Impian kasih

Oleh Norzehana Yusof

“IMPIAN itu adalah impian kita bersama.” Anak mata hitam itu merenungnya tajam. Maisarah membalas renungan itu lembut. Bibirnya mengukir senyuman manis.

“Mudah-mudahankan, abang.” Lelaki di hadapannya itu hanya menganggukkan kepala. Terselit rasa bahagia yang mula berbunga di tangkai hatinya.

“Tapi, Sarah tak dapat bantu apa-apa. Sarah cuma dapat doakan abang berjaya capai impian abang tu.” Maisarah tersentak apabila bibirnya ditutup oleh tangan suaminya itu. “Impian kita.

That’s not only my dream.” Johan menarik tangannya semula.

Dia cuba memperbetulkan ungkapan yang terkeluar daripada bibir isterinya itu.

“Ok, our dream. Tapi, Sarah tak tolong abang pun.

Kalaulah Sarah tahu uruskan bisnes tentu Sarah dapat bantu abang.” Suara itu begitu perlahan sekali menerpa gegendang telinga lelaki di hadapannya itu.

Johan mencapai jemari lembut itu dan mengelusnya perlahan.

“Sarah tak dapat bantu abang tak bermakna kita tak dapat berkongsi impian.

Abang buat semua ni untuk kita dan Ika. Dorongan dan sokongan sayang buat abang kuat menempuh cabaran. Now, kita dah berjaya. Abang tak rasa abang mampu lakukannya tanpa Sarah dan Ika.” Maisarah merenung ke dalam anak mata itu lama. Cuba mencari keikhlasan di sebalik kata-kata lembut itu.

Adakah lelaki itu sudah lupa sejarah mereka dahulu? Ah! Mungkin Johan tidak mahu mengungkit kisah lama. Mereka sudah berjanji untuk tidak membuka kisah silam itu.

“Apa yang dimenungkan ni? Dah lewat nampaknya. Mari kita balik. Nanti Ika bising pula bila tengok kita balik lambat. Tentu dia tak tidur lagi.” Maisarah tersentak lantas menganggukkan kepala. Segera teringatkan anak kecilnya itu yang sudah berusia lapan tahun.

Johan mencapai jemarinya dan digenggam erat. Mereka berjalan beriringan meninggalkan kafe hotel bertaraf lima bintang itu. Senyuman tidak lekang daripada bibirnya.

Maisarah bersyukur mendapat suami yang bertanggungjawab dan penyayang seperti Johan.

“Kalau ditakdirkan abang pergi dulu, Sarah jagalah Ika baikbaik.” Tersentak jantungnya apabila kata-kata itu menampar cuping telinganya. Maisarah menegakkan badannya sambil merenung ke arah suaminya itu.

“Don’t say like that. I don’t like it.” Maisarah mengerutkan dahinya. Sungguh dia menyangka Johan akan menyebut tentang kematian ketika dia sedang dilamun angan-angan indah bersama suaminya itu.

“Ajal maut di tangan Tuhan.

Walau apa pun yang berlaku, abang nak Sarah tahu abang sayangkan Sarah dan Ika hingga ke akhir hayat.” Maisarah mula tidak sedap hati apabila Johan asyik menyebut tentang kematian.

“Sarah pun sayangkan abang.” Maisarah membalas ucapan sayang itu walaupun di hatinya mula berbunga curiga. Mengapa kata-kata yang terbit daripada bibir suaminya itu agak berlainan malam itu.

Persoalan itu hanya bermain di benaknya saja tanpa jawapan. Maisarah menggosok matanya.

Malam makin larut. Guruh di langit jelas kedengaran. Kilat sabung menyabung. Kedinginan mula menusuk ke tulang.

Maisarah menguap. Matanya mula mengantuk. Johan di sebelahnya tidak bersuara.

Hanya kedengaran lagu yang berkumandang di corong radio.

Maisarah menggosok matanya yang semakin mengecil dan akhirnya tertutup.

Tiba-tiba dia terjaga daripada lena. Dia merasakan badannya terhentak kuat sebelum dilambung seperti bola. Maisarah tersentak apabila melihat dirinya berada di tebing yang curam.

“Abang!!” Hanya wajah itu terlintas di fikirannya saat itu.

“Abang!” Maisarah menjerit kuat apabila melihat kereta yang dipandu suaminya terhumban ke dalam gaung tidak jauh dari tempat dia terbaring. Dia berlari ke tebing yang curam itu.

Namun suasana malam yang gelap gelita menyukarkan penglihatannya.

“Abang!!”Jeritannya bergema di lorong yang gelap itu. Matanya berpinar sebelum rebah ke tanah.

Tubuhnya disandarkan ke kerusi lemah. Kerusi itu dipusingkannya mengadap cermin telus yang menayangkan panorama yang cukup tenang dan damai sekali. Kalaulah hatinya juga sedamai itu. Alangkah bahagianya dia saat itu. Namun, kejadian sebulan yang lalu telah meragut seluruh kebahagiaan yang dibina olehnya selama ini.

Kedengaran sebuah keluhan terbit daripada bibir merekah itu. Maisarah melepaskan pandangannya jauh. Kalau boleh dia mahu membuang kedukaannya sejauh itu. Apapun yang dilakukannya, ia tetap berbekas dan menjadi parut yang tidak mungkin akan sembuh. Bunyi interkom yang terletak di atas meja membuatkannya berpaling.

“Puan Maisarah, ada guest nak jumpa puan.” Suara lembut setiausahanya itu melenyapkan memori yang bertandang di ingatannya tadi.

“Who?” Seingatnya dia tiada membuat sebarang temu janji pagi itu.

“Datin Karmila.” Bagai dipatuk ular Maisarah menegakkan tubuhnya yang bersandar di kerusi. Seribu satu perasaan kurang enak mula menguasai hatinya.

“Boleh saya bagi dia masuk?” Tiara bertanya apabila tiada jawapan yang terbit daripada bibirnya. “Ok.” Maisarah menjawab perlahan. Suaranya itu hampir tidak kedengaran.

Hatinya mula tidak keruan.

Apakah tujuan wanita itu mahu bertemu dengannya? Sedangkan selama ini, wanita itu berkeras tidak mahu memandang mukanya lagi. Maisarah berdoa di dalam hati. Dia membetulkan kedudukannya agar lebih selesa. Apa yang pasti, hatinya bagai dipukul badai ketika itu. Ketukan di pintu semakin menambah degupan di jantungnya yang semakin laju.

Seorang wanita separuh abad masuk. Mereka bertentangan mata seketika. Maisarah menelan air liur. Terasa jantungnya bagaikan berhenti berdegup ketika itu. “Silakan duduk, Datin.” Matanya memerhatikan wanita yang cukup bergaya itu melabuhkan punggung di sofa.

Mata wanita itu melilau melihat sekeliling pejabat. Lagaknya bagaikan pegawai polis yang sedang menyiasat.

“Datin, apa khabar?” Maisarah cuba memulakan bicara.

“Saya datang ke sini bukan untuk bertanya khabar. Saya rasa awak tentu faham maksud kedatangan saya ke mari. Saya tidak mahu membuang masa.” Begitu ego sekali wanita yang bernama Datin Karmila itu. Maisarah cuba menahan hatinya.

Kalau diikutkan hatinya, mahu saja dia menengking dan menghalau wanita itu keluar.

Namun dia masih lagi menghormati status wanita di hadapannya itu. “Ada lebih baik awak angkat kaki saja dan kita tak perlu memperbesarkan perkara yang kecil. Kita samasama tahu siapa yang lebih berhak.” Maisarah menghela nafasnya perlahan.

Tidak semudah itu dia akan mengalah. Apa hak wanita di hadapannya itu untuk mengambil alih syarikat yang telah dibina bertahun-tahun oleh arwah suaminya itu? “Datin jangan ingat saya akan mengalah begitu saja. Jika itu yang Datin ingat, Datin silap.

Saya akan mempertahankan hak saya.” Dia cuba menyatakan pendiriannya.

Dia sudah menjangka perkara itu akan berlaku.

Cuma tidak menyangka secepat itu.

Di kala dia masih lagi cuba meratapi kehilangan lelaki kesayangannya, dia menghadapi masalah yang terpaksa dihadapinya kini.

“Baik, kita tak perlu bertengkar.

Biar mahkamah tentukan siapa yang lebih berhak.” Datin Karmila bangun dan melangkah ke pintu meninggalkan Maisarah.

“Well, for your information.

Saya tak pernah anggap awak menantu saya. Jangan ingat awak akan dapat bolot walau sesen pun harta anak saya, faham?” Datin Karmila meninggalkannya dengan senyuman sinis.

Maisarah mengeluh perlahan.

Dirasakan ada batu yang menghempap kepalanya kala itu. Abang! Sarah tak kuat nak hadapi semua ni. Hatinya merintih sendiri.

“Kalau ditakdirkan abang pergi dulu, Sarah jagalah Ika baik-baik.” Bagaikan terngiang- ngiang kembali bait kata yang cukup meruntun hatinya. Rupanya itu adalah pesanan terakhir arwah suaminya sebelum meninggalkannya.

“Sarah akan jaga Ika baik-baik, bang.” Maisarah berkata sendiri.

Seolah-olah menjawab ungkapan kata suaminya itu.

Terasa bagaikan baru semalam suaminya itu pergi. Namun, dia tidak pernah menyalahkan takdir. Dia mahu menjadi kuat demi masa depan dia dan Ika.

Ika hanya ada dia sekarang.

Dia mesti kuat demi anak itu.

Setitis air mata jernih menitik daripada kelopak matanya. Ika di pangkuan- nya terjaga.

“Mama! Mama menangis, ya?” Anak kecil yang petah itu bertanya.

“Taklah, mata mama masuk habuk. Ika masuk tidur dulu, ya. Mama ada kerja nak buat.” Seperti biasa Ika akan mengucup tangan dan pipinya sebelum tidur.

“Night, mama.” Anaknya itu melangkah ke tingkat atas.

Lama direnungnya surat yang sampai ke mejanya pagi itu.

Surat bercop Fahmi & Associates itu dicapainya lemah.

Sejak menerima kedatangan Datin Karmila beberapa hari lepas, dia tidak senang duduk.

Sehingga ke hari itu, tiada surat guaman yang sampai padanya. Namun, surat yang satu ini telah membangkitkan resah di hatinya. Maisarah cuba bertenang. Dibukanya surat bersampul putih itu perlahan.

Matanya terbeliak apabila membaca isi kandungan surat bertaip kemas itu. Dia membaca ayat-ayat itu berulang kali. Mimpikah dia? Maisarah mengetap bibirnya. Dia perlu bertindak pantas. Jemarinya menekan interkom.

“Tiara, saya nak keluar.

Cancel appointment saya pagi ni.” Tanpa membuang masa dia menuju ke luar. Tidak sabar rasanya untuk tiba ke destinasi yang dituju.

Adakah ini penyelesaian di sebalik masalah yang membebankannya selama ini? Dia hanya mampu berdoa. Semoga nasib berpihak padanya kali ini. Apabila dia sampai ke bangunan pencakar langit itu, dia berhenti seketika. Cuba memastikan tempat ditujunya itu betul. Ya! Dia tidak silap. Lantas dipercepatkan langkahnya memasuki perut bangunan itu.

“Ya, Encik Fahmi sedang menunggu puan.” Gadis bertudung litup di hadapannya membawa dia menuju ke satu bilik. Maisarah melangkah masuk.

“Puan Maisarah, terima kasih sebab sudi datang. Saya Fahmi. Peguam peribadi arwah suami puan.” Lelaki di hadapannya menghulurkan tangan.

Mereka berjabat tangan.

“Saya tahu puan pasti tertanya-ta-nya kenapa saya minta puan datang ke mari.

Saya selaku peguam yang diamanahkan oleh arwah suami puan cuma menjalankan amanah sahaja. Puan tentu sudah sedia maklum tentang aset yang arwah suami puan ada sekarang.

Semua aset termasuk syarikat, rumah, saham dan wang simpanan peribadi arwah suami puan telah diwasiatkan kepada puan. Hak milik itu berkuat kuasa sebaik saja Encik Johan meninggal dunia.” Maisarah tergamam. Ya Allah! Dia bersyukur. Inilah yang diharapkannya selama ini.

Berhari-hari dia membuat solat hajat dan berdoa semoga masalahnya itu dipermudahkan.

Akhirnya dia menerima kejutan itu.

“Saya tahu puan pasti terkejut.

Sebenarnya arwah suami puan telah meletakkan nama puan sebagai waris kepada semua harta sejak dua tahun yang lepas. Arwah mahu saya merahsiakannya daripada puan. Dia tidak mahu sesiapa tahu lebih-lebih lagi keluarga arwah. Saya tidak dimaklumkan kenapa arwah berbuat demikian. Sebagai peguam, saya akur dengan permintaan arwah.” “Tapi, macam mana dengan wang RM300,000 yang dipinjamkan oleh Datin Karmila? Dia mahu menuntut haknya. Dalam hal ini, saya tak tahu nak berbuat apa. Saya tahu arwah suami saya ada meminjam wang sebanyak itu daripada mamanya sewaktu dia mahu membuka syarikat.” Maisarah menyatakan kegusarannya. Adakah dengan sebab itu dia akan kehilangan hak? Matanya dapat menangkap senyuman pada wajah peguam yang agak berusia itu.

“Itu puan jangan risau. Arwah suami puan telah melangsaikan hutangnya sebelum meninggal dunia. Saya ada menyimpan dokumen berkenaan pembayaran itu. Puan jangan risau.” Fahmi cuba meleraikan kebimbangan yang bersarang di hati wanita itu.

Maisarah menarik nafas lega.

Sungguh dia tidak menyangka arwah suaminya telah bersedia terlebih dahulu. Mungkin arwah suaminya tahu dia pasti akan dihimpit masalah jika hak pembahagian harta itu tidak disempurnakan dengan baik.

Maisarah tersenyum pahit.

Di sebalik kedukaan itu dia merasai nikmat kasih sayang Johan yang masih lagi menemaninya kala itu.

“Tahniah! Saya tahu puan mampu melaksanakan amanah arwah dengan jayanya.” Ucapan tahniah itu terbit daripada bibir peguam peribadi arwah suaminya yang turut dilantik oleh Maisarah sebagai peguam syarikatnya. Syarikatnya telah berjaya mendapat tender projek bernilai jutaan ringgit daripada pelabur asing.

“Terima kasih.” Hanya itu yang mampu diucapkan. Dia cukup terharu kerana menerima pujian itu. Walhal, pada mulanya dia hampir pengsan apabila dimaklumkan akan memegang jawatan sebagai pengarah syarikat. Hampir saja dia menolak.

Namun, pesanan arwah suaminya telah membuatkannya kembali mengumpul sisa kekuatan.

“Saya tahu awak tak akan mampu melaksanakan tanggungjawab sebesar itu. Kalau awak tak dapat jaga syarikat dan cucu kami dengan baik.

Ada lebih baik kami saja yang menjaganya. Kami akan beri apa yang kamu tak mampu beri pada dia.” Tergiang-ngiang kembali kata-kata sinis ibu mentuanya apabila mendapat berita dia akan menerajui syarikat arwah suaminya.

Maisarah cuba bersabar.

Kata-kata penghinaan itu tidak meninggalkan kudis buatnya.

Kini, dia telah membuktikan bahawa dia mampu memikul tanggungjawab itu. Menjadi wanita berkerjaya, sekali gus ibu tunggal pada anaknya.

Matanya merenung langit luas. Bibirnya mengukir senyuman puas apabila berjaya melaksanakan impian arwah suaminya itu. Impian arwah suaminya yang mahu dia berkongsi impian bersama telah terlaksana. “Impian ini bukan impian abang sahaja tapi impian kita.”

fair & lovely memaparkan 12 karya mininovella yang dipilih oleh juri dimana 3 karya akan diterbitkan dalam bentuk drama TV. Baca karya mininovella dan SMS untuk memilih karya pilihan anda

hantarlah SMS sekarang. hadiah lumayan menanti anda


Hadiah pertama: 1 x Nokia N73 bernilai 1200 setiap minggu
Hadiah Kedua: 1 x Kamera Pentax bernilai 700 setiap minggu
Hadih ketiga: 10 x RM100 setiap minggu

Satu Respons

  1. rina
    apa punya mak mertualh, menantu punya baik mcm tu dia buat tak endah aje… fikirlh skit tak semua perangai menantu ada mcm dalam cerita ini… ingatlh wahai mak mertua semua, menantu itu pun ibarat mcm anak sendiri…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: