Sesudah mawar pudar warna

Azie Adrina Jasry

“Handsomelah, Arin. Tapi, kan… kenapa dia langsung tak serupa bapak dia? Bapak dia hidung bunga. Tapi dia, hidung mancung! Betul-betul macam pelakon mat salleh tu!” Terkekeh-kekeh Fatini ketawa. Sedap benar mulutnya mengutuk big boss kami. Malah, siap membanding-bandingkan pula antara anak dengan bapak.

“Kau ni, pasal mengutuk nombor satu!”

Fatini tersengih mendengar kataku itu. Aku tahu, Fatini jadi tidak keruan setiap kali Rizz, anak big boss kami yang baru balik dari England itu datang mencari ayahnya. Berbeza dengan aku. Rasa kurang senang dan meluat tumbuh mekar dalam dada melihatkan keegoan yang jelas terpamer pada wajahnya. Bagiku, walau setampan dan sekacak manapun seseorang lelaki itu kalau perangainya semacam aku pun tak nak pandang. Menyampah tu, adalah!

“Siapa yang paling laku dalam opis ni?”

Tiba-tiba saja Rizz bertanya, entah pada siapa-siapa. Tapi matanya tajam memandang aku sambil tersenyum sinis. Aku tidak mengerti. Terus ku palingkan mata ke dada meja. Dadaku berdebar-debar.

“Saya tahu, awak tentu paling ramai peminat kat sini, betul tak?”

Bagiku soalan Rizz itu seperti soalan bodoh. Entah, apa mimpinya malam tadi. Tidak ada sesiapa yang mengarahkan dia berdiri tepat-tepat di depanku. Malah, dengan selamba dia menarik kerusi kosong di sebelah dan terus duduk di depanku tanpa permisi. Aku menjadi metah meluat. Ketidakselesaan menyelubungiku ketika itu. Mata Fatini, mata Ayub, mata Liza dan semua mata yang ada di situ masing-masing menghulurkan pandangan dengan makna yang maha sukar aku tafsirkan. Dan seperti biasa mata Shahrul yang paling tajam menjeling padaku berbanding mata-mata yang ada. Aku apa peduli!

“Hai, awak! Tak hormat dengan anak Pengarah nampaknya!?” Rizz meninggikan suaranya. Tidak semena-mena, dia merampas pen di tanganku.

Aku rasa geram yang metah. “Encik Rizz, saya tahulah awak ni anak Pengarah. Tapi, sikap awak ni dah melampau!” Bersuara juga aku akhirnya. Geramku tidak dapat dibendung lagi.

“Oh, saya ingatkan awak ni bisu! Tapi, rupanya tak. Syukurlah…” Rizz tertawa sinis.

Makin robek hatiku dibuatnya. Dia berlalu dengan satu renungan yang menusuk ke sukma. Aku tidak tahu apa maksudnya. Yang aku tahu, bermula pada ketika itu aku tidak mahu lagi melihatnya!

***

“Mengapa agaknya Johan dah lama tak datang ke rumah? Rindu mama nak bersembang dengannya…”

Johan Datuk Khalid! Huh, mendengus aku mendengar nama itu. Tunang jenis apa begitu? Kaki perempuan! Bukan sekali dua aku terserempak dengannya dikepit perempuan lain, malah beratus kali. Bahkan, bukan aku seorang yang nampak. Kawan-kawan aku pun pernah nampak Johan keluar masuk disko. Paling teruk lagi, ke hotel! Aku hanya menunggu masa yang sesuai untuk bersuara.

“Lebih baik dia tak datang… Aman rasanya dunia ini…”

“Dia tu tunang Arin. Bukan orang lain…”

“Sapa nak lelaki macam tu? Betina keliling pinggang. Dah tak kenal dosa pahala!” Meletus juga rasa tidak puas hatiku terhadap Johan. Anehnya, mama sentiasa menyebelahi lelaki itu.

“Macam manalah dia tak keluar dengan perempuan lain, kalau dia ajak Arin date… Arin asyik menolak…”

Mama sengaja menambah kelukaan di hati ku yang sedia parah ini. “Mama… bukan prinsip Arin keluar berdua dengan lelaki meskipun lelaki itu tunang Arin sendiri. Lainlah suami…”

“Alah… lambat laun Johan tu jadi suami Arin jugak!” Mama mencebik bibir.

Aku mendengus. Mama tidak kenal lagi siapa lelaki yang bernama Johan itu. Lelaki buaya yang bertopengkan lelaki budiman. Konon!

“Mama tak faham…” Hanya ayat itu yang terkeluar dari mulutku.

***

“Wah! Banyaknya bunga. Cantiknya bunga! Sapa yang bagi bunga-bunga ni, Arin?”

Seingat aku sudah lebih sepuluh kali soalan seumpama itu meluru keluar dari mulut teman-teman sepejabat. Aku hanya menjungkit bahu. Tidak tahu. Jambak mawar merah segar itu aku letakkan saja di sudut meja.
Aku tidak kisah sangat pasal jambak mawar merah itu. Walau siapa pun pengirimnya, aku malas hendak persoalkan.

“Banyak dapat bunga! Maklumlah… orang ada buah hati tercinta…” Sinis sindiran Shahrul itu. Dibelek-beleknya kuntuman mawar itu tanpa malu-malu. Aku tahu apa yang dicarinya. “Aku tak sangka, Arin. Rupanya taste engkau orang kaya. Al maklum sajalah, aku ni… apa yang ada…” Memang berbau sindiran kata-kata itu. Sedangkan aku memang tidak tahu siapa pengirim bunga itu.

“Jangan cakap tak guna otak, Shahrul! Jangan main serkap jarang!” Tinggi nada suaraku menggamit Fatini ke sisi. Wajahnya jelas meminta pengertian. Belum sempat hendak bersuara, Rizz muncul dengan senyum manisnya yang entah dari mana datangnya. Shahrul mendengus cemburu dan berlalu.

“Hai, sayang! Suka tak dengan bunga tu?”

Terpana aku mendengar ayat itu. Merah mukaku menahan malu. Manakan tidak! Depan teman-teman dipanggilnya aku ‘sayang’! Sah, memang dah gila budak ini nampaknya. Aku senyum tawar cuma.

“Encik yang beri? Terima kasihlah…”

“Awak suka tak, sayang?”

Panas telingaku mendengar istilah ‘sayang’ itu. Terselit juga rasa geli geleman. Teman-teman lain pura-pura khusyuk, sedangkan telinga pasang dengar! Shahrul berdehem.

“Encik Rizz… apa maksud awak?”

“Bagus awak tanya. Hmmm…” Rizz merenung lagi. Dia langsung tidak peduli pada mata-mata yang memandang. Pada telinga-telinga yang mendengar. Dan renungan itu… sama seperti renungan semalam. Tajam dan menusuk jauh ke sukma. Aku tewas.

“Mudah saja. I nak ajak you keluar, boleh?”

Sekali lagi aku terkejut. Makin naik lemak nampaknya anak Pengarah ini. Tadi siap panggil orang ‘sayang’. Sekarang, sudah ber I, you pulak! Melampau sungguh! “Saya rasa tak sesuai keluar dengan Encik Rizz!” Jawabku tegas.

“Why not?”

“Sebab, keluar dengan lelaki bukan muhrim bukan prinsip saya. Harap awak hormati prinsip saya, Encik Rizz!”

Tercetus tawa dari mulutnya. “Oh, kalau begitu… I akan kahwin dengan you lah baru dapat dating? Hahahaha…!”

Aku hanya diam. Aku sedar, jika aku terus berkata-kata pasti suasana makin tegang. Aku tidak mahu itu terjadi.

“Selama ini, I dapat tahu you tak pernah keluar dengan mana-mana lelaki. Benarlah kata orang yang you ni… jual mahal!”

“Encik Rizz! Kalau awak datang ke mari hanya untuk mengganggu saya dan yang lain dari tugas-tugas kami, baik awak pergi saja dari sini. Kalau tidak, saya akan buat aduan kepada Pengarah. Saya tak peduli awak siapa…” Begitu lancar mulutku berkata-kata. Yang nyata api amarahku sudah menyala-nyala. Biar! Biar dia tahu siapa aku.

“You cuba nak ugut I, cik Adrina? Okaylah… I don’t want to disturb you at this moment. But, I will be waiting for you… Muah! ” Rizz beredar pergi dengan wajah yang tetap ceria. Bagaikan kata-kata serta sikapku tidak menyinggung langsung perasaannya.

Aku berasa amat lega. Fatini segera mendapatkan ku. “Arin… maafkan aku. Aku telah ceritakan pada Rizz semua tentang kau…”

“Apa? Kau, Fatini?!”

Fatini tertunduk. Aku terduduk lesu di kusyen empuk.

***

Dua minggu berlalu. Sepanjang masa itu jugalah Rizz tidak jemu-jemu mengirimkan kuntuman bunga padaku. Yang amat memeranjatkan aku, dia turut meluahkan perasaannya. Luahan perasaan itu dituliskan pada setiap kad yang mengiringi kiriman kuntuman bunga itu. Ah, lelaki! Sukar untuk aku percaya. Sekalipun Rizz menggunakan Fatini sebagai posmennya, aku tetap tawar hati.

“Kau ni gila ke, Fatini? Mengapa kau beriya-iya sangat nakkan aku terima cinta anak Pengarah mabuk tu? Bukan aku yang sepatutnya kejar dia, tapi kau tu!”

“Eh… Apa maksud kau, Arin?”

“Kau yang tergila-gilakan dia selama ini, bukan?! Apa, kau dah lupa ke aku ni tunangan orang?”

“Tunangan orang? Tunang pada lelaki yang kau sendiri tak cinta? Pada lelaki buaya seperti Johan itu?!”

Aku terdiam. Fatini mendengus. “Dulu, aku memang ada hati pada Rizz. Tapi, nak buat macam mana kalau dia tergila-gilakan kau? Sebagai kawan, aku rela korbankan cintaku…”

“Gila kau! Aku tak cintakan dia! Jangan paksa aku!”

“Tapi dia cintakan kau, Arin.”

“Apa buktinya? Kalau dia lelaki sejati, cakaplah sendiri depan mata aku. Bukan melalui perantaraan!”

***

“Sekarang aku datang berdepan dengan mu. Aku ingin buktikan bahawa aku memang lelaki sejati. Lelaki sejati yang mendambakan sekeping hati seorang gadis milikmu…”

Aku diam. Mataku berpaling ke arah lain. Sikap dan tingkah laku Rizz berubah sama sekali. Kata-katanya juga. Makin meruntun perasaan. Makin romantik! Ah, sukarnya meramal dirimu, wahai anak Pengarah!

“Aku pernah jatuh cinta sebelum ini… tapi semuanya berpaksikan material semata-mata. Kerana harta… kerana rupa… Tapi, Rina… sejak bertemu mu, aku dapat rasakan… aku dah temui cinta sejati yang aku cari-cari selama ini…”

Aku tersenyum sinis. Bagai hendak ketawa aku mendengarnya. Terasa amat lucu bunyinya. Inilah kali pertama orang memanggil aku ‘Rina’. “Encik Rizz. Saya dah banyak kali dengar yang lelaki seperti awak ni playboy. Awak loaded. Perempuan mana yang tak masuk dalam perangkap awak? But, don’t be mistaken! I am not the one…”

“Itu dulu. Ya, aku mengaku. Sekarang… tidak lagi… Kerana kau telah mengubah definisi cinta ku kepada cinta yang sebenarnya…”

“Awak memang pandai berkata-kata, Encik Rizz! Maklumlah, bakal peguam!”

“Percayalah pada ku, Rina. Aku memang cintakan mu dengan seikhlasnya. Kalau aku tak dapat secara baik, aku akan dapatkan secara paksa!”

“Eh, awak ugut saya ke? Apa hak awak nak paksa saya?!”

“Bukan mengugut, tapi itulah kenyataannya! Aku tak akan berganjak selagi apa yang dihajati tidak menjadi kenyataan!”

“Nonsense!” Aku cuba hendak beredar. Bagiku kata-kata Rizz itu hanya merapu. Waima ada rasa terkejut dan tidak disangka, perasaan benciku padanya masih utuh dan teguh. Seteguh Gunung Kinabalu.

“Rina, percaya padaku!” Tanpa dijangka, Rizz merentap tanganku. Aku menepis. Pegangan itu terlepas.

“Rina… aku cintakan kau…”

“Encik Rizz, kalau awak benar-benar cintakan saya, datang ke rumah saya secara beradat. Masa tu, baru awak dapat tahu sama ada saya terima cinta awak, atau tidak!”

Aku meninggalkan Rizz dengan setitik air mata yang jatuh ke pipiku. Entahlah, aku tiba-tiba rasa terharu. Seumur hidupku, inilah kali pertama seorang lelaki berani meluahkan cintanya. Malangnya, lelaki itu adalah Rizz!

Baru saja aku hendak membuka daun pintu Lexus merah metalik milikku, sesuatu yang amat menyengat baunya menekup pernafasanku. Aku meronta dan menjerit. Seketika pandangan ku kelam. Aku tidak sedar apa-apa lagi selepas itu.

***

Mataku samar-samar menangkap bayang tubuh yang sedang membelakangiku. Seorang lelaki. Aku diculik? Tidak! Perasaan takut menyelinap ke seluruh urat sarafku. Ya Allah! Selamatkanlah hamba-Mu ini…

“Hei, kenapa kau bawa aku ke mari, hah? Mentang-mentanglah aku tak terima cinta kau… tak pernah penuhi permintaan kau untuk keluar lunch atau dinner… cara kotor ini yang kau buat pulak?!” Rasa hormatku sudah tidak ada lagi. Hilang serta merta. Aku yakin, Rizz yang punya angkara!

“Percayalah pada ku, Rina. Aku memang cintakan mu dengan seikhlasnya. Kalau aku tak dapat secara baik, aku akan dapatkan secara paksa!”

“Eh, awak ugut saya ke? Apa hak awak nak paksa saya?!”

“Bukan mengugut, tapi itulah kenyataannya! Aku tak akan berganjak selagi apa yang dihajati tidak menjadi kenyataan!”

“Baguslah kau dah sedar, sayang! Hahahahahahah…”

Mendengarkan suara itu bulu romaku meremang.

“Selama ini… amat sukar untuk merebut hatimu. Kau terlalu jual mahal, sayang… Tapi, kalau dengan orang lain… kau layan! Siap hantar bunga berdozen-dozen lagi…”

“Cara ku lain, sayang… bukan dengan bunga aku memujuk mu. Aku akan membuatkan kau jatuh cinta padaku dan akan ingat aku sampai bila-bila. Ya, dengan caraku sendiri. Kerana aku mencintai mu sejak dahulu lagi, sayang! Sebelum si perampas berlagak itu muncul dalam hidupmu. Malah, sebelum si buaya tembaga yang satu lagi itu bergelar tunangan mu!”

“Kau…” Bibirku ditutupnya segera dengan jarinya sebelum sempat ayat ku habiskan.

“Aku tahu kau cam aku… kan? Hahahahah… baguslah, sayang… aku akan buka topeng ini sekarang juga…”

Aku terkejut. Tidak percaya.

“Aku tidak mahukan apa-apa dari kau, sayang, kecuali satu. Selepas aku dapat yang satu itu, aku akan segera pulangkan kau ke pangkuan Datuk Jamaluddin dan Datin Rosmaria. Hahahahah…”

Aku meronta sepenuh tenaga berjuang mempertahankan diri. Namun, apalah dayaku. Aku hanya seorang wanita yang lemah. Dunia ku rasakan kian kelam dan gelap. Kolam mataku banjir air mata. Tuhan, aku tidak berdaya lagi!

***

Ketukan pintu kamar tidak ku peduli. Aku tidak peduli sesiapa lagi. Walau sesiapa. Sesiapa pun!

“Arin… Fatini datang… Rizz juga ada…”

Aku menekup muka menahan malu yang metah dan tangis yang hendak meletus ke kerongkongku. Mama mengusapi wajahku. Mengucupi dahiku penuh kasih sayang. Aku malu menatap wajah Rizz. Aku perempuan yang telah ternoda. Tuhan, mengapalah nasibku semalang ini!

“Maafkan Joe, uncle, auntie. Joe tak dapat terima hakikat that she’s not virgin anymore! Joe tahu, bukan salah Arin… tapi, Joe terpaksa putuskan pertunangan ini demi masa depan Joe…”

Kata-kata itu bagaikan satu tamparan yang mega hebat ke pipi ku. Bukan aku kecewa dan patah hati kerana Johan bertindak memutuskan pertunangan kami. Tapi kerana diriku sudah tidak suci lagi! Hinanya aku…

“Kalau Johan tidak sanggup, izinkan saya mengambil Adrina sebagai isteri. Saya rela menerima dirinya walapun selepas peristiwa hitam itu… Saya akan menjaganya sampai akhir hayat saya…”

Aku jatuh pengsan mendengarnya. Bila aku terjaga, Rizz masih sabar menunggu di ruang tamu bersama papa.
Aku menitiskan air mata untuk yang ke sekian kalinya tatkala Rizz mengucupi dahiku. Semuanya ibarat mimpi indah. Kilau cincin permata di jari manisku memancar terang, seolah-olah ingin menyatakan padaku begitulah cinta Rizz terhadapku. Cinta yang setulusnya. Cinta yang seikhlasnya.

Pagi esoknya kami ke pusara seorang teman yang menjadi mangsa kemalangan ngeri jalan raya. Mungkin juga itu balasan Tuhan atas perbuatan kejamnya. Sesungguhnya Allah itu Maha Adil. Walaupun kau telah merampas yang bukan hakmu, kau tetap kudoakan mendapatkan keampunan dari-Nya, Shahrul! Amin…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: