Orang sebelah 3

Suria SHafie

”Diam saja? Tak suka saya datang jumpa awak lagi?” Suara garau milik Hairi bergema di corong telingaku. Aku memandang wajahnya sekilas. Tika ini kami sedang berada di taman KLCC.

“Tak adalah… saya suka awak datang.” Balasku mendatar. Aku cuba tersenyum, namun senyumanku nampak janggal. Seperti dipaksa-paksa.

“Saya dengar awak kena pinang lagi.”

Aku tidak menjawab, sebaliknya hanya mengangguk. Sekali.

“Kenapa awak tolak?” Soalan Hairi aku biarkan berlalu begitu saja. Takkanlah aku mahu katakan yang aku menolak pinangan itu dan pinangan-pinangan sebelum ini kerana dia. Malu jika perasaanku ini tidak berbalas.

“Awak dah ada boyfriend ya! Sebab itu awak reject!” Aku ketawa kecil mendengar perkataan ‘reject’ yang keluar dari ulas bibirnya.

“Saya nie bukannya baik sangat nak reject orang sesuka hati. Cuma saya tak bersedia nak memikul tanggujawab sebagai isteri.” Aku rasa setiap kali soalan mengapa aku menolak pinangan orang, jawapan inilah yang aku berikan; belum bersedia. Bila agaknya aku akan bersedia? Mungkin betul kata emak. Aku hanya akan bersedia apabila Hairi yang datang meminangku. Aku tersenyum sendiri.

“Hei… kenapa senyum seorang nie? Betullah awak dah ada boyfriend. Nanti dah tak bolehlah saya jumpa dengan awak begini. Yelah, nanti boyfriend marah pula.” Suaranya tiba-tiba saja tidak bersemangat. Wajahnya juga murung. Kenapa pula?

“Kalau saya dah ada boyfriend, takkanlah saya dapat jumpa dengan awak dan kita berdua dapat duduk bersama macam nie.” Balasku berkias. Aku memandang wajahnya untuk menantikan reaksinya. Ternyata wajahnya kembali ceria. Aku yakin, dia juga sukakan aku! Hatiku turut berlagu riang.

“Agaknya bila awak akan bersedia?” Sekali lagi aku biarkan persoalan itu berlalu. Aku cuma menjawab di dalam hati. Saya akan bersedia bila awak datang meminang saya, Hairi. Aku mengulum senyum.

“Senyum lagi… ada apa nie? Mesti awak rahsiakan sesuatu pada saya, betul tak?” Hairi menduga. Dia memaut lenganku dengan kuat.

“Tak ada apa-apa, betul…” Jawabku sambil menyembunyikan tawa. Dia tidak berpuas hati lalu mencubit pipiku lembut. Aku terpana seketika. Tak pernah dia melakukan begitu sebelum ini. Aku mula keliru.

Aku mengusap pipiku yang dicubitnya sebentar tadi. Pipiku merona merah. Malu. Tiba-tiba telefon bimbitku berbunyi. Pantas aku menyelongkar tas tanganku. Sebaik sahaja telefon bimbitku berada di tanganku, tertera nombor telefon rumah di kampung. Aku terus menekan butang untuk menjawab panggilan.

“Assalamualaikum…” Kataku perlahan. Aku bangun menjarakkan diri dari Hairi.

“Waalaikummussalam. Hah Fitriah, mak bercakap nie.” Terdengar suara emak sayup-sayup di corong telingaku.

“Ya mak… mak apa khabar? Ada apahal mak telefon Fitriah?” Soalku bertalu-talu.

“Alhamdulillah, sihat. Mak telefon kau nie hendak maklumkan pada Fitriah yang semalam ada orang masuk meminang Fitriah. Dan emak sudah pun menerima lamaran mereka itu.”

“Emak!!! Kenapa mak tak tanya Fitriah dulu? Kenapa mak terus terima lamaran tu?” Alangkah terkejutnya aku apabila diberitahu tentang hal itu. Kenapa emak begitu kejam? Aku tak mahu… aku tak mahu…

“Bukankah mak dah katakan dulu. Kalau ada yang masuk meminang kau selepas ini, mak terima saja. Kalau tanya kau, alamatnya tak merasalah mak nak tengok kau naik pelamin. Mak dah tua Fitriah. Entah esok entah lupa nak mati. Sementara nyawa masih dikandung badan, mak teringin nak lihat kau naik pelamin. Lagipun tinggal kau saja yang belum berkahwin. Sudah, jangan cakap apa-apa lagi. Bersedia saja. Dan untuk pengetahuan Fitriah, hari ini sudah rasmi Fitriah bergelar tunangan orang. Mungkin sebulan dua lagi, Fitriah akan naik pelamin. Bersiap-sedialah.” Belum sempat aku membalas kata-kata emak, emak terus meletakkan ganggang telefon.

Emak… kenapa begitu kejam pada Fitriah? Fitriah tak mahu kahwin dengan orang lain. Fitriah cuma cintakan Hairi…

Tanpaku sedari airmata mengalir laju menuruni pipiku.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: