cerpen : Keranamu Alia

Farzana Liayana / Syima syawal
http://syimasyawal72.blogspot.com/

Peperiksaan STPM sudah seminggu berakhir, segala perit jerih ketika meghadapi peperiksaan tersebut masih lagi terasa. Sudah seminggu juga rutin kehidupan Roha berubah, mengambil alih tugas neneknye menguruskan rumah. Seawal 5.00 pagi bagun siapkan sarapan untuk dua orang adiknye kesekolah dan bekalan untuk neneknye menoreh getah. Tengahari masak untuk makan tengah hari dan petang pula masak untuk makan malam.

Siti Rohayu gadis manis bertubuh langsing, bermata ayu serta berkulit putih tidak pernah menyesal dengan kehidupannya. Nenek ijah lah tempat mereka 3 beradik mendapat kasih sayang setelah ibubapa mereka meninggal dunia 3 tahun lalu. Dengan hanya menoreh getah di kebun peninggalan arwah suaminye itu lah nenek ijah membesarkan anak yatim piatu itu. Nenek Ijah bertekad takan sia-siakan masa depan tiga orang cucunye. Biarlah dia gunakan tulang empat keratnye ini bagi memastikan cucu nya mendapat pelajaran secukupnya. Nenek Ijah bersandar di pintu dapurnya. Roha sibuk menghidangkan makan tengah hari mereka. Sayur pucuk paku gulai lemak, ikan kering bersama sambal belacan sudah cukup membuka selera mereka sekerluarga. Dua adik Roha sudah pulang dari sekolah. Nenek Ijah terkenang peristiwa 3 tahun lalu.

“Nek Roha ingat nak berhenti sekolah, biar Roha cari kerja, boleh Roha sara adik-adik dan nenek tak payah susah payah menoreh lagi” usul Roha kepada neneknya setelah seminggu kedua ibubapanya pergi.

“Jangan nak mengada-gada Roha, jangan nak buat keputusan sendiri. Nenek tak benarkan kamu semua berhenti sekolah, kan ke Roha nak ambil SPM, nak jadi apa kalau tak ada pelajaran ?” jerkah nenek Ijah. Dia tak pernah meninggikan suara kepada cucu-cucunye itulah kali pertama. Airmata Roha menitis laju dipipinya. Niatnya untuk membantu tapi nenek nya tetap bekeras dengan keputusanya akhirnya Roha akur.

” Nek…makanan dah sedia, mari kita makan nek” panggilan Roha mengejutkan nek Ijah dari lamunan tanpa disedarinya airmata nek Ijah mengalir dipipi tua yang dah dimamah usia tu. Cepat-cepat dikesatnya airmata tu takut disedari oleh cucu-cucunya. Nek Ijah bingkas bangun menuju ke perigi untuk membasuh tangan dan membersihkan kakinya.

“emmm sedapnya lauk ni kak Long, kak Long ambil kat mana pucuk paku ni” tanya si azim adik Roha yang bongsu kini dalam darjah 6. Tahun ni Azim ambil UPSR. adik Roha yang kedua Azhar kini dalam tingkatan 2.

“alah kak long ambil kat belakang rumah tu je” jawab Roha ringkas.

Berat betul mulut Roha nak bagitau nenek nya tentang hajatnya itu. Dia khuatir Nek Ijah tak bersetuju dengan cadangannya. Roha keluar dari bilik setelah selesai mengerjakan solat Isyak, dilihatnya adik-adik sibuk menyiapkan kerja sekolah, neneknya sedang bersandar sambil memakan sirih. Roha menghampiri neneknya, dia memberanikan diri untuk menyuarakan hajat hatinya. Siang tadi ketika neneknya masih dikebun, Halimah datang bertandang kerumahnya. Halimah mengajaknya mencari kerja Kilang dibandar. Untuk mengisi masa terluang sementara menunggu keputusan. Roha berjanji akan memberi keputusanya esok. Tapi dia mesti berbincang dengan neneknya dahulu sebelum mengambil keputusan.

” Nek…ada perkara Roha nak bincangkan, “ujar Roha. Nek Ijah memandang Roha

” Ada perkara apa Roha” tanya Nek Ijah

” Tadi Halimah datang, dia ajak Roha cari keje kat bandar, kerja kilang, sementara tunggu keputusan keluar, boleh juga Roha bantu nenek,” terang Roha. Terasa lega bila dah utarakan pada neneknya.

“kerja kilang? Tak payahlah Roha, nenek masih mampu lagi nak menyara kamu bertiga, kalau kamu pergi kebandar tu duduk dengan siapa, duduk bercampur dengan budak-budak yang tak baik. Nenek tak izinkan” tegas nek Ijah, sambil mulutnya menyongel sirih. Nek Ijah dah selalu benar mendengar kisah gadis kilang dibandar tu, ada juga budak dikampung tersebut yang bunting. Pergaulan mereka dibandar bebas. Tak ada siapa yang nak melarang. Nek Ijah tak mahu cucunya turuh terjebak, biarlah Roha duduk dirumah aje.

Roha tau keputusan neneknya takan berubah. Rasa menyesal pula Roha menyuarakan hasratnya itu mesti neneknya berasa bimbang. Roha tahu neneknya amat sayang pada mereka. Roha memandang ke wajah neneknya garis-garis tua sudah menyeluputi wajah neneknya. Kesian nenek detik hati Roha.

*****************************

Petang sabtu rumah usang Nek Ijah dikunjungi tetamu, anak saudara Nek Ijah yang duduk dibandar, sudah lama tak menziarahi Nek Iajh ujarnya. Saja menjengok. Mak cik Siti sepupu kepada ibu Roha datang bertandang. Sekarang ni mak cik Siti buka sebuah tadika dan Taska. Dah lama dia buat perniagaan tersebut. Roha tau mak cik siti memang berminat dalam bidang tersebut apa lagi mak cik siti tak ada anak. Dengan cara tersebut dapat juga mak cik siti dihiburkan dek keletah kanak-kanak.

“Roha, kau tak cari kerja ke?” soal mak cik siti bila Roha menghidangkan minuman keruang tamu.

“ada juga dia nak cari kerja kat bandar sana, kerja kilang, aku aja yang tak bagi” jawab nek Ijah. Belum sempat Roha menjawab.

Mak cik siti faham perangai nek Ijah mak long nya tu kalau dia kata tidak, tidaklah, sayang betul dia dengan cucunya yang satu ni.

“kalau gitu, Mak Long biar Roha ikut Siti aja, tinggal gan Siti, boleh juga dia bantu Siti kat Taska tu, lagipun memang Siti tengah cari cikgu ajar bahasa english ni, cikgu dulu dah berhenti ikut suaminya kat sabah, Roha kan pandai dalam bahasa english ….bolehlah mak long, susah tau siti nak cari cikgu, sekurang-kurangnya si Roha ni bolehlah bantu mak Long” pujuk mak cik Siti.

Nek Ijah serba salah, takut nak melepaskan cucu kesayangannya duduk dibandar.

“alah, Siti janji jaga Roha baik-baik, percayalah dengan Siti mak Long” pujuk mak cik Siti lagi.

Roha hanya mendiamkan diri membiarkan mak cik Siti dengan neneknya berbincang.

“Baiklah, tapi kau tengok-tengokkanlah si Roha ni ya, jangan kau biarkan pulak” ujar nek Ijah. Akhirnya memberi persetujuan kepada mak cik Siti.

Roha berkemas, berat hatinya nak meninggalkan nenek dan adik-adiknya. Selepas solat isyak Roha bertolak kebandar. Esok bermulalah hidup baru…….

****************************************

Pagi isnin, bermulah tugas Roha sebagai cikgu tadika. Dia telah diperkenalkan kepada kanak-kanak tadika tersebut. Roha melemparkan senyuman kepada mereka. Roha melihat satu persatu wajah kanak-kanak tadika Cergas Dan Pintar tersebut. Rata-rata berumur 5 hingga 6 tahun. Sungguh comel mereka. Di tadika tersebut ada 5 orang guru termasuk dirinya. Mak cik Siti menegndalikan bahagian taman asuhan (Taska)

“cikgu……nama cikgu sapa” tegur seorang kanak-kanak. Roha terkejut dari lamunan dia mengalih pandangan kearah kanak-kanak tersebut. Wajahnya sungguh comel. Kulit putih berambut panjang diikat dengan rapi. Dia tersengih menampakan barisan gigi susu yang putih bersih.

” nama cikgu Siti Rohayu bte Abu Bakar, nama awak siapa” soal Roha kepada kanak-kanak tersebut

“Nama saya Alia farhana bte Iqbal Alaudin cikgu…” jawabnya manja, Roha berkira-kira mesti kedua ibubapa kanak-kanak tu cantik kerana anakya begitu comel sekali.

“boleh Alia panggil cikgu Ibu…” soal anak itu lagi mengejutkan Roha.

“kenapa nak panggil ibu, Aliakan dah ada ibu”jawab Roha berhati-hati….terlihat ada kekecewaan dimuka Alia, Alia terus berlari ketempat duduknya dengan muka yang murung. Roha binggung, baru hari pertama dah ada yang buat perangai hai …sabar Roha pujuk Roha pada dirinya.

Hari-hari yang dilalui tidak membosankan Roha terhibur dengan telatah anak-anak tersebut tapi hati Roha sedikit pelik dan terasa janggal bila berdepan dengan anak yang seorang ni…Alia….entah kenapa sudah berkali-kali dia menegah Alia memanggilnya dengan panggilan “ibu”……sudah berkali-kali juga Roha mengajar Alia memanggilnya dengan panggilan cikgu tapi itu semua tidak dipedulikan. Alia tetap memanggilnya “Ibu”…akhirnya Roha malas nak melayan ah biarlah apa pun yang Alia nak panggil.

“macamana Roha, seoronok kamu dengan budak-budak tu” soal mak cik Siti sambil duduk disofa bersebelahan Roha. Malam tu pak cik Azlan tak ada dirumah pergi outstation. Pak cik Azlan kerja sebagai Pegawai pemasaran disebuah syarikat swasta dibandar JB ni. Memang sering outstation dan mak cik sering kesepian kerana tiada teman untuk berbicara. Mereka dah kahwin hampir 12 tahun tapi belum dikurniakan cahayamata. Belum ada rezeki setiap kali ditanya. Roha mengeluh, kesian mak cik Siti.

“Hei..Roha dengar tak mak cik tanya tadi” suara mak cik mengejutkan Roha.

“okeylah cik, seronok tengok keletah mereka semua, tapi……”

“tapi apa lagi Roha, ada yang tak kena ke?” soal mak cik Siti.

“Roha peliklah cik, kenapa si Alia tu panggil Roha ibu….manja betul dia dengan Roha” Roha bertanya sambil matanya memandang tepat pada muka mak cik Siti.

“oh…si Alia tu…kesian dia Roha kecik lagi dah ditinggalkan oleh mama dia, mama dia dah meninggal dunia sejak dia lahir lagi, sekarang ni nenek dia lah tempat dia bermanja,” terang mak cik Siti

kini fahamlah Roha kenapa Alia beriay-iya mahu memanggilnya “ibu”. Timbul rasa kesian dihati Roha sedangkan dia ditinggalkan ibu tak tertahan rasanya rindu belaian ibu inikan pulak budak sekecil itu.

“ayah Alia tu keje apa cik?” sola Roha berminat pula nak mengetahui latar belakang muridnya yang seorang itu.

“ayah dia bisnessman, bukak perniagaan sendiri, bisness apa cikpun tak ingatlah…okeylah Roha cik tidur dulu dah lewat malam dah ni” mak cik Siti berlalu ke bilik tidurnya. Roha termanggu sendiri belum sempat tanya lebih lanjut mak ciknya sudah pergi.

Roha masih lagi menonton filem kegemaranya. Matanya belum mengantuk lagi tapi dimalam ini tiba-tiba dia merasa kesepian pulak. Dia merindui sesorang, orang yang menjadi pembakar semangatnya…..dah lama dia tak berhubung…dah lupa ke dia pada ku……..

***********************************************

pagi ahad, Roha sedang sibuk menolong mak cik Siti menyiram pokok bunga. Banyak betul pokok bunga dirumah teres tu. Nampak indah ditaman mini milik mak cik Siti, Roha tenang sekali bila berada ditaman mini itu. Sedang asyik Roha menyiram pokok bunga sambil menikmati suasana pagi ring ! ring ! ring! Bunyi telefon membingitkan kedua insan tersebut. Lekas-lekas Roha masuk kerumah menyambut panggilan tersebut.

“Hello, Assalamualaikum”

“Hello, Wa’alaikumsalam…ooii Roha akulah Halimah….apalah kau ni diam je kat sana bukan nak telefon aku….boring betullah…..kau apa kabar” kedengaran suara Halimah menjerit memarahi kawan karibnya.

“ha..kau Halimah, aku ingatkan siapalah tadi, aku Alhamdulillah, bukan aku lupa kat kau cuma kau tu kan sibuk, akupun sibuk jadi memang tak sempat telelefon kau…kau apa kabar?”

“kabar baik…..eh kau tau result nak keluar minggu depan, kau balik ke tak?” kata Halimah

“minggu depan, eh mestilah aku balik, borang UPUpun aku dah beli, kau dah beli ke belum…tak sabar aku lah nak jumpa kau……”

“akupun dah beli jugak….lagi satu minggu lepas abang Hadi ada balik, dia tanya pasal kau, aku ada bagi no telefon kau kat dia…eh korang ni ada masalah ke…apa pasal kau tak bagi tau ke yang kau dah kerja kat situ?” pelik juga Halimah kerana Halimah tau kawan baiknya memang akrab dan lebih tepat lagi memang sedang berkasih dengan abang sepupunya itu.

“ha..abang Hadi balik…..eh dia tanya apa lagi pasal aku?” soal Roha tanpa mengendahkan pertanyaan Halimah.

“ya…dia balik minggu lepas, kan minggu lepas cuti krismas, kau aja yang tak balik…hei kau tak jawab lagi soal aku…kau ada problem ke?” soal Halimah tidak berpuas hati dengan jawapan teman karibnya itu…

“tak adalah cuma aku dah lama tak berhubung dengan dia, dia apa kabar sihat ke…..dah lama aku tak jumpa dia, surat akupun dia tak balas…aku tak tau apa salah aku…” terang Roha sambil menahan kesedihan dihatinya. Memang dah lama abnag Hadi tak mengirim berita, seolah-olah dirinya sudah dilupakan. Hatinya memang pilu menanggung rindu. Roha masih ingat lagi janji-janji abang Hadi sebeum masuk keUSM 4 tahun lalu…..

“percayalah Roha, abang takan lupakan Roha…..abang akan selalu ingat kat Roha, hanya Roha yang abang cinta, yang abang sayang” pujuk Hadi. Dilihatnya gadis yang disayanginya menitiskan air mata. Dimata ayu itu penuh kebimbangan, keraguan.

“Roha takut bang, Roha takut abang dah sampai kat sana, abang lupakan Roha, manalah tau dah jumpa gadis yang sama taraf dengan abang kat sana, siapalah Roha ni bang”

“abang janji Roha…abang janji” janji Hadi sambil mengucup tangan gadis idamannya…dikesatnya air mata Roha…

“ooiii…mak cik kenapa senyap je…kau masih disitu ke…” jerkah Halimah mengejutkan lamunan Roha…..

“Sorrylah…eh okeylah lain kali telefon lagi yek…dah lama sangat ni…minggu depan aku balik” Roha meletakan ganggang telefon…fikiran nya masih teringatkan pada Hadi..Mohd Hadi Bin Ahmad. Nama tu terus terpahat didalam ingatannya. Dia amat merindui pemuda itu. Pemuda yang sering membakar semangatnya. Dialah menjadi sumber inspirasinya. Hubungan mereka hanya melalui surat dan akan berjumpa dirumah Halimah bila cuti semesta. Kini abang Hadi ditahun akhir diUSM. Abang Hadi duduk di kampung sebelah. Tapi sejak kebelakangan ini abang Hadi menyepikan diri, surat-surat yang dikirim Roha tidak dibalas, sudah hampir setahun abang Hadi berperangai begitu. Roha sendiri tidak faham kenapa dan mengapa. Sudah berubah hati ke dia.

*******************************

Hari yang ditunggu sudah tiba Roha sudah pulang sejak semalam, pagi-pagi lagi Roha sudah bersiap untuk pergi ke sekolahnya untuk mengambil keputusan.

“Assalamualaikum…..Roha dah siap ke belum”kedengaran Halimah memberi salam.

“Wa’alaikum salam…..kejab aku dah siap dah” jawab Roha sambil mendapatkan Nek Ijah. Setelah bersalaman Roha terus menaiki kereta bapa Halimah menuju kesekolah.

Disekolah sudah ramai pelajar mengambil keputusan, ada yang berpelukan kegembiraan, ada yang menaggis dan tak kurang juga yang berwajah pucat lesi termasuklah dirinya. Tangan Roha terasa seram sejuk, agak berat kakinya untuk melangkah kebilik guru, belum sempat kakinya melangkah jauh kelihatan Devi, Sara dan juga rakan-rakan yang lain menyerbu kearah Roha sambil mengucapkan tahniah

“Tahniah, Roha kamu dapat keputusan cemerlang, kamu pelajar terbaik disekolah ni,” Devi memeluknya begitu juga rakan-rakan yang lain. Hati Roha terasa lega. Dia sudah buktikan kepada neneknya yang cucunya juga boleh mendapat keputusan cermerlang begini. Selepas ini kehidupan mereka sekeluarga mesti berubah. Tak sabar rasanya nak beritahu neneknya.

Sampai dirumah neneknya menyambut berita itu dengan penuh kesyukuran. Nek Ijah tau cucunya memang pelajar bijak. Tak sia-sia dia berkorban selama ini. Nek Ijah berasa bangga.

“kak nah surah tadi adik ambil kat kedai pak Mat” adik bongsu Roha memberi sepucuk surat kepadanya. Roha membelek surat tersebut dan dia sudah pasti siapa pengirimnya. Hatinya mula berdebar dan dia merasa tidak selesa dengan kehadiran surat tersebut walaupun itu yang dia tunggu-tunggu selama ini.

Assalamualaikum

Buat Roha yang amat abang kasihi…apa kabar sekarang? Maafkan abang kerana sudah lama tidak menghantar berita. Sejak kebelakangan ini abang agak sibuk untuk tahun akhir semesta ini. Abang terlalu rindu kan Roha.

Roha,

Maafkan abang jika apa yang abang ini katakan disini akan menyakitkan hati Roha. Bukan kehendak abang semua ini berlaku. Ianya berlaku tanpa disengajakan. Perasaan ini datang secara tiba-tiba. Abang tewas dengan perasaan abang sendiri, abang kini sudah berteman. Dia datang dalam hidup abang tanpa diundang. Abang tidak boleh menolak cintanya kerana perasaan abang juga sama sepertinya. Abang terlalu mencintainya. Kami sudah berjanji akan berkahwin selepas habis semesta ini.

Maafkan abang sekali lagi Roha. Janganlah simpan dendam terhadap diri abang. Abang harap Roha dapat terima kenyataan ini dan abang harap Roha faham perasaan abang. Abang juga sayangkan Roha kalau bolah abang tak mahu kehilangan Roha tapi takdir menetukan segalanya. Abang bukan milik Roha tapi abang bakal milik Hairani.

Lupkanlah abang Roha, anggaplah apa yang berlaku sebagai kenangan kita, tapi kita boleh menjadi sahabatkan…..

Sekian saja. Salam sayang dari abang yang jauh.

Dari

Mohd Hadi Bin Ahmad

Surat yang dipeggang oleh Roha direnyokkannya. Hati Roha benar-benar pedih. Mengapa disaat ini, disaat dia gembira tiba-tiba dia mendapat berita duka……pilu…pilu…..peritnya hati ini …kedengaran lagu di corong radio makin memilukan hati Roha.

****************************

Pulang dari tadika Alia tak berhenti menanggis. Puas neneknya memujuk. Namun tidak berhenti juga. Bergegas Alaudin pulang kerumah bila mendapat telefon dari maknya.

“ada apa ni Alia, kenapa tak berhenti menangis ni” soal Alaudin kepada anak kesayanganya itu. Dibelai rambut Alia dengan penuh kasih sayang.

“papa, ibu nak berhenti keje. Ibu nak tinggalkan Alia….Alia tak nak kehilangan ibu….papa pujuklah ibu please….”rengek Alia.

“okeylah…nanti papa pujuk ibu Alia ya jangan berhenti sekarang anak papa mesti berhenti menangis okey, pergi mandi lepas tu makan okey”pujuk Alaudin

“promise ya papa” pinta Alia lagi ingin kepastian

“okey papa janji” Kini fahamlah Alaudin, Alia akan kehilangan guru tadikanya.

“siapa yang dipanggi ibu tu mak?” soal Alaudin sebaik saja Alia kebilik air.

“ooo…..alah cikgu baru dia tu nama nya Siti Rohayu tapi si Alia panggil dia “ibu”….”jawab Datin Rohana.

Hati Alaudin berasa lega bila melihat anaknya sudah tidak meragam lagi. Tapi hati nya juga mula bergetar bila mendengar nama Siti Rohayu….begitu indah nama itu mesti cantik dan ayu seperti namanya juga bisik hati kecil Alaudin. Dia kini dalam diam mula terpikat dengan nama tersebut…anggau ke dia kini……

Esoknya Datin Rohana pergi ke tadika Alia. Dia ingin sekali berjumpa dengan cikgu Roha. Roha terkejut dengan kehadiran Datin Rohana.

“ada apa Datin nak berjumpa dengan saya?” soal Roha.

“maaf cikgu, saya menggangu, semalam Alia menanggis bila dengar cikgu nak berhenti, kenapa cikgu nak berhenti..sudah dapat kerja lain ke?”

“tidak Datin, saya nak sambung belajar, saya dapat panggilan diUTM di sini aja,” jawab Roha penuh sopan. Memang sejak dari tadi Datin Rohana memang menyenangi Roha, gadisnya bersopan santun, wajahnya juga cantik dan ayu seperti namanya juga.

“tak payah berdatin-datin dengan saya, panggil saja saya mak cik, kan lebih mesra. Alia kehilangan mamanya sejak dari lahir, dia memang ketandusan kasih sayang seorang ibu, sejak dia berjumpa cikgu, dia memang ceria, selalu saja cerita pasal cikgu, seolah-olah dia sudah mendapat kasih dan sayang tu dari cikgu, itulah kalau boleh saya nak Roha mengajar dia dirumah supaya dia tidak kehilangan Roha.” Terang Datin Rohana

Roha terkedu dengan permintaan Datin Rohana, bolehkah dia melakukannya.

“kenapa papanya tak kawin lagi Datin…ooppsss mak cik” tanya Roha disamping juga ingin mengenali latar belakang Alia. Dia juga sudah mula menyukai Alia. Kanak-kanak yang pintar dan dengar kata.

“entahlah Roha…boleh mak cik panggil Rohakan…..mak cik dah suruh dia cari calon isteri tapi dia kata tak terfikir lagi, dia masih sayangkan arwah isterinya. Puas dah mak cik pujuk…oh ya..mak cik harap Roha fikirkan tentang permintaan mak cik tu ya….janganlah hampakan mak cik. Mak cik minta diri dulu” Datin Rohana bersalaman dengan Roha. Roha hanya memerhatikan wanita cantik tu. Walaupun sudah berusia tapi dia tetap kelihatan cantik. Orang berada….detik hati Roha….hatinya mula risau memikirkan permintaan Datin Rohana tadi apa yang perlu dia lakukan……..

**********************************

sudah dua tahun dia menjadi graduan dan sudah dua tahun juga dia mengajar tusyen Alia. Alia kini sudah masuk kedarjah satu. Semakin akrab dan semakin hari semakin sayang Roha pada Alia. Tapi selama dia mengajar Alia dirumah tak pernah sekalipun dia berjumpa dengan papa Alia. Roha mengenali En. Aluadin papa Alia melalui gambar dididing ruang tamu rumah banglo tersebut. Kacak dan hensom papa Alia. Macam pelakon salman khan pun ada.

Petang itu seperti biasa Roha datang kerumah Alia. Roha menunggang motosikal pemberian mak cik Siti. Senang kekuliah. Lagipun Roha memang menumpang dirumah mak cik Siti. Kebetulan UTM dekat dengan rumah mak cik Siti.

“Assalmualaikum” Roha memberi salam…..Alia meluru keluar rumah mendapatkan Roha.

“Walaikumsalam” jawab satu suara lelaki. Hati Roha berderau lalu memandang ke muka Alia

“Papa Alia ada rumah ke?” soal Roha. Alia hanya mengganguk kepala sambil menarik tangan Roha.. dia tak sabar nak memperkenalkan ibunya kepada papa.

“Papa, inilah ibu” kata Alia dengan gembira. Roha hanya memandang kemuka Alaudin”memang kacak” detik hati kecil Roha.

“Oh…inilah ibu Alia ya..apa khabar Rohayu” soal Alaudin sambil menghulurkan tangan kearah Roha. Roha terketaar-ketar menyambut salam tersembut. Alaudin memeggang erat tangan Roha “cantik dan ayu sekali” cetus hati Alaudin nakal….

“khabar baik…errr..” Roha melihat tangannya tidak dilepaskan oleh Alaudin. Dia mula serba salah sehinggalah.

“papa sudahlah tu…sakitlah tangan ibu…” tegur Alia mengejutkan papanya. Alaudin terasa malu dengan teguran itu.

“maafkan saya” pintanya lalu meneruskan membaca akhbar yang dipenggang nya sejak tadi.

Sejak pertemuan itu hati Roha tidak keruan, Alaudin seolah-olah mencari peluang untuk bertemu dengannya. Memang itulah yang sedang Alaudin lakukan. Kalau tidak memandang gadis pujaannya, dia akan merasa rindu. Dia ingin sekali memiliki hati gadis itu tapi bagaimana caranya dia tak tahu. Roha terpaksa melupakan perasaan gusarnya kerana dia dibayar gaji untuk mengajar Alia bukanya free dan bukan masanya dia untuk bercinta kedua kalinya cukuplah hatinya telah dilukai oleh Hadi dulu. Teringatkan Hadi hati Roha terasa sakit. Roha dengar berita Hadi sudah berkahwin dengan gadis pilihannya. Mungkin dia sudah bahagia sekarang.

Roha dan Alaudin semakin rapat tapi sebagai majikan dan pekerja sahaja pada Roha. Tapi bagi Alaudin dia sudah jatuh cinta pada Roha. Alia dapat rasakan perasaan papanya dan kalau boleh dia inginkan Roha menjadi ibu sebenar pada dirinya. Dia terlalu sayang pada Roha dan acapkali angan-angan itu diluahkan pada neneknya. Datin Rohana sedar tentang perubahan anak tunggalnya itu. Alaudin sudah pandai membahagikan masa pada keluarga, ini semua kerana Roha.

Sudah seminggu Roha tidak datang kerumah Alia. Alia mula merenggek dan menanggis rindukan Roha. Walaupun cuti semesta Roha tetap akan mengajar Alia tusyen kerana Roha sudah berjanji dengan Datin Rohana. Tapi entah kenapa Roha tidak muncul-muncul.

“nenek…mana ibu nek…..kenapa ibu tak datang…..Alia rindukan ibu…” rengek Alia. Alia tidak makan dan seolah-olah kehilangan sesuatu ini semakin merunsingkan Datin Rohana begitu juga Alaudin.

” Din pergilah cari Roha dirumah mak cik nya tu…manalah tau dia tak sihat ke….mak tengok siAlia tu dah rindu sangat pada Roha.” Pinta Datin Rohana. Bukan Alia saja yang rindu mak…saya juga bisik hati Alaudin. Fikirannya juga buntu memikirkan kehilangan Roha.

Badan Alia lemah dan dia demam sudah 3 hari dia demam dan tak mahu makan. Datin Rohana semakin panik.

“Din kamu tak pergi ke kerumah mak cik Roha tu…pergilah cari dia…tak kesian ke dengan anak kamu ni…..” desak Datin Rohana sambil menitiskan airmata tak sanggup melihat cucu kesanyangannya sakit.

**************************

Kereta BMW meluncur laju menuju kekampung halaman Roha. Dia mesti mencari gadis itu..dia mesti menerangkan kedudukan sebenar. Dibelakang kereta Datin Rohana juga turut serta dan Alia demamnya semakin pulih kelihatan kegirangan diraut wajahnya. Dia begitu ceria kerana bila disebut hendak bertemu Roha sepantas kilat dia bersiap. Tak sabar dan rindunya pada ibunya.

Dia tak percaya apa yang diceritakan oleh mak cik Siti. Sungguh dia tak percaya. Kenapa sanggup mereka rosakan hubungan mereka. Kenapa mereka sanggup melukakan hati Roha. Alaudin menjadi geram. Geram kerana tidak percaya mereka sanggup melakukan apa saja untuk mencapai hajat mereka.

“kenapa kau sanggup lakukan itu semua Zetty?” marah Alaudin pada adik ipar nya.

“Zetty cakap apa yang betul bang……hanya Zetty aja yang layak….” Jawab Zetty dengan wajah yang selamba.

“hei…dengar sini ya…urusan hidup abang tak perlu Zetty masuk campur….biar abang uruskan sendiri, Zetty tak ada hak Tu.” Marah Alaudin lagi. Dia tak dapat menahan kemarahannya. Dia tak sabar lagi diperlakukan begitu.

“apa salahnya bang. Apa kurangnya Zetty ni berbanding dengan dia” jerit Zetty…Datin Mariam meluru keruang tamu dimana perbalahan antara menantunya dengan anak kesayangannya itu.

“Yalah Din, kenapa tidak Zetty jadi penganti…kenapa tidak?” soal Dati Mariam masuk campur.

“kenapa tidak….kenapa nak heretkan saya dalam masalah Zetty mak? Kenapa? Mak ingat saya tak tau yang Zetty sekarang tengah mengandung…saya tak sanggup jadi cina buta….saya tak sanggup menanggungtanggungjawab diatas perbuatan orang lain” jawab Alaudin. Begitu serius wajahnya. Muka Datin mariam berubah. Sudah tahu rupanya maksud dan niat hati mereka sekeluarga. Dia sangkakan boleh selindungkan malu itu bila kahwinkan Zetty dengan bekas menantunya itu.

“Din bukan maksud mak nak…” belum sempat Datin Mariam teruskan kata-kata Alaudin sudah menyampuk

“Sudahlah mak….itu keputusan saya, tidak ada siapa boleh ubahkan. Maafkan saya mak” Alaudin terus bangun menuju kekereta BMW miliknya dia.

Kereta terus melunjur laju. Dia mesti segera sampai kekampung itu.

Roha masih lagi disitu. Sudah 2 jam dia berada ditepi sungai belakang rumahnya. Air mata sudah tidak dapat dibendung lagi. Mengapa dia harus melalui cabaran ini. Mengapa tuhan menduganya begini.

“hei perempuan kampung….kau dengar sini ya. Kau tak layak mengantikan kakak aku, kau ni layak sebagai tukang gaji aja” getus perempuan itu.

“kenapa ni saudari, saudari nak cari siapa, apa yang saudari cakapkan ni saya tak faham…” Roha kebinggungan

“jangan buat-buat tak faham untuk pengetahuan kau aku bekas adik ipar Alaudin dan bakal isterinya. Kau jangan nak rampas dia dari aku. Kau tak layak duduk disisinya. Dasar perempuan kampung” sekarang fahamlah Roha siapa perempuan cantik di hadapannya kini. Memang Roha akui perempaun dihadapannya memang cantik, menawan, bertubuh langsing dan sofistikated.

“maafkan saya cik, saya tak pernah ada apa-apa hubungan dengan Encik Alaudin, saya hanya mengajar tusyen anaknya saja tak lebih dari itu” terang Roha cuba mengawal perasaannya. Roha juga ada maruah dan harga diri tak sepatutnya dirinya dihina begitu.

“ah..jangan nak pura-puralah orang miskin macam kau ni dah kelabu mata bila lihat orang kaya, cuba cermin sikit muka tu….” Sergah perempuan itu dengan megah.

“jangan kau harap dapat menikmati harta peninggalan kakak aku ya, hanya aku aja yang layak menjadi pengantinya, kau ni layak jadi bini orang angkat sampah tu aja, jangan mimpi disiang hari” sambung perempuan itu lagi.

“cik..cik boleh kata apa saja tapi jangan nak bermegah diri sangat ya, saya tahu saya miskin tapi saya tak miskin budi bahasa dan tidak kurang ajar seperti cik, tolong tinggalkan rumah ini sebelum apa-apa terjadi” suara Roha mula meninggi mengejutkan mak cik Siti didapur. Bergegas mak cik Siti keluar dari rumah

” ada apa Roha, apa yang terjadi ni” soal mak cik siti, dia lihat ada seorang wanita tidak dikenali bersama dengan Roha.

“Ingat..kalau kau kacau dan rapat lagi dengan Alia dan Alaudin. Nahas kau aku kerjakan” amaran perempuan tu lalu terus memecutkan keretanya laju.

Roha terus mendapatkan mak cik Siti sambil menanggis teresak-esak. Tak tahan rasanya menerima penghinaan tersebut.

“sabarlah Roha……” pujuk mak cik Siti.

“kak, nenek suruh balik ada orang datang rumah” panggilan adik bongsunya mengejutkan Roha dari lamunan cepat-cepat dia mengesat air mata. Siapa pula yang datang rumah ni. Lambat-lambat Roha melangkah menuju kerumahnya.

Sampai dihalaman rumah dia melihat kereta yang amat dikenalinya. Hati Roha berdebar rasanya dia tak mahu berhadapan dengan situasi yang menyakitkan hatinya lagi tapi dia juga tak boleh berpatah balik dan lari dari semua masalah takan selesai masalah kalau hanya megelakan diri. Dia harus berhadapan dengan kenyataan.

“Assalamualaikum….” Roha memberi salam

“Wa’alaikumsalam “jawab semua yang ada didalam rumah.

“ibu…..ibu” Alia menerpa Roha sambil menanggis

“ibu pergi mana, kenapa tinggalkan Alia, ibu tak sayang Alia lagi ke” sayu aja bunyinya. Roha juga turut menanggis. Dia juga rindukan alia. Dia memeluk alia erat. Sepasang mata memerhatikan saja gelagat dua insan tersebut. Dari pandangan itu juga terubat sedikit kerinduannya.

Roha bersalaman dengan tetamu yang datang. Roha mengambil tempat duduk disebelah neneknya. Dia cuba tersenyum cuba menyembunyikan masalah yang melanda jiwanya kelihatan senyuman nya tawar. Roha memangku Alia. Habis muka Roha dicium oleh Alia. Dia betul-betul rindu.

“sudahlah Alia, ibukan penat tu, mari duduk dengan nenek kat sini…” panggilan Datin Rohana tidak diendahkan langsung oleh Alia. Dia mahu melepaskan rindu pada Roha.

“Roha, maafkan mak cik sebab manganggu Roha dan cari Roha sampai kesini, siAlia ni demam sebab rindukan Roha, mak cik juga minta maaf sebab kejadian yang berlaku keatas Roha, mak cik Roha dah ceritakan semuanya pada mak cik, mak cik harap Roha jangan endahkan apa yang dia orang kata, mak cik dan Alaudin tak pernah berjanji apa-apa dengan mereka, percayalah…mak cik akan selesaikan perkara ini” Datin Rohana cuba meyakinkan Roha.

“pilihan hati Alaudin hanya satu, anak mak cik dah tetapkan pilihan hatinya dan kami akan meminangnya secepat mungkin” sambung Datin Rohana lagi. Muka Roha berubah. Hatinya mula berdebar-debar.

“marilah Nek Ijah kita kedapur biarlah mereka bincang hal mereka, saya dah lama rindukan suasana kampung begini, Alia biar papa nak berbual dengan ibu, Alia ikut nenek ya…” usul Datin Rohana. Nek Ijah semacam faham maksud Datin Roahana lalu mengekori nya kedapur. Alia juga mengekori neneknya.

“Roha mari kita duduk dibawah pokok didepana halaman itu, abang ada perkara nak dibincangkan” Aluadin bersuara sambil memandang tepat kewajah Roha, Roha akur lalui mengikut saja.

Mereka duduk dibawah pokok yang rendang itu. Dibawah pokok inilah Roha selalu bermain, menyiapkan kerja sekolah dan menenangkan fikiran.

“ada perkara apa bang” suara Roha agak bergetar apa lagi dengan panggilan “abang”. Dia juga seakan tidak percaya boleh memanggil Alaudin dengan panggil tersebut.

“emm….abang nak minta maaf diatas kekasaran bekas adik ipar abang tu, abang dengan dia tak pernah ada hubungan apa-apa dan kami juga tak pernah berjanji apa-apa. Hubungan kami hanyalah ipar sahaja, sekian lama isteri abang meninggal abang tak pernah membuka hati abang untuk menerima mana-mana wanita. Entahlah abang pun tak tahu kenapa, sukar untuk melupakan arwah…..pengalaman bersamanya terlalu singkat. Kami hanya sempat hidup bersama selama 3 tahun, dan setelah itu kami berpisah untuk selama-lamanya, Allah lebih sayangkan dia dari abang” Alaudin mula bercerita. Ada riak kesedihan diwajahnya.

“boleh saya tahu arwah isteri abang sakit apa?” tanya Roha cuba memberanikan diri untuk mencungkil rahsia lelaki itu.

“dia sakit ketumbuhan pangkal rahim, sepatutnya dia tak boleh mengandung tapi dia nak juga melahirkan Alia dan selepas melahirkan Alia dia meninggal dunia” cerita Alaudin lagi. Dia cuba menahan sebak. Bukan niatnya untuk bercerita kesedihan hatinya pada Roha tapi dia ingin meluahkan sesuatu yang terpendam sekian lama dihatinya. Dia mesti berterus terang.

“Roha…sebenarnya abang……” resah bunyinya suara Aluadin. Roha jadi serba salah. Hatinya mula tidak keruan.

“ada apa sebenarnya bang…cubalah berterus terang…kalau Roha boleh bantu, InsyAllah Roha bantu,” ujar Roha penuh keyakinan.

“Roha sebenarnya setelah sekian lama hati abang tertutup, kini abang sedar ada seorang gadis yang telah berjaya mengetuk pintu hati abang, dia lah wanita yang abang cari selama ini, bagi abang selain diri abang, abang mahu dia menyayangi anak abang sepenuh hatinya…dan abang sudah jumpa kini….Roha …abang…abang cintakan Roha…abang tak boleh berbohong lagi, Rohalah pilihan hati abang seperti mana yang mak katakan tadi…abang nak jadikan Roha suri hidup abang” berjaya juga Alaudin meluahkan perasaan hatinya. Dia menggengam erat tangan Roha. Dia mahu Roha tahu semuanya. Hati ini milikmu Roha. Roha tersentak dan air matanya bercucuran laju. Dia tidak menjangka sejauh ini perginya hubungan mereka. Roha tertunduk sayu.

” Roha maafkan abang….kalau Roha menolak abang tak hairan kerana abang hanyalah seorang duda anak satu, abang tau ini akan membebankan Roha, Roha seorang gadis mana mungkin nakan duda seperti abang” Alaudin cuba memancing perasaan Roha. Dia juga ingin tahu isi hati gadi pujaannya itu.

“abang….bukan maksud Roha begitu…Roha tengah belajar bang, Roha nak dapatkan ijazah…Roha tak nak orang pandang hina pada Roha, abang mesti faham, Roha juga sayangkan abang…sayangkan Alia tapi…” secara tak sengaja Roha juga meluahkan isi hatinya. Ada keceriaan di wajah Alaudin. Dia tahu kini cintanya berbalas. Dia tidak bertepuk sebelah tangan.

“tapi kenapa Roha…..apa lagi yang tak kena” soal Alaudin inginkan kepastian.

“kalau boleh biarlah Roha habiskan study dulu, Roha nak bantu nenek dan adik-adik…abang fahamkan” terang Roha dengan suara yang lembut sekali.

“Roha abang faham..habis aja Roha study kita kawin, keluarga Roha, keluarga abang juga…abang akan tanggung keluarga Roha..percayalah dengan abang….”janji Alaudin. Dia mahu keluarga Roha juga hidup lebih selesai itulah janjinya.

Genggaman tangan mereka semakin erat seolah sudah bersatu seperti bersatunya hati mereka. Alaudin mengeluarkan sesuatu dari poket seluarnya dan dia menyarungkan sebentuk cicin dijari manis Roha. Alaudin mengucup tangan Roha. Pergilah duka. Datanglah gembira dan kalau tak kerana Alia mereka takan bersatu begini. Terima kasih Alia. Kebahagiaan juga milik kami akhirnya.

3 novel Syima syawal yang berada di pasaran :
Janji seorang sahabat
Mencari Pelangi
Satu Anugerah

3 Respons

  1. best cite ni. menyentuh hati..jalan cerita yang memang menarik🙂

  2. salam semua…
    saya telah mengubah cerita dan nama watak dalam cerpen ini. Saya juga sudah menjadikannya sebuah cerita dalam bentuk novel umum… jika diterima insyaallah novel itu bakal diterbitkan… tunggu sajalah.. moga2 diterima…

  3. cerita ini menyentuh hati…betapa kasih seorang anak kecil begitu tulus walaupun pada orang yg tidak dikenali… asalkan dapat dia bermanja kasihnya akan tumpah…very good story… gaya bahasa mudah difahami dan plot yang jelas… kalau betul dah jadi novel…tentu laris…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: