Seindah Mawar Berduri 4

“Ya, saya!” spontan Khazinatul Asrar menjawab.
“Err…saya Mukhlisin…Ahmad Mukhlisin! Saya datang ni sebab nak minta maaf pasal nota-nota tue.” Khazinatul Asrar agak terkejut dengan kehadiran lelaki itu tetapi dia kelihatan tenang mendengar kenyataannya.

“Hijriah cakap, awak tak suka cara saya approach awak. Saya mula rasa bersalah dan nak minta maaf. Boleh awak maafkan saya?” wajah Mukhlisin bersarat harapan.

“Lupakan…em, kalau dah tak ada apa-apa lagi, kami pergi dulu ya. Bimbang kalau mendatangkan fitnah pula,” Khazinatul Asrar sudah bersedia mengatur langkah. Dia ingin segera mengakhiri episod itu.
Pandangannya dilontar ke dewan tempat usrahnya diadakan tadi seolah-olah dirasakan ada seseorang yang melihat mereka. Seseorang yang mungkin curiga dengan situasi itu.

“Nantilah dulu…bukannya senang untuk saya berpeluang sebegini. Give me some minutes, please!” wajah Mukhlisin menterjemahkan betapa besarnya harapan.

Khazinatul Asrar memandang Faranaqwiah. Faranaqwiah mengangguk perlahan sebagai isyarat supaya diberi ruang dan peluang kepada lelaki itu. Mukhlisin memandang Faranaqwiah dengan senyuman terima kasih.

“Betulkah awak dah benar-benar memaafkan saya?” Mukhlisin masih curiga.
“Saya tak suka mendendami sesiapa…” balas Khazinatul Asrar.
“Tapi, awak macam masih marahkan saya! Berpuluh kali saya call tapi tinggal miss called jea,” luah Mukhlisin.
”Awak takut saya marahkan awak?” duga Khazinatul Asrar, makin berani.
“Tentulah…” pantas Mukhlisin menyahutnya.
“Kenapa?” Khazinatul Asrar masih menduga.
“Supaya awak tak bencikan saya…” jawab Mukhlisin. “Sepatutnya awak lebih takut kalau Allah S.W.T yang marah supaya Allah tidak benci…” tegas bicaranya.
“Sekali lagi saya minta maaf. Saya tak berniat nak mempermainkan awak. Niat saya baik. Ikhlas kerana Allah!”

Mukhlisin membela diri.

“Siapalah kita untuk menilai keikhlasan sendiri. Ikhlas ke tak ikhlas ke, itu urusan Allah, Allah Maha Mengetahui. Muhasabahlah balik tujuan awak untuk mendekati saya kerana dalam sedar ataupun tidak mungkin ianya didasari nafsu semata bukan atas pertimbangan akal,” Khazinatul Asrar masih bernada tegas.

“Awak meragui keikhlasan saya?” soal Mukhlisin. “Saya tak bermaksud begitu. Sekadar ingatan dan langkah berhati-hati. Lagipun saudara adalah orang asing dalam hidup saya, memang menjadi haq saya untuk meragui setiap orang yang asing.” “Khazinatul Asrar…salahkah saya cuba untuk mengenali gadis yang baik untuk dijadikan isteri?” redup wajah Mukhlisin.

Faranaqwiah tertunduk malu dengan kenyataan itu. Khazinatul Asrar masih mampu bertegas.
“Tak ada hokum yang mengatakannya salah. Tapi saudara kena ingat. Matlamat tak menghalalkan cara.

Cara mestilah syaro’ mengikut lunas-lunas agama.” Jelasnya lembut kali ini namun kenyataannya masih tegas.

“Okeylah, okeylah…saya tak berniat berdebat apa-apa dengan awak. Cuma, saya ada satu permintaan. Mungkin yang pertama dan terakhir. Begini… saya ada perkara penting yang nak dicakapkan dengan awak, Khazinatul Asrar. Dah banyak kali saya cuba hubungi handset awak tapi nampaknya awak tak sudi langsung nak menjawabnya.

Mungkin awak rasa saya nak mengganggu lagi. Itu silap saya sendiri kerana nota-nota tue. Tapi, saya harap sangat-sangat kita boleh jumpa malam ni, boleh kan?” ajakannya memang bersungguh-sungguh. Sinar matanya memancar harapan.

“Maafkan saya, saudara! Berjumpa tanpa urusan yang munasabah antara lelaki dan perempuan bukanlah prinsip hidup saya. Saudara mungkin tersilap orang untuk diajak keluar,” nadanya lembut namun tegas.
“Habis tue, takkan saya tiada peluang langsung untuk mengenali awak?” Mukhlisin berasa hampa dengan penolakan itu.

“Saudara…untuk apa kita saling mengenali? Ianya hanya memberi kesempatan kepada syaitan untuk memudahkan kerjanya melalaikan manusia,” tegasnya lagi.
“Tapi ini soal hati dan perasaan, bukan mainan. Saya tahu…saudari sebenarnya tak mahu mengenali saya kerana saya tak layak mengenali saudari, kan?” terluah satu kekecewaan dan kekesalan.
“Maafkan saya. Saya langsung tak berniat memperkecilkan saudara. Antara kita tiada lebihnya melainkan darjah ketaqwaan yang semuanya menjadi urusan Allah.

Siapalah diri saya untuk berlaku sombong… Saudara, saya buat begini semata-mata mengharap naungan keredhaan Allah untuk kebaikan kita bersama. Lagipun, saudara tak bimbangkah pada amaran Rasulullah bahawa mengenali seorang wanita mungkin menjadi fitnah kepada seorang lelaki?” Khazinatul Asrar cuba menenangkan perasaan Mukhlisin.

“Memang Rasulullah sangat bimbangkan dengan bahaya fitnah wanita akhir zaman. Tapi bukannya semua wanita membawa fitnah. Wanita itu hiasan dunia dan sebaik- baik hiasan adalah wanita solehah. Salahkah saya cuba mendapatkan hiasan yang sebaik-baiknya itu untuk hidup saya? Malah itu adalah hak dan impian semua lelaki,” Mukhlisin mempertahankan pendiriannya.

Khazinatul Asrar terdiam. Setelah seketika barulah bersuara.

“Saya tak mahu seorang lelaki yang menjadi harapan agama dalam gerak kerja memartabatkan Islam akan lalai dan menjadi lemah iman kerana saya. Apatah lagi intelektual Islam sehebat saudara. Saya tak mahu menjadi wanita akhir zaman yang menyumbang kepada kelalaian lelaki. Kalaulah wanita hari ini terpelihara keperibadiannya dari pelbagai aspek, InsyaAllah akan lahirlah pemuda-pemuda Islam yang sanggup berada di jalan perjuangan sebagaimana keunggulan srikandi-srikandi Islam terdahulu yang akhirnya melahirkan para ambiya’, auliya’, dan shalihin yang unggul dan terbilang. Tarbiyah inilah yang cuba saya praktikkan pada diri saya. Oleh sebab itu saya tak mahu menghampiri perkara-perkara yang melalaikan seperti ajakan saudara ini. Maafkan saya,” Khazinatul Asrar cuba menjelaskan pendiriannya.

“Saya tak kisah kalau awak menolak ajakan saya nie. Cuma…saya harap awak luangkanlah waktu fikirkan tentang perasaan saya terhadap awak. Saya benar-benar cintakan awak kerana Allah!” Mukhlisin semakin berani berterus terang. Tidak dihiraukan lagi rasa segan dan malu pada gadis itu. Pipi Khazinatul Asrar kemerah-merahan dengan kata-kata itu. Tak dapat dibendungnya lagi rasa malu kepada Faranaqwiah dan pada Mukhlisin sendiri. Tangan Faranaqwiah ditariknya sambil mengatur langkah meninggalkan Mukhlisin tanpa sebarang kata putus. Faranaqwiah yang sejak tadi setia memerhati terus setia mengikut rentak kaki temannya yang mara kehadapan.
Matanya melirik kepada Mukhlisin yang semakin jauh ditinggalkan dengan persoalan. Kasihan padanya…

”Syauqah…duri yang memagari diri. Tiba waktunya duri itu takkan lagi berbisa untukku. Oh, Khazinatul Asrar…” Mukhlisin memujuk hatinya sambil anak matanya mengekori setiap langkah sopan kedua-dua gadis itu.

Setelah kedua-duanya hilang dari pandangan, keretanya dipecut laju. Semangatnya makin membara untuk menyunting mawar berduri itu. Tatkala melintasi satu bus stop, dia terpandang Hijriah tercegat di situ. Keretanya berundur balik dan melencong ke bus stop tersebut.

“Kenapa sorang jea kat sini? Lewat petang begini…bahaya tau! Nak balik kampus ke?” Mukhlisin mengambil berat terhadap jirannya.
“Aku nak balik rumah. Esok, tak ada kuliyah. Kau pulak tentu dari Bangi kan… nak ke mana? Nak balik ke kampus Medic di KL ke?” Hijriah pulak bertanya bertubi-tubi.
“Aku pun ingat nak balik Kajang nie. Marilah aku hantarkan kau sekali. Alah aku ni kan jiran kau…tak payahlah segan. Mari…”

Mukhlisin cuba meyakinkan Hijriah yang kelihatan agak keberatan. Hijriah akur dan masuk ke dalam kereta.

“Kau dari mana sorang-sorang ni?” tanya Mukhlisin prihatin.
“Tak adalah. Aku bertiga tadi dengan Fadhila dan Humaira’. Diorang baru saja naik komuter balik kampus. Kami jalan-jalan jea. Ni kan hari minggu. Mestilah nak rehatkan fikiran,” jawab Hijriah.

“Ish, final exam dah dekat pun ingat nak jalan-jalan lagi ke?” sindir Mukhlisin.

“Alah sesekali jea. Fikiran yang tenang pun menjadi faktor kejayaan tau!” balas Hijriah.

“Yea lah tu… aku nak tengok jea konvo hujung tahun nie kau masuk golongan first class atau tidak,” Mukhlisin sengaja nak tengok Hijriah marah. Hijriah menjeling geram. “Kau tue konvo jugak akhir tahun nie,kan…kalaulah kau masuk third class, akulah orang pertama yang akan ketawakan kau. Apa taknya siang malam asyik ingatkan si dia…” giliran Hijriah pula sinis menyindir.

Mukhlisin tersenyum nakal.

“Eh, marah pulak dia! Aku gurau jea tadi…Kau jangan lupa, course Medic tak main class-class tau, antara Pass atau Fail jea. Jangan jealous! Err,Hijriah…. Dia pun konvo sama-sama kita,kan?” wajah Khazinatul Asrar bertandang di fikiran Mukhlisin.

Hijriah menggeleng lagi, “Kau ni memang….kalau pasal Asrar mula nak berbaik dengan aku. Asrar buah hati kau tue nak sambung lagi sampai Phd lepas konvo ni tau! Kau pulak?” “Lepas konvo aku kena bertugas di hospital tengku Ampuan Afzan. Nanti kalau kau sakit, marilah jumpa Dr.Mukhlisin. jangan lupa ajak dia sekali,” Mukhlisin bergurau.

Hijriah mencebik bibir.

“Tak malu!” bentak hatinya.
“Aku rasa dia tak nak datang pun. Rela dia sakit daripada jumpa doktor yang niat tak betul macam kau. Aku pun lebih baik aku jumpa doktor yang lebih profesional dan berpengalaman. Takut bertambah sakit pulak aku bila tengok muka kau tu,” Hijriah mengusik Mukhlisin. Mukhlisin tiba-tiba rasa sedikit sensitive.

“Kenapa dia tak boleh terima aku? Apa kurangnya aku?” melencong ke lain pulak perbualan Mukhlisin. Hijriah rasa simpati dengan kata-kata itu.
“Engkau? Bagi aku… kau lelaki istimewa. Ada rupa, kemewahan dan pelajaran.

Ketaqwaan tue, aku tak berani nak kata. Urusan Allah. Mungkin hatinya masih belum terbuka sebab dia nak tumpukan pada pelajarannya dulu. Sabarlah….” Pujuk Hijriah.

“Tapi, dia langsung tak bagi aku peluang. Macam dia dah ada orang yang punya,” Mukhlisin membuat andaian.
“Khazinatul Asrar dah berpunya? Tak mungkin! Dia mawar berduri. Cintanya milik Allah. Bukannya senang nak disunting sesiapa!” sangkal Hijriah.
“Aku harap begitulah…” balas Mukhlisin penuh harapan.
“Kau kena fikir… keduniaan serba lengkap yang kau miliki boleh ke menjanjikan kebahagiaan pada Khazinatul Asrar nanti? Wanita beriman takkan pandang sangat pada kekayaan dunia. Satu lagi, kau tu janganlah terlalu kejar dan mendesak dia.

Rimas dia nanti. Buatlah perangai elok-elok sikit macam lelaki beriman. Ni tidak… cakap pasal Islam jea pandai, akhlak tak beramal sangat. Asrar selalu ingatkan aku bahawa zaman sekarang ni, ramai orang yang boleh bercakap pasal Islam tapi tak ramai yang menghayati Islam tu sendiri. Ramai juga yang menabur janji cinta kerana Allah tapi tak merealisasikan cinta itu sebenarnya. Dia takkan mudah terpedaya dengan kata-kata. Dia akan menilai pada akhlak kau, kau dalam ujian dan nilaian Asrar sekarang ni, tau!” nasihat Hijriah berserta bisikan di dasar hatinya, nasihat itu ditujukan untuk dirinya sendiri juga.

“Dia sedang menguji aku?” soal Mukhlisin. Serius.
“Takkan nak tipu!” jawab Hijriah.
“Pass ke aku pada ujuan dia?” keluh Mukhlisin, bimbang.
“Resultnya adalah ketentuan Allah jua, katanya. Khazinatul Asrar tu mementingkan keberkatan dalam hidupnya. Baginya, lebih berkat kalau dia menerima lelaki di saat dia dah betul-betul bersedia terutamanya bila dah graduate. Kau kena banyak berdoa agar waktu tu hatinya boleh terima kau. Itulah petanda kau dah lulus ujian dia..”

“Hijriah, aku risaulah! Inilah kali pertama aku merasakan dhoifnya diriku walaupun hidup penuh kemewahan. Iman aku tak sekaya Khazinatul Asrar! Rasa macam tak padan nak bergandingan dengan dia. Tapi, aku masih boleh memperbaiki diri..Hijriah,kan?! aku memang dah lama bercita-cita nak jadi baik macam dia.

Mendamaikan tiap mata yang memandang. Aku tak boleh melupakan Khazinatul Asrar walau sesaat pun..” luah Mukhlisin. “Ha…dia pernah beritahu aku tentang lelaki idamannya.” “Apa dia cakap?” Mukhlisin tak sabar-sabar.

“Amboi amboi..kau ni! Okey, dengar baik-baik yea… Khazinatul Asrar impikan seorang suami yang akan memeriahkan mahligainya dengan kalamullah, menghidupkan malam dengan tahajjud berjemaah, mendidik generasinya dengan pewaris perjuangan Rasulullah. Biarlah lelaki itu tak punya rupa dan kekayaan asal hatinya sarat dengan keimanan. Ehem…kau dah cukup syarat nak jadi lelaki idaman Khazinatul Asrar?” usik Hijriah lagi.

Tiba-tiba brek ditekan mengejut menyebabkan kedua-duanya tersentak ke hadapan. Nasib baik tali pinggang dipasang kemas dan belon udara cepat bertindak.
Kebetulan jalan yang biasanya sesak itu agak lengang. Tiada kereta yang memandu dekat di belakang. Kalau tidak, mungkin mereka nahas dirempuh dari belakang.

“Kenapa kau ni?” Hijriah sangat terkejut.
“Maaf…maafkan aku! Kau tak apa-apa, Hijriah?” Mukhlisin rasa bersalah.

Wajahnya sangat cemas.

“Nasib baik Allah masih lagi nak pinjamkan nyawa. Kenapa kau brek mengejut?” Hijriah kelihat agak marah dengan tindakan Mukhlisin itu.
“Aku…aku nampak Khazinatul Asrar melintas tadi…” jawab Mukhlisin dengan wajah yang pucat. Suis kereta dihidupkan kembali.
“Astargfirullahal azhim…cerita pasal dia sikit pun kau dah mula lalai dan berkhayal.

Patutlah dia tak nak layan lagi cinta kau waktu ni, nanti lagi dahsyat kau berkhayal,” tegas nada Hijriah. Tidak bergurau lagi. Namun hatinya dapat menafsirkan betapa dalamnya cinta Mukhlisin terhadap sahabatnya. Mukhlisin pula mula berdiam diri hinggalah tiba ke destinasi. Pelbagai persoalan yang bertandang di benak fikirannya kerana asyik memikirkan layakkah dirinya memiliki gadis pujaannya bernama Khazinatul Asrar.

Pada malam itu Hijriah menelefon Khazinatul Asrar memberitahu tentang dirinya yang pulang ke Kajang.

“Alah, Hijriah nie…dah tak lama lagi kita akan bercuti seminggu, tak sabar-sabar lagi nak berjumpa mummynya. Memang anak manja!” Khazinatul Asrar mengusik.
”Tak adalah. Saya balik pun bukan senang nak jumpa mummy dan daddy sendiri.

Waktu sarapan jea boleh tengok wajah mereka.
Saja…tak nak bagi rumah ni sepi sangat. Nanti, bila Asrar pulang untuk cuti seminggu, lagi sepi hidup saya. Kasihan kat saya kan…” Hijriah menagih simpati dalam nada bergurau. Tak lupa diceritakan peristiwa petang tadi dengan penuh emosi untuk mencungkil respond Khazinatul Asrar terhadap Mukhlisin.

“Bertuahnya Mukhlisin nanti.. kalaulah dia tak bertepuk seorang diri. Asrar kan?” Hijriah menguji temannya.
“Lebih bertuah lagi kalau dia boleh bezakan Maha Hebatnya cinta Allah daripada cinta manusia,” balas Khazinatul Asrar.
“Tapi, kadang-kadang cinta Allah hadir setelah mengenali orang yang mencintai Allah. Seperti Mukhlisin sendiri, dia dah mula nak mengenali cinta Allah dan berazam nak cuba membaiki kelemahan diri setelah mengenali awak,” hujah Hijriah.

“Hijriah, bersandar pada manusia hanyalah satu asbab yang kecil untuk mencintai Allah. Hakikatnya, segala kemahuan pasti ada jalan apatah lagi kemahuan yang baik untuk bercinta dengan Allah, pasti Allah akan permudahkannya. Pokoknya pangkalnya, tanyalah diri kita sendiri samada kita benar-benar mahu atau tidak… Allah memberikan taufiq kerana diri kita sendiri yang mencari hidayah-Nya. Yang pasti, Allah sentiasa menanti hamba-Nya dengan penuh cinta kerana Maha Agung-Nya sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim Allah. Malangnya, tak ramai yang tahu menghargai cinta Allah terhadap hamba-Nya. Ciptaan Allah yang hina lebih dicintai daripada Penciptanya sendiri…,” lembut bicara Khazinatul Asrar. Hijriah membisu kerana cuba menghayati kata-kata itu.

“Hijriah, sebagai teman yang menjadi cermin sahabatnya, saya terpaksa tegur sesuatu…” Khazinatul Asrar membuka topik lain.

“Cakaplah..saya tak kisah. Saya tahu, kalau Khazinatul Asrar yang tegur kesilapan saya, tak lain tak bukan sebab sayangkan saya juga, kan?!” Hijriah menunjukkan reaksi bersedia.

“Hijriah, saya sebenarnya risau bila awak ceritakan yang awak menumpang kereta Mikhlisin. Bahaya tau berdua-duaan dalam kereta dengan lelaki ajnabi, besar fitnahnya. Tak takut ke?” Khazinatul Asrar tak suka berselindung dalam menegakkan amar ma’aruf dan nahi mungkar.
“Asrar, dia tu jiran saya! Saya dah cukup kenal perangainya. Mustahil dia akan buat jahat pada saya. Lagipun kat KL ni, masyarakat tak ambil kisah pasal ni semua. Diorang takkan buat fitnah apa-apa sebab diorang lagi dahsyat…” Hijriah cuba menjelaskan keadaan.

“Kalau tak takut fitnah masyarakat, at least takutlah fitnah syaitan yang boleh membisikkan maksiat pada hati. Kalau kita membiasakan diri buat kerja macam ni walaupun dengan jiran, lama-lama hati kita takkan menganggapnya salah lagi. Hilang thiqoh dan sifat wara’. Nau’zubillah! Ingat tak pada hadis Rasulullah S.A.W: “Jika berdua-duaan antara rijal dan nisa’, di antara mereka ada syaitan.”
“Astaghfirullah..macam saya tak pernah dengar pula hadis ni. Moga Allah ampunkan saya dengan Mukhlisin. Tapi, tolonglah jangan bersangka buruk pada Mukhlisin. Dia bukannya gatal-gatal nak tumpangkan saya, Cuma dia kasihan tengok saya sorang-sorang kat bus stop,” Hijriah membela Mukhlisin agar mendapat imej yang baik di hati Khazinatul Asrar.

“Asrar, kalau awak mengenali Mukhlisin pasti awak akan mengakui betapa bertuahnya awak dicintai lelaki sepertinya. Walaupun ilmu agamanya tak tinggi sangat tapi saya yakin dia bakal menjadi seorang doctor yang Islamik,” Hijriah masih mempromosikan Mukhlisin.

“Maaf, saya tak nak cakap soal ni. Hijriah, tidur nanti jangan lupa basuh kaki, gosok gigi, berwhuduk dan baca doa pelindung, ya! Manalah tahu kot kot Putera Libya menjelma dalam mimpi,” Khazinatul Asrar mengalih topik.
“Ish, ke situ pulak dia,” Hijriah sudah masak dengan telatah Khazinatul Asrar apabila diajak bicara soal lelaki.

Dua hari kemudian, Hijriah pulang semula ke kamsisnya. Ketika itu senja baru sahaja merangkak pergi. Azan Maghrib mendayu-dayu memenuhi ruang udara.

“Bila dia hubungi abah?” Tatkala Hijriah hendak mebuka pintu bilik, dia terdengar suara Khazinatul Asrar bercakap dengan abahnya. Tentu melalui handset.
“Baru semalam? Habis tu, apa pendapat abah?”
“……………………………………………………………………………………….” “Abah Tanya pendapat Asrar?! Asrar kan anak abah dan ummi, Asrar akan ikut cakap abah dan ummilah…” “………………………………………………………………………………”
“Apa kata ummi, bah?”
“………………………………………………………”
“Ummi takut pak cik dan mak cik tahu? Kenapa pula, bah? Bukankah pak cik dan mak cik dah pun bagaikan sebahagian daripada keluarga kita?” “………………………………………………………………………………………”
“Tak patutlah pak cik dan mak cik nak tentukan masa depan Asrar. Itu haq Asrar. Nasib baiklah abah dan ummi lebih memahami Asrar.”
“……………………………………………………………”
“Abah doakanlah… terima kasih sebab merestui Asrar!” “…………………………………….”
“Cuti nanti, bah?! Awalnya…Asrar takutlah, abah! Nantilah Asrar perbanyakkan solat, moga-moga Allah benar-benar bagi petunjuk pada Asrar. Asrar tahu, abah dan ummi pun sentiasa doakan kebahagiaan pada Asrar, kan?!” “……………………………………………”

Berkeriuk dahi Hijriah mengikuti perbualan Khazinatul Asrar di luar pintu bilik.
Bagaikan ada urusan penting yang dibincangkan dengan abahnya. Fikirannya cuba menafsirkan sesuatu daripada perbualan yang didengarinya. Dalam pada itu, pintu dikuak orang dari dalam. Rupanya Khazinatul Asrar sudah habis berbual dengan abahnya.

“Eh, Hijriah, bila sampai? Kenapa duduk di luar ni?” Khazinatul asrar agak terkejut apabila mendapati Hijriah tercegat di pintu luar.
“Baru jea sampai… Asrar nak pergi ambil wudhuk ke?” Tanya Hijriah pula.
“Mmm,” balasnya ringkas.
“Tunggu saya kat Musolla tu yea. Saya nak berjemaah Maghrib sama,” pandai Hijriah mengalihkan perbualan agar Khazinatul Asrar tidak menyedari kelakuannya sebentar tadi.

(((((((((((((((((()))))))))))))))))))))))

Entah mengapa hatinya serba tak kena apabila melihat bas Transnasional yang Khazinatul Asrar naiki sudah pun mula bergerak meninggalkannya di Hentian Putra itu sendirian. Begitulah kecamuk perasaannya tiap kali Khazinatul Asrar ingin pulang bercuti.

“Ya Allah, selamatkanlah perjalanannya,” hatinya berdoa. Hijriah sebenarnya dilanda persoalan kerana masih basah diingatannya suatu perkataan yang sempat dicuri-curi baca dalam carta perancangan Khazinatul Asrar ketika dia sedang menolong sahabatnya itu berkemas sebelum pulang bercuti.

15 Rabiul Awwal-Having promised to marry-engagement.

“Asrar balik nak bertunang ke?” fikirnya sendiri. Dia terlalu ingin tahu, tetapi agak keberatan untuk bertanya pada Khazinatul Asrar kerana mungkin Khazinatul Asrar ingin merahsiakan perkara itu. Entah mengapa tiba-tiba pula hatinya menafikan sekeras-kerasnya kemungkinan itu kerana Asrar tak pernah mencintai mana-mana lelaki. Tapi… apakah makna tulisan itu? Ah…mungkin pertunangan saudaranya atau jirannya atau temannya atau… Hijriah bermonolog sendiri. Bertandang pula bait-bait perbualan antara Khazinatul Asrar dan abahnya tempoh hari. Hijriah terus melangkah pulang ke kediamannya dengan persoalan itu dan bayangan kesepian yang bakal menemani.

Setibanya di perkarangan rumah, dia melihat kereta mummynya diparking dalam garaj kenderaan di hadapan rumah.

“Mummy ada di rumah!” otaknya menafsirkan seterusnya meransang senyuman pada bibir Hijriah yang sentiasa merindui saat-saat bersama orang tuanya.

Kelihatan Datin Azlinda sedang bersantai di ruang menonton sambil membelek-belek majalah Anis kepunyaan Hijriah yang ditinggalkannya di situ. Apabila menyedari kepulangan Hijriah, mummynya itu berwajah ceria sambil menyambut salam anak gadisnya. Pada malam itu, dia memperuntukkan masa untuk duduk di rumah bagi meraikan Hijriah yang pulang bercuti.

“Dari mana anak mummy ni?” soal Datin azlinda cuba menterjemahkan kasih sayang seorang ibu.
“Hijriah dari hutan, berkawan dengan pokok sebab mummy dan daddy bukannya selalu ada di rumah…” Hijriah bergurau, mohon simpati.
“Tak kan Hijriah tak faham..mummy dan daddy sibuk. Tapi, kami selalu ambil berat pasal hijriah, tau! Kami bekerja pun untuk kesenangan anak tunggal yang sorang ni juga,” pujuk datin Azlinda.
“Buat apalah dikejar sangat harta tue mummy…Hijriah tak perlukan semua tu! Biar kaya kasih sayang daripada kaya harta. Lagi baik kalau kaya iman,” Hijriah bercakap tanpa berlapik lagi. Datin Azlinda faham perasaan Hijriah. Dia cuba mencari topik lain untuk menjernihkan keadaan.
“Hijriah, nama apa datin sebelah rumah kita tue?” soal Datin Azlinda walaupun sudah lebih dua puluh tahun hidup berjiran.
“Eh, kenapa tiba-tiba pula mummy nak kenal auntie tu?” Hijriah kehairanan.
“Mesti Hijriah pun tak kenal juga auntie tu, kan? dalih Datin Azlinda.
“Macam mana Hijriah nak kenal, mummy tak pernah ajar Hijriah menegur jiran. Tapi Hijriah kenal anak kedua datin tu sebab dia pun belajar di UKM, cuma kampusnya di KL bukan di Bangi coz dia course Medic. Ahmad Mukhlisin namanya.” Celoteh Hijriah.
“Sedap nama budak tu, patutlah akhlak pun baik!” kata Datin Azlinda.
“Aik? Mummy kenal dia ke?” soal Hijriah.

“Taklah kenal sangat… tapi mummy selalu sangat bertembung dengannya di mana-mana. Petang semalam, dia tegur dan tolong angkut barang mummy ke bonet kereta waktu mummy shopping di Mid Valley. Itulah kali pertama kami berbual-bual,” cerita Datin Azlinda.
“Setakat tolong angkut barang, Hijriah pun boleh buat…” Hijriah menyindir Mukhlisin sebenarnya.
“Bukan tue saja… sejak kebelakangan ni, tiap kali pulang dari office, mummy sering terserempak dengan dia bersiap-siap nak ke masjid dengan baju melayu, kepiah putih dan kain pelikat. Bukannya senang nak tengok pemuda KL macam tu, course Sciences pulak tu. Sejuknya hati mummy tengok dia,” Datin Azlinda seakan-akan mempromosikan Mukhlisin kepada anak gadisnya.
“Betul ke mummy? Tentu dia baru belajar nak selalu ke masjid tu, sebelum ni dia bukan begitu…”
“Eh, macam mana Hijriah boleh kata macam tu?”
“Dia kawan Hijriah. Dah dekat dua tahun kami berkawan. Hijriah kenal sangat dia tu macam mana orangnya,” jelas Hijriah.
“Baguslah Hijriah berkawan dengan pemuda baik macam tu. Sejuk hati mummy mendengarnya. Err…anak mummy ni berkawan dengan serius ke?” Dtain Azlinda menduga anak gadisnya yang makin meningkat dewasa itu.
“Ish, tak ada lah! Hatinya dah berpunya. Hati Hijriah pun dah berpunya. Dia sukakan kawan Hijriah yang selalu Hijriah ceritakan pada mummy tu…”
“Oh,Khazinatul Asrar yea?!” duga Datin Azlinda.
“Ha…ingat pun mummy. Mummy tahu tak, Mukhlisin berubah menjadi waro’ macam tu sebab dia nak sepadan dengan Khazinatul Asrar. Tiap-tiap hari dia call Hijriah bertanyakan amalan-amalan yang biasa dilakukan oleh Khazinatul Asrar. Dia akan cuba untuk mengamalkannya sama…”
“Hebatnya gadis tu hingga mengubah personality seorang lelaki!” Datin Azlinda berasa kagum.
“Bukannya Mukhlisin jea yang mendapat tempias iman Khazinatul Asrar, tapi Mukhlisin cakap ibunya sendiri merasainya…”
“Bagaiman?” Datin azlinda keliru.
“Yea lah…mummy perasan tak yang datin sebelah rumah kita ni dah bertudung? Datin tu malu melihat Mukhlisin…” jelas Hijriah.
“Apa kaitannya dengan Khazinatul Asrar?” gerutu Datin Azlinda lagi.
“Disebabkan Khazinatul Asrar lah Mukhlisin berazam nak mengajak mamanya mengenal syariat. Dia yang menghadiahkan tudung kepada mamanya. Mukhlisin cakap dia bimbang kalau-kalau Khazinatul Asrar sedih melihat bakal ibu mertuanya tidak bertudung. Entahlah mummy, yang penting Hijriah bertuah sebab ada seorang mummy yang cantik bertudung. Cuma masih ada jambul sedikit kat depan. Kalau jambul mummy tu turut masuk dalam tudung tentu lagi cantik mummy Hijriah ni, barulah daddy makin sayang,” usik Hijriah yang tersirat dakwah. Datin Azlinda tersenyum lembut dengan telatah Hijriah. Hatinya akur bahawa mungkin anaknya itupun turut ditempias oleh nur iman melalui sahabatnya yang bernama Khazinatul Asrar.

******************************************

Cuti pertengahan semester telah berakhir… Final exam semakin hampir. Segulung ijazah yang diperjuangkan oleh setiap mahasiswa, mengimarahkan lagi library Tun Sri Lanang di musim-musim exam sebegitu. Para mahasiswa yang kampusnya di KL biasanya tidak lagi meninjau-ninjau kampus induk di Bangi. Terutamanya, pelajar tahun akhir. Kesibukan mereka tentunya berganda kerana itulah exam terakhir yang akan menentukan CGPA mereka.
Kelihatan di salah satu sudut dalam perputakaan itu, seorang gadis sedang khusyuk membuat revision.

“Malam ni aku mesti berani!” bisik hati Tsabit sambil langkahnya menghala ke arah gadis itu. Awal-awal lagi dia telah menjangka bahawa Khazinatul Asrar pasti bertandang ke situ.
Tatkala salam pemuda itu disambut, Khazinatul Asrar cuba menenangkan raut wajahnya yang kurang senang dengan kehadiran Tsabit.
“Asrar, saya tak berniat nak mengganggu awak…tapi saya inginkan jawapan! Tolonglah…hati saya tak tenang untuk hadapi final exam nanti.” Tsabit tidak berselindung lagi.
“Jawapan?” Asrar berpura-pura membangkitkan soalan.
“Kau tentu tahu erti sekuntum mawar, kan?” balas Tsabit.
“Err…saya hanya tahu erti duri mawar. Awak juga pasti lebih tahu erti duri mawar, kan?”Khazinatul Asrar turut berkias.
“Asrar, saya tak kisah kalau awak tak suka layan saya. Saya menghormati duri yang memagari batas pergaulan awak. Tapi, tolonglah berikan saya harapan. Hormatilah perasaan saya. Saya tak mungkin mencintai awak jika bukan ianya naluri lahiriah anugerah Allah…Niat saya ikhlas!!!” Tsabit berani berterus-terang. Mukanya nampak serius. Khazinatul Asrar menarik nafas panjang. Dipandangnya sekeliling. Bimbang kalau-kalu situasi itu mengganggu konsentrasi student lain.
“Tapi awak juga tak pernah menghormati perasaan Hijriah setelah awak berinya harapan…” kata-kata itu tajam menikam naluri Tsabit bagaikan tikaman duri mawar.
“Oh…rupa-rupanya selama ini Hijriah lah punca kesangsian awak pada cinta saya. Gadis KL yang manja mengada-ngada tue. Dia bukan gadis idaman saya. Dia..”
“Cukup! Cukup Tsabit! Jangan salah sangka dan cuba memburuk-burukkan sahabat saya. Hijriah gadis yang baik! Cuma awak yang tak pernah nampak kebaikannya. Siang malam dia berdoa agar Allah permudahkan segala urusan awak. Dia setia pada cinta. Bawalah kebahagian untuknya. Kebahagiaan Hijriah sebahagian daripada kebahagiaan saya juga. Dia menanti awak…” nada Khazinatul Asrar beransur-ansur menjadi semakin lembut. Memujuk.

“Tapi itu bukanlah alasan untuk awak mempersia-siakan perasaan saya pada awak!” Tsabit masih menaruh harapan. Pujuk rayu pemuda kacak itu sedikit sebanyak turut mengusik jiwa kewanitaan Khazinatul Asrar. Serba salah dibuatnya.
“Tsabit…maafkan saya. Saya sebenarnya tak pernah merasakan apa-apa kelebihan pada diri saya untuk sewenang-wenangnya menolak awak. Tapi….” tuturnya terhenti di situ. “Tapi apa? Cakaplah Asrar…” Tsabit merayu.
“Saya pentingkan fikrah teman hidup saya!” tegasnya.
“Fikrah?” Tsabit kurang faham maksud kata-kata itu.
“Fikrah seseorang terbukti melalui hala tuju hidupnya. Saya rindukan seorang lelaki yang berfikrahkan dakwah dan perjuangan. Ianya takkan terbukti hanya melalui kata-kata…” jelas Khazinatul Asrar.
“Awak meragui fikrah saya? Saya dah banyak mempersiapkan diri dengan buku-buku fikrah kerana saya mempunyai visi hidup yang jelas dan untuk menyamai cita rasa awak juga. Saya berusaha keras dalam akademik untuk mengatasi awak. Saya berusaha membaiki akhlak dari semasa ke semasa supaya awak akan menerima saya. Awaklah inspirasi dalam hidup saya selama ini. Apalagi yang awak mahu saya lakukan? Saya terlalu cintakan awak, Khazinatul Asrar. Tolonglah…saya perlukan jawapan!” Tsabit memuntahkan perasaan yang meluap-luap terbuku di dadanya.
“Astaghfirullahal azhim…nampaknya diri saya telah melalaikan hidup awak selama ini.

Malangnya diri awak kerana meniatkan itu semua kerana saya. Siapalah sangat diri saya ni? Hanyalah seorang gadis yang lemah, diciptakan Allah dari setitis air mani yang jijik… tidakkah awak terfikir untuk meniatkannya kerana Allah S.W.T, Tuhan yang menciptakan diri saya, awak dan seluruh alam maya ni?! Beristighfarlah Tsabit… kerana memberikan saya cinta sebegini. Saya tak minta untuk dicintai melebihi Pencipta saya…” Khazinatul asrar berasa agak kesal dengan pengakuan Tsabit.

“Asrar, kerana ingin dekat dengan Allah lah, saya mencintai awak. Saya yakin awak boleh membawa bi’ah solehah dalam keluarga saya dan ibu mithali untuk zuriat saya nanti agar generasi kita adalah generasi yang mengenal Allah dengan hati dan amalan..” luah Tsabit lagi, tidak malu untuk berterus terang.
“Tapi, awak tak boleh terburu-buru meminta jawapan daripada saya begini!” keluh Khazinatul Asrar.
“Terburu-buru? Saya bimbang kalau saya terlewat memenangi hati awak, Asrar.
Awak takkan faham jiwa lelaki. Lelaki yang terpaksa mencari pasangan, perempuan hanya perlu menanti dan membuat pilihan. Awak tahu tak betapa resahnya hati saya bila nama orang yang saya sayangi sering menjadi siulan ramai siswa di kamsis saya.
Lebih-lebih lagi, bila saya dapat tahu awak turut digila-gilakan oleh seorang pelajar tahun akhir di kampus Medic. Tengoklah, hingga ke sana nama awak pergi. Kalau awak di tempat saya, awak sendiri tak kan keruan…” rungut Tsabit pula.

“Tapi saya berhak mempunyai lelaki impian saya sendiri. Bukannya boleh dipaksa begini. Saya idamkan seorang lelaki yang jelas fikrahnya dan sanggup mewakafkan diri dalam perjuangan Islam agar generasi saya adalah generasi yang menjadi pewaris risalah dakwah Rasulullah S.A.W, penerus kebangkitan Islam..”
“Awak tak yakin dengan saya Asrar? Tak jelas lagikah fikrah saya ni?” Tsabit semakin diamuk kekecewaan dalam memenangi hati gadis itu.
“Tapi….” Khazinatul Asrar cuba menjelaskan.
“tapi, apa lagi? Mungkin alasan lain pula yang awak cari…” kata-kata itu mendesak KHazinatul Asrar menerangkan rahsia hatinya.
“Tsabit, biarlah saya jelaskan. Saya harap awak dapat menerimanya dengan rasional dan terbuka.” Nafas ditarik panjang.
“Jelaskan, Asrar. Saya dah tak sanggup lagi disiksa begini…” dengus Tsabit.
“Sebenarnya hati saya baru dimiliki seorang lelaki,”
“Apa?” Tsabit seolah-olah tidak percaya.
“Ya, Tsabit! Cincin ni menjadi saksi,” sambil jari jemari halus yang biasanya terselindung di sebalik tudung labuh itu diangkat ke atas meja. Terbeliak biji mata Tsabit melihat sebuntuk cincin emas bertakhta berlian begitu berseri menghiasi jari manis Khazinatul Asrar.
“Tsabit, cinta saya pada lelaki pilihan Allah buat saya ini tidak boleh dikongsi sesiapa. Nilainya terlalu mahal untuk dicemari lelaki lain bahkan namanya sekali pun.

Sekian lama kesucian saya pelihara dengan mujahadah yang hakikatnya perit. Izinkan saya terus setia pada bakal suami saya kerana saya pasti takkan menyatukan namanya dengan mana-mana lelaki…” ketegasan gadis itu menikam lagi.
Tsabit terdiam seribu bahasa. Tidak disedari air mata kelelakiannya yang mahal itu menitis dengan murahnya di hadapan Khazinatul Asrar. Hatinya remuk menerima kenyataan itu. Mawar yang dipujanya selama ini rupanya mekar di jambangan orang.
Dia pantas berlalu meninggalkan Khazinatul Asrar dengan wajah yang sarat kekecewaan dan kesedihan, membawa bersama pedihnya racun duri mawar yang berbisa.

“Oh Tuhan…Pencipta mawarku!!!” jerit batinnya cuba merawat luka yang dalam menusuk ke tangkai nurani. Nama Pencipta terungkap jua di sudut hatinya. Khazinatul Asrar masih bersikap tenang. Dia berasa tenteram kerana sekurang-kurangnya terlaksanalah amanah untuk menjadi wanita yang bisa mengetuk pintu kelalaian lelaki dan kesetiaannya pada si dia masih terpelihara. Jauh di sudut hatinya dia berdoa agar Allah memimpin Tsabit agar tidak tewas dengan kecamuk perasaanya sendiri.
“Ya Allah, kenalkan dia pada agungnya cinta-Mu..” tulus doanya.

“Asrar….cantik tak saya?” suara riang Hijriah mengganggu konsentrasi Khazinatul Asrar yang datang lebih awal ke dewan kuliah. Penampilan Hijriah dengan tudung labuh berwarna peach dan jubah coklat gelap bersulam emas di tengah menyerlahkan keagungan seorang muslimah. Sebelum ini T-shirt lengan panjang sahaja dikenakan. Selendang bawal bermanik ringkas ataupun tudung turki dijadikan hiasan. Kadang-kala dipakainya juga baju kebaya supaya nampak agak sopan.

Khazinatul Asrar mengukir senyuman sambil mengucap kesyukuran. Teman-teman yang lain turut terpegun dengan keanggunan Hijriah berpakaian sopan. Setiap pasang mata singgah ke situ.

“Bermula hari nie InsyaAllah Hijriah akan berhijrah…berhijriah untuk menutup aurat dengan sempurna!” Hijriah mengumumkan dirinya di tengah khalayak teman-teman sekuliah sambil ekor matanya melirik pada Khazinatul Asrar.
“Hijriah, iman lebih utama Hijriah,” Khazitul Asrar mengingatkan.
“Inipun salah satu bukti hijrah iman, kan?” balas Hijriah, bijak. Khazinatul Asrar mengangguk setuju.
“Asrar, bukankah ini adalah sunnah para sahabiah yang akan terus unggul meredah arus, menyusur waktu…takkan lapuk dek zaman,” Hijriah mengulangi mutiara hikmah yang pernah diungkap oleh Khazinatul Asrar suatu ketika dahulu.
“Moga kau istiqomah sahabatku..” balas Hijriah.

Humaira’ bangun menghampiri Hijriah.

“Malaikat Rokid yang saban hari mencatatkan amal kebajikan tentu tersenyum bangga memberi markah cemerlang kepada kamu dari sudut menutup aurat,” kata Humaira’ memberi galakan.
“Betul tue…di Mahkamah Mahsyar nanti markah inilah yang turut membantu memberatkan timbangan amalan di neraca mizan,” celah Khziantul Asrar.

Fadhila yang baru datang ke dewan kuliah, terus saja tertumpu pandangannya terhadap Hijriah.
“Eh, ada pelajar baru ke? Cantik macam Puteri Pakistan!” usik Fadhila sambil langkahnya terus menuju ke arah Hijriah.

“Hijriah…cantiknya kau kenakan pakaian sebegini. Nampak ayu dan sopan. Err…kalau aku yang memakainya tentu lebih lawa,” celoteh Fadhila lagi sambil tangannya rancak membelek-belek tudung dan jubah yang Hijriah kenakan.
“Fadhila, jomlah berhijrah sekali. Lagipun, memilih jubah dan tudung labuh sebagai penghias diri ibarat memilih untuk mendapat pointer cemerlang di dalam exam,” pujuk Hijriah…berda’wah.
“Maksud kau?” Fadhila tidak faham.

“Yealah, Malaikat Rokidkan setiap saat akan memberi markah untuk exam di dunia nie..resultnya nun di akhirat. Pilihlah amalan terbaik untuk exam yang sedang kita lalui nie. Betul tak?!!” terang Hijriah. Fadhila hanya berkerinsing sambil menjeling jeans dan t-shirt buatan Italy yang sedang dipakainya itu.
“Syabas, Hijriah. Saya bangga awak berhijrah dengan ada hujah bukan taklid semata-mata,” KHazinatul Asrar meluahkan kegembiraannya dengan perubahan Hijriah itu. Hijriah hanya tersenyum sambil anak matanya liar mencari-cari seseorang. Khazinatul Asrar dapat menduga pasti Tsabit yang dicarinya .

“Tsabit pun pasti bangga dengan penampilan ini,” Khazinatul Asrar mengusik Hijriah diekori senyuman penuh makna oleh teman-teman yang lain.
“Kenapa Tsabit belum datang lagi?” Hijriah separuh berbisik. Teman-teman yang lain berdehem-dehem turut mengusik. Khazinatul Asrar teringatkan peristiwa dua hari yang lalu di saat dia membongkar status dirinya yang telah disunting orang kepada Tsabit walaupun hal itu merupakan rahsia dirinya yang disembunyikan daripada pengetahuan sesiapa termasuk Hijriah sendiri. Mungkin Tsabit masih merajuk.

Soalan Hijriah berlalu tanpa jawapan. Seketika kemudian pensyarah pun masuk.
Tsabit memang tak datang-datang.
Seminggu berlalu barulah Tsabit mula datang ke kuliah. Personalitinya yang sebelum ini periang dan peramah bertukar menjadi pendiam. Wajahnya kelihatan cengkung dengan mata yang agak bengkak. Pakaiannya pun tidak sekemas selalu.

“Sakitkah dia?” bisik hati Hijriah kebimbangan. Takut untuk didekati pemuda idamannya itu kalau-kalau menambahkan maksiat pada hati pula.
“Maafkan aku, Tsabit!” hanya itu ungkapan yang mampu dibisikkan oleh suara hati Khazinatul Asrar.
“Semoga cinta Allah tidak akan mengecewakanmu!” hatinya berbisik lagi.

Hari itu pensyarah masuk lebih awal. Ketika mendengar kuliah, Tsabit hanya menongkat tangan ke dagu seperti orang yang tiada mood namun matanya asyik memerhati seseorang. Hijriah…..ya, Hijriah! Anggun sekali Hijriah dengan tudung labuh dan jubahnya. Lama direnungnya gadis itu.
“Mawar berduri bukan sekuntum,” bisik hati Tsabit sambil tiba-tiba dia tersenyum sendiri. Tsabit sebenarnya seseorang yang berfikiran rasional.

*******************************************

Medan final exam akhirnya dihadapi jua oleh semua warga UKM. Di saat-saat genting begitu, ramailah siswa dan siswi yang sibuk mencari Allah dalam solat hajat dan sebagainya. Demikianlah fitrah seorang hamba, sejauh mana sekalipun dia lari dari Allah S.W.T, akhirnya dia akan pulang jua mencari Tuhannya. Orang yang mengenali Allah di saat tenang, InsyaAllah akan dikenali Allah di saat kesusahan.
Rentetan daripada final exam itu, semua mahasiswa bercuti tiga bulan dan mahasiswa tahun akhir menunggu majlis konvokesyennya. Khazinatul Asrar termasuklah orang yang paling gembira kerana kepulangannya kali ini setelah menamatkan pengajiannya peringkat ijazah sarjana muda dan kecintaannya kepada ilmu mendorongnya berazam untuk meneruskan lagi pengajian peringkat Master dan Phd di Menara Gading. Di samping itu ada saat yang sangat bermakna, tersirat di sebalik cuti panjang kali ini.
Nun di Kuala Lumpur, Hijriah menghitung hari-hari yang penuh sepi dalam hidupnya sepanjang cuti sebelum majlis konvokesyen diadakan. Namun, perubahan personalitinya menyebabkan mummy dan daddynya lebih positif untuk mengambil berat tentang dirinya walaupun mereka sentiasa sibuk mengejar kekayaan dunia.
Hijrah tetap penyejuk mata mereka sebenarnya.

Pada suatu hari, Hijriah begitu riang menerima sekeping kad wangi dari negeri Pantai Timur. Cantik sekali kad itu dengan berlatarkan sekuntum mawar berduri yang mekar dalam jambangan di perkarangan sebuah masjid. Seekor putera kumbang begitu gah menghinggapi si bunga mawar. Hijriah tersenyum menatap kad yang berwarna pink susu itu. Unik.

“Wanita beriman memang untuk lelaki beriman. Demikian janji Allah!” bisik hati kecil Hijriah. Rupa-rupanya selama ini ada episod cinta yang betul-betul terjaga dalam hidup Khazinatul Asrar. Semuanya tersembunyi menjadi rahsia. Inilah erti cinta kerana Allah yang sebenar-benarnya.
“Asrar, dalam diam-diam awak ke gerbang perkahwinan. Sejak bila pulak awak bercinta ?” demikian soalan Hijriah dalam perbualan telefonnya dengan Khazinatul Asrar pada malam itu.
“Sejak awal perkenalan lagi cinta kami dah berputik.Tapi tak perlulah dipuja-puja. Cukuplah perantaraan tazkirah saban minggu menjadi bukti cinta kami disulam atas dasar mencari keredhaan Allah bukannya menambahkan kelalaian dari meningati-Nya,” hanya itu yang Khazinatul Asrar dedahkan tentang percintaanya. Tulus. Suci.

Cinta yang penuh rahsia.

“Oh, awak rahsiakan percintaan awak daripada saya, ya! Pertunangan awak pun tanpa pengetahuan saya. Sampai hati awak…..”Hijriah cuba menduga respond temannya.
“Maafkan saya, Hijriah. Saya sebenarnya tak nak perkara ini diheboh-hebohkan.

Awak kan tahu saya ni salah seorang perwakilan pelajar, boleh jadi isu nanti. Banyak mudhoratnya pada hati saya. Saya harap awak akan memahami saya,” jelas Khazinatul Asrar.

“Saya betul-betul tak sangka! Rahsianya cinta awak…..patutlah dalam diam-diam awak arif tentang hakikat cinta,”sindir Hijriah lembut.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: