Antara Tuah Dan Tosai

Boring. Itu saja yang meniti dibibirku sejak pukul 9 tadi. Sekian kalinya aku mengerling jam. Ah masa berlalu begitu lambat. Semua kerja telahku bereskan sejak semalam, sebab itu aku menjadi bingung kerana langsung tidak ada apa-apa yang perlu dibuat sekarang. Hari Sabtu pun kena kerja tu yang menambahkan bengang. Dah tak ada kerja ni, seperti biasalah, surfing la kerja aku. Mataku terhenti apabila memeriksa inbox di Hotmail. Ada 7 messages yang tak dijawab. Aku merenung nama pengirim yang tertera. Aku menepuk dahi. Ternyata kelapangan aku hari ini ada rahmatnya. Jika tidak aku langsung terlupa tentang janji kami.

Masala: elo

Tosai: hei.. kenapa tak balas mail aku.

Masala: Sori la.. aku busy giler.. nasib baik hari ni free

Tosai: Abih tu cam ner, Nina. Jadi tak?

Masala: Takut la..

Tosai: La nak takut apa. Aku bukan makan orang. Lagi pun dah 4 tahun kita kenal. Gambar pun dah tengok, kan?

Masala: Tapi kau tak adil. Kau bagi gambar baby. Mesti la lain

Tosai: Hahaha… tapi kalau aku kasi gambar sekarang ni pun, nanti kau tuduh aku bagi orang lain punya. Banyak la alasan kau. Nak ke tak ni? Ini permintaan last aku. Kalau kau tanak jumpa jugak anggap saja kita tak pernah kawan. Aku pun dah letih nak pujuk kau.

Masala: Jangan macam tu.

Message yang aku taip tak mendapat balasan. Fahamlah. Dia dah merajuk. Memang sesiapa yang berada di tempat dia pun begitu. Aku pun tak faham dengan aku ni. Temanku ini dah beberapakali ajak berjumpa. Bukannya sekali dua aku hampakannya. Masuk kali ini dah sepuluh! Perkenalan secara tidak sengaja ketika dia tersilap menaip nickname pada messenger yang digunakan diterima oleh aku. Tak sangka kami boleh mengekalkan persahabatan ini sekian lama walaupun tanpa wajah dan suara. Apa yang aku tahu namanya Iskandar dan sekarang dah tiba di Malaysia setelah 5 tahun di rantau orang kerana melanjutkan pengajiannya.

Tosai: Nina… aku balik ni sebab kau, tahu tak. Kalau tahu jadi cam ni menyesal aku tolak tawaran kerja kat Toronto tu.

Ehh ada lagi rupanya.

Masala: Aku ni.. bukannya apa..

Tosai: Aku tahulah.. kau takut aku tipu kan..

Aku angguk.. ehh lupa bukannya dia nampak.

Masala: Takut kau kecik hati je…alah kat sini apa-apa pun boleh kelentong kan..? Bukannya ada orang tahu

Tosai: Ooo.. selama ni kau tipu aku la..

Alamak! Sekali aku pulak yang terkena.

Masala: Tengok la Is.. Aku blum bersedia la.

Tosai: Emm.. tu je jawapan kau. Aku bukannya ajak bercinta. Kita pun dah kenal lama kat sini.. apa salah jumpa. Lagi pun aku dah kat KL.. dulu pun aku balik masa cuti sem dan raya pun kau tak sudi nak jumpa. Ya la.. sapa lah kita yang terhegeh-hegeh ni, kan?

La.. dah start dah. Malas aku nak layan. Bukannya aku tanak jumpa kau, Is… tapi, dah bermacam cerita aku dengar pasal orang jumpa member kat internet ni. Banyak sangat yang tak elok sampai di telinga aku. Kena tipu la, kena rompak la.. ish.. Nauzubillah.. Mintak jauh. Aku bukannya kolot tapi, berhati-hati, apa salahnya, kan?

Masala: Dah la tukar topik. Kau mesti dah pekena tosai cukup-cukup ekk..

Tosai: Tak.. aku nak tunggu kau makan dengan aku jugak.

Ah bala. Mengada betul budak Iskandar ni. Aku bukannya tak tahu yang budak sekor ni gila kat tosai dan apa-apa jenis roti. Kat Canada tu ada tapi susah dengan kuahnya tak se’ummmphh’ mamak stall kat sini. Tu yang selalu dirungutkan.

Tosai: Nina… Mitchell ajak kawin.

Masala: Laa.. kawin je la apa susah. Bapak kau kan kaya.

Tosai: Ke situ pulak.. yang kaya bapak aku so, biar dia je la yang kawin dengan budak Mitchell tu..

Masala: Hahaha.

Tosai: Betul cakap. Aku dah boring la dengan dia tu. Mengada sangat.

Eleh. Sama la dengan kau. Mengakulah.. playboy. Anak manja.

Masala: Ye la encik playboy. Malas aku nak layan kau.

Tosai: Eh.. tak der ke kawan kau yang cun.. body lawa.. boleh kenalkan..

Masala: Hotak kau. Ingat aku tak der keje lain. Lagi pun taste kau mana la ada kat orang melayu yang hidung kemek. Mesti blonde ngan mata biru kan.

Tosai: Tu dulu la.. ni aku dah lain.

Masala: Ye la.. lelaki

Tosai: Aik.. lain macam je..

Masala: Dah la.. banyak keje.

Aku klik button log off. Lagi dilayan budak tu haru jadinya.

Tok tok!

Aku mengangkat kepala melihat siapa yang terjengul di situ.

“Hai Nina.”

“Ya Encik Jebat.”

Pemuda berkumis nipis tu tergelak kecil.

“Tak payah la berencik dengan saya, Nina.”

Aku sekadar tersengih. Memang anak bos aku ni peramah dan rendah diri.

“Jom lunch?”

Aku mengerling jam. Laa.. dah 1 suku. Dah boleh balik. Patut perut berdondang sayang. Esok Sunday…cuti yey!

******************************

Tuah bersandar di sofa. Matanya tertancap pada VJ MTV yang lincah dan seksi itu. Angeline… gadis yang pernah menaruh hati padanya ketika mereka di high school dulu. Itulah cita-citanya.. terlibat dalam dunia pengacaraan. Rasa kesal kerana melepaskan gadis itu dulu. Dia mengeluh perlahan. Ah! Itu zaman budak-budak. Masa tu dia dibesarkan Mummy dan nanna di Montreal. Mata hazel dan rambut coklatnya membuatkan dia tersingkir di sekolah. Nasib baik ada Angeline. Gadis paling popular tapi sudi berkawan dengan budak pan-Asian sepertinya.

Popularitinya meningkat dengan ketangkasannya bermain ragbi dan melayakkan sekolah mereka menjadi juara setiap tahun. Tapi kerana dipengaruhi, gadis itu ditinggalkan. Ketika itu dia alpa dengan arus glamour. Peminat keliling pinggang hingga mummy dan nanna tak mampu menyekat. Dia kian hanyut. Namun syukurlah dia sempat sedar sebelum tersasar jauh.

Kehilangan mummy dalam kemalangan membuatnya tersentak dari dunianya yang hanya tahu berseronok . Walau nanna menangis merayu supaya dia bekerja di sana, Tuah menolak. Baginya Canada menyimpan banyak kenangan pahit. Dia ingin mencuba nasib di bumi tempat dia dilahirkan walau dia tahu dia tak pernah betah di sini.

“Tuah, mari makan, nak.”

Dia sekadar menjeling. Panggilan wanita yang sebaya dengan mummy tak diendahkan. Baginya dialah perampas kebahgiaan mereka sekeluarga. Dia lah penyebab mummynya lari ke tanah kelahiran dan membawanya bersama.

“Emm wanginya.. mama masak apa?”

Jebat memeluk wanita itu dengan manja. Puan Aisyah hanya tersenyum tawar. Hatinya masih terguris dengan sikap Tuah.

“Abang, jom la sekali.”

“Adik makanlah dulu, abang tak ada selera.” Ucap Tuah seraya mengangkat punggung.

“Eh, nak ke mana tu?” Jebat mengerut dahi. Tuah hanya diam sambil mencapai segugus kunci.

“Abang balik lewat.”

Sambungnya sepatah. Jebat hanya menggeleng. Tuah satu-satunya saudara kandungnya itu, memang keras hati. Mungkin kerana dibesarkan di luar negara membuatnya begitu. Namun dia tahu abangnya sayang dirinya dan papa. Jika tidak masakan dia sudi menetap di sini setelah menamatkan pengajian walaupun peluangnya bekerja di sana terbuka luas. Jebat beralih pada mama. Wanita cekal yang sabar melayani karenah abangnya. Jebat pun tak tahu kenapa abangnya begitu bencikan Mama. Baginya wanita cantik itu terlalu baik untuk dikasari. Mungkin Tuah belum kenal siapa mama sebenarnya.

“Makan sayang. Tak baik termenung depan rezeki.”

Jebat akur. Dia mengukir senyuman pada mama yang berada di hadapannya.

“Jemputlah sekali mama.”

Puan Aisyah menggeleng. “Jebat makan dulu. Mama tunggu papa.”

Jebat diam. Dia tahu papanya takkan pulang. Malam minggu seperti ini ke mana lagi kalau … Ah.. tak baik fikir yang bukan-bukan. Jebat kasihankan mama. Papa tak patut buat mama begini. Apa lagi yang tak cukup, pa.. Jebat tengok mama sempurna segala. Cukup sebagai isteri dia melayani papa dan pada Jebat, tak pernah luput kasih keibuannya. Kenapa papa? Apa lagi yang papa dambakan?

*****

“Aku ceraikan kau dengan talak satu…”

Sayu suara Izhar disambut dengan tangisan meninggi Maryam. Puan Zaiton tersenyum lebar. Puas hatinya kerana anak tunggalnya menurut katanya kali ini. Tak sia-sialah usahanya selama ini. Izhar menahan airmatanya dari jatuh melihat kedua anaknya yang masih kecil memeluk erat isterinya sambil menangis.

Penceraian itu adalah permintaan Maryam sendiri. Izhar tak mampu menahan. Jika dulu dia yang beria-ia membangkitkan azamnya supaya berdepan dengan rintangan demi cinta mereka tapi, wanita itu juga yang meruntuhkan kubu semangatnya.

“Abang.. izinkan saya bawa Tuah sekali. Abang jaga Jebat baik-baik. Abang jangan risau.. Tuah akan membanggakan abang. Saya akan terapkan asuhan bercirikan melayu padanya. Penuh dengan adat dan kesopanan yang saya kagumi yang ada pada papanya.”

Izhar tunduk. Tanpa silu airmata lelakinya tumpah juga. Dia tak sangka desakan ibunya sendiri membuatkan Maryam berkeputusan demikian. Terlalu rapuh cintamu, sayang.

“Abang, halalkan makan minum saya, redhalah setiap layanan saya sepanjang kita sebumbung. Kasih abang tak akan saya lupa seumur hidup. Ampunkan segala dosa saya, bang.”

Izhar angguk. Apa lagi yang mampu dia lakukan. Ikutkan hati dia ingin lari saja dari situ. Membawa bersama isteri dan anak-anak tercinta. Tapi kata-kata Maryam menyekat keinginannya.

“Ingat, bang. Kita hanya ada seorang ibu. Agaknya inilah balasan kerana melukakan hati ibu suatu masa dulu. Bahagiakanlah hidupnya semasa dia masih ada. Maryam rela jika ini sudah ditakdirkan. Jodoh kita setakat ini.”

Izhar kelu. Dia akui jika dulu dia yang mengecewakan ibunya kerana mengahwini Mary Anne. Gadis yang dikenali semasa merantau. Mary Anne telah banyak berkorban untuknya malah dengan ikhlas memeluk agama Allah tanpa paksaan. Walaupun ditentang keras oleh sanak saudara, Izhar tetap dengan pendiriannya. Malah kata-kata kejian ibunya dianggap hanya untuk sementara. Kehadiran kedua cahayamata yang comel disangkakan dapat mengubat hati ibu tapi dia silap. Ibunya tetap membenci Mary Anne kerana niatnya untuk menjodohkan Izhar dengan sepupu terhalang. Izhar terasa hidupnya kosong. Tanpa Maryam Anne Abdullah, dia terasa hidupnya tak bermakna lagi.

****************

Tosai: Hai.. tak tidoo lagi?

Masala: Laa kau kat mana ni..

Tosai: CC.. boring la duk rumah. Jom keluar nak

Masala: Kenapa ni? Ada problem ke? Cerita lah.. macam tak biasa

Tosai: Tensen mengadap muka pompuan tu.

Masala: Siapa? Ibu tiri kau? Jangan macam tu.. ambik lah kesempatan ni untuk berbaik. Apalah salah dia pada kau, Is.

Tosai: Tak salah kau cakap? Dia yang bunuh mummy!

Masala: Astaga. Bawak mengucap Is.

Tosai: Kerana dialah mummy bercerai. Dia yang merampas hidup kami yang bahagia dulu.

Masala: Is.. jangan macam ni.

Sekian kalinya messageku tiada jawapan. Apa nak jadi budak Is ni. Yang sudah tu sudahlah. Ah aku senang bercakap, bukan aku yang menanggungnya.

Masala: Is.. aku tahu kau masih ada kat situ. Aku tahu aku tak layak menasihati kau tapi sekurang-kurangnya kau patut bersyukur, masih ada ibu walaupun sekadar ibu tiri. Tapi aku? Aku hanya ada seorang adik, satu-satunya keluarga aku ada. Kau tahu perasaan kami setiap kali lebaran tanpa sanak saudara di sisi? Dapat kau bayangkan bagaimana kami sendiri mengharungi susah senang? Nak mengadu pada siapa Is? Nak bermanja dengan siapa?

Air mata menitis tanpa di pinta. Aku mencapai kunci di meja.

“Nak pergi mana Along?”

“Saja ambik angin. Adik nak Along tapau apa-apa tak?”

“Tak nak la.. adik dah kenyang…”

“Angau le tu… ha.. tadi Taufiq kirim salam rindu..”

Adik tersenyum manja.. terserlah lesung pipit di pipi kiri. “Tahu.. Adik tunggu dia call lah ni.. Along jangan kacau tau.”

“Yer la.. bagi la can..”

Aku mencubit mesra pipi adik kesayanganku. Tanpa mu, dik aku tak setabah ini. Hanya tinggal kita. Bahagiamu, adalah kebahgiaanku juga.

*****

“Abang.. dah makan?”

Puan Aishah merenung sepi pada hidangan di meja kerana soalannya tak bersambut. Dia berdiri menolong suaminya menangggalkan kot. Bau arak menerpa hidung. Dia tergeleng melihat suaminya terhoyong hayang ke bilik air. Dia hanya membatu di meja makan. Perutnya terasa sebu namun seleranya terus hilang. Perlahan air mata yang tumpah di sekanya. Kalau arwah ibu mertuanya masih ada tentu suaminya tak berkelakuan begini. Sekurang-kurang solat tak pernah ditinggalkan walaupun layanan mesra kepadanya langsung tak diberikan.

Puan Aishah akur. Dia bukan pilihan suaminya. Malah dia mempunyai 2 orang anak hasil perkongsian hidup dengan bekas isterinya. Puan Aishah berasa pilu kerana persetujuannya menerima lamaran ibu saudaranya mengundang padah. Bukan sahaja suami tak menghiraukannya malah anak tiri sulungnya turut mengeji. Nasib baik ada Jebat yang sentiasa mengubati lukanya. Kerana Jebatlah dia sanggup bertahan hingga kini. Dia berasa kasihan jika anak yang comel itu membesar tanpa didikan dari seorang ibu.

“Apa Aishah masak malam ni. Sedapnya bau…”

Dia terpegun. Izhar tersenyum mesra padanya. Puan Aishah mengerdipkan mata, memastikan yang dia tidak bermimpi. Sungguh. Suaminya berdiri di belahnya sambil menghulur pinggan. Tanpa sepatah kata dia mengisikan nasi dan lauk. Hatinya berbunga riang. Dalam diam dia memanjat kesyukuran. Tak sia-sialah doanya selama ini.

*****

“Ehh! Ada accident. Ya Allah..”

Nina.. jangan panik. Tenang. Aku menarik nafas dalam-dalam. Aku memberikan isyarat ke kanan. Waja yang tersadai di longkang membuatku curiga. Betul ke.. entah-entah perompak menunggu mangsa. Aku memandang keliling. Tak ada pula kereta atau motor yang lalu. Nasib baik aku nih bersifat kemanusiaan. Penuh berhati-hati aku menghampiri. Berdebar usah cakaplah. Nak pecah dada di buatnya. Aku mengetuk cermin memastikan ada manusia ke di dalam. Buatnya hantu atau orang jahat naya aku. Aku pun tahu kenapa aku seberani ini.

“Tolong….”

Eh.. mana orangnya. Sah hantu ni. Semasa aku berkira hendak angkat kaki suara meminta tolong makin kuat.

“Mana? Encik.. hello…” Aku tercari-cari.

“Sini.. aduh.. sakit..”

Masyaallah…buat apa lah kau terbaring kat sini. Susah payah aku mengangkatnya ke kereta. Berat bukan main. Aku memerhatikan darah di dahi pemuda itu yang tak henti mengalir. Jangan tengok.. nanti pitam. Aku menelan liur, menahan sesuatu yang cuba keluar dari tekak. Nina.. jangan muntah.. malu nanti. Macam mana nak tolong orang macam ni. Aku membuka tingkap luas-luas. Pemuda di sebelah ku memejam mata. Pengsan ke dah mati. Hish cabulnya mulut. Segera aku berkejar ke Hospital Ampang. Lagi cepat sampai lagi bagus.

“Terima kasih kerana selamatkan saya. Siapa nama cik?”

Pemuda di sebelahku tersengih. Eh dah sihat. Tadi bukan main lagi mengerang sakit.

“Riznina.”

Pemuda itu tersentak merenungku dalam-dalam. Kenapa pulak dengan dia ni. Sakit otak kot.

“Binti?”

Lebih-lebih pulak. Kalau aku tahu orang gila yang accident tadi mampus aku tak selamatkan.

“Zulkifli.”

Aku menjawab malas. Kalau dia tanya nombor ic aku pulak siaplah. Aku lempang je.

“Duk kat Taman Melawati ya?”

Giliran aku pulak terperanjat beruk.

“Saya teka je…”

Dia tersengih lagi. Sengihlah kau. Betul pulak tu. Jangan disebut nombor rumah sudah.

“Nih nak turun mana ni?”

Dahi pemuda itu berkerut. Padan muka. Banyak cekadak karang aku turunkan kau kat sini.

“Cik Nina tak suka saya banyak tanya ekk.. Sorilah.. saya sebenarnya bukan macam ni.. tapi bila jumpa cik Nina je terus jadi banyak cakap. Bukannya apa , saya rasa macam dah lama kenal cik..”

“Tak payah lah bercik dengan saya.. Nina cukup.”

Parah nih, panggilan aku pun dia tahu. Pakai magik kot dia ni.

“Turunkan saya kat tempat kejadian tu la Nina. Tengok kereta tu kejap. Kalau okey terus hantar bengkellah.”

Pagi-pagi buta ni ada ke workshop bukak. Ah lantak kaulah. Aku pun dah mengantuk ni. Aku berhenti betul-betul di belakang kereta budak tu. Eh. Nama sapa. Lupa pulak nak tanya. Malu la.. hehe. Ehh.. aku mengenyeh mata..

“Kenapa Nina?”

Betul ke nih? Aku renung plat kereta itu dalam-dalam. Macam pernah ku tengok kereta ini.. tapi di mana ya? Ke budak ni curik kereta anak bos aku eh.. tak mungkin..tapi..

“Kereta awak?”

Dia renung aku lagi. Aisey.. kepala berbalut pun hensem lagi mamat ni aku tengok.

“Tak.. saya curi, kenapa?”

Memain pulak. Aku menyalahkan mulut ku kerana cabul bertanya.

“Tak. Macam kereta anak bos kita.”

“Jebat ke?”

Sekian kalinya ku terkejut. Sah.. aku jumpa hantu. Asyik meneka dengan tepat je dari tadi. Magik.. magik..

“Tu adik sayalah…nama saya Tuah. Memang kereta dia pun..habislah kena bambu nanti..”

Pemuda itu tergelak kecil. Memain la tu.. Tak percaya aku. Bila pulak si Jebat tu ada abang. Tak diceritera pun kat aku. Kalau tahu dari dulu aku dah kirim salam. Hehe.

“Thanks ya Nina. Budi baik awak saya akan kenang hingga ke akhir hayat.”

Ewah-ewah.. bagi speech pulak. Ya lah.. sama-sama.

“Hmm.. okey lah.. baik-baik bawak tu..”

Aku melambai dan berlalu. Alamak.. sekali anak boss daa… melepas aku.

*****

Tosai: Morning

Masala: Aik.. pepagi dah muncul

Tosai: Semalam mimpi best… mimpi jumpa Nina.

Masala: Merepek je..

Hei.. cukuplah.. malam tadi dah pening dan cukup tidur lagi.. hari ni samdol ni pulak kacau pagi-pagi pulak tu.

Tosai: Semalam pergi mana? Kata nak jumpa

Masala: Bila pulak kita janji. Tapi semalam aku keluar.. ingat nak makan tosai..hehe

Tosai: Bestnya.. kenapa tak ajak aku..

Masala: Tosainya ke mana.. aku pulak ke mana

Tosai: kenapa?

Masala: Ada budak accident. Nasib baik hensem.. tak sia-sia aku tolong. Hehe.

Tosai: Boleh tahan gatal jugak kau ni ya? Tapi jumpa aku takut.

Masala: La.. dah kewajipan menolong sesama insan.

Tosai: Ye la.. sapa lah aku.. kau tak mahu tolong pun..

Masala: Tolong apanya…

Tosai: Tolong jumpa aku la..

Masala: La.. gambar kan dah ada.. tengoklah puas-puas

Tosai: Tak sama.. gambar tak boleh bercakap

Aku mengeluh. Malas nak layan budak sekor ni. Tu jer la. Hari-hari merengek nak jumpa. Hai manusia, kenapalah kau balik Malaysia. Pening aku.

“Morning Nina…”

“Morning encik…”

“Jangan panggil encik lah…nah ambik..”

“Untuk saya ke? Terima kasih..”

“Tak untuk adik awak…”

“Betul-betullah..”

Jebat tersengih pabila aku tarik muka. Aku menyambut sejambak bunga yang berbungkus cantik. Terima kasih. Apalah mimpi si Jebat ni bagi bunga kat aku.

“Abang Tuah kirim salam. Dia ucap terima kasih sebab awak tolong dia semalam..”

Pipi aku terasa pijar. Hehe. Ingat jugak kat aku ekk.. Romantik jugak budak Tuah ni.

“Dia nak ajak awak tengok wayang, tapi saya cakap awak dah berpunya.”

“Ha.. kenapa awak cakap macam tu..”

Aku hampir berdiri kerana frust yang teramat.

Jebat tergelak dengan perlakuan spontan aku itu. Alamak.. malunya…

“Tapi. Saya belum habis cakap lagi. Dia pesan dia tetap nak jemput awak balik petang ni, pukul 5.. sharp..”

Aku terkedu. Jebat menghilang dengan senyuman yang masih tak lekang dari bibir. Mukaku terasa panas. Malu.. tapi syok jugak. Gatalnya aku ni.. hehe. Alah suka-suka je.. entah-entah Tuah tu playboy. Ni yang buat aku malas aku nak layan.

Tosai: ooooooooooo cik Nina.

Masala: Ya

Tosai: Kenapa lama diam penat aku panggil

Masala: Tak dengar pun

Tosai: Lawak le tu

Masala:🙂

Tosai: Apa senyum-senyum ni

Masala: Dia ajak kita dating la…

Tosai: Sapa

Masala: Alah.. orang yang aku selamatkan semalam tu

Tosai: Ooo aku ajak tanak

Masala: Masalahnya kau aku tak kenal

Tosai: Abih tu dia kau kenal sangat la

Masala: Diakan anak bos aku.. tak apalah kira kenallah tu

Tosai: Ye la… sape la aku ni..

Sah… merajuk lagi.

Tosai: Tak kira… aku nak jumpa kau jugak

Masala: Tapi.. aku dah janji

Tipu…hehe. Bohong sunat.

Tosai: Tak kira..

Masala: Kau tak boleh paksa aku

Tosai: Okey… kita tak payah jumpa sampai bila-bila.

Masala: Is jangan cam ni.. Is..

Ah.. biasa lah tu.. bukan sekali dia merajuk. Esok-esok muncullah tu. Aku mengerling jam. Ah baru pukul 11 pagi. Lambatnya kau berjalan duhai jam.

*****

“Nak pergi mana Tuah?”

“Jumpa kawan.”

“Tak nak minum dulu?”

Mata Puan Aishah mengekori langkah Tuah. Hatinya masih bimbang dengan keadaan Tuah. Kepalanya masih berbalut pun nak keluar juga. Apa kata suaminya nanti jika di dapat tahu. Tuah.. apa salah mama?

Kringgg…

“Hello…”

“Hello, sayang. Ni abang..”

Puan Aishah tersenyum malu.

“Kenapa bang?”

“Tuah dah makan ubat?”

“Sudah bang.. tapi dia baru je keluar. Jumpa kawan katanya. Agaknya ambik kereta kat bengkel..”

“Tuah… Tuah..degilnya. Dalam sakit-sakit pun nak keluar.”

“Tak apalah bang.. agaknya ada perkara mustahak yang perlu dia uruskan..”

“Hmm.. Aishah.. abang call ni nak pesan.. malam ni masak sedap-sedap tahu.. abang balik..”

“Baik, bang..”

“Assalamualaikum..”

Puan Aishah menjawab salam sambil meletakkan telifon. Sejuk hatinya dengan layanan mesra suaminya kini. Jebat juga tak henti-henti senyum penuh makna padanya sewaktu bersarapan pagi tadi. Hanya suaminya yang tahu semalaman dia tak tidur kerana risaukan Tuah yang belum balik. Lebih memeranjatkan Tuah pulang dengan kepala berbungkus. Langsung dia tak dapat melelapkan mata, lalu menemankan Tuah hingga ke pagi. Suaminya tak berkata apa-apa, malah Tuah juga mula berkomunikasi dengannya. Meminta dia membawa makanan dan susu. Itupun sudah cukup baginya. Puan Aishah begitu bersyukur ke hadrat Ilahi.

*****

Tuah bersiul-siul gembira. Dia tersentak kerana lampu dinyalakan ketika dia menutup pintu.

“Ehh.. mama belum tidur?”

“Risau Tuah lambat balik… Jebat pun sama..”

“Ohh.. tak pe la mama.. biar Tuah tunggu Jebat.. mama pergilah temankan papa..dah lewat sangat ni..”

Tuah memandang jam. Hampir pukul 2.

“Tak apalah.. papa dah izinkan. Tuahkan belum sihat. Jom makan ubat sayang. Ada mama sediakan kat meja tu. Makanan pun mama dah panaskan.”

Tuah hanya menurut. Entah mengapa hatinya terbuka hanya dengan nasihat dari Nina tempohari. Baginya tiada salah jika dia cuba berbaik dengan wanita di hadapannya ini sekadar untuk memuaskan hati papa dan Jebat. Namun kelembutan pada wanita yang dipanggil mama itu mengharukannya. Tuah kesal kerana terlalu lama membiarkan diri wanita itu terhukum dengan perlakuannya yang kurang ajar. Mama, maafkan Tuah. Mama tak bersalah.

“Kenapa pandang mama macam tu, Tuah?”

Tuah tanpa segan menyembamkan muka di riba Puan Aishah. Tersentuh naluri keibuaannya ketika itu. Tangannya membelai rambut Tuah yang hampir mencecah bahu.

“Kenapa sayang?”

“Ampunkan Tuah, mama.. Tuah berdosa.. banyak sakitkan hati mama..”

“Jangan begitu sayang.. mama yang patut mintak maaf.. mama yang …”

“Mama… mulai hari ini Tuah mahu mama bersama berjanji. Kita bina hidup baru.. yang sudah tu sudah lah.. Mungkin sudah takdir kita begini.. Arwah mummy pun selalu menasihati Tuah supaya berbaik dengan mama…”

Alhamdulillah.. Puan Aishah sekali lagi memanjat kesyukuran… Maryam.. semoga kau tenang di sana. Bertuahnya kamu berdua kerana mempunyai anak sebaik Tuah dan Jebat.

“Mulai saat ini mamalah ibu Tuah dan Jebat…”

“Tuah, anak mama…”

Di sebalik dinding Jebat mengesat air mata yang tumpah tanpa disedari. Dia bangga dengan abangnya. Tiada lagi hadiah yang mampu menggantikan detik semanis itu.

*****

“Along ni dari tadi asyik senyum je…oo angau ekk..”

“Kacaulah adik ni..”

“Dah 2 bulan berkawan.. takkan tak der apa-apa lagi kot…”

“Adik.. dia anggap along kawan tu aje. Saper la kita ni kan.. Bukan macam adik.. bertuah badan…”

“Alah.. along yang jual mahal.. adik kenal sangat dengan kakak adik ni…hensem ke kak? Mana hensem dengan Taufiq?”

Aku kembali tenggelam dalam lamunan. Bebelan adik tak ku hirau. Begitulah dia.. ada saja yang nak dinasihatkan. Bagi klu la sikit.. hint.. cara renungan.. cara senyum.. semua boleh bagi signal kat si dia. Aku tak retilah, dik. Alah.. bukannya aku berharap sangat dengan si Tuah tu. Lagi pun rimaslah.. setiapkali berjalan dengannya ada aje gadis yang menjeling. Cemburu atau mengumpat aku yang buruk ni berjalan jejaka setampan dia tak tahulah aku. Eleh tak heran. Aku ada Iskandar. Si Tosai aku. Hehe. Eh.. mana perginya sahabat aku yang sorang tu. Lama jugak dia merajuk. Message langsung tak berbalas. E-mel lagi la. Aku menghampiri pc.

Salam buat temanku si Tosai.

Mana kau pergi. Rindulah aku. Jika aku salah, aku minta maaf. Okey, untuk memuaskan hati kau aku dengan berbesar hatinya sudi bertemu. Tapi dengan syarat di tempat terbuka dan ramai orang. Ingat. Jangan tipu aku. Oleh itu kau kenalah balas emel aku ni untuk setkan tempat, bila, pukul berapa , okey?

Regards,
Masala Tosai.

Aku klik button send. Semoga aku berjaya pujuk si Tosai kali ini.

******

Tuah tersenyum sendiri membuka emel pagi itu. Ternyata di sudah terlupa pada teman Masalanya. Ah! Nina… kaulah buat aku lupa tentang masala. Ternyata kau gadis baik. Perangai keanak-anakan lagi terserlah kat luar dari ketika berbalas mesej. Tentu terkejut beruk Masalanya bila tahu siapa Tosai yang sebenar.

Salam di sambut duhai Masala.

Okey kalau kau ikhlas, kita jumpa kat Sabtu depan kat Restaurant Bluerose, Setapak. Orang cakap dia punya tosei best intown. Aku nak try ‘Masala tosai’ dia. Pukul 4 petang. Masa tu okey. Jalan tak jam. Set?

Regards,
Tosai.

Tuah mengerling jam. Aduh, dia dah terlewat. Ada date dengan Nina tersayang. Dia teringatkan nasihat mama supaya segera melamar gadis itu. Bukannya apa takut dia melepas. Bukan Tuah tak bersetuju, cuma.. dia masih belum bekerja. Bukannya tiada tawaran dari papa, tapi dia mahu berdikari. Biarlah Jebat yang uruskan. Tuah mahu rest.. dan mahu mengenali Nina lebih dekat lagi. Ternyata dugaannya tak meleset. Nina ada memberikan respon yang baik padanya, jika tidak masakan dia sudi bertemunya setiap hari. Cara dia tertawa riang… dengan lawak bodoh yang Tuah ceritakan, renungan matanya yang mendebarkan. Sesekali tersipu bila Tuah memandangnnya tanpa kelip. Ah.. mungkin dia hanya perasan sendiri. Dirinya hanya kawan di mata Nina. Jodoh tak ke mana. Buat apa nak tergesa-gesa. Tuah tak mahu bertukar pasangan macam dulu. Baginya ini Tuah yang baru. Kehadiran Nina adalah satu bonus padanya.

*****

Tuah berkali-kali memandang jam. Tiba-tiba kelibat gadis yang amat dikenali melintasinya.

“Riznina!”

Gadis itu menoleh. Tapi dahinya berkerut. Dia seolah tidak mengenali Tuah. Sekilas dia berpaling dan meneruskan langkah. Tuah terpempan. Dia tak faham kenapa Nina tidak mengendahkannya. Bukankah dia ada janjitemu di situ. Tuah berjanji akan tunggu di depan bangunan pejabat Nina. Nina! Tuah rasa ingin menjerit di situ. Nina begitu manja memeluk lengan sasa Jebat tanpa menyedari dia diekori. Jebat tanpa segan merangkul pinggang gadis pujaannya. Alahai adiku sorang. Kenapalah taste kita sama. Tuah melangkah lemah ke kereta. Enjin mengaum bila dia menekan minyak. Tuah tak peduli lagi. Di kotak fikirannya hanya satu. Nina milik Jebat. Selama ini kemesraan Nina padanya hanya sebagai layanan bakal adik ipar. Itu sahaja. Tuah malu sendiri. Kau sungguh bertuah Jebat. Aku cemburu padamu.

Aik.. tadi nampak bayang Tuah. Kejap je dah cabut. Aku bukannya lambat sangat, 20 minit je.. takkan tak boleh tunggu kott. Tuan Izhar ni pun satu.. dah tahu aku ada dating dengan anaknya saja pulak dipanjangkan meeting tadi. Ehh mana dia tahu. Hehe. Kelibat si Jebat pulak hilang ngam-ngam pukul 5. Mentang-mentang anak bos. Tapi Tuah ni pun satulah.. belum bercinta lagi tu, tak menyabar. Ni boleh potong markah. Bengang.. bengang. Tak apalah Tuah.. ni hari kau, lain kali tak ingin aku. Bluekk.. ehh yang aku marah-marah ni kenapa. Segera aku mengangkat tangan menahan teksi. Perut usah cakaplah, dah berdang dut. Ni semua Tuahlah punya angkara.

“Sini ya, pak cik. Terima kasih.”

Aku mengambil baki. Aku melangkah ke gerai kegemaran kami. Adik pun suka nasi ayam kat sini. Hai melepaslah kau Tuah, aku ingat nak belanja kau makan kat sini.

“Along!”

Ha dah agak dah. Apa yang aku nak makan kau pun makan jugak dik. Aku membalas lambaian adik. Pemuda di sebelahnya tersenyum malu. Eleh aku dah tahu korang couple. Apa nak dimalukan lagi.

“Ha.. makan la.. apa tengok Along..”

“Bukan along ada date dengan Tuah ke tadi?”

“Yalah. Tu yang Along bengang sangat ni.. bos tu meeting dah tahu pukul 5 dibentang lagi agenda baru. Ops, sori termengumpat pulak..”

Adik tergelak sambil menjeling pemuda di sisinya. Sesekali aku cemburu dengan adik. Semua dia ada, cantik, kerja best, pak we hensem, kaya pulak tu.. romantik lagi…

“Along keluar sambil berlari-lari ni sebab lewat.. tup-tup makan asap. Tuah tu baru je blah. Tak menyabar.”

“Rilek lah along. Agaknya dia dapat panggilan kecemasan kot..”

Aku mengangkat bahu.

*****

Tuah menyikat rambut. Nak tak nak, janji mesti dikota. Lagipun dia yang beria-ria mahu berjumpa. Bukannya apa, dia rasa tak adil jika hanya dia tahu hakikat Masala yang menjadi teman chatnya selama 4 tahun telah ditemui malah mereka telah berkawan rapat kebelakangan ini, sebelum hari jahanam itu tiba… namun dia bersalah pada gadis itu. Dia tak sanggup berlakon lagi. Nina mesti tahu hakikat yang sebenar kerana Tuah sudah pun menerima kenyataan. Impian Tuah untuk menyatukan Masala dengan Tosai gagal. Nina sudah ada pilihan hati yang sepadan dengannya.

**********

“Hai Nina…”

Aku terperanjat. Buat apa di kat sini. Kacau lah dia ni.

“Maaf saya tunggu orang…”

“Pak we ke?”

Aku mengerut dahi.Dah start lah tu.. aku mengerling jam. Dah pukul 3 suku. Mana si Tosai ni. Tipu aku ke?

“Kalau ya pun apa kena mengena dengan awak…”

Aku bersuara pedas. Memang. Marahku masih belum surut. Dahlah blah cam tu je.. tak say sorry pun. Tak call. Siapa tak bengang. Ops.. lupa, aku bukan awek dia.

Tuah tersenyum nakal. Dia menarik kerusi di sebelah ku. Aku makin serba salah. Apa kata Iskandar nanti bila tengok di sisiku ada orang lain. Agaknya dia dah lama sampai kott tapi segan nak tegur.

“Awakk.. duduk jauh sikit boleh tak.. nanti kawan saya takut nak tegur..”

“Apa nak takut.. kalau saya jadi dia siapa pun saya tak takut, demi cik Nina yang manis.”

Aik.. lain macam je budak ni. Penyakit gila masa accident hari tu belum kebah lagi kott.

“Tapi heran la cik Nina.. macam mana orang tu boleh ajak jumpa sedangkan dia tak kenal satu sama lain. Baju pun tak janji nak pakai baju apa. Hairan ya? Macam mana Masala boleh kenal dengan Tosainya?”

Muka aku bertukar biru. Nak pitam… mak.. siapa orang ni..

“Nina? Aiseh.. jangan la pengsan. Gimik sikit je takkan tak tahan kot.. Selamat berkenalan… saya Tosai..atau nama sebenar Tuah Iskandar bin Izhar.”

Mak.. aku nak nangis.

“La.. kenapa sebik je…”

Tiba-tiba aku mendapat semangat. Aku tak kira apa nak jadi jadilah. “OO selama ni awak tipu sayalah! Sampai hati awak buat saya macam ni…menyesal saya kenal awak tahu tak???” Aku separuh menjerit. Tuah ternganga dengan tindakan ku. Itupun dah kira okey, ikutkan hati aku, aku hempuk je kat situ. Seronok agaknya mempermainkan aku. Agaknya setiap hari dia gelakkan aku. Dasar jantan.

“Nina..”

Aku melangkah pantas. Entah kenapa airmata aku bercucuran. Perasaan bercampur baur. Sedih, benci, geram… tapi ada terselit gembira di situ. Tak sangka Tuah orangnya yang menjadi temanku selama bertahun-tahun. Terima kasih Tuah. Terima kasih kerana sudi mempermainkan aku.

“Nina..”

Aku menepis tangannya.

“Kenapa marah-marah ni?”

“Kenapa tipu saya? Seronok mempermainkan perempuan ya? Apa awak ingat awak hensem sangat semua pompuan terkejarkan awak. Yes.. saya mengaku saya termasuk dalam golongan bodoh tu. Puas hati?”

Aku membeliakkan mata. Biar dia tengok biji mata aku ni yang merah sebab kebodohan aku. Tuah tergamam. Aik kenapa diam. Gelak lah puas-puas..

“Abis Nina tu, tak mempermainkan perasaan saya?”

Apa pulak budak Tuah ni merapik. Saje lah tu cover kesalahan sendiri. Biasa lah lelakikan ego.

“Ooo.. mengaku sukakan saya tapi, Jebat jugak yang dikepit setiap masa. Awak ni apa ha? Playgirl ya? Kalau ya pun awak couple dengan adik saya, jujurlah sikit…”

Renungan tajam Tuah buat aku nak meraung. Apa nih fitnah aku.

“Awak dah gila ekk..bila pulak saya couple dengan Jebat… tuduh biar ada bukti..”

“Baik.. biar saya call Jebat sekarang. Hari ini awak kena buat pilihan. Saya tak mau kami adik beradik bergaduh pasal awak!”

Nina.. tenang.. tarik nafas…Aku memerhatikan dalam-dalam. Di tangannya tergenggam Nokia biru. Dah bersedia untuk menekan button call. Bila Tuah nampak aku berkepit dengan Jebat.. Mission Impossible… otak fikir cepat..

“Bila awak nampak saya dengan Jebat berkepit ha.. setau saya kami pergi lunch tu selalu tapi tak de lah lebih-lebih sebab Jebat tu kan..”

“Cukup. Nak tipu lagi tu. Abis tu minggu lepas masa saya tunggu awak kat depan opis tu, awak kantoi bermesra-mesraan dengan adik saya. Dah saya pangggil awak buat tak tahu… macam tak kenal. Sapa tak bengang?!!!”

Aiseh. Dah agak. Aku menepuk dahi.

“Baiklah Tuah. Adik awak si Jebat Taufiq tu memang memang couple dengan Riznina.”

“Haa mengaku pun…”

Aku renung wajah Tuah yang merah. Marah lagi ke? Alah misunderstood sikit je.

“Tapi saya suka kan awak..”

Aku tersengih nakal. Air muka Tuah berubah. Haa.. pening la tu.

“Tak.. saya tak sanggup buat adik saya terluka sebab perempuan. Saya terima awak sebagai bakal adik ipar. Awak sempurna di mata dia. Jangan kecewakan Jebat, Nina.”

“Tapi Tuah.. kalau ada dua Riznina?”

“Jangan cakap benda yang mustahil..”

Aku menghulur wallet aku pada Tuah. Dia ternganga. Aku tersenyum sebab berjaya kenakan dia. Yess… seri satu sama.

“Nih adik saya Sara Riznina.. saya Fara Riznina binti Zulkifli. Puas hati?”

Giliran Tuah menepuk dahi. Matanya terpegun melihat gambarku berpelukan dengan adik.

“Awak kembar?”

“Yes.. kenapa? Ada masalah…”

“Kenapa tak cakap awal-awal…”

“Awak tak tanya..”

Aku tergelak kecil. Tuah tersenyum sambil menarik hidungku.

“Nakal..”

“Awak yang ajar..”

Aku tersengih lagi melihat Tuah tergeleng-geleng.

“Habis tu mana kita melantak tosai. Nak pergi sana balik dah malu..”

“Tak pe.. Tuah bawak ke satu tempat yang lagi best dari makan tosai..”

Aku mengerut dahi. Tuah mengheret aku ke kereta.

“Ke mana Tuah?”

Aku tengok dia serius semacam je masa drive.

“Rumah Tuah. Tak sabar nak kenalkan bakal menantu mama dan papa Tuah.”

“Tuah!!! Tanakkkk….”

16 Respons

  1. besH..alangkah berTUAH dapt mcm Tuah tuh..hehe

  2. pesal namenyer TUAH ek

  3. sweet nyer citer ni…ada ke kisah cm ni dlm dunia ni erkkkk???kalo ada….bahagia nyerrr..alangkah bestnyer kalo sy yg jd heroin citer ni erkkkk

  4. best citer ni….xp…sy dah ada bf.walaupn bf sy x ensem mcm tuah….sy tetap syg die jgk

  5. comelnyer citer ni…

  6. hye..ni G.citer ni best gak.ada kbetulan..tmbhkan part romantik eh..huhu..tuah 2 msti cute kan?

  7. sweet laaa citer nieee….klu wat novel msti best nyerrrr…..

  8. cte ni cute sngt…..mse aku bce cte ni tbe2 je rse terharu…huhuhu

  9. cite ni mmg bezz..aku xde bf..t leh cari mcm tuah..xdapat tuah, dapat jebatpon jadi..hehe=)

  10. cite ni mmg bezz..aku xde bf..t leh cari mcm tuah..xdapat tuah, dapat jebatpon jadi..hehe=)

  11. besnyer citer dia…

  12. alahai…bestnya citer ni ..klu la leh dpt mcm tu kan

  13. comey gler cter neh…
    hahaha…
    sonok jer bcer…
    huuu

  14. best nye citer ni…
    suke sgt…..
    tahniah kpd penulis
    berjay mengarang cerpen yg begitu baik sekali

  15. kan ke bestt kalu jadik kat aku..

    tapi sweet sangat citer nih..

    tahniahh…

  16. Besh nyer citer nie..So sweeet..orng suke.. kn best klu orng de bf cm nie..Hehehe..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: