya di situ.

“Supaya you selalu ingat I” Tuturnya waktu itu. Dan aku tidak mampu menghalang.

Malam minggu ini gadis itu akan pergi tinggalkan aku. Begitu teganya dia! Walau untuk seketika, tapi terasa janggal hari-hariku tanpa kelibat lincahnya. Tanpa rengekannya. Aduh….kenapa jadi begini. Aku ingat Serina, aku ingat Ain. Ya Ain. Lelaki mana yang menghantarnya pulang tadi? Siapa? Mamat sesat mana? Berani Ain minta tolong mamat tu hantar ke rumah. Atau….mamat tu yang gatal sangat menawarkan diri. Dia tak tahu ke Ain tu bini orang? Bini aku? Entah-entah mereka berdua sama-sama bertolak dari kampung tadi. Ish.. jauh perjalanan tu….

Aku cuba tidak membayangkan apa-apa kemungkinan. Lagipun aku tidak berhak. Walau aku suami Ain yang sah. Tapi kontrak aku hanya sampai hujung tahun ini saja. Itu kata-kata Ain. Aku masih ingat lagi. Dan sekarang aku dan dia telah menjadi diri masing-masing. Dia dengan hidupnya dan aku dengan cara aku. Menjalani kehidupan seperti dulu-dulu, sebelum perkahwinan itu. Tapi boleh kah? Bolehkah aku pura-pura tidak mengendahkannya. Pura-pura tidak memikirkannya. Sedang dia sentiasa di depanku. Ada dalam pandanganku. Bagaimana aku harus menidakkan ini semua?

Jangan ungkit kisah masing-masing, bermakna jangan ambil tahu apa saja mengenai dirinya. Apa yang dia lakukan baik dulu mahupun sekarang. Jangan diimbau sejarah silam. Aku tidak mahu tahu itu. Seperti dia yang tidak pernah bertanya apa-apa tentang diriku, aku juga tidak akan tanya apa-apa tentang dirinya. Tentang kisah cintanya, tentang siapa tunangnya. Ahh….entah-entah lelaki yang menghantarnya tadi adalah bekas tunangnya. Lelaki yang bukan saja mencalit arang ke muka Pak Long sekeluarga, malah melempar tahi ke muka aku. Lelaki itukah yang Ain temui tadi? Masih sudikah dia? Setelah apa yang lelaki itu lakukan, masihkah mahu Ain mendampinginya. Kalau benar, mungkin Ain masih menyukai dia. Masih mengharap lelaki itu walau dia telah memporak perandakan hidup aku.

Aku tatap photo Serina kembali. Merenung senyumannya yang tidak pernah jemu untuk dipandang. Bagaimana kalau aku kawin saja dengan Serina. Hujung tahun ini, setelah kahwin kontrak ini tamat, aku akan lamar Serina, temukan dia dengan emak. Tapi adakah semudah itu? Mudahkah untuk aku lepaskan Ain. Mungkin mudah bagi aku, mudah bagi Ain tapi bagaimana dengan emak dan Pak Long. Apa reaksi Pak Long nanti? Akan renggangkah hubungan kekeluargaan ini?

Pintu diketuk beberapa kali, aku segera menoleh. Hilang segala apa yang aku fikirkan tadi.

“Kau lagi!” Faizal tersengih berjalan menghampiriku.

“Aku ada hal la nak cakap dengan kau…”

“Hal apa pulak….presentation dah abis..”

“Bukan pasal kerja la…”Faizal melabuhkan punggung, menggerak2kan tubuhnya agar lebih selesa..

“Abis,,, pasal apa…. “

“Pasal aku….”Dia mengeluh. Aku pandang kembali wajah lelaki di hadapanku ini. Dua tahun mengenali dia , aku rasa banyak perkara yang belum aku ketahui mengenainya.

“Apa problem kau….pasal perempuan lagi?”Faizal tersengih.

“Pasal mak aku….”Dia terhenti.”Dia nak jodohkan aku dengan anak kawan dia… entah sapa-sapa.. aku tak kenal langsung..”Aku rasa lucu. Wajah Faizal aku tenung dalam-dalam.

“Eh.. bagus la tu…” Aku rasa bagai nak gelak.

” Apa yang bagusnya….kau tahu la aku…tak best la orang tua carikan jodoh… takde taste…”

“Kau dah tengok ke orangnya…”Faizal menggeleng. “Belum tengok belum tahu…”

“Tak payah tengok la…aku memang tak nak….. tapi masalahnya mak aku ni berkeras jugak….dia nak sangat aku kawin sekarang ni…aku tak ready lagi la…kau tahu umur aku berapa…?”

“Entah!”

“Baru 28….muda lagi…buat apa kawin cepat-cepat”Aku telan liur.

Umur aku baru 26, tapi dah bergelar suami orang. Kalau la Faizal tahu!

” 28 tahun sesuai sangat le kalau kau nak kawin….abis nak tunggu sampai umur berapa?”

” Tak tahula bila…tapi sekarang ni aku tak ready lagi….awek pun aku tak jumpa lagi…”

“Abis, kau jumpa kau tinggal, jumpa lepas tu tinggal…tak pernah nak kekal…”

“Kau boleh la cakap…kau dah ada steady, kalau aku pun dapat awek macam Serina tu, memang aku tak lepas….”Aku ketawa kecil.

Bukan tidak ada gadis secantik Serina yang pernah mendampinginya. Tapi ditinggalkan juga. Aku sendiri tidak tahu kenapa Faizal tidak pernah serius dengan mana-mana gadis. Kalau berkawan pun paling lama 2-3 bulan, lepas tu dia akan hinggap pada yang lain. Bagi aku dia berkawan ibarat menukar baju. Entah baju saiz apa yang dia cari.

“Sekarang ni, aku nak cari yang steady….”Dia bersuara perlahan.

Aku ketawa mendengar kata-katanya.

“Boleh ke….aku tak percaya…”Ketawaku terhenti

“Itulah….aku pun tak tahu…”Faizal ketawa sama.”Nak cari perempuan melayu terakhir….entah ada lagi ke tak zaman sekarang ni…tapi aku kena cari jugak…. nak tunjuk kat mak aku….”

“Wanita melayu terakhir… kenalah cari kat kampung-kampung…kat pedalaman..” Balasku tersenyum.

“Tapi anak-anak dara kampung pun ramai dah pindah bandar la ni….”Faizal tersengih lagi, menggeleng.

“Kau nak mintak aku tolong cari ker…”

“Emm….kau tu tahu apa…ngurat awek pun tak pernah….ntah macamana Serina tu boleh sangkut….”Aku tergelak kecil.

“Nasib baik aku tak pandai ngurat tau…kalau tak dah berapa ramai awek aku sekarang…kau pun tak leh lawan…”Faizal mendengus, menjuih bibir.

“So sekarang ni…apa aku nak buat….”Faizal merenungku, terkebil-kebil macam mata ikan puyu.

Aku menarik nafas dalam-dalam.

“Kau carilah sorang…yang betul-betul punya. Alah….kalau tak betul pun tak apa. Untuk sementara je….bagitahu mak kau, kau dah ada steady,….soal jodoh ni, baik kau tentukan sendiri…susah kalau kawin pilihan keluarga i…”Jangan jadi macam aku…hampir gila dibuatnya….bisik hatiku lagi.

“Aku tengah cari la ni….. kau agak-agak kat ofis ni ada tak calun tu heh…”

“Emm….Tipah?”Wajah gadis hitam manis itu terlintas depan mata.

“Ish!…kau ni”Faizal mengerut dahi.”Carilah yang best sikit…”

“Eh, dia kan dah lama syok kat kau….macam kau tak tahu”Aku mengekek ketawa melihat muka Faizal yang tiba-tiba kelat.

“Dia yang syok kat aku….aku tak syok pun……lagipun dia tu dah tua sangat…tak nak aku…”Tergeleng-geleng kepalanya.

“Bukan jauh sangat pun bezanya……lagipun dia tu ada ciri2 perempuan melayu terakhir….”

“Hahaha…dah la kau….aku cakap betul-betul, kau buat lawak pulak… eem…. minggu ni kau buat apa…aku rasa macam dah lama tak pegi rumah kau ha…”Aku terhenti seketika, mengalih pandangan ke luar tingkap.

“Dah lama tak pekena asam pedas ikan terubuk mak kau….uuhh…sedap tu…” Faizal menelan liur. Aku tersenyum melihat gelagatnya.

Dulu-dulu dia memang rajin menjengah ke rumahku. Pantang diajak. Paling dia suka kalau mak masakkan ikan terubuk kegemarannya. Kalau tak digulai , dibakar cicah sambal asam. Menitik peluh dibuatnya. Kalau dengar saja aku pelawa dia datang rumah, pagi-pagi lagi dia sudah sibuk ke pasar, mencari terubuk. Mahal pun mahal la, janji dapat lepas gian, selalu dia berkata begitu. Aku pula jenis tak kisah. Sebab aku tahu kampung Faizal jauh nun di Baling sana.. Fikir dua kali juga dia kalau hendak pulang ke Baling tiap hujung minggu. Sebab itu kalau teringin sangat nak makan masakan kampung, dia akan datang ke rumahku. Semua bahan siap dibelinya, cuma tinggal untuk dimasak saja. Dan emak dengan senang hati akan memasakkan untuk kawan anaknya ini.

“Malam Sabtu ni aku nak hantar Serina ke KLIA”Aku bersuara perlahan. Memainkan jariku di hujung pen.

“Serina nak kemana pulak….. outstation?”Faizal merenungku.

“Tak lah….. dia ke Paris…daddy dia kan kat sana…”

“Membujang balik la kau….”Faizal tersengih.”Tak perlah boleh join aku…. “

“Join kau….. emmm.. aku kan anak mak….. lepak rumah jer….maner leh gi memaner…”

“Eh…kalau macam tu aku lepak rumah kau je la…petang ni boleh aku cari terubuk….”Mata Faizal bersinar.

“Ah kau….. tak abis2 dengan ikan kau tu….”Wajah Ain tiba-tiba menerpa. Aku tergegau. ” Eh….em…aku rasa tak boleh la Jai….”Aku terasa seperti baru tersedar dari mimpi. Kenapa aku tidak menyedarinya . Hidup aku sekarang bukan seperti dulu-dulu. Segala-galanya telah berubah kini. Saat untuk aku menikmati masa-masa berharga seperti dulu mungkin sukar untuk aku lakukan lagi.

“Apasal,, kau balik kampung lagi?”Faizal melonggarkan ikatan tali lehernya.

“Err…aku…aku ada hal sikit….. dengan mak aku……”Aku menggaru rambut yang tak gatal.

“Emmm….”Faizal mengeluh.”Engkau ni memang anak mak betul la…..”Dia menggeleng kepala.

“Itulah susah jadi anak tunggal ni….. apa-apa hal kena lah dahulukan mak dulu..”Aku terbayangkan Ain lagi. Apa yang dia buat waktu ini? Mengenangkan hari-hari pahit yang dilalui sekarang?

“Okey la…”Faizal bangun, membetul-betulkan kemejanya.”Bila-bila nanti aku singgah la rumah kau…”

“Emm….tunggu aku sound dulu…jangan main redah jer…”Aku senyum pahit. Mampus! Mahunya tiba-tiba dia terjengol depan pintu rumah, mana aku nak sorokkan si Ain tu. Faizal berpaling ke arah pintu. Seketika kelibatnya hilang dari pandangan.

*********************

Wajah Ain yang lena itu ku renung dalam-dalam. Halus kulitnya, tetap sama seperti 12 tahun yang lalu. Dari muka pandanganku beralih ke lehernya. Seterusnya ke bahu…

“Ehem.. ehem…’Aku berpaling segera. Mak muncul sambil tersenyum memandangku.

“Apa yang ditenung tu..” Bibirnya mengukir senyum penuh makna.

Aku tersipu. “Kejutkan la Ain tu…”

“Em…Qel naik dulu la mak”Aku segera meninggalkan mak. Tak sanggup nak berdepan dengan situasi itu. Perlahan aku menaiki anak tangga. Memandang mak yang sedang mengatur cawan atas meja.

“Tak minum dulu Qel?”Mak menegurku.

“Qel mandi dulu la mak…rimas sangat ni”Balasku lemah.

Masuk ke bilik, aku merebahkan tubuh ke atas tilam. Rasanya sudah terlalu lama aku tidak lena di atas katil ini. Sejak empat hari lalu, disinilah aku menyambung mimpi. Dan kini Ain sudah kembali. Nampaknya comfoter lusuh itu lagilah yang akan menjadi temanku malam ini. Rasa berat untuk aku tidur di dalam bilik komputer kecil itu. sakit-sakit seluruh sendiku.. Kepala juga berdengung tiap kali bangun tidur. Tapi semua ini akan kulalui hingga hujung tahun ini saja. Selepas itu aku akan kembali ke alam nyata. Menjadi Hafizi Haiqel yang dulu!

Aku membersihkan diri. Mencuci seluruh tubuh hingga terasa segar. Melihat atas bibirku yang sudah mula ditumbuh roma-roma halus. Kumis nipis ini harus dibuang, atau dibiarkan saja? Seingat aku, aku tidak pernah membenarkan kumis ini tumbuh panjang. Rasanya tidak sesuai benar dengan wajahku. Tapi sejak pulang dari kampung tempohari, tidak sempat untuk aku membersihkannya.

Aku keluar dari bilik air. Seseorang sedang berdiri di hadapanku. Aku terkejut bukan kepalang.

“Err.. Ain rasa pening sangat…boleh Ain tidur di sini?” Dia bersuara perlahan. Memandangku tunak, namun sedikit kaget. Antara pandang tak pandang saja ke arahku yang hanya bertuala.

“Emm….dah nak masuk maghrib ni…tak baik tidur..”Aku membalas, menyedari wajah Ain yang sedikit suram.

“Tapi Ain pening sangat…”

“Dah bagitahu mak?”Aku sedikit gusar dengan situasi tersebut. Dadaku berdegup kencang. Ain menjatuh tubuhnya ke atas tilam. Matanya tertutup rapat. Sesekali dahinya berkerut. Aku menjadi serba salah.

“Ain dah bagitahu mak?”Tanyaku serba salah. Ain menggeleng perlahan.

“Ain memang macam ni…cepat pening kalau berjalan jauh…Ain kena tidur dulu baru baik…”Suaranya semakin hilang. Rupanya migrain Ain sejak kecil dulu masa ada hingga kini. Aku mengeluh, merenung wajah halus itu.

“Masuk maghrib nanti tolong kejutkan Ain yea….”Aku tidak membalas, hanya memandang tubuh nya yang bersalut baju kurung itu. Rambut ikalnya mengurai di pipi. Aku mengalih pandangan. Cepat-cepat menyarung t-shirt ke badan. Lampu kecil tepi katil ku hidupkan. Selimut kutarik menutupi tubuh Ain. Ain berkalih, tanpa membuka mata. Perasaanku terusik. Wajah itu kutatap lagi. Ah….perasaan halus itu datang lagi!

Aku turun ke bawah mendapatkan mak yang sedang menghirup minuman.

“Ain tak berapa sihat Qel?”mak menegurku. Aku mengangguk lalu menarik kerusi.

“Tadi dia muntah-muntah” Hampir tersedak aku. Mak tersenyum memandangku.

“Muntah?….dia demam ke?”

“Tak pulak.. badan tak panas pun. Muntah berisi agaknya…” Mak tersenyum lagi.

“Muntah berisi?” Aku kerut dahi. Tak faham maksud mak.

“Muntah ada isi…”Balas mak lagi. Aku cuba menangkap kata-kata mak tadi. Ish…apa mak merepek ni.. Sentuh pun tak, takkan dah berisi. Gila!

“Apa mak ni…melalut ke situ pulak..”Aku mendengus. Kalau lah dia tahu sampai sekarang aku tidak pernah tidur sebantal dengan Ain. “Ain tu migrain agaknya. Lepas tidur nanti okey la tu….”

Aku teringat masa kecil-kecil dulu. Ain selalu muntah-muntah selepas mengadu pening kepala. Pergi cari cendawan kayu getah tumbang, dia pening. Cari pucuk ubi, buah letup-letup kat kebun atuk, dia pening. Berendam dalam sungai lama-lama pun dia pening. Memang selalu sangat dia diserang sakit kepala begitu. Sebab itu aku memang malas kalau nak ajak dia kemana-mana. Tapi Ain hendak ikut jugak. Langsung tak mahu berenggang dengan aku. Cuma bila aku masuk jawi, dan naik ke tingkatan tiga barulah Ain berubah laku. Jadi malu-malu. Waktu itu dia sudah mula mengenakan kain batik. Jalannya pun sudah tidak laju-laju. Senyumnya pada aku pun sudah teragak-agak.

“Mak ada hal nak cakap dengan Qel ni..”Mak mematikan lamunanku. Aku beralih memandang mak.

“Hal apa mak?”

“Pasal Ain…”Balas mak perlahan. Serta merta hatiku menjadi tidak keruan.

“Ain dah berhenti kerja kat kampung tu…”Aku mengerutkan dahi.

“Berhenti kerja? Kenapa nak berhenti kerja pulak….dah bagus-bagus kerja….”

“Abis, Qel nak suruh Ain duduk kat kampung, sementara Qel pulak kat sini? Nanti apa kata Pak Long. Sorang di utara, sorang di selatan. Lagipun Pak Long yang mintak Ain tu berhenti, biar duduk terus kat sini..” Mak merenungku lama.

Aku menarik nafas panjang.

“Mak dah tanyakan Ain tadi, kalau boleh dia nak cari kerja kat sini. Tak kisah la kerja apa pun.. sementara korang tak ada anak lagi ni…”Aku telan liur mendengar perkataan ‘anak’ itu. Akan sampai ke tahap itu ke?

“Qel tolong-tolong la carikan. Qel kan ramai kawan “Sambung mak lagi.

Aku diam tidak bersuara. Mengunyah popia ayam perlahan-lahan.

“Emmm….nantilah Qel tengok-tengokkan….”Balasku acuh tak acuh. Mak tersenyum mendengar kata-kataku. Menghirup air dengan penuh nikmat.

Aku masuk ke bilik semula bila suara azan sayup-sayup berkumandang dari surau Taman Gasing Indah. Mendekati Ain yang masih lena. Perlahan bahunya kusentuh. Sedikit goncangan, Ain terus membuka mata. Dia bangun lalu membetul-betulkan pakaiannya.

“Pening lagi ke Ain?” Dia menggeleng. Aku menoleh ke tepi katil.

Sebuah beg besar terletak disitu. Serta merta ingatanku terlontar kepada peristiwa tengahari tadi. Terasa lidah ku ringan ingin bertanyakan lelaki yang menghantarnya tadi. Tetapi seketika pula kata-kata Ain terngiang-ngiang di telinga “Lepas ini kita jadi diri masing-masing. Qel jangan tanya kisah Ain, dah Ain takkan tanya kisah hidup Qel” Hasratku terbantut. Segera aku berpaling darinya.

“Qel nak kemana?” Suara lemah Ain kedengaran. Aku menoleh kepadanya kembali. Mata Ain merenung tunak ke arahku.

“Er… Qel nak pergi solat…”Balasku perlahan.

“Kenapa tak solat di sini?”Dia bangun menghampiriku. Aku tidak tahu kenapa Ain tiba-tiba menjadi lunak terhadapku. Sejak pertemuan di kedai kek tempohari aku dapat rasakan dia seakan ingin kembali ke zaman silam lalu. Bebas berbicara denganku, tanpa di baluti apa-apa perasaan. Dia telah menjadi dirinya yang dulu. Mungkin selepas perjanjian hari itu, dia merasa lebih selesa untuk berbual denganku. Lebih terbuka.

“Solat sajalah disini. Emm… lama rasanya kita tak berjemaah macam dulu…”Dia tersenyum nipis, berdiri betul-betul dihadapanku. Aku tersenyum sama.

Dadaku tiba-tiba menjadi ngilu.

******************************************

Genggaman hangat di jemariku terasa semakin erat. Aku menoleh ke sisi. Serena terlentok di bahu dengan mata terpejam rapat. Sesekali terdengar helaan nafasnya yang teratur. Aku memerhatikan sekeliling. Orang ramai yang tadi berceratuk depan mata sudah semakin berkurangan. Mungkin masing-masing sudah berlepas ke destinasi yang dituju. Sesekali aku melihat jam di tangan. Mengalihkan pandangan seketika, melihat rintik-rintik hujan yang merembes di permukaan cermin. Dari balai pelepasan, aku dapat melihat cahaya lampu samar-samar di luar landasan. Sesekali pancaran kilat di dada langit menyilau pandangan. Aku melepaskan genggaman tangan. Gadis itu mula bergerak-gerak sebelum mendongak memandangku.

“You sejuk ke, nak I ambilkan coffee?”Aku bersuara di hujung telinga. Serina mengukir senyum, mengirai-ngirai rambut yang jatuh di bahu.

“I rasa macam nak tidur sampai esok pagi..”Dia mengeliat, meluruskan tangannya ke depan. Aku memerhati cuma.” Sejuk-sejuk macam ni kalau dapat tidur kan best!”

“Nanti dalam flight you boleh tidur puas-puas…”Serena ketawa.

“Dah lama I tak travel, rasa nervous pulak kali ni…”Dia melemparkan pandangan ke dinding kaca.

“Nak I teman?”

“Emm…you jual mahal….I ajak pun tak nak. Bukan tak boleh apply cuti…kalau tak boleh you jumpa daddy..”Dia kembali memandangku. Aku hanya tersengih.

“Kali ni you cuti la puas-puas, I tak ganggu…tapi ingat….don’t say anything to your daddy about us…about me…”Serena bungkam.

“Kenapa….you tak suka ya…”Mata bundarnya mengecil. Ditatapnya wajahku sungguh-sungguh.

“I have no idea…bukan tak suka…tapi macam yang I cakap dulu, belum sampai masanya…I tak nak daddy you tahu apa-apa pasal kita…”Serena menarik muka.

“Emmm…okey la…you dah cakap macam tu I tak boleh buat apa-apa…tapi.. you ingat tau….jangan lupa contact I” Kembali tanganku digenggamnya.

” Nanti sampai sana I’ll give you a call, but I tak sure lagi nak stay mana….maybe I tinggal dengan cousin I saja…sebab daddy pun selalu tak ada dirumah…”

Dia mengangkat begnya. “I boleh hantar you sampai sini saja…” Aku memerhatikan raut wajahnya. Serena mengangguk perlahan. Memerhatikan orang ramai yang beratur untuk pemeriksaan.

“Ticket you mana?”Serena menepuk-nepuk begnya.

“You take care ok…don’t be naughty sangat…jangan layan girls yang nak tackle you tau..”Aku ketawa mendengar kata-kata Serina.

“Dan you….jangan nak me’nakle’ mat saleh kat sana pulak…”Serena ketawa sama.. Menggenggam tanganku erat-erat sebelum melepaskannya.

Dia berpaling, menapak perlahan-lahan kemudian menoleh kembali kepadaku. Aku melambai kepadanya sehingga kelibatnya hilang menuruni escalator. Hujan masih renyai-renyai sewaktu aku memasuki kereta. Tetapi malam yang larut itu agak lengang apalagi ketika melalui sepanjang jalan ke pusat Bandar. Radio ku pasang sedikit kuat agar mengatasi deru hujan di luar sana. Suara lunak Siti Nurhaliza dengan irama Kurik Kendinya memecah kedinginan malam itu. Aku teringatkan Serina. Membayangkan keadaan dia saat itu. Mungkin dia sudah lena dibuai mimpi atau mungkin dia masih mengenangkan pertemuan hari ini. Atau tidak pun dia sudah membayangkan keriangan cutinya untuk esok hari dan seterusnya. Akhirnya aku juga yang ditinggal sendiri. Serina menghabiskan hari-hari indahnya di luar sana. Dan aku mengharungi hari-hari kosongku di sini. Bersama seorang wanita bergelar isteri. Isteri yang tidak pernah kutakluki di malam-malam dingin seperti ini. Aku tersenyum nipis. Menggelengkan kepala bila bayangan itu menerjah di kepala.

Sampai di muka pintu rumah, jam menunjukkan angka 11.30. Malam ini aku harus tidur awal. Awal pagi esok aku harus menemai Dato menjengah ke tapak pembinaan. Malam pula satu keraian akan diadakan di rumah Dato. Kerana suksesnya pertemuan tempohari dengan usahawan Sarawak maka keraian ini diadakan sebagai tanda kesyukuran. Dan aku adalah antara manusia yang wajib untuk datang. Kalau Serina ada tentu dia boleh menemani. Malam esok seharusnya aku jadi bujang kembali.

Aku membuka pintu perlahan-lahan. Dan bagai tersentak dadaku menangkap sepasang mata yang kaget memandangku. Langkahku mati.

“Err….”Suaraku tidak keluar.

“Ingatkan Qel balik lewat!”Ain buru-buru menutup tubuhnya dengan apa saja yang sempat dicapai. Dan tuala kecil itu masih tidak mampu menutup tubuhnya yang terdedah.

“Emm…Qel ingat nak tidur…er.. tapi takpe lah…”Aku mencari-cari kunci bilik komputerku.

“Ain minta maaf…”Aku menggeleng. Sepatutnya aku yang harus minta maaf. Masuk tanpa diundang.

“Qel cari kunci ker….tak salah ada dalam pasu meja tu…”Ain kelihatan tidak keruan. Dia tidak tahu sebenarnya aku yang lebih-lebih lagi tidak keruan. Bagai nak pecah dadaku menahan debar. Entah debar apa.

Aku mencapai kunci lalu gesa-gesa membuka pintu bilik komputer. Sebaik pintu ditutup terus kurebahkan tubuh atas comfoter. Menghela nafas sepanjang yang boleh sambil mata menatap syiling. Seketika aku menggeleng. Pemandangan tadi amat mengocak perasaanku. Entah apa yang aku rasa. Bercampur baur. Aku terbayangkan bagaimana sebentar tadi kulihat rambut ikalnya dilepaskan ke bahu. Dan bagaimana dia tergesa-gesa menarik tuala menutupi baju tidur nipisnya. Dan bagaimana kerut wajahnya tatkala aku memandangnya. Dan mata ini seakan tidak mahu bergerak. Mata lelakiku.

Aku menarik selimut menutupi separuh badan. Cuba mengurangi kedinginan. Rintik-rintik hujan masih kedengaran di luar sana. Aku menarik nafas dalam-dalam. Membayangkan wajah Ain. Ya Allah, kuatkanlah imanku!

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: