cerpen : Serik

“Seorang siswazah bernama Maimun, 22 tahun didapati bersalah kerana telah melakukan hubungan seks di luar nikah bersama seorang lelaki bernama Samat Ali, juga 22 tahun. Maimun yang kini sedang mengandung tiga bulan juga didapati bersalah kerana telah mencuba menggugurkan anak di dalam kandungannya itu. Kedua-dua pesalah dijatuhkan hukuman penjara dua tahun. Memandangkan keadaan Maimun yang sedang mengandung, dia terlepas dari hukuman sebat manakala Samat Ali akan disebat 100 kali. Mereka harus bernikah dan upacara pernikahan akan diadakan di pejabat pendaftaran perkahwinan Islam yang akan dihadiri oleh keluarga kedua-dua pihak dan pegawai polis. Hukuman penjara akan tetap dijalankan selepas upacara tersebut.”

“Tidak!Tidak! Aku tidak pernah cuba menggugurkan bayi ini.Tidakkkk!”

*********

“Hoi Minah Jenin, bangun! Pagi-pagi buta menjerit macam orang gila,” Wati mengejut adiknya Maimun yang sedang mengigau.

“Astaghfirullahalazim. Aku mimpi eh Wati?” Maimun tersedar dari igauannya.

“Ya Minah Jenin kau mimpi. Eh kakak nak Tanya sikit. Kenapa kau sebut pasal bayi dalam kandungan sewaktu kau ngigau takdi? Ni mesti ada apa-apa tau,” Wati cuba mengorek rahsia”

“Eh? Mun cakap begitu eh? Alah merepeklah kak. Kata mimpi. Mainan mimpi sahaja.” Maimun menjawab selamba sambil mengesat peluhnya yang menitis-nitis dari dahinya.

Selepas Wati keluar dari bilik itu, Maimun termenung. Mimpinya tadi amat mengerikan. Tiba-tiba dia teringatkan Samat, kekasih lamanya. Hatinya mula gementar. Bagaimana jika mimpi tadi menjadi suatu kenyataan?

“Tak mungkin aku mengandung. Tak mungkin. Ah. Itu hanya mimpi sahaja,” Maimun berbisik dalam hati.

Jam di dinding menunjukkan pukul tujuh pagi. Pukul lapan Maimun harus beredar dari rumah untuk ke sekolah. Tanpa berlengah lagi Maimun mengangkat kakinya lalu menuju ke bilik air. Kakaknya, sudah pun pergi ke dapur untuk bersarapan sebelum mengangkat kaki menuju ke sekolah yang tidak jauh dari rumah mereka.

Maimun lewat menghadiri kelas pada pagi itu.. Sejurus dia melangkahkan kakinya ke bilik darjah, pergerakannya diperhatikan sehingga dia meletakkan punggungnya ke atas kerusi. Maimun berasa gelisah apabila dipandang sedemikian rupa. Pandangan yang tajam itu meninggalkan seribu tanda tanya kepada diri Maimun. Adakah mereka tahu apa yang telah dia dan Samat lakukan. Maimun cuba melupuskan fikiran negatif itu dan mengalih tumpuannya kepada gurunya yang sedang menjelaskan tugasan yang harus dihantar bulan hadapan.

Bermacam-macam perkara bermain di dalam kotak fikiran Maimun. Tugasannya masih belum selesai sedangkan bulan hadapan harus dihantar dan Maimun belum membuat penyelidikan intensif. Wajah Samat pula masih bermain di kelopak matanya walaupun sudah sebulan mereka berpisah.

“Hoi Minah Jenin. Berangan lagi. Dengar tak apa Encik Lee kata tadi?” Kakaknya yang sekelas dengannya menyapa Maimun yang juga dikenali sebagai Minah Jenin kerana sikapnya yang suka berangan-angan.

“Dengar. Dengar,” Maimun tersentak dari lamunan.

“Apa yang kau dengar?”

“Encik Lee kata tugasan dihantar bulan hadapan,” Maimun menjawab selamba.

“Ah. Tu lah kau. Berangan lagi. Termenung lagi. Lebih baik kau balik asrama tidur dan sambung mimpi kau,” Wati berseloroh.

“Mun, kau ni dah kenapa. Semenjak beberapa hari ni kau asyik termenung sahaja. Kau ada masalah ke? Pasal Samat?”

Wati yang telah memerhatikan kelakuan dan perubahan adiknya itu cuba mengetahui masalah yang dihadapi oleh Maimun tetapi Maimun terlalu pandai menyimpan rahsia tanpa meninggalkan apa-apa tanda.

“Apa Encik Lee kata tadi? Mun fikirkan tentang tugasan ah. Lepas ni Mun rasa Mun nak pergi perpustakaan,” Maimun cuba mengelak dari menjawab pertanyaan Wati.

Maimun sedar Wati adalah seorang kakak yang amat menitip beratkan tentang hal ehwal dirinya tetapi dia masih belum bersedia untuk berkongsi masalahnya dan meluahkan perasaannya kepada Wati. Maimun juga takut kakaknya itu akan memberitahu ibu dan bapa mereka. Maimun takut dicemuh. Maimun takut dimarahi oleh kakaknya yang warak orangnya.. Watilah yang menjadi Ustazah kepada Maimun. Maimun senantiasa di beri ceramah pendek oleh Wati jika dia membuat sebarang kesilapan.

Maimun tidak pergi ke perpustakaan. Dia terus menuju ke rumahnya dan merebahkan diri ke atas katilnya sehingga terlena sebentar. Beberapa minit kemudian mimpi pagi tadi kembali.

“Maimun dan Samat Ali. Sebagai seorang pelajar yang beragama Islam, kamu berdua pasti sedar undang-undang dan tuntutan agama Islam. Kamu berdua bukan budak kecil lagi. Kamu tahu apa hukuman mereka yang berzina? Kamu sepatutnya tahu membezakan yang mana betul dan yang mana salah. Yang mana haram dan yang mana halal! Sekarang kamu berdua harus bertanggungjawab ke atas kelakuan kamu itu.”

“Maafkan saya Yang Arif. Saya berjanji tidak akan buat lagi. Saya tidak akan mengulangi perbuatan terkutuk itu. Ampunkan saya Yang Arif. Tolonglah saya, jangan humbankan saya ke dalam penjara itu.”

“Awak Maimun. Awak sepatutnya malu atas perbuatan awak itu dan bukan dari saya yang awak harus meminta maaf. Sudahkah awak memohon keampunan kepada Tuhan? Sudahlah buat kelakuan terkutuk itu, sanggup pula mahu menggugurkan anak di dalam kandungan? Awak mahu jadi pembunuh? Hukuman harus dijalankan kepada yang bersalah. Jika undang-undang tidak diketatkan terhadap pesalah seperti awak, bumi ini akan dipenuhi dengan pembunuh, anak luar nikah. Perbuatan seks luar nikah akan berleluasa. Orang seperti awak tidak boleh dibiarkan kerana ini akan membahayakan masyarakat. Biarkan hukuman seperti ini menjadi pengajaran kepada anak-anak muda di luar sana.”

“Yang Arif. Tolonglah saya. Saya bersumpah tidak akan melakukannya lagi. Janganlah hukum saya Yang Arif. Saya bertaubat Yang Arif.”

“Mohon keampunan kepada Tuhan! Bukan saya. Saya hanya menjalankan tugas. Jadikan peristiwa ini sebagai iktibar supaya awak tidak berani dan mengharamkan diri awak dari mengulangi perbuatan seperti ini! Tertuduh, Maimun dan Samat Ali didapati bersalah menurut akta seksen 211, kesalahan seks di luar nikah. Mahkamah akan menjatuhkan hukuman penjara selama dua tahun dan sebat 100 kali kepada Samat Ali dan penjara setahun kepada Maimun. Merekah akan bernikah selepas Maimun melahirkan bayi di dalam kandungan.”

“Tidakkk!!!!”

*********

“Mun!Mun! Bangunlah! Minah Jeninnnnn!!!!” Wati memekik ke dalam telinganya sambil mengoncang-goncangkan badan Maimun yang sedang meronta-ronta.

“Astaghfirullahalazim. Kenapa kakak pekik?” Maimun terkejut dari tidurnya.

“Aku dengar tadi kau nak pergi perpustakaan. Di sini rupanya perpustakaan kau? Banyak buku dah kau dapat dari katil kau ni?” Wati mengusiknya.

Maimun terduduk sekali lagi di atas katilnya lalu mengimbas kembali mimpi ngerinya itu. Tubuhnya dibasahi peluh seperti orang yang baru selesai berolahraga. Dadanya berdegup dengan pantas. Kali ini Maimun betul-betul terusik dengan mimpinya tadi. Dia menjadi lebih takut. Mimpinya seperti suatu kenyataan. Bukan sekali dua Maimun bermimpi kisah yang sama tetapi sudah berkali-kali. Maimun mula gelisah. Kali ini Maimun bertekad akan berkongsi kegelisahannya. Tetapi Maimun malu dan takut untuk menceritakan hal yang sebenar. Lagipun ini adalah hal peribadinya. Mengapakah dia harus mencemar nama baiknya kepada orang lain walaupun darah dagingnya sendiri? Tetapi, igauannya sentiasa menghantui fikirannya. Maimun benar-benar khuatir mimpinya itu menjadi suatu kenyataan.

“Minah Jenin! Minah Jenin! Kau ni lebih teruk dari Mat Jenin. Peperiksaan akhir tahun akan tiba tak lama lagi. Kita dah kesuntukan masa Minah Jenin oi. Kalau gagal tak balik modal.,” Wati menasihatinya sambil membongkar almarinya untuk mencari buku-bukunya.

Maimun termenung lagi.

“Mun oh Mun! Kau tahu tak Samat sakit kuat.”

“APA?! Samat Ali sakit? Sakit apa? Dah jumpa doktor?! Doktor cakap apa?!Mana kau tahu?” Maimun semakin gelisah.

“Eh! Relakslah. Yang kau gelisah sangat kenapa? Aku tahulah kau sayangkan si Samat tu tapi janganlah menggelabah,” Wati semakin hairan dengan kelakuan adiknya itu.

“Irwan beritahu aku tadi. Sakit apa tu aku tak tahu tapi teruk juga. Sudah beberapa hari ni dia tak hadir kuliah. Dia ada penyakit ke Mun?” Wati menjelaskan kepada Maimunah yang semakin gelisah menunggu jawapan Wati.

“Manalah Mun tahu. Mun bukan doktor dia. Eh! Tapi doktor tak cakap apa apa ke tentang penyakit dia tu?”

“Lain macam sahaja kau Maimun. Ada apa-apa ke? Kau sembunyikan dari kakak sesuatu kan?” Wati bersungguh-sungguh cuba mengetahui hal si Maimun.

Maimun buntu. Dia terpaksa memberitahu hal sebenar. Dia sudah tidak dapat lari daripada kakaknya yang asyik bertanyakan tentang masalahnya. Maimun betul-betul khuatir. Kalau dia betul-betul mengandung siapa yang akan bertanggungjawab? Maimun mulakan ceritanya dengan penuh kekesalan.

*********

“Jangan takutlah Maimun, Abang tak akan buat apa-apa. Maimun takut dengan abang ke? Lagipun Maimun Cuma nak ambil nota-nota abang kan? Lagipun Irwan ada di rumah. Takkan abang nak buat perkara tak senonoh terhadap Maimun di hadapan Irwan.” Samat cuba memujuk Maimun.

“Betul Irwan ada? Abang jangan bedek. Nanti kita ditangkap kerana berdua-duaan dalam rumah tu. Sekejap aje tau. Lepas ambil nota hantar Maimun balik.”

Malam itu malam Jumaat. Kebetulan Irwan, adik Samat tiada di rumah. Maimun duduk di atas katil sambil menunggu Samat mengambil nota-notanya dari almari Irwan. Suasana di bilik sepi. Cahaya lampu di siling semakin pudar kerana sudah lama tidak diganti dengan lampu yang baru. Hujan renyai-renyai di luar menyejukkan lagi suasana. Maimun berpeluk tubuh sambil menunggu. Selepas selesai mengumpulkan semua nota-nota yang digunakannya semasa di tahun pertama, Samat menghampiri Maimun dan duduk di sebelahnya sambil menunjukkan nota-notanya itu. Semasa Maimun membelek-belek nota-nota tersebut, Samat memandang tajam ke arah wajah Maimun yang manis itu. Bulu romanya semakin tegang. Tubuhnya kesejukan. Samat mendekatkan tubuhnya menghampiri tubuh Maimun. Samat memanggil nama Maimun dengan penuh manja dengan suara yang lembut dan lunak.

**********
Maimun berhenti bercerita lalu menangis.

“Lepas tu apa terjadi?” Wati mendengar kisahnya dengan khusyuk.

“Mun malu Kak. Mun malu. Mun tidak sangka Mun begitu lemah. Mun tidak berdaya melawan nafsu. Tapi Kakak janji jangan beritahu Ibu dan Ayah tau. Janji Kak. Janji,” Maimun cuba memujuk.

Wati terdiam sejenak. Dia tidak tahu apa yang hendak dikatakan lagi. Wati memeluk erat tubuh Maimun. Mahu dimarahinya Maimun tetapi perkara sudah berlaku. Mahu dipujuknya tetapi berasa geram terhadap kelakuan adiknya yang menjijikkan itu.

“Kau ada jumpa doktor? Dah berapa bulan haid kau tak datang?”

“Mun tak berani. Sudah dua bulan Mun tidak datang haid.”

“Kalau betullah kau mengandung, si Samat sanggup memikul tanggungjawab ini?”

“Mun tak tahu. Mun betul-betul buntu,” Maimun teresak-esak.

Keesokan harinya Wati membawa Maimun ke klinik swasta untuk menjalani ujian air kencing. Wati memaksa Maimun memeriksa adakah dia mengandung. Mereka menunggu keputusan dengan penuh debaran. Maimun yang sedang menunggu dengan gelisah mula berfikir yang bukan-bukan tentang masa hadapannya. Bagaimanakah dia harus menghadapi masyarakat. Bagaimanakah harus dia beritahu keluarganya. Keluarganya pasti akan benci kepadanya. Maimun telah menconteng arang ke muka keluarganya. Maimun menyalahi Samat. Samatlah punca keadaan menjadi buruk. Tetapi dirinya juga harus dipersalahkan. Dia lemah. Lemah melawan nafsu.

“Miss Maimun.” Giliran Maimun untuk masuk ke bilik doktor.

Wati menunggu dengan debaran. Wati mula terbayang jika adiknya itu benar-benar mengandung. Bagaimanakah dia akan menghadapi teman-teman di sekolah dengan perutnya yang besar? Sungguh memalukan jika seorang pelajar yang bijak seperti Maimun sepatutnya menjadi role model telah mencemar nama baik dirinya sendiri.

“Kakkk!” Maimun bergegas lari menuju ke arah Wati lalu memeluk erat tubuh Wati.

“Positif ke negatif,”

“Negatif!”

“Nasib kau baik.”
“Alhamdulilah.”

“Ye Maimun. Memang nasib kau baik tak mengandung. Tapi kau telah melakukan sesuatu yang menjijikkan. Melakukan suatu dosa yang besar. Balik jangan lupa bertaubat.” Wati menyindir.

“Hai. Kalau aku tahu aku tak beritahu si Ustazah ni. Kan dah kena bersyarah,” Maimun berbisik di dalam hati sambil tersenyum simpul memerhatikan surat keputusan ujian air kencingnya itu.

“Lepas ni jangan pula kau ulangi perbuatan terkutuk tu lagi. Sebelum terjadi lebih baik berhati-hati. Jangan fikir kali ini kau terlepas daripada bencana ini kau ulangi sesuka hati kau,” Wati menasihatinya lagi.

“Manusia ni takkan menyesal atas perbuatannya selagi perkara yang buruk belum menimpa dirinya. Sesal dahulu pendapatan sesal kemudian tiada gunanya.”
Wati membalasnya dengan senyuman yang sinis.

3 Respons

  1. cerita ni mcm tergantung laaa… apa jadi dgn samat? dia sakit apa?

    “kalau aku tau tak beritahu si Ustazah ni…….” Maimun berbisik di dalam hati sambil tersenyum memerhati surat keputusan ujian air kencingnya itu.

    mana seriknya maimun?

  2. a’ah la cite nie tergantung la
    pastu maimun tu xmcm insaf pun
    mane pegi nyer citer si samat tu
    xbest ar mcm nie

  3. ape nih??
    cam trgntung jek cite nye…
    pe jd ngan samat..
    pastu xkn hbs cam 2 je???

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: