Dipersimpangan Kenangan

Awan kelabu berarak berat. Suasana alam bagaikan di sumpah menjadi muram. Segala-galanya hilang seri. Segala-galanya hilang punca.

Yang ada hanyalah
keriuhan hujan menyimbah bumi. Megah menguasai alam.

Dari balik tingkap, Siti melihat keganasan hujan. Rakus menyimbah bumi, hanyalah untuk menyegarkan kembali alam yang sekian lama terkurung dengan debu dan
kehangatan. Itulah aliran alam.

Siti menghela nafas panjang. Saat itu dirasakan seolah-olah alam juga turut mengerti perasannya. Mengerti hatinya. Setelah sekian lama. Setelah lebih 9 tahun, kini
nama Riezman, wujud kembali dalam dairi memorinya. Nama jejaka yang penuh dengan persoalan. Nama yang pernah memberi suatu kenangan buat dirinya.

Masih jelas, seolah-olah bagaikan semalam dia melangkah masuk ke kelas 4P1. Disaat kakinya menapak masuk, beberapa siulan nakal dari pelajar lelaki
menyambutnya. Siti hanya tersenyum malu. Matanya lapang memandang wajah-wajah yang bakal menjadi classmatenya. Dan matanya terhenti pada wajah tampan di
bahagian belakang kelas. Siti melemparkan senyuman. Tapi, tanpa apa-apa reaksi, wajah itu terus mengalihkan pandangan ke luar tingkap. Sombong! gerutu hati Siti.

” Okay kelas, hari ni kita ada pelajar baru…”, lantang Cikgu Radi membuat pengumuman. Kemudian, guru muda lepasan UKM itu, memberi peluang untuk Siti
memperkenalkan dirinya. Setelah menarik nafas dalam, Siti pun mula bersuara.

” Err… nama saya Siti Farain, panggil saya Siti aje. Saya baru berpindah dari Pekan, Pahang. Dan…”. Tenang Siti memperkenalkan dirinya. Sesekali, matanya
melandang ke bahagian belakang kelas.

Nyata, wajah tampan itu tak sedikit pun berminat mendengar tentang dirinya. Siti hanya menjeling geram. Alah, dia ingat aku syok kat dia kot!! Boleh jalan la!!

“Riezman, sebelah awak tu kosong kan..?”, Cikgu Radi bersuara, sebaik saja Siti selesai menjawab soalan-soalan perkenalan dari classmate barunya.

Siti melandang kearah pelajar yang bernama Riezman . Wajah tampan di bahagian belakang kelas, hanya mengangguk kecil.
“Siti, tempat awak disebelah Riezman “, kata-kata dari Cikgu Radi, disambut dengan sorakan riuh dari pelajar-pelajar 4P1. Tapi, hati Siti memberontak. Tak ingin dia
duduk sebelah Riezman. Sombong! Perasan!

” Pewwitt!!! couple baru!”, ” Man, dapat makwe baru!!”. Suara-suara sumbang di celah keriuhan pelajar 4P1. Muka Siti merah menahan malu di hari pertama. Tapi,
dilihatnya Riezman, tetap tenang. Seolah-olah tiada apa yang berlaku. Jejaka itu tetap memandang keluar tingkap, tanpa apa-apa reaksi. Disaat Siti duduk di tempat
barunya pun, Riezman tetap membatu. Dingin!

Siti melepas nafas panjang, bila mengenangkan saat itu. Saat yang tak mungkin berulang. Saat yang tak mungkin kembali lagi.

Dari tepi tingkap, perlahan dia bangun dan melangkah ke bilik. Meninggalkan ruang tamu rumah bujangnya. Rumah teres tiga bilik itu, terasa amat sunyi. Bukanlah Siti
tak biasa tinggal berseorangan di hujung minggu. Tapi, suasana alam yang membuatkan kesunyian itu makin terasa. Apatah lagi, di saat ini.

Satu persatu kakinya melangkah. Dan satu persatu juga, memorinya kembali menerjah.
” Untung hang, Siti…”, puji Fazilah dihari pertamanya.
” Kenapa pulak…?”, Siti memandang hairan Fazilah, Normah dan Rozita didepannya.
” Yela, dapat duduk sebelah top student, dah le cun pulak tu…”, ujar Normah dengan tersengeh. Rozita dan Fazilah pun turut tersengeh. Alah, sikit pun aku tak bangga.
Meyampah lagi ade la. Lagi pun, bukannya aku dapat apa faedah pun duduk sebelah dia! Lantang hati Siti berkata.

“Ooo… top student ke…”, Siti mencebik. ” Patut la sombong sangat…”.
“Dia tu bukannya sombong Siti,… cuma pendiam je “,bersungguh Rozita menjadi benteng pertahanan. Siti hanya tersenyum sinis. Yela, kalau dah suka tu, masuk
longkang pun sanggup.

Kata Fazilah, Riezlan tu bukan saja hebat dalam pelajaran, malah handal jugak dalam sukan. Yela, pelari pecut sekolah le katakan. Pernah mewakili daerah Perak
Tengah, ke sukan remaja peringkat negeri. Bukan itu saja, Riezman juga penyerang utama bagi pasukan bolesepak. Yang pernah beberapa kali menyelamatkan
maruah sekolah. Dan juga mempunyai libasan maut, senjata utama pasukan sepaktakraw sekolah, yang membawa pasukan itu keperingkat daerah. SegaLanya ada
pada jejaka itu.

Kata Normah, Riezman tak ada kawan rapat. Apatah lagi kawan perempuan, jauh sekali. Tapi bukanlah bererti dia kera sumbang. Cuma jejaka itu lebih suka
menyendiri.

Memang itu Siti akui. Setiap kali waktu rehat, Siti kerap kali melihat Riezman duduk bersendirian di belakang blok A. Kalau berada dalam kumpulan pelajar lelaki pun,
Riezman lebih banyak mendengar, dari berbual. Tapi, tak pernah Siti melihat Riezman bersama pelajar perempuan. Apatah lagi untuk berbual bersama, jauh panggang
dari api.

Rozita yang mengenali Riezman sejak dari kecil, menambah. Katanya, Riezman berubah semenjak datuk dan neneknya meninggal dalam kemalangan. Waktu itu
umurnya dalam 9 tahun. Orang tua itulah yang membelanya dari kecil. Mungkin kerana terkejut dan kecewa, sikap Riezman terus berubah. Walaupun kini, dia bersama
keluarganya, tapi, kasih sayangnya tetap bersama arwah nenek dan datuknya. Itu kata-kata Rozita.

Tergaris juga simpati di hati Siti. Tapi itu cuma seketika. Bila kembali duduk bersebelahan dengan jejaka itu, hiLang rasa simpatinya. Timbul rasa geram! Biar apa
pun puji Fazilah. Biar apa pun kata Normah. Biar bersungguh mana pun Rozita membela. Tapi pada Siti, yang buruk tu tetap buruk. Seelok manapun di mata orang, kalau
sikap dingin memanjang, tetap buruk di mata Siti.

Hari tetap berganti. Masa tetap berlalu. Sedangkan pantai pun berubah, inikan pula hati manusia. Itulah kata pujangga. Tapi, tidak bagi Siti.

Sudah hampir 5 bulan dia menjadi warga Sek. Men. Kg. Galah, Batu Kurau. Dan bererti, sudah hampir 5 bulan jugalah, dia duduk bersebelahan Riezman. Namun,
pandangannya terhadap jejaka itu sikit pun tak berubah. Malah bertambah teruk jadinya.

Diantara mereka berdua, tak pernah wujudnya perbualan. Kalau bercakap pun, hanyalah tentang hal-hal penting. Selalunya, Sitilah yang bersuara dulu. Tapi,
Riezman hanya menjawab sepatah. Kadang-kadang, langsung tiada reaksi. Siti hanya mampu mencebik geram!

Sikap dingin Riezman dan sikap keras hati Siti, menjadikan tembok batu diantara mereka berdua. Tembok yang tak siapa pun sangka akan roboh. Hanyalah kerana
sebuah peristiwa. Peristiwa yang merubah segalanya. Peristiwa yang tak mungkin Siti lupakan.

” Siti…, apasal duduk dalam gelap ni. You tak sihat ke…? “, tanya Suria, mematikan lamunan. Serentak itu, Suria memetik suis lampu. Bersilau mata Siti, bila terkena
cahaya kalimantang. Bila pulak makcik ni balik, keluh Siti. Yang jelas, baju blouse biru Suria, masih jelas kelihatan kesan basah titisan hujan.

” Eh… bila you balik? “, tanya Siti tanpa menjawab soalan Suria. Matanya masih dikerutkan, menahan silau lampu.

” Baru je tadi “, jawab Suria ringkas. ” I ingat kan u dah kena kidnap dah…. yela, dengan pintu tak berkunci… dengan rumah bergelap. Panggil you pun tak menyahut…”.
Suria menggeleng kepala melihat housematenya. Dan Siti hanya mampu tersengeh. Dia akui, dia terlalu leka mengimbau kenangan lama.

“Tu, nasi ayam untuk you ada kat dapur…”. Tanpa menunggu reaksi dari Siti, terus Suria melangkah keluar.
” Su, thanks…!”, sahut Siti girang. Memang baik housemate sorang ni. Kalau keluar, pasti ada saja makanan yang di bawa balik. Tak pelah, murah rezeki.

Hajat nak mencapai rezeki yang diterima. Tapi ditangguhkan. Hatinya masih ingin melayan kenangan lama. Kerana selepas ini, segalanya tak mungkin di imbas lagi.

Bagaikan dairi lama, sehelai demi sehelai kenangan Siti kembali menyelak. Mencari titik, dimana bermulanya peristiwa yang membuatkan Siti mula mengakui
kata-kata Rozita, Fazilah dan Normah. Peristiwa yang mengajar Siti, untuk menghakimi seseorang dengan mata hati. Peristiwa yang tak mungkin terjadi lagi.

Masih jelas dikotak ingatannya, pagi itu entah mengapa, Siti terasa kepalanya berat. Tapi di gagahinya juga untuk ke sekolah. Entah apa yang memaksa dirinya
untuk ke sekolah, Siti sendiri tak pasti.

” Siti, kenapa muka hang nampak pucat je…?”, tegur Normah tiba-tiba.
” Yela Siti “, akui Fazilah. Tanpa disuruh, Normah terus meletakan tangannya ke dahi Siti. Seketika kemudian Normah mengerutkan dahinya.

“Hang demam le Siti..”.
” Baik hang jumpa Cikgu Zainon. Mintak ubat..”, Fazilah memberi cadangan. Tapi Siti, hanya tersengeh.
“Alah, demam sikit je…”. Siti buat tak apa-apa. Padanya, setakat demam sikit-sikit tu, nanti pulih sendiri. Tak perlu ubat. Tambahan pula, Siti paling susah nak telan
ubat. Jadi, seboleh-bolehnya dia cuba untuk mengelak dari menelan biji-biji Panadol yang kecil sikit dari duit 5 sen itu.

Tapi, tak semua bara yang akan padam dengan sendirinya. Tak semua demam akan pulih tanpa ubatnya. Dalam masa yang singkat, demam Siti bertambah teruk.
Peluh berjurai membasahi dahinya. Seolah-olah, dia berada di tengah mentari terik. Tapi, tubuhnya pula menggigil, kesejukan. Kepalanya terasa berat. Alam
sekelilingnya terasa terumbang-ambing, bagaikan perahu dilautan yang bergelora. Tekaknya terasa loya. Segalanya terasa serba tak kena. Apatah lagi untuk memberi
tumpuan kelas Perakaunan Cikgu Faridah di depan.

Siti menyeluk poket baju kurungnya, mencari-cari saputangan. Tapi tak ada. Ah, kenapa le masa ni boleh tertinggal! Siti mengetap bibirnya.

Tiba-tiba, tanpa dipinta Riezman menghulurkan saputangannya. Siti terpaku sejenak, memandang saputangan ditangan jejaka itu. Kemudian, perlahan Siti mengangkat
mukanya, memandang Riezman dengan tanda tanya. Jejaka itu menyedari keadaan dirinya!

Perlahan mata Siti beralih, tepat kearah anak mata Riezman. Ada sinar kebimbangan pada mata jejaka itu. Dan buat pertama kalinya, Siti dapat melihat jelas
kehangatan dimata itu. Kehangatan yang tersembunyi di sebalik hati yang dingin.

Perlahan tangan Siti mencapai saputangan bercorak petak putih dan hijau, dari tangan Riezman. Tanpa sepatah kata, Riezman terus mengalihkan pandangannya ke
depan. Dengan saputangan Riezman, Siti menutup mulutnya, menahan loya. Kemudian, Siti memejamkan mata. Meredakan pening kepalanya. Namun, nyata pening
kepalanya bertambah berat.

Loceng berbunyi. Ahli kelas 4P1 mula bergerak keluar, menuju ke makmal Fizik. Fazilah, Rozita dan Normah, melangkah perlahan menuju ke meja Siti. Melihat
teman-temannya datang, Siti melemparkan senyuman pahit dan terus bangun. Tapi, belum pun sempat kedua kakinya tegak berdiri. Siti merasakan, alam sekitarnya ligat
berpusing. Badannya mula menggigil. Dan terus tubuhnya layu menyembah lantai. Fazilah menjerit!

Nyata, Riezman lebih pantas bertindak. Tangannya cepat merangkul tubuh Siti. Menahan tubuh gadis itu dari terhempas ke lantai. Tapi, dia tersilap imbangan, dan
terus rebah bersama Siti yang dalam dakapannya. Biar apa pun yang terjadi, dia tidak mahu gadis itu tercedera. Dengan pelukan yang kemas, dua insan itu jatuh
terhempas ke lantai. Walaupun Siti tidak tercalar sedikit pun, tapi, Riezman mengalami kecederaan pada sikunya. Akibat terhentak ke lantai.

Pelajar-pelajar 4P1 terus mengerumun Riezman dan Siti. Masing-masing tertanya-tanya, apa yang telah terjadi.
” Ke tepi!”, Riezman bersuara tegas. Pelajar-pelajar 4P1 mula beredar jauh sedikit, memberi ruang untuk Riezman dan Siti.

Tanpa bersuara, Riezman terus mendukung tubuh Siti. Membawa tubuh yang tak bermaya itu keluar kelas.
” Aku hantar ke bilik HEP…”, ujar Riezman, memandang kearah Normah. Gadis yang masih lagi dalam keadaan terkejut itu, hanya mampu mengangguk.

” Aku ikut sama…”, Rozita bersuara dan terus menarik tangan kedua-dua temannya, mengekori Riezman. Fazilah dan Normah, bagaikan tersedar dari mimpi bila tangan
mereka ditarik Rozita. Ketiga-tiga gadis itu berlari kecil mengejar Riezman yang pantas membawa tubuh Siti ke bilik HEP.

Sesekali jejaka itu mengetap rahang, menahan sakit sikunya. Namun tak sedikit pun dukungannya longgar. Kerana disaat ini, gadis itu memerlukan pertolongannya. Itu
yang lebih utama. Biarpun kecederan sikunya menjadi parah.

Pelahan Siti membuka matanya. Walaupun kepalanya tetap merasa sakit dan pening, tapi, dia dapat melihat jelas wajah Riezman. Wajah jejaka itu tetap tenang.
Tapi entah mengapa, Siti merasakan, wajah Riezman begitu dekat sekali. Jelas kelihatan manik-manik peluh di wajah jejaka itu. Kemudian, Siti memandang ke
sisinya. Dada jejaka itu tepat di mukanya. Siti mula berdebar. Tak mungkin!

Dia cuba untuk bergerak, tapi seluruh badannya terasa lemah. Dia cuba untuk bersuara, tapi mulutnya terasa berat untuk terbuka. Yang termampu, hanyalah
memandang dalam diam.

Perlahan dia menyandarkan kepalanya ke dada Riezman. Jelas kedengaran degup jantung jejaka itu. Siti merasakan debar jantungnya seiring dengan degup
jantung Riezman.

Disaat itu juga, bau harum badan Riezman menambahkan debaran Siti. Bau badan seorang lelaki, harum bersama peluh yang mengalir.

Tiba-tiba, Riezman memandangnya. Cepat-cepat, Siti memejamkan mata. Malu menguasai dirinya. Tak pernah dalam hidupnya, dia berada dalam pelukan lelaki. Inilah
pertama kalinya! Namun dia pasrah. Dia sedar, jejaka itu berniat suci. Dia sedar, dia tidak berdaya. Perlahan Siti menarik nafas dalam. Saputangan Riezman, masih
digenggam erat.

*************

Seminggu lamanya, Siti terlantar di biliknya. Selama itulah, dirinya di hantui rasa bersalah. Bersalah pada Riezman. Walaupun bukanlah secara langsung, tapi kerana
dialah, Riezman mengalami kecederaan. Dan sekaligus melenyapkan peluang jejaka itu untuk mewakili pasukan bolasepak sekolah ke peringkat daerah. Suatu
peringkat, yang amat dinantikan oleh Riezman. Itu Siti pasti.

” Siti…, usah fikirkan hal tu semua…”, ujar Normah, yang datang melawat Siti dirumahnya. Fazilah dan Rozita pun turut sama.

” Betul tu Siti…., lagi pun tahun depan Man still boleh wakil sekolah lagi….”, Rozita mengangguk, mengiyakan kata-kata Fazilah. Namun Siti tetap membisu. Hati
gadisnya masih tak terasa tenang. Tetap terasa bersalah. Bersalah pada Riezman.

Entahlah, sejak akhir-akhir ini fikirannya sering teringatkan Riezman. Teringatkan mata jejaka itu, sewaktu menghulurkan saputangan untuknya. Teringatkan wajah
jejaka itu, disaat mendukungnya. Teringatkan bau harum badan Riezman, disaat kepalanya disandarkan ke dada jejaka itu.

Siti diserbu rasa malu bila mengenangkan kembali saat itu. Dia sendiri tak pasti, adakah untuk mengkategorikan saat itu sebagai saat yang memalukan, ataupun
sebagai saat yang indah. Apapun yang nyata, Riezman sanggup bersusah-payah menolongnya, walaupun dalam kecederaan. Riezman dirasakan, seolah-olah
mengambil berat terhadap dirinya. Siti tersenyum.

Antara sedar ataupun tidak, hati Siti berbunga rindu. Saputangan Riezman, masih tetap dalam gengamannya. Tak lepas dari tatapan matanya. Biarlah, nanti nak
dikembalikan pada tuannya. Bisik hati Siti.

Pada Siti, Riezman yang wujud di hatinya kini, bukanlah Riezman yang dingin dan sombong lagi, tapi Riezman yang caring dan penuh kehangatan. Dan suatu hari
nanti, Siti yakin pasti ada gadis yang dapat menjadikan kehangatan itu realiti. Siapalah gadis yang bertuah itu. Siti tersenyum sendiri.

Entah mengapa, tiba-tiba hatinya berdetik. Apakah yang bakal di lakukan bila berjumpa Riezman kelak. Siti tahu, masa tetap berlalu, dan dia pasti kembali ke
tempatnya disebelah Riezman. Tapi, adakah jejaka itu akan kembali dingin terhadapnya. Siti mula risau. Dia takut, Riezman yang wujud dihatinya kini akan lenyap. Dia
tak mahu kedinginnan dulu kembali lagi. Dia tak mahu membina kembali tembok antara mereka. Siti mengetap bibirnya.

Setitis airmatanya jatuh kepipi. Perlahan Siti mengesat dengan jarinya. Hujan diluar, dahpun mulai tenang. Mentari pun dah hilang sinarnya. Alam mula kebirai malam.
Siti melepas nafas panjang.

Suara Suria jelas menyambut Azira pulang. Siti hanya tersenyum, mendengarkan keriuhan housematenya. Memang tak pernah sunyi, kalau mereka bertiga
berkumpul. Tapi saat ini, dia perlu menyendiri. Kerana, dia masih di persimpangan kenangan.

Siti melepas nafas panjang bila mengingatkan kembali, waktu dia melangkah kaki masuk kekelasnya setelah lebih seminggu dia terlantar di rumah. Orang yang
pertama yang menyambutnya, sudah pasti Fazilah, Normah dan Rozita. Tapi orang pertama yang dicarinya adalah Riezman. Namun jejaka itu belum lagi tiba.

Siti duduk dimejanya dengan kegelisahan dihati. Sejak semalam, dia asyik memikirkan apa yang harus dilakukan bila berdepan dengan Riezman nanti. Tapi, sehingga
kini jawapanya belum di temui.

Loceng berbunyi menandakan waktu perhimpunan pagi.
” Siti jom…!”, ajak Normah dari pintu kelas. Fazilah dan Rozita yang menjadi pengawas, telah lama berada ditapak perhimpunan.

Dengan tersenyum malas, Siti berjalan mendapatkan Normah. Ketika itu, Riezman melangkah masuk kekelas. Siti mula kaget. Dia tak tahu apa yang harus dilakukannya.

Mata Riezman tepat memandangnya. Siti mula tak tentu arah. Niat dihatinya ingin menegur Riezman, tapi, suaranya seperti tersekat dikerongkong.

Langkah Riezman makin dekat, dan degup jantung Siti makin kencang jadinya. Disaat mereka berselisih, tanpa disangka Riezman bersuara.

” Selamat Pagi ! “.
Tanpa menunggu balasan dari Siti, Riezman terus berlalu. Siti tergamam sejenak. Bagaikan mimpi, Siti mendengar ucapan yang keluar dari mulut jejaka itu. Itulah
pertama kali, Riezman menegurnya. Ada cahaya kemesraan terpancar dari mata jejaka itu. Serta merta, senyuman terukir dibibir gadisnya. Hati Siti menjerit riang. Terima
kasih tuhan!

Semasa perhimpunan pagi, Siti tak habis-habis menyeluk poket baju kurungnya. Saputangan Riezman yang kemas berlipat dikeluarkan. Tak muak-muak dia merenung
saputangan yang menjadi pengubat rindunya. Hari nie akan aku pulangkan pada tuannya, bisik Siti. Wujud kesugulan pada tasik hatinya.

Hari itu selepas perhimpunan, seluruh warga 4P1 terus melangkah kemakmal Fizik. Memisahkan Siti dan Riezman. Nak tak nak terpaksa Siti menunggu waktu rehat untuk
bertemu jejaka itu, bagi mengucapkan terima kasih dan mengembalikan saputangannya itu.

Selama 2 masa dalam makmal, fikiran Siti tak sedikit pun tertumpu pada pelajaran Cikgu Rosmi. Sebaliknya fikiran gadis itu merewang, mengatur situasi yang bakal
dihadapinya. Semakin dekat waktu rehat, semakin berdebar jantungnya berdegup. Tuhan, berilah aku semangat.

Loceng berbunyi menandakan waktu rehat. Warga 4P1 mula melangkah keluar dari bilik makmal. Diantaranya, Siti sempat memandang Riezman melangkah menuju ke
blok A.

” Siti, jom kita pi makan..”, ajak Fazilah. Siti memandang teman-temannya. Apa la alasan yang boleh aku buat…
” Err… korang pi la makan dulu.. aku nak pi jumpa Cikgu Faridah jap…”, Siti membuat alasan.
” Aku temankan..”, Normah menawar dirinya. Tapi, cepat-cepat Siti memotong.
” Err.. tak payah le Mah..”, Siti tersengeh memandang Normah. Tanpa menunggu lama, terus Siti melangkah meninggalkan teman-temannya. Normah memandang Rozita
dan Fazilah dengan tandatanya. Tapi, kedua gadis itu hanya mengangkat bahu.

Bersama buku Fizik yang dikepit kedadanya, Siti melangkah perlahan menuju ke belakang blok A. Dan tepat seperti sangkaannya, Riezman berada di situ seorang diri.
Jejaka itu duduk termenung memandang kearah semak samun di luar pagar. Ada kesunyian di wajah jejaka itu.

Siti menarik nafas dalam-dalam, sebelum melangkah mendekati Riezman. Dia tahu, Riezman sedar akan kehadirannya, tapi jejaka itu tak sedikit pun menoleh
memandang Siti.

” Man…”, Siti bersuara lembut. Debar jantungnya berdegup kencang bila Riezman menoleh kearahnya. Mata jejaka itu tepat memandang matanya. Cepat-cepat, Siti
melarikan anak matanya memandang ke lantai. Tak mampu dia melawan sinar dari mata jejaka itu. Kenapa le kau harus memandang aku begitu, jejaka.

” Man, err… Siti nak ucapkan terima kasih kerana menolong Siti..”, ujar Siti lembut. Tapi, jejaka itu tetap diam memandang Siti. Hati Siti mula gelisah. Namun
pandangannya tetap tak berganjak dari lantai.

” Siti pun nak mintak maaf… sebab Siti, tangan Man cedera…”. Namun jejaka itu tetap diam tanpa riaksi.
Siti mengetap bibirnya. Dia benar-benar terasa malu, kerana mengharapkan Riezman berubah. Kau tak berubah jejaka, bisik hati Siti sayu.

Tanpa menunggu lama, Siti terus melangkah meninggalkan Riezman. Tapi, belum pun sempat Siti mengambil langkahnya, Riezman bersuara.

” Siti…”, lembut suara Riezman memanggil namanya. Siti terdiam. Bagaikan tak percaya, Riezman memanggilnya. Perlahan Siti menoleh, memandang Riezman. Jejaka
itu, tegak berdiri memandangnya, bersama sebuah senyuman. Senyuman yang terindah dari jejaka itu. Mata jejaka itu, redup memandang Siti.

” Man saja nak uji Siti je tadi… jangan marah ye…”, ujar Riezman sambil tersenyum. Siti mencebik manja memandang Riezman. Kemudian senyuman pun terukir diwajah
gadis itu.

” Siti ingat tadi nak lari dah…”.
” Kalau Siti lari… Man kena kejar le…”, Riezman ketawa kecil. Siti pun turut tersenyum. Bagaikan tak percaya Siti melihat Riezman. Jejaka itu sama sekali berubah.

” Err… tangan Man sakit lagi ke?”, tanya Siti bila menyedari tangan Riezman masih berbalut.
” Tak delah… dan itu bukan salah Siti, ok..”.
” Tapi…”.
” Kalau tangan Man tak cedera… hari nie sure Man tak jumpa Siti, coz Man ada pertandingan bola…”, ujar Riezman sambil tersenyum. Siti pun turut tersenyum, mendengar
kata-kata Riezman. Betul jugak iye!

Tiba-tiba, baru Siti teringatkan saputangan Riezman dalam poket bajunya. Cepat-cepat dia keluarkan.
” Man.. nie saputangan Man… terima kasih “, senyum Siti sambil menghulurkan saputangan itu kearah Riezman.
” Amboi… wanginye..”, usik Riezman bila mencapai saputangan tersebut dari tangan Siti. Siti hanya tersenyum malu. Sememangnya, dia membeli sabun khas untuk
membasuh saputangan itu.

” Man… Siti pi dulu ye, nanti terjumpa ngan minah-minah tu, kecoh pulak nanti…”, Siti tersenyum manis, sebelum melangkah meninggalkan Riezman. Jejaka itu pun turut
tersenyum, bagaikan ada sesuatu yang bermain dihatinya.

Dan sejak dari itu, hubungan Siti dan Riezman bertambah baik. Tiada lagi tembok yang memisahkan mereka. Riezman tetap pendiam cuma dia tidak lagi dingin.
Perubahan antara Siti dan Riezman memang menjadi bualan warga 4P1. Termasuklah Rozita, Fazilah dan Normah. Bila ditanya, Siti hanya menjawab,

” Sedangkan pantai berubah, inikan pulak manusia…”.
Hari-hari yang berlalu, menyuburkan kemesraan antara Riezman dan Siti. Setiap kali Siti melangkah memasuki kelas, pasti, senyuman dari Riezman yang pertama
menyambutnya. Begitu juga Siti, pasti Riezman yang dipandangnya dulu.

Siti akan tetap sedar kehadiran Riezman, miskipun mereka terpisah diantara ratusan pelajar di dewan besar. Ataupun sewaktu latihan sukan, pasti hati gadisnya terdetik
bila Riezman ada berhampiran. Dan seringkali bila mata mereka bertentangan, pasti senyuman manis terukir dibibir. Ketika itu, sudah tentu hati Siti menjerit girang.

Hari-hari yang dilalui terasa bahagia dihati. Siti terasa tenang bila pulang dari sekolah, kerana dia tahu, esok Riezman pasti tetap menyambut kehadirannya dengan
senyuman.

Tapi tak siapa sangka, ketenangan itu lenyap, bila Riezman tidak datang ke sekolah. Dari sehari ke sehari Siti menanti, memandang tempat sebelahnya kosong. Namun,
Riezman tetap tidak hadir ke sekolah. Hati gadisnya terasa bagaikan kehilangan, kosong tak berisi.

” Siti.. petang nie kami nak pi pekan, jom la ikut sekali..”, Normah tersengih memandang Siti.
” Iye la Siti… jom la, lagi pun kita boleh pi tengok wayang…”,giliran Fazilah pulak tersengih. Siti tetap diam, memandang kosong teman-temannya.

” Hai.. takkan rindu kat cik abang kot..”, tersentak Siti bila mendengar kata-kata dari Rozita. Fazilah dan Normah pun turut tergamam.

” Apa hang cakap cam tu…”, hendik Normah membela Siti.
” Sudah le tu Mah.. lagi pun aku ada hal petang nie..”, ujar Siti lembut. Dia tak mahu kerana dia, kawan-kawannya berbalah sesama sendiri. Lagi pun, memang dia ada
rancangannya sendiri.

Petang itu seperti yang dirancangkannya, Siti melangkah laju, meredah melalui denai. Sesekali dia menyapu-nyapu pangkal kakinya, takut-takut kalau ada pacat yang
datang bertandang. Di kiri kanannya, pokok durian, manggis, rambutan, langsat dan entah apa-apa jenis pokok lagi, berdiri megah menjulang ke langit. Kalau le musim
buah, memang best ni! Siti tersengeh sendiri.

Bunyi monyet dan unggas, menceriakan suasana. Riang-riang pun tak kurang juga memberi rentaknya. Segalanya bagaikan mencipta suatu irama. Siti tersenyum
damai. Kakinya mula melangkah perlahan, bila denai yang dilalui mati di sebuah kawasan yang agak lapang. Yang ada hanyalah pokok-pokok besar.

Tiba-tiba matanya terpandang pondok kecil dibalik pokok merati. Cepat-cepat kakinya mula melangkah kembali. Tapi hampa. Tiada siapa pun di situ.

Siti melepas nafas lemah. Dia mengibas-ibas tangannya seperti kipas. Matanya memandang sekeliling, melihat dusun arwah datuk Riezman. Dia kagum melihat
dusun yang kaya dengan usaha itu.

” Apa kau buat kat sini..?”. Siti tergamam sejenak, bila mendengar suara di belakangnya. Sesaat kemudian, Siti mengurut dadanya lega, bila memandang Riezman
tercegat berdiri dibelakangnya bersama 3 ekor ikan keli dan joran ditangan kiri jejaka itu.

Siti tersengeh memandang Riezman. Tanpa reaksi, Riezman terus meletakkan hasil pancingannya dan batang joran ke dalam pondok kecilnya. Kemudian, dia terus
mengutip kayu-kayu kering. Siti hanya memandang gerak-geri Riezman dalam diam. Nak bersuara, takut Riezman marah.

” Apa yang kau tunggu tu, tolong le aku kutip kayu ni…”. Mendengar kata-kata Riezman, Siti tersenyum riang. Riezman menerima kedatangannya!

Pantas, Siti pun turut sama mengutip ranting-ranting kering, dan meletakkan ke tempat unggul api. Hai, meratah ikan bakar le jawabnya!! Siti tersenyum nakal.

Riezman memandang Siti yang bersungguh mengutip ranting kering. Ada ukiran senyum pada wajah jejaka itu.
” Buat apa kau datang sini? Tak elok kalau orang nampak nanti..”, Riezman bersuara lembut, sewaktu mereka leka membakar ikan keli. Redup mata itu memandang
Siti.

” Man… apasal tak datang sekolah? “, kini giliran Siti pula bertanya. Dah seminggu lamanya, Riezman tak ke sekolah. Tanpa alasan, tanpa pemberitahuan. Semua
orang bertanya. Semua orang tak tahu. Apatah lagi Siti, yang selalu memandang kerusi sebelahnya kosong. Hati mana yang tak tergaris kerisauan. Akhirnya, Siti
mengambil keputusan untuk pergi sendiri kerumah Riezman. Dan Puan Hamidah, ibu Riezman mengatakan, Riezman berada di dusun datuknya.

” Kalau cakap pun, bukannya kau faham…”.
” Kenapa, Man nak cakap bahasa Jerman ngan Siti ke…”. Perli Siti dengan nada selamba. Ada senyuman pada wajah jejaka itu. Kemudian, mata jejaka itu beralih
tepat memandang api yang merah menyala.

” Masa aku kecil, Tok Wan aku selalu bawa aku kesini…. Dia mengajar aku mengail… dia mengajar aku mencangkul… Dialah yang mengajar aku supaya rajin
berusaha. Katanya, rezeki tetap ada, tapi datangnya berbeza. Kalau rajin berusaha, mudah saja rezeki itu tiba… “, ada kegetaran pada suara jejaka itu. Siti memandang
sayu. Kelukaan hati Riezman, masih belum terubat. Nyata, sayang pada arwah datuknya tiada ternilai. Itu Siti pasti.

” Bila tiba tengahari, Mak Tok aku datang dengan bekalan. Selalunya, sebelum makan, kami bertiga sembahyang zohor bersama. Dan sampai ke petang, kami
bertiga membersihkan dusun ini…. entahlah, segalanya hanya tinggal kenangan…”. Jelas kelihatan, mata Riezman berkaca. Hati Siti pun terusik. Dia sedar kini, Riezman
terlalu lama menanggung derita hatinya. Benarlah kata-kata Rozita.

” Kau nampak tak pokok tu…”. Telunjuk Riezman tepat menghala ke pokok jati, yang berada diantara pokok-pokok langsat. Sekali pandang memang tak perasan,
kerana ketinggiannya pun lebih kurang sama dengan pohon langsat. Cuma keadaannya saja yang berbeza. Pokok langsat kaya dengan dahan yang bercabang, tapi
pokok jati cabangnya kurang. Dari pemerhatian, pastinya pokok jati itu masih muda.

” Pokok jati tu, sama usianya dengan aku. Tok Wan aku tanam sewaktu aku lahir. Hadiah untuk cucu sulung…”. Pandangan jejaka itu tak berganjak dari pokok jatinya.
Siti mendengar dengan kagum. Pastinya, dia yang istimewa di hati orang tua itu.

” Tapi Man, … semuanya itu tetap kekal di hati Man. Tak siapa pun yang dapat mengambil segala kenangan itu dari Man. Itu Siti pasti…”, lembut Siti berkata.

Riezman tunduk memandang tanah. Ada betulnya kata-kata Siti. Segala kenangan takkan hilang dari dirinya. Tok Wan dan Mak Tok, tetap hidup dalam hatinya. Dia
harus teruskan harapan Tok Wan. Dia harus teruskan cita-cita Mak Tok. Itu tekad hatinya kini.

Tiba-tiba, Siti terasa ada benda sejuk dikakinya. Demi saja terpandang di buku lalinya, Siti terus menjerit.
” Pacat…!!”. Terlompat-lompat Siti kegelian. Ikan kelinya dah terhumban ke dalam unggul api. Bulu romanya tegak berdiri. Dipandangnya Riezman, meminta tolong.
Tapi jejaka itu hanya ketawa memandang telatah Siti. Gadis itu hanya dapat menahan geram.

Riezman benar-benar ketawa besar. Siti yang memandang pun turut ketawa. Tambahan pula bila menyedari yang di kakinya bukanlah pacat, tapi tompokan darah
ikan keli yang disiangnya tadi.

Disaat itu, nyata kebahagian bertakhta. Wajah yang dulunya dingin membeku. Tapi kini, mampu bersinar dengan ketawa. Saat itu, Siti mula akui, ketampanan
Riezman. Dan itulah buat kali pertamanya, Siti melihat wajah Riezman ketawa. Garis kedut di hujung mata jejaka itu jelas kelihatan. Menyerikan lagi wajah tampan
Riezman. Siti tersenyum bahagia.

Minggu berikutnya, Riezman mula datang ke sekolah. Siti hanya tersenyum kecil memandang Riezman, sewaktu jejaka itu melangkah masuk ke kelas. Tapi seperti
biasa, jejaka itu tetap tenang. Tetap pendiam. Tapi, tidak lagi dingin, seperti Siti mula-mula melangkah masuk ke kelas 4P1.

Memang ramai yang terkejut melihat Riezman datang. Termasuklah Fazilah, Rozita dan Normah.
” Mesti dia tu rindu kat hang tak..” serkap Fazilah. Normah tersenyum nakal, memandang Siti.
” Ish!! ade ke pulak..!”, Siti menepis serkap jarang Fazilah. Tapi kisah yang sebenarnya, hanya Riezman dan Siti saja yang tahu. Hanya rahsia mereka berdua! Siti
tersenyum sendiri. Fazilah, Normah dan Rozita, memandang Siti dengan tandatanya. Ada sesuatu yang bermain di hati gadis itu.

Antara sedar ataupun tak, sikap Riezman ada perubahannya. Jejaka itu, nampak lebih riang. Lebih ceria dari selalunya. Dia tidak lagi duduk berseorangan
dibelakang blok. Dia tidak lagi termenung keseorangan. Malahan, dialah yang paling lewat masuk ke kelas, selepas waktu rehat tamat.

” Dah kerek ye… masuk kelas lambat “, bisik Siti nakal, sewaktu Riezman bersandar kepenatan di kerusinya. Tapi Riezman hanya membalas dengan senyuman.
Sebuah senyuman yang paling manis. Dari seorang jejaka untuk seorang gadis. Jejaka itu menandangnya, seolah-olah ada sesuatu yang ingin dinyatakan. Tapi bila Siti
mengangkat keningnya, tanda persoalan. Cepat-cepat Reizman menggeleng kepala dan berpaling kearah lain. Dan itulah pandangan terakhir dari jejaka itu.

Tak siapa pun yang menyangka, selepas itu, Riezman meninggalkan daerah Batu Kurau, tanpa sepatah kata. Tanpa sepatah pesanan.

” Riezman dan keluarganya dah pun berpindah ke K. L, semalam…”. Pengumuman dari Cikgu Radi, menjadikan seisi kelas tergamam. Apatah lagi bagi Siti. Tak
sedikit pun terlintas di hati gadisnya, semalam merupakan hari terakhir Riezman berada Sek. Men. Kg. Galah. Dan hari terakhir, jejaka itu berada disisinya.

Siti memandang kerusi kosong disebelahnya. Dia tak tahu sama ada untuk menangis atau pun menjerit geram. Dia rasakan seolah-olah ditipu. Dipermainkan. Dan
paling tidak, dia merasakan kesunyian. Kesunyian dirinya. Kesunyian hatinya. Setelah lama hatinya berbunga rindu, mengapa tiba-tiba di tinggalkan layu. Siti mengetap
bibirnya.

Tiba-tiba Siti tersedar dari kenangannya, bila ketukan singgah di pintu bilik. Suara Azira di balik pintu.
” Siti, keluar le makan…”.
” Aku datang… kejap lagi..”. Lembut Siti menyapu airmatanya. Setelah melepas nafas panjang, Siti bangun dan duduk di bucu katilnya. Dengan perlahan dia bangun.
Satu persatu kakinya melangkah menuju ke pintu.

” Siti… kenapa ni, you sihat ke…?”, tegur Azira, sebaik saja terpandang wajah Siti. Wajah yang sebelumnya sering ceria. Wajah yang sering membuat lawak nakal.
Tapi disaat itu, wajah Siti kelihatan muram tak bermaya.

” Kau nangis, ye Siti…”, tegur Suria pula. Siti hanya mampu untuk melemparkan senyum tawar. Dia sedar housematenya, mengambil berat tentang dirinya. Dan kerana
itulah, dia rasa patut menceritakan hal sebenarnya. Agar tiada bimbang di hati mereka.

” Tengah hari tadi aku dapat call dari kawan aku…”, perlahan Siti bersuara.
Panggilan dari Normah, memanglah biasa di terima. Ibu anak satu itu memang sering menghubunginya. Bermacam-macam berita yang di sampaikan. Tapi kali ini,
berita yang di sampaikan, tak sedikit pun terlintas di fikiran Siti. Dan itulah yang di terimanya tengah hari tadi.

” Siti, hang ingat tak lagi Man…”.
” Man mane pulak ni, Mah..”.
” Alah… Riezman yang duduk sebelah hang tu masa kita form 4… ingat tak?”.
” Emm… kenapa dengan dia pulak… kau jumpa dia ke..!”.
” Tak… tapi aku dapat tau dia… dah meninggal 2 hari lepas. Accident kereta…”. Tergamam Siti. Kata-kata Normah, didengarnya bagaikan tak percaya. Tapi, mana
mungkin Normah boleh bergurau pasal kematian. Hati Siti mulai sebak. Tak sangka setelah lama menghilang, berita ini yang diterimanya. Sesungguhnya kau pergi dulu,
jejaka. Bisik hati Siti, sayu.

Itulah ketetapan alam tuhan. Tiada apa pun yang kekal. Yang pergi tetapkan pergi, tanpa mengira usia dan waktu. Namun, yang tinggal hanyalah kenangan!

Kini, setelah hampir 2 bulan Riezman pergi mengadap ilahi. Kaki Siti sekali lagi melangkah tenang, meredah denai yang di penuhi dengan semak samun. Di kiri
kanannya, masih lagi wujud pokok-pokok durian, manggis, rambutan dan langsat. Kalau dulunya, pokok-pokok itu megah menjulang, tapi kini, semuanya tenggelam oleh
pokok-pokok hutan yang gagah berdiri.

Siti menarik nafas dalam. Menyedut udara segar hutan. Unggas dan monyet, tetap riuh menjadi penghuni hutan. Riang-riang pun, turut kekal memberi iramanya. Siti
tersenyum damai.

Langkah Siti terhenti, bila denainya mati disebuah kawasan yang berbelukar. Seolah-olah, membentuk hutan kecil. Siti melepas nafas panjang. Semenjak Riezman
berpindah, dusun ini tidak lagi dijaga. Tidak lagi ditebas. Orang yang datang pun, hanyalah untuk mengutip rezeki yang ada. Untuk mengutip keuntungan sendiri. Hilang
segala usaha. Yang tinggal hanyalah, sebuah dusun tua ini saja.

Perlahan kaki Siti melangkah, menuju ke pondok yang hanya menanti masa untuk tumbang. Sekali lagi Siti melepas nafas panjang. Melihat pondok yang tidak lagi
seteguh dulu.

Sudah lebih 9 tahun, dia meninggalkan dusun ini. Meninggalkan kenangannya bersama Riezman. Tapi entah mengapa, hatinya ingin sekali untuk bertandang ke
dusun tua ini. Mungkin kerana, ingin menutup buat kali terakhirnya kenangan bersama Riezman.

Kemudian, kaki Siti melangkah menuju ke sebuah pokok yang tinggi melangit. Tinggi dari pokok-pokok langsat tua di sekitarnya. Pokok jati yang seusia dengan
Riezman, megah berdiri, seolah menongkat langit. Batangnya besar 2 pemeluk orang dewasa. Sungguh gagah. Siti memandang kagum.

Perlahan kakinya mendekati pokok jati Riezman. Merasai lembut dengan jari halusnya, kulit pokok itu. Adakah sempat Riezman melihat pokok ini membesar. Hati Siti
bertanya sendiri. Kalaulah jejaka itu sempat melihat, pastinya dia kagum. Kerana hadiah dari Tok Wan dan Mak Toknya, megah berdiri. Pokok yang membesar bersama
kenangan. Bersama harapan.

Tiba-tiba mata Siti terhenti. Pandangannya tepat melandang ke batang pokok itu. Ada sesuatu yang terukir disitu. Ukiran bentuk hati. Dan didalamnya, terukir patah
perkataan. Dengan hati yang berdebar, satu persatu dia membaca.

Tok Wan
Mak Tok
Siti

Siti terdiam sejenak. Tanpa disedari, matanya mula berkaca. Dia menutup mulutnya dengan jari-jemari, menahan sebak dihati. Tanpa dipinta, air matanya datang
mengundang. Bibirnya mengetar menahan sendu. Dia tahu kini, dia dalam kenangan Riezman. Dan adakah, dia juga gadis di hati jejaka itu!

Angin mendayu, dingin salju,
Membawa sepi perasaan ini
Kenangan lalu menusuk hati
Tersenyum sepi membayangakan
Disinilah bermulanya, disini juga akhirnya
Segala harapan tiba dan pergi
Dipersimpangan kenangan………

5 Respons

  1. mudah & senang difahami..
    tp sedih sbb ct xsempat jumpe man;{

  2. best cite ni.. senang nak faham… tapi sedihla… =(

  3. best la citer ni,senang saja saya nk phm!saper yang karang citer ni?nak belajar leh?=)

  4. best sngt citer nie…but ending sedey………

  5. waaa..kalo smpat jmpe man msti bez..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: