Secerah Sinar Mentari

Oleh Fatimah Addariah Abdul Mubin

“JANGAN berputus asa kerana setiap penyakit ada ubatnya, kesusahan ada tepinya dan rezeki ada lombongnya.
Gagal tidak bererti kita akan gagal untuk selama-lamanya.

Bersabarlah. Bukankah sabar itu separuh daripada iman?” kata ibuku memujuk selepas melihat keputusan Sijil Pelajaran Malaysiaku tidak memberangsangkan.

Masakan tidak, aku cuma mampu memperoleh 1A2, itupun untuk mata pelajaran Pendidikan Islam. Mata pelajaran sains seperti Kimia, Biologi dan Fizik hanya setakat C6 saja. Masakan aku akan diterima belajar ke universiti dan mengambil jurusan farmasi? Dulu, aku bercita-cita menjadi ahli farmasi. Aku ingin sekali membantu pesakit yang memerlukan ubat-ubatan. Aku memahami masalah mereka. Aku juga salah seorang daripada puluhan juta pesakit asma.

Sejak kecil lagi, aku hidup bertemankan ventolin. Pil putih 4 miligram itu seolaholah sudah sebati dengan darah dagingku.

Sementara menunggu tawaran belajar ke universiti, aku mengambil keputusan bekerja sebagai pembantu jualan di farmasi. Itulah minatku.

Aku mahu menambah sedikit pengetahuanku mengenai ubat-ubatan yang dijual di farmasi.

Aku berkenalan dengan gadis bernama Nani. Hubunganku dengannya semakin hari semakin rapat hingga aku menganggapnya seperti kakakku.

Aku masih tidak mendapat sebarang jawapan daripada pihak universiti. Aku menghubungi rakan-rakan sekolahku yang lain. Ada yang diterima belajar di Universiti Teknologi Mara, ada yang diterima belajar di Universiti Putra Malaysia.

Walaupun kutanam secalit harapan, aku tidak yakin akan diterima belajar di universiti berdasarkan keputusanku yang tidak begitu cemerlang.

Akhirnya aku diterima belajar di sebuah kolej swasta di Bukit Jalil untuk mengikuti jurusan ijazah sarjana muda dalam bidang bioteknologi.

“Berapa yuran pengajiannya?” tanya ibu.

“Entah. Kita ke sana tanya, bagaimana?” “Janganlah mahal sangat.

Mana emak hendak cari duit.

Kita pun bukannya orang senang, Wahida,” kata-kata ibu bagai menabur garam ke dalam lauk yang sudah cukup terasa masinnya.

Menambahkan lagi rasa kurang keyakinan diriku untuk melanjutkan pelajaran.

“Mak, cuba tanya dulu.” Aku beria menyuruh ibu ke institusi pengajian itu. Ibu hanya mengangguk.

Pelbagai soalan aku ajukan di sana dan hasilnya, ibu mengeluarkan simpanannya untuk membayar duit pendaftaran sebanyak RM1,400.

Aku kegembiraan kerana ibu memenuhi impianku untuk kembali menatap buku-buku pelajaran.

Aku sedar, kami bukanlah orang senang namun segala makan minum, pakaian dan tempat tinggal masih mampu terurus biarpun ibu bapaku sudah berpisah sejak aku masih di tingkatan empat.

Aku dan adik-adik ditanggung ibu. Entah ke mana ayah menghilangkan diri setelah berkahwin baru.

Di Kolej Taman Teknologi Malaysia itu, aku menginap di hostel yang disediakan.

Aku berkenalan dengan ramai pelajar dari segenap pelosok negara. Ada yang datang jauh dari Malaysia Timur. Ada juga yang datang dari Singapura.

Kelancaran berbahasa Inggeris dan keyakinan diri yang ada pada pelajar-pelajar di sini membuatkan diriku tercabar dan terasa terlalu kerdil.

Timbul rasa takut, gemuruh dan tidak yakin. Bukan aku tidak boleh bercakap dalam bahasa Inggeris tetapi aku tidak terlalu yakin dengan penggunaan tatabahasanya.

Mereka pula golongan elit yang sememangnya menjadikan bahasa Inggeris sebagai bahasa yang kerap digunakan.

Selepas seminggu belajar di kolej, kami ditugaskan membuat pembentangan di hadapan kelas. Aku menjadi terlalu takut menyebabkan aku kembali diserang asma.

Aku gagal menyampaikan pembentangan dengan baik.

Aku tidak menyangka rasa malu dan ketakutanku berhadapan dengan masyarakat amat keterlaluan.

Aku akhirnya menjadi seorang pendiam dan terlampau merendah diri. Kata orang, malu biar bertempat. Jika berterusan, kita tidak akan maju ke hadapan.

Selepas setahun belajar di situ, aku menerima panggilan telefon daripada Dzul, mahu menemuiku di kafe tempatku belajar.

“Wahida, bagaimana Dzul mahu mulakannya?” katanya seolah-olah cuba meluahkan segala yang terbuku di lubuk hati. Tersekat-sekat laluannya dek timbunan perasaan raguragu dan kekalutan di jiwa.

“Perkara apa yang terlalu penting tu?” tanyaku raguragu.

“Dzul harap Wahida tak marah apa yang akan Dzul katakan ini,” kata-kata Dzul membuat hatiku bagai diselindungi awan hitam.

Diselubungi kekusutan.

“Kenapa?” Hanya itu yang terlontar daripada mulutku.

“Kita putus,” begitu lancar dia menuturkan kata-katanya.

“Apa silap Wahida?” Aku mula mengalirkan air mata setelah lama memendam kekalutan dan kekecewaan ini.

Terasa terlalu pedih di dada menahan sendu.

“Tidak! Wahida tak percaya Dzul sanggup buat begitu. Dzul tak akan tinggalkan Wahida begitu saja.” Fikiranku sudah kacau-bilau.

Tidak hirau orang ramai yang berada di situ. Aku tidak mampu bersikap rasional setelah memikirkan Mohd Faidzul Aminuddin bukan lagi milikku.

“Dzul, katakanlah semua itu hanya gurauan. Dzul bergurau, bukan? Dzul sengaja buat begini sebab Dzul cuma mahu menguji Wahida, bukan? Tidak perlu Dzul. Wahida memang terlalu sayang pada Dzul. Wahida hanya mahu hidup….” “Cukup Wahida! Wahida tak perlu lagi berkata apa-apa.

Kita sudah tiada apa-apa lagi. Cukuplah setakat ini saja hubungan kita.” “Dzul, sampai hati Dzul.” Aku memegang tangannya tetapi cepat saja tangannya menepis tanganku.

Aku terus melarikan diri daripada insan yang berjaya meluluhkan hatiku. Badanku bagai tidak mampu menahan rasa berat bebanan di hatiku.

Hatiku terus meronta-ronta lebih kuat daripada suara zahir yang kedengaran. Terlalu pedih. Perit. Mataku terus dikaburi air mata yang satu-satunya setia menemaniku ketika ini.

Lidahku kelu tidak terkata.

Fikiranku buntu. Tetapi jantung masih lagi aktif berdegup kencang dan semakin kencang. Bagai mahu gugur daripada tangkai bronkus. Rembesan air mata ini entah untuk ke berapa ratus kali dicurahkan untuk insan bernama Faidzul itu.

Malam itu aku meraung, menjerit di bilik. Tanganku tidak henti mengoyak semua gambar Faidzul dan kenangan kami bersama dulu serta surat pemberiannya. Aku seperti orang hilang akal. Gila. Gila kerana cinta dikhianati.

Kenapa aku harus menerima semua ini? Kenapa aku, bukan dia? Aku tidak percaya sama sekali itu adalah Faidzul yang kukenali empat tahun lalu. Aku tidak percaya dia sudah membuangku jauh dari hidup dan hatinya. Aku rela mati daripada hidup begini. Dia tidak sepatutnya lakukan begini padaku.

Sabda Rasulullah bermaksud, “Janganlah engkau melayani rasa marah dan apabila timbul rasa marah, duduklah engkau dan fi kirkanlah kekuasaan dan kebesaran Allah ke atas hamba-Nya. Pertahankanlah diri engkau daripada dikuasai kemarahan dan kembalikan engkau kepada kesabaran.” Kata orang, jika kita tidak bersabar dengan apa yang kita sukai, bagaimana kita akan bersabar atas apa yang tidak kita sukai? Apabila kita bersabar, timbul kekuatan dalam diri dan kita pula beroleh pahala.

Tetapi apabila kita berkeluhkesah, timbul kelemahan kita dan kita pun diancam seksa.

Aku kurang memberi perhatian di dalam kelas sejak itu, membuatkan diriku sering dimarahi pensyarah. Fikiranku selalu menerawang ke detik bahagiaku bersama Dzul dulu.

“Wahida, kalau awak berterusan begini, ia akan menggugat prestasi awak dalam pelajaran.

Bukankah awak akan menghadapi peperiksaan akhir semester ini,” kata Profesor Iftitan, pensyarah Fizik ketika memanggilku ke pejabatnya.

“Prof, saya minta maaf. Tetapi memang sejak sekolah menengah lagi saya sukar menguasai Fizik.” “Tetapi sebagai pelajar bioteknologi, awak wajib menguasai Fizik.

Bukan saja Fizik malah mata pelajaran lain seperti Biologi, Mikrobiologi, Kimia Am, Kimia Organik dan Kalkulus. Saya juga ada terdengar rungutan awak lemah Kimia Organik. Awak tak mengulangkaji pelajaran?” kata pensyarah kacukan Iran itu.

Aku hanya mengangguk.

Terlalu cemas dan gundah-gulana dibuatnya waktu peperiksaan akhir semester. Seluruh anggota badanku menggigil. Aku tidak bersedia langsung untuk peperiksaan kali ini. Aku tidak dapat belajar sepanjang cuti dua minggu itu.

Apa harus aku muntahkan ke kertas jawapan peperiksaan itu? Bagaimana harus kuperah segala isi maklumat yang terkandung dalam otakku meskipun maklumat itu sudah samar-samar daripada ujuran saraf otakku? Waktu mengambil keputusan peperiksaan, hancur luluh hatiku apabila melihat huruf F tertera pada mata pelajaran Fizik dan Kimia Am. Kimia Organik D dan Mirkrobiologi pula C+. Ya Allah! Terduduk aku melihat helaian kertas di tanganku. Mahu saja aku menyiat kertas itu sebelum keputusan itu menyiat-nyiat hati ibuku apabila melihatnya nanti. Aku gagal lagi! “Gagal dalam sesuatu percubaan ada sinar kekecewaan yang terserlah di raut wajahnya.

“Wahida sudah gagal, emak! Wahida tidak mampu menjadi seorang ahli farmasi,” kataku sambil kelihatan titik-titik mutiara jatuh dari kolam mataku.

“Jangan berputus asa. Masih banyak jalan penyelesaian pada setiap kesukaran.

Wahida cuba memohon pula di UiTM, ya sayang. Lagipun murah yuran pengajiannya berbanding kolej,” ibu memberi nasihat.

“Hanya mampu mengharap sesuatu yang belum pasti dicapai,” kataku seakan sudah mengalah pada situasi.

“Lebih baik mengharap daripada berputus asa,” sambung ibuku lagi.

Aku tekad untuk berhenti belajar di kolej itu lalu aku mengambil keputusan untuk kembali bekerja di farmasi.

“Belajarlah menyintai diri sendiri sebelum kau menyintai orang lain. Kelak kau menyesal sendiri apabila sedar diri dikhianati,” kata Nani setelah aku menceritakan semua masalahku padanya.

“Nani, bagaimana kau boleh menjadi seorang yang berani dan yakin pada diri sendiri sedangkan masalah kita hampir sama?” Ayah yang berkahwin lain, disara ibu, ditinggalkan kekasih dan tidak mampu melanjutkan pelajaran lagi.

“Penderitaan hidup dan pengalaman sudah menjadi guruku selama ini. Aku bangkitkan keyakinan diri dan selalu berfi kiran positif. Kerana kegagalan, aku bangun daripada angan-angan. Aku tak biarkan kegagalan melumpuhkanku.

Aku akan gagal jika aku tak bangun daripada kegagalan,” kata Nani disulami falsafah indah.

Yang menyuntik semangat ke dalam diriku. Aku bertekad bahawa aku juga akan bangun daripada kegagalan.

Sebulan sudah aku mengenali lelaki itu dan aku mula menyenanginya. Kadangkadang membuatkan kulupa mengenai kekecewaan dan kegagalan lalu. Dia banyak dia mahu membantuku menampung pengajianku. Dia juga mahu merealisasikan impianku untuk menjadi seorang ahli farmasi suatu hari nanti. Dia menghantarku ke sebuah kolej untuk menyambung diploma dalam bidang farmasi, menanggung segala perbelanjaan pengajian dan sara hidupku sepanjang di kampus. Aku begitu terharu dengan pengorbanannya.

“Puan Wahida, ada customer,” kata Nani yang kini menjawat jawatan penyelia di farmasi tempat aku bekerja selepas SPM dulu. Aku bingkas bangun daripada menatap skrin komputer di pejabatku.

“Kulit saya merah dan gatalgatal,” adu seorang pelanggan wanita lewat usia 30-an sambil menunjukkan lehernya yang mengalami alahan akibat kerongsang dipakai.

“Sudah berapa lama puan mengalaminya?” tanyaku.

“Sudah hampir empat hari,” jawabnya.

“Sebenarnya, puan alah pada nikel. Kalau boleh, elak pakai kerongsang atau sebarang nikel yang boleh menimbulkan alahan pada kulit puan,” nasihatku lantas menghulurkan Hydrokortisone padanya.

“Terima kasih,” kataku sambil menyerahkan resit pembelian ubat.

Kini, aku berjaya menjadi seorang ahli farmasi dengan kelayakan ijazah sarjana daripada Universiti California di San Diego.

Walaupun impianku untuk menjadi ahli farmasi sudah menjadi realiti, aku terus memasang impian lagi untuk mempunyai kedai farmasi sendiri.

“Mama,” kedengaran suara anakku, Qistina yang didukung suamiku, Rahimi. Jam sudah menunjukkan pukul 6 petang untuk aku pulang ke rumah selepas seharian di farmasi.

Bukan hanya untuk hari ini tetapi untuk selama-lamanya selagi aku masih mampu berbuat demikian.

Tidak salah memasang angan-angan asalkan segala impian yang didulukan dengan doa dan restu daripada seorang ibu serta ketabahan mengharungi apa juga rintangan dan kegagalan.

Ramai yang tidak sedar, kegagalan menjadi guru untuk kita terus bangun dan mara ke hadapan. Seperti pepatah orang tua, kalau menyeluk pekasam, biarlah sampai ke pangkal lengan. Jangan berputus asa, sebelum berikhtiar.

fair & lovely memaparkan 12 karya mininovella yang dipilih oleh juri dimana 3 karya akan diterbitkan dalam bentuk drama TV. Baca karya mininovella dan SMS untuk memilih karya pilihan anda

hantarlah SMS sekarang. hadiah lumayan menanti anda


Hadiah pertama: 1 x Nokia N73 bernilai 1200 setiap minggu
Hadiah Kedua: 1 x Kamera Pentax bernilai 700 setiap minggu
Hadih ketiga: 10 x RM100 setiap minggu

Satu Respons

  1. citer ni kurang menarik..terlalu singkat masanya. perempuan tu pula lemah sgt.. sebab perempuan… kuatkan semangat…go..go..chayok. sbg lelaki hargai pula…hargailah apa yg kite ada.k

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: