Kau ku sayang

Lee….nama samaran teman baru yang ku kenali sejam yang lalu. Ramah dan boleh tahan juga kelakarnya. Wajahnya, fulamak….Kalau boleh nak aku framekan dan sangkut di dinding bilikku. Macam nie tiap-tiap hari aku bersemangat. Chewahh….overnya aku, siap nak potretkan wajah lagi. Kertas kecil yang terkandung nama dan nombor telefon berserta alamat lengkap ku tatap buat sekian kali.

Shazlee Shahrin, nama yang semacho orangnya. Memang tak sangka betullah rupanya Lee masih ingat wajahku. Kalau tak silap, aku pernah bertemunya sekali kat taman bunga. Itu pun sebab aku tersalah picit loceng untuk pulang ke rumah. Kira oraitlah tu…lagipun tak ke bangga balak cun macam Lee, tegur aku dulu.

Tut…tut…tut…engage, mana pulak pergi si malaun Suzie nie? Ku cuba sekali lagi namun tetap engage. Try pulak kat member Pahang, engage jugak. Nasib malang betul. Nak balik rasa sia-sia pulak aku keluar. Macamana nie…??

Hahhh….Lee!! Apasallah aku tak ingat langsung budak tu. Lagipun dah lama jugak aku mendiamkan diri sejak pertemuan kedua dulu. Kira-kira sebulan lebih, huh…lama jugak. Tapi nak ke dia cakap dengan aku? Ah…lantaklah…

Tut…tut…aku menanti dalam debar. “Hello..” suara kecil kedengaran di corong telefon.

“Hello.. Shazlee ada?”

“Abang Lee ye, jap ee…” adalah dia… dup dap dup dap, eii… meragam pulak perjalanan jantung aku nie.

“Hello…Lee cakap.”

“Hello…Shazlee ye, saya….”

“Elzakan?” Fuyoo… belum sempat aku perkenalkan diri, dia dah potong dulu. Biar bebetul…..aku angguk kepala. Eh..silap, mana Lee nampak.

“Iye… macamana Lee boleh kenal?”

“Ingatan saya masih kuat lagi tau. Kenapa lama baru nak contact saya? Ingatkan dah tak sudi nak berkawan dengan saya.” Aku sengih dengan jawapannya.

“Maaflah… sebenarnya saya tunggu panggilan telefon dari awak dulu. Seganlah saya nak contact dulu.” Ayatlah sikit…

“Iskhh…awak nie Elza, kan ke awak tak bagi no. telefon awak. Awak kata biar awak call saya dulu. Macamana nie….?”

“Yea ke? Sorrylah… saya tak perasanlah. Mujur saya call malam nie, kalau tidak sure Lee dah lupakan saya.” Respon yang baik. Nampaknya Lee benar-benar tunggu panggilan dari aku. Awek tak marah ke?

Macam-macam aku bualkan dengan Lee. Dari perkara yang kecil-kecil merebak ke perkara yang agak berat. Fuhh… memang pakai otak betul dengan Lee nie.

“9.25. Aiseh… macamana boleh tak perasan nie. Lee… dah lama kita berbual, saya tak boleh lama-lama nie.”

“Elza call dari mana ??”
“Public..”

“Public..??” Mak aii…sakit telinga aku. Apa ingat aku pekak ke?

“Sorang-sorang?” tanyanya lagi.

“Ye la… sebab tulah saya nak balik cepat. Okeylah Lee, assalamualaikum…..” sopannya aku.

“Waalaikumussalam…”

Start je hari tu, kalau aku tak call, Lee pasti call aku. Baik rupanya budak Lee nie, dah la tu kacak pulak. Aku rasa syok betullah dapat bersahabat dengan dia. Open dan sentiasa membuatkan aku ketawa tak habis-habis.

Petang nie Lee ajak aku keluar. ‘Sangkejiwa’ betullah. Dia tak tahu ke aku nie pemalu orangnya. Pemalu? Cit… porah….. Nak ke tak nie?? Puas aku memikirkannya. Sekarang pukul 4.30 petang, lagi sejam dia nak datang jemput. Alamak…camne nie..?? Itulah mulut aku ni cabul sangat. Tak pasal-pasal dia dengan rela hati nak belanja aku makan. Sekarang..?? Ahh… pakai cincailah…..

“Long… Za keluar kejap yek.” Aku berlari ke arah Lee yang tersenyum-senyum dari jauh.

“Sorry… lambat sikit. Kita nak ke mana nie??” soalku sambil menyambut helmet dari tangan Lee.

“Ikut je la…,” aku senyum. Hai…Lee, kau tahu tak betapa seksanya aku nak kumpul kekuatan untuk bertemu dengan engkau. Sebabnya satu je…engkau tu cun sangat. Aku takut tergoda beb…

Lepas makan Lee ajak jalan-jalan kat kompleks membeli-belah. Tengok dia jenis tak kisah, so aku pun tenanglah sikit. Lepas satu, satu kedai kita orang jelajahi. At last, kita orang ke kedai baby toys.

“Lee…awek tak marah ke kita keluar nie??” Saja nak tahu. Mana tahu kang tak pasal-pasal lebam bijik mata sebelah. Tak ke naya namanya….

“Dah 3 jam kita keluar baru nak tanya soalan tu?” Lee tergelak, malu aku.

“Ala… apa nak kisah, kita kan sekadar keluar untuk berkenalan lebih rapat. Bukannya nak buat apa pun. Apa nak takut?” Ha’ah betul jugak kata Lee. Aku keluar pun bukannya saje-saje. Kata orang tu nak jalinkan silaturahim, betul takk?

“Tak delah, saya tanya je. Eh… comelnya anak patung nie.. kan Lee??” cepat-cepat aku alih tajuk bila terpandang teddy bear yang comel ini.

“Elza suka ke?” Aku angguk sambil tanganku mengusap-usap geram bulu anak patung. Tiba-tiba teddy bear yang ku pegang telah diambil oleh Lee. Apahal nie…??

“Ini present dari saya, tanda persahabatan kita. Okey tak?” Aku pandang Lee tanpa berkelip.

“Apa nie Lee..? Macam budak-budak je…” malu aku bila menyedari ada mata yang pandang semacam ke arah kami. Janganlah buat macam nie Lee…

“Ingat budak-budak je suka benda nie?”

“Yea tak ye jugak. Sekali-sekala jadi budak, syok gak. Thanks Lee…” senyumlah sepuas hati engkau Lee. Sememangnya aku begitu gemar memerhatikan senyuman engkau.

Esok aku nak balik kampung. Dah lama jugak aku tak jumpa ibubapa aku. Semalam aku call Syaqief. Nak harap dia call aku, alamatnya kempunanlah… Aku dah masak benar dengan perangainya. Payah nak tengok Syaqief meluahkan perasaan sayang dan rindunya. Paling cabuk pun dia cakap.” Dah lama kita tak berjumpa.” That’s all. Itu aku tahulah dia rindu kat aku. Tapi, hah….ada tapinya jugak. Sekali dia masuk angau, tak lena tidur aku dibuatnya. Bagi Syaqief, cinta dan kasih itu tak terucap dengan kata-kata. Itu yang buat aku makin sayang dan sayangggg padanya. Syaqief…tunggu kepulangan aku, I miss you.

Balik kampung bukan main seronok lagi. Orang kampung semua rindu nak jumpa aku. Keesokkannya, aku bertemu dengan Syaqief.

“Macamana keadaan kat sana, okey ke..?”

“Macam biasalah. Tak habis-habis dengan kerja yang bertimbun-timbun. Nasib baiklah member semua satu kepala. Tak delah tension sangat. Tapi kan Qief… kalau aku teringat kat kau, sure aku tenang punya.” Syaqief sengih menampakkan senyumannya yang sweet. Aku angkat kening, dia mesti tak ada respon punya. Tak kisahlah….

Syaqief hantar aku cuma kat simpang jalan. Saja aku tak nak menyusahkan dia. Baru je kakiku nak melangkah, Syaqief memanggil.

“Zaa…aku rindu kat kau. Take care okey..” Aku angguk kepala. Kalaulah badan aku nie ringan, dah melayang agaknya.

“Kring…kring…” telefon berdering. Aku pandang kiri, emak nyenyak tidur disofa. Dengan langkah yang malas aku menuju ke telefon.

“Hello, nak cakap dengan siapa?”

“Elza kan..? Kenal saya lagi?” Amboii…kasarnya suara. Macam pernah dengar je suara nie.

“Hah….awak!! Apsal telefon saya nie?”

“Saya nak ingat kan Cik Elza. Syaqief tu saya punya. Saya tak…..” belum sempat dia menghabiskan kata, cepat-cepat aku memintas.

“Heii.!! Cik Aten… tolong sikit yea. Awak jangan nak tunjuk lagak. Kalau Syaqief tu awak punya, jaga dia baik-baik dan bukan sibuk-sibuk call saya. Sudahlah… saya tak ada masa nak layan orang yang tak ada akal macam awak. Bye….!!” Ku hempas gagang telefon. Ini budak tak reti bahasa punya pasallah. Asal aku balik kampung je, mesti budak biol tu contact aku. Tak ada kerja lain nak buat ke? Macamana dia tahu aku balik haa…?? Pelik betul.

Petang nie nampaknya cuaca mendung sikit. Aku memang dah lama bercadang nak ke bandar, nak beli peralatan menulis sikit. Puas ku ajak Izan pergi namun gadis bermata sepet tu tetap tak mahu pergi. Member-member lain nampak busy memanjang. Malaslah aku nak ajak diaorang, tak pasal-pasal kena marah. Bukannya boleh percaya sangat. Last-last terpaksa aku pergi tanpa ditemani sesiapa. Eh…itu Lee. Apa dia buat kat sini?

“Haii…asyik nampak” tegurku.

“Elza…apa awak buat kat sini? Intip saya ye…?” Aku mengecilkan mata.

“Perasan…saya datang nak beli barang. Tak terniat pun nak mengintip awak. Tak sangka pulak boleh bertemu disini.” Intip?? Huh…simpang malaikat 44. Tak kuasa aku nak buat kerja tak berfaedah tu. Please…

“Kita dah lama tak jumpa kan? Apa kata kalau saya belanja makan, nak tak?” Saat itu renungan Shazlee menusuk ke jiwa. Tolonglah Shazlee, jangan pandang aku macam tu. Aku nie lemah semangat sikit. Bahu tegap Lee ku tepuk perlahan.

“Okey gak, tapi saya nak beli barang kejap. Lepas tu kita gi makan, orait…” Lee angguk. Tersenyum gembira setelah pelawaannya ku terima dengan senang hati.

Kenyang… memang Lee bernasib baik bertemu denganku kerana sememangnya aku belum menjamah apa-apa lagi sejak tengahari tadi. Kesibukan kerja membuat aku lupa segala-galanya. Dalam masa makan tu, Shazlee tak henti-henti bercerita. Ada saja cerita yang jadi topik hangat antara kami. Idea aku pulak makin mencurah-curah sejak aku berkawan dengannya. Perubahan mendadak yang berlaku dalam diriku kerana sepanjang bekerja belum pernah aku dipuji oleh Encik Burhan atas kejayaanku memberi pendapat yang begitu bernas.

“Waiter….” Panggil Lee seraya melirik pandangannya padaku.

“Bill dah dibayar, cik” jawab si pelayan dengan senyum manis.

“Dah bayar?? Siapa yang bayar?” Dahinya berkerut. Mungkin memikirkan gerangan manakah yang begitu bermurah hati.

“Cik nie yang bayar..” pantas Shazlee menoleh ke arahku.

“Tadi masa pergi toilet. Ala… kita kan kawan. Well, apa salahnya turn saya pulak belanja awak.” Jelasku panjang lebar. Saja nak suspenkan dia. Inikan Elza… bukan kaki ‘paw’ punya.

“Yea ke..? Thank you. Tak sangka Cik Elza ni baik hati orangnya.”

“Kenapa?? Ingat saya nie jahat ke?” Kami sama-sama ketawa. Mesra sekali… alangkah indahnya jika Syaqief bersikap begini, riang dan mengembirakan.

“Okeylah Lee, saya balik dulu. Insyaallah… kalau ada masa kita jumpa lagi.”

“Tak balik rumah dulu ke? Boleh Lee tumpangkan?” Aku menggeleng, menolak pelawaan Shazlee yang ikhlas.

“No thanks…saya nak ke pejabat dulu. Maybe agak malam sikit baru balik. Balik ye, bye….” Shazlee membalas lambaian tanpa suara.

“Hai…sejak bila kau minat dengan teddy bear nie. Setahu aku la… Elza yang aku kenali ini tak suka langsung dengan binatang tak bernyawa nie. Ada apa-apa ke??” teguran Ainy membuatkan aku tergelak kecil. Memang benar katanya, aku memang tak suka nak beli apatah lagi nak simpan benda-benda macam nie. Tapi teddy bear yang ku pegang sekarang begitu mendesak untuk aku memilikinya.

“Kau jangan tanyalah kenapa Ainy. Yang penting kau beritahu aku comel tak teddy bear nie?” wajah Ainy ku pandang, mengharapkan pendapatnya yang terkenal pro dalam hal-hal macam nie.

“Kau tanya aku El…? Bagi aku.. teddy bear ni so cute. Comellah Elza, pandai kau pilih. Kau bagi aku la…” Ainy cuba mengambilnya dari tanganku.

“No way man. Thanks Ainy…kau memang pandai memilih.” Pipi gebu Ainy ku cubit. Ainy merengek sakit, mengalahkan adik aku.

“This is especially for you. Awak suka tak?” ku hulur teddy bear itu pada Shazlee. Dia nampak terperanjat tetapi cuba berlagak selamba.

“For me?? Betul ke nie..?”

“Of course, yes…saya nak awak simpan baik-baik key…” Seronok betul aku dapat memberi kembali apa yang pernah Shazlee hadiahkan padaku. Biar apa pun tanggapan Shazlee, aku tahu apa yang aku lakukan.

“Comel macam tuan yang memberinya. Saya suka… sangat-sangat suka.”

Surat…?? Siapa pula yang bagi nie? Dari Pahang pulak tu. Tepi surat yang bersampul biru ku koyak perlahan. Dalam kotak fikiranku berlegar-legar mencari manusia manakah yang mengirimnya. Tak mungkin kawan-kawan ku kerana aku tidak pernah memberi alamat pejabat. Kecuali Syaqief… tapi mustahil dia menghantar surat ke sini? Untuk apa…??

Tiap butir perkataan yang tertera di dalamnya ku baca satu persatu. Ternyata memang Syaqief yang menghantarnya. Ku cuba fahami maksud yang ingin disampaikan. Selesai membacanya mataku terus merenung jauh. Ke arah sekeping gambar pemandangan yang terletak agak tersorok. Nonsense…. atas sebab apa dia ingin memutuskan ikatan suci ini? Adakah dia kini telah bertemu dengan insan yang begitu disayanginya.

Surat itu? Aku memandangnya berulang kali. Bagaikan ada sesuatu yang tak kena. Tulisan? Ya.. tulisan itu ku pasti bukan tulisan Syaqief. Walaupun aku jarang menerima surat darinya tapi tulisan Syaqief sudah ku tahu benar bentuk dan lenggoknya. Tapi….ahhh!! Jangan berprasangka yang bukan-bukan. Kepercayaan itu aset sebuah perhubungan yang kekal. Biarkanlah….dalam hal ini segalanya terletak ditangan Syaqief. Aku berserah…..

“Kenapa nie? Ribut tak ada, angin tak ada tiba-tiba je kau monyok. Ada problem ke??” Aku terus mengangkat kepala yang tersembam di meja.

“Tak ada apa-apa. Aku rasa boring pulak hari ini.” Izan mencapai kerusi lalu duduk disisiku. Mata aku pulak begitu malas nak memandang. Izan hairan melihat perubahan sikapku. Iyalah…siapa tak kenal aku, girl yang sentiasa ceria dan periang.

“Aku tak ada moodlah Izan. Kau cakap dengan Encik Burhan, aku balik awal. Kalau dia tak puas hati, besok aku jumpa dia.” Tanpa memandang wajah Izan, aku segera berlalu. Biarlah apa orang lain nak kata. Yang penting sekarang nie hati aku… perasaan aku…

Aku betul-betul hilang semangat hari nie. Baru ku sedari, saat ini aku gagal mengawal perasaan. Selama ini semuanya ku pandang remeh dan seperti biasa aku mahu terus bersikap begitu tetapi ternyata aku tak mampu. Mengapa Syaqief…? Mengapa aku harus diuji sebegini….??

“Elza… dari mana nie?” Shazlee… si jejaka tampan nie rupanya yang tegur aku.

“Iskhh… awak nie Lee. Tak boleh bagi salam ke, apa ke… ini tidak terus menegur. Nasib baik saya nie kenal awak, kalau tidak…” marahku padanya. Mana tak marahnya, aku dahlah tak ade mood, si Shazlee nie pulak tiba-tiba muncul dari belakang.

“Okey, Lee minta maaf. Janganlah marah Cik Elza nanti cepat tua. Bila dah tua, siapa pun tak nak…” Aku sedikit tersenyum. Pandai kau Lee, menghidupkan kembali hatiku yang sedang sepi.

“Kita tak marah tapi kita geram…” Shazlee terkekeh-kekeh ketawa. Entah apa yang lucu dengan kata-kataku. Lagipun dia memang tahu aku bukan kaki pemarah. Kalau marah pun tak sampai ke mana. Kami jalan beriringan menuju ke hadapan.

“Geram pun geramlah tapi awak belum jawab pertanyaan saya tadi.” Aku tunduk memandang ke permukaan jalan. Tak tahu apa harus ku jawab.

“Ambil M.C, rasa tak sedap badan hari nie.” Bohong…. Ahhh….lantaklah, takkan aku nak beritahu dia hal peribadi aku.

“Yea ke? Patutlah saya tengok muka Elza pucat semacam.” Aku meraba wajahku. Macam tu sekali aku melayan perasaan. Shazlee seolah-olah dapat membaca apa yang tersirat di hatiku. Dia ketawa.

“Tak adelah pucat, tapi tak ceria macam selalu.” Bukk!!

“Adoi…!!” Shazlee menjerit dengan tumbukanku. Sakit-sakit perutku melihat telatah Shazlee yang menghiburkan.

Hari-hari ku lalui seperti biasa, namun ingatanku pada Syaqief tetap mekar. Aku kenal Syaqief, aku tahu surat tu bukan kepunyaannya. Untuk kali ini, aku sengaja menyepikan diri dari menghubungi Syaqief. Jika benar dia sayangkan aku, pasti Syaqief akan mencariku.

“Hello…nak cakap dengan siapa?”

“Assalamualaikum…. Itu Elza ke??” Syaqief ….!! Cepat-cepat ku tegakkan badan, terkejut dengan suara yang ku rindui.

“Waalaikumussalam, Qief….apahal telefon aku malam-malam nie?” Mujurlah talian telefon ini memisahkan kami dari bertentang mata.

“Elza, sebenarnya aku sekarang ni di Johor. Ada hal yang perlu aku selesaikan di sini. Entah kenapa tiba-tiba hati diserang rasa rindu. Tak salahkan….??” Aku menggeleng.

“Elza…,” tersentak aku dengan panggilannya.

“Tak…Cuma aku tak sangka engkau akan menghubungi aku secepat ini. Mimpi apa malam tadi?” Aku cuba melawak. Tak mahu Syaqief menyedari kegusaran hati aku.

“Mimpi apa pulak…? Aku tahu selama ini aku bersikap tidak adil pada engkau. Tapi kau pun tahu kan aku benar-benar mengasihi dan menyintai engkau. Aku minta maaf jika selama ini aku ada menyinggung perasaan engkau. Aku tak bermaksud….”

“Apa nie Qief….? Walau apa pun, aku percaya pada engkau. Aku tahu kau benar-benar jujur pada aku. Kau tak perlu risau tentang perasaan aku.” Sebak pulak ku rasa bila mendengar keluhan kasih sayangnya itu. Memang aku yakin benar pada kesetiaan Syaqief pada aku sebab itulah aku tak pernah mencurigainya.

“Tapi sebelum tu Za nak dengar Qief ucapkan 3 perkataan yang tinggi nilainya tu….boleh..??”

“Elza…. ’aku cintakan engkau’ sepenuh hati aku…”

“Alamak…aku rasa nak demam. Malam nie alamatnya tak nyenyak tidurlah Za.” Syaqief ketawa dan aku turut ketawa. Alangkah bahagianya jika engkau berada di sisiku. Merenung mata masing-masing biar sampai kedua-duanya rasa malu. Tapi yang pastinya Syaqief yang selalu berpaling dari terus menatap mataku.

******************************************

Harriena Elzani….. nama yang kukuh bertahta dihati. Keriangan dan kemanjaannya membuatkan aku tidak mahu kehilangannya. Nakalnya gadis itu sering membuatkan aku tidak dapat melupakannya walau sedetik. Elza sememangnya gadis istimewa yang pernah ku kenali dan paling ku sayangi.

Surat yang dihantar oleh Aten sedikit pun tidak mengugat kepercayaan Elza padaku. Mujur Kamal cepat memberitahuku tentang niat buruk Aten. Aku yakin surat itu telah selamat tiba di tangan Elza. Sikap sabar dan tenang Elza dalam menangani masalah amat ku kagumi. Sedikit pun dia tidak pernah marah apatah lagi curiga dalam perhubungan ini. Sekalipun aku cuba menerangkan perkara yang sebenar tapi Elza cepat faham. Dia begitu memahami sikapku. Serasa tak layak diriku untuk terus mendampinginya.

Masakan tidak…setiap langkah kami pasti ada jalan yang merentanginya. Entah kenapa ada saja yang tak senang dengan perhubungan kami. Lebih-lebih lagi dengan budak Aten tu. Sejak dulu sehinggalah sekarang ada saja masalah yang ditimbulkannya. Kekadang aku rasa kasihan pada Elza.

“Hoi!! Sudahlah tu. Tenunglah telefon tu satu hari pun, takkan munculnya Elza depan mata kau” jerkah Kamal dari arah belakang. Mematikan segala lamunan.

“Engkau nie buat terkejut aku je…,” aku bangun meninggalkan meja lalu merebahkan tubuh ke tilam empuk. Suasana sepi dengan urusan masing-masing. Kamal sibuk mentelaah buku yang berada di hadapannya.

“Kamal…apa agaknya yang sedang Elza lakukan sekarang nie? Aku rasa kasihan padanya,” aku tiba-tiba memecah kesunyian. Kamal segera berpaling, menatap sinar keikhlasan di wajah sahabat baiknya.

“Kau bertuah Qief…. mempunyai seorang kekasih yang benar-benar jujur menyintaimu. Andainya Elza itu milikku, akan ku belai dan jaga dia sebaik mungkin.” Kamal sudah duduk dis ebelahku.

“Sebab itulah aku tak mahu dia terus-terusan menderita kerana aku. Dia terlalu baik, Kamal….”

“Engkau sendiri tahukan, dia tak pernah bersedih apatah lagi menangis depan engkau. Senyumannya sentiasa terukir di mana-mana. Aku belum pernah menemui perempuan yang setabah dia. Kau seharusnya menghargai dan perbaiki sikap agar perhubungan engkau lebih menyakinkan.”

“Itu depan kita Kamal. Belakang kita siapa yang tahu perasaan sedihnya. Entah-entah hatinya terluka dengan sikapku. Aku rasa tak layak….”

“Sudahlah….jangan berprasangka yang bukan-bukan. Apa yang lebih penting, engkau jaga dia baik-baik, okey….” Kamal bangun. Mungkin menyambung kembali pembacaan yang terganggu. Sekilas pandangannya beralih ke arah Syaqief. Pemuda itu tertunduk, seolah-olah memikirkan sesuatu yang rumit. Hanya engkau yang dapat merubahkan segala-galanya, getus hati Kamal.

*****************************************

Shazlee termenung. Sekejap tersenyum sendiri sekejap pula seperti memikirkan sesuatu. Iskhhh…. dah gila agaknya aku nie… Pandang kanan wajah itu muncul, pandang kiri pun wajah itu juga menjelma. Mana-mana pun aku pandang, wajah itu tetap mengekori. Eh…. itukah dia sedang menuju ke arahku?

“Kenapa nie Lee, pandang mama macam tu?” Alamak….mak aku rupanya. Macamana boleh tertukar nie?

“Eh….tak ada apalah ma..,” aku beralih ketepi, memberi ruang untuk mama mengisinya.

“Mana boleh tak ada apa-apa. Mama tengok Lee macam orang angau je. Ni mesti pasal budak Elza tu kan?” Aiseh…. terrernya mak aku. Aku mengangguk tidak menafikan kata-kata mama.

“Mama tak pernah halang dengan siapa pun Lee nak berkawan. Cuma….sebelum membuat keputusan, selidik dulu asal-usulnya. Kalau boleh bawa dia ke mari, kenalkan pada papa dan mama.”

“Betul ke ma…?” kataku separuh menjerit. Mama angguk dengan renungan kasih sayangnya.

“Thanks ma… Lee yakin, pilihan Lee kali ini tepat.” Aku bingkas bangun meninggalkan mama dengan senyuman meleret.

Elza…. sudikah dikau menjadi teman hidupku untuk selama-lamanya. Sejak mula aku mengenalimu, hatiku telah terpaut dan semenjak persahabatan kita menjadi rapat, aku begitu tertarik untuk mengenali dirimu selanjutnya. Ternyata…. kau begitu berbeza dengan wanita-wanita yang pernah mendampingiku. Cara dan gayamu itulah yang sering menganggu siang dan malamku. Ada ke patut kau beri teddy bear tanda balasan yang telah aku berikan padamu. Teddy bear itu jugalah menjadi pengikat kasihku padamu. Bijak sungguh dirimu… dan kebijaksanaan itulah yang telah menjerat hatiku. Memerangkap diriku yang telah berjanji untuk tidak jatuh cinta pada gadis metropolitan yang penuh kepalsuan.

*********************************************

“Za… telefon…” pekik along dari ruang tamu. Siapa pulak yang telefon nie? Nak masak pun tak senang.

“Hello… Elza cakap. Siapa tu??”

“Nie Lee…tengah buat apa tu? Menganggu ke?” Shazlee rupanya.

“Oh….awak, saya tengah masak tadi. Nasib baiklah dah siap.”

“Masak? Tak jemput saya makan sekali ke?”

“Makan maggie pun nak tumpang sekaki.”

“Maggie pun sedap tau….boleh kuruskan badan,” aku tergelak dengan kata-katanya. Badan macam Lee, kurus pun tetap hensem.

“Sebenarnya saya nak ajak awak keluar esok. Saya nak belanja awak atas kenaikan pangkat saya tu. Nak tak?” Besok? Aku bercadang nak relax kat rumah tapi bila dengar suara Shazlee seolah-olah merayu, tak sampai hati pulak aku nak tolak. Nampaknya terpaksalah aku batalkan niat aku tu.

“Boleh jugak….” Ada hembusan nafas lega yang ku dengar dari corong telefon.

“Terima kasih… Jangan lupa, esok saya jemput.” Shazlee meletakkan gagang telefon. Aku terus menyambung kembali kerja yang terbantut sebentar tadi.

“Nak ke mana nie Lee?” soalku sebaik sahaja deruman enjin motosikalnya dimatikan. Di hadapanku tersergam sebuah banglo mewah yang begitu indah. Syurga mana kau bawa aku nie? Aku memandang wajah Shazlee, mengharapkan kepastiannya.

“Rumah saya. Jom… makanan tengahari dah terhidang tu” tanganku ditarik oleh Lee.

“Lee…saya….” Belum habis aku bercakap, kami sudah tiba di hadapan rumah besar itu.

“Masuklah Elza…,” mataku beralih ke arah sepasang suami isteri yang menegurku tadi. Mak ayah Shazlee ke nie???

“Kenalkan ini parents saya…”

“Assalamualaikum pakcik, makcik,” aku cuba tersenyum. Gabra nie… siol betullah si Shazlee nie. Kalau ye pun nak bawa aku ke rumah parents dia, mintaklah permission aku dulu. Ini tidak, pakai bedal je…

“Waalaikummussalam…Elza apa khabar?” Jawab mereka serentak.

“Sihat alhamdulillah….”

“Marilah kita makan tengahari bersama-sama,” aku angguk lalu mengekori mereka ke dapur. Seketika mataku melirik ke arah Shazlee yang tersenyum-senyum di sebelahku. Nanti kau Shazlee…..

“Adoi!! Sakitnya….” Shazlee menjerit bila jari kecilku mencubit lengan sasanya. Mengada-ngada, cubit sikit pun sakit.

“Tahu pun sakit. Awak tahu tak…kalau ikutkan hati, nak saya cekik-cekik awak depan keluarga awak tadi. Tak patut betul awak buat saya macam nie…”

“Sorrylah….kalau saya ajak awak cara baik, bukannya awak nak datang. Seganlah…malulah…”

“Mahu saya tak segan. Kalau saya tahu siapa mak dan ayah awak, tak adalah saya segabra tadi. Kalau saya tahu dari awal lagi, mungkin saya tak kawan dengan awak.” Anak Dato’ rupanya Shazlee nie.> “Kenapa pulak?” Shazlee kelihatan terkejut dengan pengakuanku. Apa… salah ke aku cakap?

“Yelah… awak anak orang kaya, berpangkat pulak tu. Manalah saya padan berkawan dengan awak.” Terasa kecilnya aku berada di sebelah Shazlee saat ini. Tak sangka rupanya selama ini aku berkawan dengan anak orang berpangkat besar, kacak pulak tu….

“Apa ada pada nama. Saya jugak manusia biasa yang perlu berkawan dengan sesiapa saja. Lagipun saya tak pernah pun guna pangkat tu sebagai satu loncatan untuk saya mengenali sesiapa.” Aku mengangguk kepala, mengakui kebenaran kata-kata Shazlee.

Dari mula, memang aku kenali Shazlee sama seperti kawan-kawanku yang lain. Tidak ada apa-apa perbezaan yang kulihat kecuali keikhlasan dan kebaikannya. Tidak sedikit pun dia menimbulkan perasaan curiga dihati aku. Dan yang paling utamanya, Shazlee best. Sepanjang persahabatan aku dengannya, aku merasa begitu senang. Dialah satu-satunya kawan yang paling sesuai berada di sampingku. Wow….!! Dasatnya aku. Syaqief macamana?? Syaqief is mine, walau apa pun Syaqief tetap nombor satu. Lagipun apa kena-mengena Syaqief dengan Shazlee??

“Elza….kenapa senyum sorang-sorang nie? Teringat seseorang ke?”

“Seseorang, mungkin…” saat itu terbayang senyuman manis Syaqief. Senyuman itulah yang telah mencuri dan menawan hati aku.

“Elza…kalau saya cakap sesuatu, awak marah tak?” wajah Syaqief hilang serta-merta. Kini wajah Shazlee pula menjadi sasaranku.

“Marah? Awak beritahu saya dulu. Lepas tu, baru saya boleh fikir nak marah atau tidak…”

“Saya dah lama kenal awak. Awak pun dah tahu diri saya sepenuhnya. Sebenarnya saya tak pernah cuba untuk menyimpan perasaan ini tapi ia datang tanpa saya pinta….” Aikhh…. lain macam je bunyinya. Aku terus merenung ke dalam anak mata Shazlee.

“Saya sedar… mungkin terlalu awal untuk saya menyatakannya tapi saya rasa perlu untuk mengucapkannya. Saya dah jatuh hati pada awak….” Errkkk…terasa air liur tersekat di kerongkong, secepat kilat dan tanpa ku duga. Tak de tapis-tapis, straight to the point.

“Saya ikhlas, saya benar-benar jatuh cinta dengan perwatakan awak. Kalau awak anggap saya sekadar bergurau atau hendak mempermainkan awak, terpulang pada penilaian awak sepanjang persahabatan kita.” Wajah Shazlee tenang melafazkan kata-kata itu. Wajah aku? Toreh dengan pisau pun mungkin tak keluar darah.

Macamana aku nak jawab? Suaraku hilang entah ke mana. Suka atau menyesal aku sendiri kurang pasti. Aku tertunduk tidak berani menentang kilauan mata Shazlee yang memancarkan sinar kejujuran.

“Sebelum nie, belum pernah saya bertemu dengan insan seperti awak. Elza….saya tak suka memaksa. Apa yang akan awak katakan nanti, saya redha dan terima dengan hati yang senang. Tapi saya yakin… awak takkan menghampakan saya.” Deruman enjin motor Shazlee menyentak urat sarafku.

“Shazlee….!!” Jeritku dalam hati. Shazlee… kenapa kau pergi sebelum sempat aku menuturkan walau sebutir perkataan. Hati aku telah dimiliki, mana mungkin aku dapat serahkan separuhnya kepadamu. Aku menyintai Syaqief tapi aku juga tak dapat menafikan perasaan suka ku padamu. Tapi aku tak pernah membiarkan perasaan suka ku bertukar menjadi sayang. Tak mungkin…. kerana di hati aku hanya ada Syaqief. Engkau terlalu baik padaku Shazlee, keikhlasan engkau disaat mula pertemuan kita membuatkan aku menghormati engkau. Kita hanya berkawan…macamana hatimu boleh terpaut padaku?

Salahkah aku kerana tidak pernah berterus-terang padamu tentang Syaqief? Dan salahkah engkau kerana tidak pernah bertanya padaku? Ohh…. dugaan ini terlalu besar buatku. Bukan tidak ada insan lain yang ingin merampas diriku dari Syaqief tapi semua itu tidak sedikit pun merubahkan hatiku yang amat menyintainya. Sejak kehadiran engkau dalam hidupku, engkau telah banyak memberikan makna yang tersendiri.

Maafkan aku Shazlee…. aku bukan pilihanmu yang tepat. Walau ada sedikit rasa terkilan namun aku terpaksa. Hatiku telah dimiliki oleh Syaqief. Aku harus menyatakan ini padamu tapi bagaimana?? Engkau tidak mahu memberi aku peluang untuk memberikan jawapan. Engkau bagaikan sengaja membiarkan aku terkapai-kapai dalam menimbangkan perasaanmu.

*************************

“Apa??” wajah Syaqief ku tatap rakus. Takku sangka kata-kata itu terkeluar dari mulut insan yang amat kukasihi.

“Maafkan aku Za…aku tak mahu lihat engkau terus menderita dengan sikapku. Ini adalah kehendakku sendiri. Bukan aku tak menyintaimu tapi aku tak layak….” tutur kata Syaqief terlalu pedih, perit menghiris tangkai hatiku.

“Tapi mengapa Qief? Kau kan tahu perasaanku padamu. Aku……” jari-jemari Syaqief menutup bibirku dengan pantas.

“Aku tahu semua tu….sebab itulah aku harus pergi. Aku ingin mencari diriku yang sebenar. Kau terlalu istimewa bagiku, izinkan aku terus memujamu dan menyimpan segala kenangan indah yang kita kecapi bersama sewaktu ketika dulu. Maafkan aku sayang….” Apa lagi yang harus ku katakan? Syaqief benar-benar menyatakan maksud hatinya. Memujuk mungkin tidak memberi erti, melihat kesungguhan yang terpancar pada raut wajah Syaqief sudah cukup mengambarkan perasaannya.

Tidak ku duga ini akhirnya titik noktah perhubungan kami. Waa….. Syaqief, kenapa kau tinggalkan aku setelah seluruh jiwa ragamu kau serahkan padaku. Engkau seolah-olah dapat merasakan getar perasaan yang melandaku ketika ini. Aku tidak berniat untuk menduakanmu. Percayalah……….

***********************************

“Heii….kenapa nie? What’s wrong with you?” berterabur segala lamunan antara aku dan Syaqief bila disapa oleh Shazlee. Entah dari mana munculnya dia. Ahh…… melihatkan wajahnya hanya menambahkan lukaku.

“Elza…say something. Akukah yang telah membuatkan engkau murung seperti ini?” Secepat kilat mataku menangkap pandangan Shazlee. Ber’aku’’engkau’pula dia dengan aku. Bibirku sedikit mengorak senyuman.

“Tak ada apalah Lee…jangan pula kau risau. Semua ini tak ada kena-mengena dengan engkau.” Boleh pakai ke alasan nie? Shazlee merenung tepat ke anak mataku.

“Kalau bukan kerana aku tentu pasal Syaqief kan? Betul tak…?” Hah…. dia tahu pasal aku dengan Syaqief. Siapa yang telah membongkar rahsia ini? Shazlee membelakangi aku, dia semacam menyimpan rasa kecewanya.

“Aku…mana kau …” belum habis aku menanyakan lebih lanjut, Shazlee terus memintas. Tak bagi can langsung.

“Syaqief baru sahaja memutuskan hubungan dengan Elza kan?”

“Tidak…dia tidak memutuskan perhubungan kami tapi dia terpaksa…” terasa bagaikan ada aliran panas mengalir di pipiku. Tak patut Shazlee menuduh Syaqief begitu. Tidak Shazlee…dia bukan seperti yang engkau sangkakan.

“Maafkan aku Elza…. aku tidak bermaksud untuk menambahkan luka di hatimu. Aku sedar aku tidak layak untuk mencampuri urusan engkau. Aku tidak tahu selama ini aku telah menyayangi seseorang yang telah berpunya. Maafkan aku……”

“Kau tak bersalah Lee. Aku yang bersalah kerana tidak berterus-terang dengan engkau. Aku fikir perhubungan kita hanya sebagai kawan. Tapi sekarang dia telah pergi, dia telah tinggalkan aku bersama kasih sayangnya…,” sebak sungguh aku memikirkan semua yang terjadi. Airmataku terlalu murah ketika ini.

“Aku dapat merasai apa yang engkau alami saat ini. Mungkin kehadiran aku kali ini untuk merawat hatimu, menyapu lukamu dengan ubat kasihku. Aku harap engkau mengerti………” Shazlee menyapu lembut pipiku, menghapuskan sisa-sisa kedukaan yang Syaqief tinggalkan.

“Shazlee…. aku sedar dan faham tentang perasaanmu itu. Cuma aku tak berdaya untuk melupakannya. Selama ini hanya pada dia kucurahkan seluruh kasih sayang ini. Aku tak pernah menyalahkannya dan aku menerima semuanya dengan keredhaan hatiku. Mungkin antara kami tiada jodoh.” Aku melepaskan segala rasa hatiku tanpa segan silu lagi. Biar dia tahu betapa luhurnya perhubungan yang terjalin antara kami.

Shazlee ku lihat sekadar mengangguk-anggukkan kepala. Macam burung belatuk je… Iskhh..sempat lagi aku melawak.

“Shazlee….oiii…!!” bahu Shazlee ku tolak membuatkan jejaka itu tersentak dari lamunan.

“Heii…sekarang siapa yang frust sebenarnya. Aku ke engkau?”

“Bertuah sungguh Syaqief kerana mempunyai kekasih sebaik engkau. Betapa agungnya kasihmu padanya.” Shazlee berkata dengan wajah selamba. Berkerut-kerut juga dahinya membalas pandangan mata aku.

“Sudahlah….lupakan semua itu. Aku everything okey. Lagipun aku dah ada engkau, bukankah engkau nak merawat hatiku yang luka parah nie. Haa…apa lagi, kau nak tak?”

“Elza….kau…”

“Kenapa? Engkau tak percaya?? Inikan Harriena Elzani Bt Shahril. Kekecewaan itu hanya sebagai satu dugaan pada setiap insan. Relaxlah…” Aku berfalsafah membuatkan Shazlee ternganga tanpa suara. Alamak…seksinya engkau. Rasa nak cubit-cubit wajah tampan milik Shazlee. Aku menanti reaksinya dengan penuh kesabaran, chewah…..sedikit demi sedikit Shazlee bangun lalu…

“Yes…!! I love you Elza.” Terlompat-lompat dia, mungkin gembira sangat agaknya. Baru sahaja aku ingin menghampirinya, wajah Shazlee kembali murung.

“Betul ke nie? Atau engkau sengaja nak mengembirakan hati aku.” Shazlee menatap lembut ke dalam mataku. Aku tahu dia memang sukar mempercayai apa yang aku lafazkan. Dan aku mesti yakinkan dirinya yang aku akan mula belajar untuk menyayanginya. Aku menganggukkan kepala sambil jariku menulis di atas tanah.
‘I LOVE U TOO, LEE’. Sekali lagi dia…. Ahh!! Tak payah ceritalah…..

Walaupun kesedihan masih bersarang di hatiku namun keriangan Shazlee berjaya membunuh malah menghapuskan kelukaan dihatiku. Jujurkah aku….?? Moga-moga sinar cinta itu hadir buatmu Shazlee Shahrin.

6 Respons

  1. uwaa..
    best giler citer..
    hepinyer lovstory klu dpt bf yg happening giler

  2. Kan ker bez dapat bf yg happening and gentleman mcm Shazlee Shahrin kat citer nie…….alahaiiii…indah nyer dunia…..

  3. de lg luvstory cmnie ke…besnyer!!!!!!!

  4. i pun nak lerbf mcm shazlee shahrin….i akan happy kan dia….

  5. sorry to say
    i think this story is quite boring

  6. kte cnte nk rak kat syaqief..tp sng2 je dier trime shazlee..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: