Orang sebelah 4

Suria Shafie

Semenjak itu, aku menjadi seorang yang pendiam. Aku lebih menumpukan perhatian pada kerjaku. Ramai rakan-rakan hairan dengan perubahan mendadak yang berlaku pada diriku. Ahh… biarkan apa orang nak kata. Yang pastinya hidup aku sudah tidak bermakna lagi. Segala-galanya sudah diaturkan.

Sudah genap tiga bulan aku bergelar tunangan orang yang aku sendiri tidak kenal siapa tunangan aku. Biarlah tiba hari pernikahan saja aku menatap wajah bakal suaminya untuk kali pertama. Aku sudah tidak mempedulikan semuanya. Malah sejak diri ini menjadi tunangan orang, aku menolak untuk berjumpa dengan Hairi. Aku tahu dia mungkin hairan dengan diriku. Biarkanlah… bukankah itu lebih baik untuk diriku dan dirinya. Demi emak dan abah, aku rela melepaskan perasaan yang satu ini. Aku rela asalkan emak dan abah gembira. Akan aku cuba untuk menyayangi suamiku. Bercinta tak semestinya bersatu. Tambahan pula aku yang tidak pernah bercinta dengan Hairi. Entahlah…

Apa agaknya perasaan Hairi apabila mengetahui yang aku akan menjadi milik orang lain. Kecewakan dia dengan pernikahan aku ini? Eh? Mengapa pula aku memikirkan semua itu? Mungkin benar kata Lisa, perasaan aku ini belum tentunya berbalas. Mengapa aku terlalu mengharapkan pada sesuatu yang tak pasti? Mungkin tiada jodoh antara aku dan Hairi. Aku redha!

Kadang kala terlintas di fikiranku untuk menyoal sendiri pada Hairi tentang perasaannya padaku. Dan pernah juga terlintas di fikiranku untuk berterus-terang kepada Hairi tentang perasaanku terhadapnya. Namun apabila memikirkan jikalau perasaan aku ini ditolak, alangkah malunya rasa di hati. Mana mungkin aku sanggup untuk menatap wajahnya lagi.

Biarlah… aku sudah menetapkan hatiku untuk menerima pilihan emak dan abah. Antara aku dan Hairi hanya sebuah mimpi indah yang pernah aku lalui. Biarkan ianya berlalu di bawa angin bayu.

Rumah peninggalan arwah nenek begitu meriah. Tiga buah khemah besar dipasang di halaman rumah. Saudara mara begitu ramai memenuhi rumah aku dan rumah Mak Ngah. Rumah aku dan rumah Mak Ngah hanya dipisahkan oleh laman yang luas. Jaraknya tak sampai seratus meter.

Mak andam begitu sibuk ‘mewarnakan’ wajahku. Awal-awal lagi aku memberi amaran padanya agar tidak menyolekkan aku dengan tebal. Aku mahu semuanya natural. Tak perlu menempek banyak alat solekan sebab ianya takkan mengubah wajahku yang tidak ceria. Beberapa kali juga aku dimarahi oleh mak andam kerana berwajah sedih. Habis tu, aku mahu buat macam mana lagi. Takkan aku mahu tersenyum sedangkan di dalam hati aku menangis.

Tidak sampai dua jam lagi aku akan diijabkabulkan. Bila memikirkan detik itu, hatiku berdebar dengan kencang. Dapatkah aku berlagak seperti merelai pernikahan ini sedangkan hati aku sedang memberontak. Percaya atau tidak, aku hanya pulang ke kampung pada tengah malam semalam. Itupun, setelah puas aku bercuti menenangkan fikiran selama seminggu di Langkawi. Semua persiapan perkahwinan, aku serahkan bulat-bulat pada emak untuk menguruskannya. Biarlah emak buat semuanya. Biar emak tahu yang aku tidak merelai perkahwinan ini. Semuanya sudah diaturkan. Tak guna aku menolaknya. Perkahwinan ini akan tetap berlangsung walaupun aku membantah. Hampir gila aku jadinya!!!

Sedang aku menatap wajahku yang sudah siap disolek oleh mak andam di cermin, telefon rumahku berbunyi. Terdengar suara Lisa menjawab panggilan tersebut. Seketika kemudian, dia menjenguk aku di bilik.

“Ada panggilan untuk kau.” Beritahunya dan kemudiannya berlalu. Agaknya masih ada kerja yang belum dibereskan. Lisa sudah sampai dua hari awal sedangkan aku pengantin masih bersenang lenang di Langkawi. Gila agaknya aku nie??

“Hello…” Lembut suaraku menyapa.

“Hello Fitriah. Apa khabar? Apa rasanya hendak menjadi pengantin hari ini?” Suara garau itu menerpa ke telingaku.

Hairi?? Oh tidak… mengapa kau menghubungiku pada saat aku bakal diijabkabulkan dengan lelaki lain?

“Hairi…” Lirih suaraku memanggil namanya. Airmata sudah bergenang di kelopak mata.

“Fitriah, saya ada sesuatu yang ingin saya katakan pada awak. Saya tahu walaupun ianya sudah terlambat kerana majlis pernikahan bakal diadakan bila-bila masa saja lagi, namun saya tetap ingin luahkan pada awak. Saya sebenarnya mencintai awak Fitriah. Terlalu mencintai awak dan saya tak sanggup kehilangan awak.” Hairi meluahkannya dengan penuh perasaan. Hatiku semakin digamit rasa pilu. Air mata sudah berderai di pipi. Aku tidak memperdulikannya.

“Hairi… mengapa sekarang baru awak luahkannya. Memang ianya sudah terlambat. Saya bakal menjadi isteri orang. Saya akan menjadi milik lelaki lain. Kalau awak luahkannya sebelum ini, semua ini takkan terjadi. Saya takkan bersanding dengan lelaki lain. Awak kejam Hairi. Sanggup awak meluahkan perasaan awak pada saya pada hari pernikahan saya. Mengapa tidak sebelum ini? Awak sengaja mahu saya menderita, kan? Awak memang kejam… awak kejamm!!!” Jeritku tanpa mempedulikan orang ramai yang sedang memenuhi ruang rumahku. Lisa bergegas mendapatkan aku yang sudah terjelepuk di atas lantai.

“Fitriah… kenapa nie? Saya tak faham? Kenapa awak kata begitu pada saya? Saya ikhlas mencintai awak…” Terdengar suara Hairi yang masih mempertahankan cintanya padaku.

“Sudahlah… tak guna awak kata cintakan saya. Awak sendiri tahu yang saya bakal menjadi isteri orang hari ini. Hari ini hari pernikahan saya, awak tahu tak? “

“Saya tahu…”

“Kalau tahu, mengapa awak buat saya begini? Sampai hati awak, Hairi… sampai hati…” Ucapku lalu meletakkan ganggang telefon. Aku memeluk Lisa yang berada di sebelahku.

“Lisa, dia baru kata dia cintakan aku. Tapi, dah terlambat. Aku akan dinikahkan dengan orang lain. Aku rasa macam nak mati!!!” Aku sudah tidak tahu apa yang aku ucapkan. Aku terasa bagaikan hilang akal apabila Hairi meluahkan perasaannya kepadaku.

“Fitriah… jangan begini. Ramai orang tengok kau. Tak elok. Jaga air muka emak dan abah kau. Mari kita masuk ke dalam bilik.” Lantas Lisa memapahku masuk ke dalam bilik pengantin. Aku masih tersedu-sedu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: