Cinta Secangkir Kopi

Haryani Kamilan

HUJAN lebat yang turun sejak jam tiga petang tadi belum nampak mahu reda. Aliya menyuluh pandang dari cermin lutsinar yang semakin berwap. Dikesat-kesat cermin dengan kain pengelap yang memang bersangkut pada apronnya. Biar pandangannya lebih jelas.
HUJAN lebat yang turun sejak jam tiga petang tadi belum nampak mahu reda. Aliya menyuluh pandang dari cermin lutsinar yang semakin berwap. Dikesat-kesat cermin dengan kain pengelap yang memang bersangkut pada apronnya. Biar pandangannya lebih jelas.

Aliya mengeluh. Dilirik jam pada pergelangan tangan, sudah menjangkau ke pukul 6.30 petang. Kalau hujan terus-terusan lebat begini alamatnya kuranglah pelanggan Salina Cafe hari itu.

Dialih pemerhatiannya pada Kak Ina yang sedang duduk di kaunter. Khusyuk benar pemilik Salina Cafe itu membuat kira-kira perniagaannya.

Entah runsing entah tidak agaknya dia. Maklum saja dari tengah hari tadi pelanggan boleh dihitung dengan jari. Sekarang pun Salina Cafe tak berpengunjung. Lengang. Aliya mengeluh lagi. Diselit semula kain pengelap pada apron.

“Banyak untung Kak Ina?” soal Aliya sambil berjalan menuju kaunter. Kak Ina panggung kepala.

“Awak tengok sajalah pelanggan hari ini, dah tau dah untung ruginya kan,” dia berkias.

Aliya sekadar senyum tawar. Dia tahu Kak Ina cekal orangnya, tak mudah mengalah. Adat perniagaan memang selalu ada pasang surutnya. Lagipun Salina Cafe baru sebulan beroperasi. Nak kira untung buat masa ini memanglah payah.

“Musim hujan sekarang ni kak, tu yang orang susah nak singgah agaknya. Kalau kafe ni dalam shopping complex mungkinlah ramai yang datang.”

Kak Ina sudah meletakkan pennya. Mungkin benar juga kata-kata Aliya tadi. Mungkin kafe ini tidak strategik kedudukannya. Mungkin juga lokasinya yang terletak di tengah-tengah deretan kedai buat orang ramai tidak berapa perasan kewujudannya. Memang sejak sebulan yang lalu, perniagaannya susah nak balik modal. Setakat dapat bayar gaji pekerjanya yang tiga orang dan bayar sewa kedai saja. Untungnya tak seberapa. Kak Ina bertopang dagu.

“Nak sewa kedai dalam ‘shopping complex’ bukannya murah dik, lagipun akak dah buat ‘renovation’. Nak tak nak kita kena ‘survive’ dululah untuk dua tiga bulan ni, akak cuma perlukan sokongan kamu semua buat masa ni.”

Aliya bersimpati. Kata-kata Kak Ina mengundang gundah di hatinya. Dia faham perasaan Kak Ina. Seorang janda muda yang tidak pernah putus asa dan jarang sekali menyesali takdir yang menimpa dirinya setelah diceraikan suami tiga bulan lepas.

Dia sendiri terhutang budi pada Kak Ina. Sejak diberi peluang bekerja sebagai pelayan dan pembancuh minuman di Salina Cafe, hidupnya tidak lagi kesuntukan wang seperti dulu.

Oh! Dia anak yatim piatu yang merantau ke bandar Johor Bahru. Tidak punya adik beradik lain dan sebelum ini hanya menumpang kasih neneknya di kampung. Dengan berbekalkan kelulusan SPM (V), Aliya telah diterima bekerja dan terus diambil tinggal bersama menemani Kak Ina yang kebetulan sudah hidup berseorangan.

Betapa besar kepercayaan Kak Ina padanya. Untuk itu, sampai hari ini Aliya masih berpegang pada janji. Dia pasti akan memberikan sokongan setiap saat. Dan setiap keringat yang tumpah memang hanya untuk Salina Cafe.

“Sabarlah kak, insyaAllah satu hari nanti mesti nampak hasilnya.” Dia memberi semangat.

Kak Ina pegang lembut bahu Aliya, tanda syukur punya pekerja yang memahami.

Perbualan mereka tiba-tiba dimatikan dek bunyi kerincing yang sengaja digantung pada pintu. Seorang lelaki yang masih berbaju hujan masuk ke dalam kafe. Kak Ina dan Aliya berpandangan. Kemudian saling berganti senyum menandakan rezeki sudah masuk.

“Hujan lebat kat luar ya bang…” Aliya berbasa-basi. Dia yang sudah pun berdiri di hadapan lelaki itu mengeluarkan buku nota dan sebatang pen dari kocek apron. Lelaki yang baru sahaja menanggalkan baju hujan itu tersenyum. Mengangguk-angguk.

“Naik motor macam ni lah, habis basah lokos.” Mata mereka bertentangan. Tapi entah kenapa senyuman dan pandangan lelaki itu sekonyong-konyong membuat Aliya terkesima.

‘Handsome’, desis hati Aliya. Belum pernah dia nampak lelaki itu sebelum ini. Aliya yang sebentar tadi terpegun dengan kekacakan lelaki itu cepat-cepat mematikan lamunan.

“Abang nak order apa?”

Lelaki itu membelek menu yang siap tersedia di atas meja.

“Bagi kopi o dengan roti bakar satu ya.” Dia senyum lagi. Bergetar jantung Aliya melihatnya. Tanpa lengah dia terus ke dapur.

Esoknya, lelaki itu datang lagi. Agak awal pagi waktu itu. Tapi kali ini dia tidak datang bersendirian. Tiga orang lagi sahabat dibawanya bersama. Aliya yang sememangnya ternanti-nantikan kehadiran lelaki itu, menghampiri.

“Kopi o dan mihun goreng,” pesannya, dihadiahkan sekuntum senyuman buat Aliya.

Melayang Aliya seketika. Mimpinya malam tadi bagai menjadi kenyataan. Siapa sangka hari ini si dia datang lagi. Masih memesan kopi o buatannya.

Setelah mengambil pesanan yang lain, Aliya segera kembali ke dapur. Dan tak sampai lima belas minit, pesanan mereka sudah terhidang.

“Tunggu sekejap.” Tiba-tiba lelaki itu bersuara apabila Aliya ingin berlalu. Aliya mengerut dahi.

“Kenapa? Ada apa-apa yang tak kena?”

Lelaki itu menggeleng. Dihirup perlahan kopi o, Aliya sekadar memerhati dalam debar.

“Sedap kopi ni, manisnya cukup. Siapa yang buat?”

Bagai hilang nafasnya seketika. Lelaki itu memuji kopi o buatannya! Aliya tidak terus menjawab. Dikendurkan nafasnya yang tersekat. Tidak mahu kelihatan gugup di hadapan yang lain.

“Saya …” Pandangan mereka bertaut. Lelaki itu melarik senyuman.

“Kopi awak ni buat saya teringat-ingat, sedap betul. Sebab tu saya bawa kawan-kawan saya ke mari.”

Serta-merta Aliya tertunduk malu. Merona wajahnya kemerahan. Memang tidak dinafikan Aliya pakar dalam membancuh air. Ilmu ketika menuntut di Sekolah Vokasional dulu diaplikasikan dalam kerjanya.

Kalau tidak, takkan Kak Ina terus menerimanya bekerja di Salina Cafe selepas tertarik dengan aroma kopi o bancuhan Aliya.

Diambil daripada resipi nenek katanya. Lagipun serbuk kopi yang digunakan memang dibeli dari kampungnya di Kluang. Ada sebuah kilang memproses kopi secara tradisional di sana. Mungkin sebab itu rasanya begitu asli.

Tidak hanya di hadapan Aliya, lelaki itu lanjutkan pujiannya pada Kak Ina. Dia nampak ikhlas dan bersungguh. Teman-temannya yang lain turut bersetuju. Buat Aliya merasa amat terharu.

Sejak itu, Kak Ina semakin yakin. Menyedari kafenya itu mempunyai potensi untuk lebih maju, dia telah mengatur beberapa strategi promosi supaya Salina Cafe lebih dikenali. Tekadnya begitu kuat untuk berjaya dalam usahanya kali ini.

Dia mahu buktikan sesuatu pada bekas suaminya. Hari ini Aliya dan dua lagi pekerja Salina Cafe, Fairus dan Rubi akan menggempur habis-habisan untuk mempromosikan Salina Cafe. Seharian mereka berdiri berganti-ganti di hadapan kafe untuk mengedarkan risalah-risalah promosi Salina Cafe.

Beberapa pakej menarik diberikan dengan harga yang berpatutan. Mereka juga menyediakan menu-menu baru untuk menarik perhatian orang ramai.

Terlanjur petang itu lelaki idaman Aliya singgah setelah dua hari dia tidak menjengah ke Salina Cafe, Aliya agak terkejut juga tetapi sangat gembira pada masa yang sama.

Pujian daripada lelaki itu benar-benar memberinya keyakinan yang sajian di Salina Cafe memang mampu menarik lebih ramai pelanggan. Cuma orang ramai yang tidak sedar barangkali.

Alah, kata orang, tak kenal maka tak cinta. Hari ini saja sudah nampak sedikit perubahan. Ada beberapa pengunjung baru menjamu selera di situ dan rata-ratanya memberi maklum balas positif. Mungkin sebab itu, Kak Ina asyik saya tersenyum sampai ke telinga.

“Sibuk nampak,” dia menegur kala giliran Aliya tiba untuk mengedarkan sedulang air kopi o yang diisi ke dalam beberapa gelas kertas mini. Aliya tergelak kecil.

“Bolehlah, nak rasa?” Disuakan gelas kertas mini itu pada lelaki yang sedang berdiri di sisinya.

“Tak cukup ni, saya nak rasa yang cawan besar.” Lelaki itu senyum.

“Masuklah kat dalam, boleh order kat dalam.”

Lelaki itu menggeleng-geleng.

“Saya nak air kopi o yang awak buat.”

Pandangan mereka bersatu. Lama. Dan lama-lama gelak lelaki itu pecah, tersipu-sipu Aliya seketika.

“Saya gurau saja, mari saya tolong awak.”

Dulang yang dipegang Aliya bertukar tangan. Sedaya dia cuba berlagak biasa tapi gemuruh di hati siapa yang tahu.

“Nama saya Amer, awak?”

Sempat lagi dia memberitahu namanya walaupun tangan lincah memberikan kopi o percuma pada orang-orang yang lalu lalang.

“Saya Aliya.” Hanya sekilas dia memandang Amer. Selebihnya dia hanya mampu tunduk sambil mengulum senyum.

******************

Hubungan Aliya dan Amer semakin akrab hari demi hari. Salina Cafe juga sudah nampak kemajuannya setelah lebih tiga bulan bergelumang dalam susah senang. Berkat kesabaran dan usaha Kak Ina serta pekerja-pekerjanya, hari ini dua sudah boleh bernafas lega.

Pengunjung Salina Cafe bukan saja daripada kalangan orang Melayu tetapi juga pelbagai kaum. Semakin hari semakin bertambah bilangannya. Bertambah-tambah juga keuntungan Kak Ina. Sampai ada masa mereka tidak menang tangan.

Sebab itu Kak Ina menambah lagi dua orang pekerja baru. Sekurang-kurangnya ringan sedikit bebanan kerja, lebih-lebih lagi dia turut menambah beberapa menu baru ala barat.

“Saya gembira tengok Kak Ina sekarang, saya rasa susah payah kami selam ni macam berbayar,” luah Aliya kala dia dan Amer meluangkan masa bersama.

Hembusan bayu Teluk Danga memberi tenang di hatinya. Tamsil kejadian-kejadian sedih yang pernah menyapa hidupnya dahulu seolah-olah mengajarnya menjadi seorang yang lebih tabah.

“Setiap kejayaan memang selalu disulami dengan dugaan, itu semua untuk melihat sejauh mana kekuatan kita nak mengharunginya.”

Aliya berkalih pandang. Direnung wajah Amer yang sedang duduk di sampingnya.

“Saya rasa hidup saya penuh, walaupun saya tak ada mak dan ayah, tak ada adik beradik. Tapi saya masih ada ramai lagi orang di sekeliling yang boleh saya menumpang kasih. Rasa rindu pula pada nenek kat kampung.”

Serta-merta Aliya diserbu sebak. Sudah dua minggu dia tidak pulang ke kampung menjenguk neneknya. Cuma dia tidak begitu risau kerana Mak Usu ada menjaga nenek lagipun daripada panggilan telefon semalam, dia tahu nenek sihat. Masih kuat lagi memetik kopi di kebun belakang rumah. Tapi dia rindu, dia rindu wajah nenek. Tak semena-mena air matanya mengalir.

“Hei, janganlah sedih sangat.” Amer segera menyeka air mata yang membasahi pipi gebu Aliya.

Diusap wajah gadis itu perlahan. Cantik. Aliya memang cantik. Kulitnya yang putih bersih itu membuat dia terpesona.

Pertama kali memandang Aliya, hatinya seakan berbisik untuk terus mendekati dan mengenali gadis manis itu.

Perasaannya lebih kuat bila merasa air kopi o yang dibuat Aliya. Memang enak. Bakat Aliya walaupun hanya sebagai pembancuh minuman itu sebenarnya boleh buat dia pergi lebih jauh. Dia yakin dengan pengalaman dan ilmu yang diperolehinya di Salina Cafe, tak mustahil satu hari nanti mungkin Aliya juga bakal buka kafenya sendiri. Jari-jemari Aliya digenggam Amer.

“Nanti kita balik kampung jumpa nenek ya.” Aliya terpana dengan tindakan Amer.

Namun sedikit demi sedikit senyumnya terbit semula. Lambat-lambat dia mengangguk.

*****************

Permintaan kopi di Salina Cafe bukan saja terhad pada minuman tapi pelanggannya juga turut meminta supaya serbuk kopi yang digunakan dalam bancuhan kopi itu dipaketkan dan dijual. Kak Ina setuju melabur modal untuk membeli serbuk-serbuk kopi dari kampung Aliya dan dipaket dengan menggunakan jenama Aliya. Satu penghormatan yang tak terduga buat gadis itu, tidak disangka Kak Ina begitu menghargai air tangannya di Salina Cafe.

Beberapa restoran lain di sekitar Johor Bahru yang mengakui kesedapan kopi Aliya turut membuat tempahan dan membenarkan mereka meletakkan beberapa paket kopi untuk dijual di restoran mereka. Suatu hari ketika Aliya mengikut Kak Ina menghantar jualan serbuk kopi itu ke sebuah restoran, tiba-tiba mereka terperasankan Amer bersama seorang gadis cantik.

Mereka kelihatan begitu mesra dan hati Aliya lebih terguris kala gadis itu mengelap peluh pada wajah Amer. Kak Ina yang turut menyaksikan situasi itu serba salah. Dia tahu Amer memang rapat dengan Aliya walaupun dia tidak tahu sejauh mana hubungan mereka. Dia menoleh ke arah Aliya di sebelahnya. Aliya seolah-olah terkaku.

“Err Aliya, are you okay?” Serta-merta renungan Aliya mati.

“Okay, Aliya okay.” Dia hanya senyum sedikit.

“Kita biarkan dia pergi dulu ya, baru kita keluar dari kereta,” saran Kak Ina yang faham perasaan Aliya ketika itu. Aliya yang dari tadi tunduk hanya mengangguk kecil.

***********************

Sudah seminggu Amer tidak muncul. Aliya juga langsung tidak menghubunginya. Sejak peristiwa tempoh hari Aliya seperti tidak bermaya. Ada masanya Kak Ina sendiri nampak dia bermenung. Kak Ina tahu dia tidak boleh masuk campur dalam urusan peribadi Aliya. Tapi melihatkan keadaan Aliya begitu, dia turut sama risau.

“Kak Ina bukan nak menyibuk tapi Kak Ina tengok awak sekarang dan banyak menyendiri. Kenapa, ada masalah dengan kerja?” soalnya.

Saja ambil tahu perihal Aliya yang sudah dianggap seperti adiknya sendiri. Aliya menggeleng.

“Tak adalah,” ringkas jawapannya.

“Habis tu? Pasal Amer?” Aliya diam. Angguk tidak, geleng pun tidak.

“Maaf Kak Ina tanya, awak dengan Amer tu memang ada hubungan istimewa ya?”

Aliya masih lagi mendiamkan diri. Lama-lama baru dia menjawab.

“Tak, kami tak ada apa-apa.”

Aliya yang tadinya mengelap cawan-cawan yang baru dicuci, mencapai sebiji lagi cawan dari dalam besen aluminium.

“Aliya sukakan dia?”

Dia berhenti mengelap. Soalan yang dia sendiri tidak tahu jawapannya. Memang Amer lelaki yang pertama singgah dalam hatinya. Tapi mungkin dia hanya bermain dengan perasaannya sendiri.

Siapalah dia mahu mendampingi Amer. Aduh! Kecewanya dia bila memikirkan tentang itu, dia memang benar-benar menyayangi lelaki itu. Air matanya menitis tanpa dipinta. Lama-lama Aliya teresak-esak. Kak Ina yang berada di sisinya memeluk tubuh Aliya penuh kasih dan simpati. Diusap-usap rambutnya.

“Sabarlah dik, ini cuma sebahagian daripada ujian Tuhan.” Di bahu Kak Ina, Aliya terus-menerus menangis.

******************

Hari itu Amer datang. Orang pertama yang dicarinya sesampai saja di Salina Cafe adalah Aliya. Hampanya dia bila gadis itu tidak ada.

“Kak Ina bagi dia cuti lama sikit jumpa nenek dia di kampung,” beritahu Kak Ina bila Amer bertanya tentang Aliya.

“Bila dia balik Kak Ina?” soal Amer ingin tahu.

“Dua hari lepas, sebenarnya Kak Ina ada benda sikit nak cerita pada Amer ni.”

Berlapis dahi Amer berkerut, nampak lain benar cara Kak Ina waktu itu.

“Cerita apa? Tentang Aliya?” Kak Ina mengangguk lalu Amer menurutnya ke sebuah meja.

********************

Rimbunan pohon kopi yang tumbuh merenek di belakang rumah nenek buat hati Aliya merasa gembira. Buahnya cukup lebat, harap-harap hasilnya nanti memberi untung untuk nenek, dia dan Salina Cafe.

Dicium bau buah kopi. Aliya tersenyum. Hilang sebentar dukanya. Lagiun dia sudah dapat menerima segala yang berlaku. Baginya hubungan cintanya dengan Amer hanya ibarat cinta pada secangkir kopi.

Habis kopinya, habislah nikmatnya. Enaknya cuma pada hirupan. Manisnya cuma seketika. Dia sudah tidak kisah lagi andai Amer bukan ditakdirkan untuknya. Walaupun hatinya pernah tercuit dengan rasa cinta tapi dia reda, Amer berhak memilih dan mencari bahagianya sendiri. Perlahan Aliya menghembuskan nafasnya.

“Aliya!”

Sekonyong-konyong Mak Su menyergahnya dari belakang. Melatah-latah Aliya terkejut dengan keletah Mak Su yang cuma tua dua tahun darinya.

“Hiss, Mak Su ni, terperanjat Liya tau.”

Sempat tangannya mengutil lengan Mak Su.

Mereka sama-sama ketawa.

“Adoi!Sakitlah, Mak Su gurau saja. Ada orang nak jumpa Liya lah, handsome.” Kata-kata Mak Su buat Aliya terpaku.

“Siapa?” Meleret-leret sengih Mak Su.

“Tu.” Dia memuncung ke arah seorang lelaki yang sedang berdiri di belakangnya.

“Amer?” Perlahan Amer melangkah menghampiri Aliya.

“I’m sorry, Kak Ina dah ceritakan segala-galanya and I’m so sorry.”

Aliya tunduk, tidak sanggup memandang lelaki di hadapannya.

“Aliya.” Dagu Aliya dipegang perlahan.

“Awak cemburu ya?”

Aliya tidak bersuara.

“Orang yang awak jumpa dengan saya hari tu adik perempuan saya lah, nanti saya kenalkan awak dengan dia ya.” Amer senyum tapi Aliya masih lagi ragu-ragu.

“Betul ke?”

“Iya, sumpah.”

“Tak baik sumpah-sumpah nanti kena sumpah jadi sesumpah baru tau.”

“Habis tu awak tak percaya?”

“Okay saya percaya,” Aliya mencebir tapi lambat-lambat dia melarik senyumannya.

“Haa macam tu lah, baru lega hati saya tengok awak senyum tapi saya ada satu permintaan ni.”

Aliya memandang Amer.

“Apa?”

“Saya rindulah dengan kopi o awak, buatkan saya seteko boleh? Nak minum puas-puas.”

Mereka sama-sama gelak.

“Awak ni, tu lah lama sangat tak ke Salina Cafe, kan dah rindu…”

Mereka melangkah menuju ke rumah nenek.

“Saya sibuklah, sorry lah sayang.” Pipi gebu Aliya dicubitnya.

“Hii, gatal tau.” Dan jari Aliya pantas mengutil lengan Amer. Lalu mereka berkejaran ke rumah nenek dalam rasa yang cukup bahagia.

fair & lovely memaparkan 12 karya mininovella yang dipilih oleh juri dimana 3 karya akan diterbitkan dalam bentuk drama TV. Baca karya mininovella dan SMS untuk memilih karya pilihan anda

hantarlah SMS sekarang. hadiah lumayan menanti anda


Hadiah pertama: 1 x Nokia N73 bernilai 1200 setiap minggu
Hadiah Kedua: 1 x Kamera Pentax bernilai 700 setiap minggu
Hadih ketiga: 10 x RM100 setiap minggu

Satu Respons

  1. best lo0rr cite nie..
    syok je bc..
    keep it up..
    congrate 2 writer ;p

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: