Cerpen : Sekudus Cinta


I
Dia melabuhkan punggungnya di kerusi rehat di bawah sepohon pokok. Entah apa nama pokok rendang itu, dia sendiri kurang pasti. Tapi dia selalu mendengar celoteh sahabat-sahabatnya yang mengatakan pokok besar yang menghadap tasik di kawasan kampusnya ini ada penunggu. Entahlah! Antara percaya dan tidak, dia hanya mendiamkan diri sahaja apabila ada sahabat yang bertanya pendapatnya tentang cerita itu. Lamunannya tentang pokok besar dimatikan. Persetankan! Pandangannya dilemparkan ke arah tasik. Tenang. Damai. Bayu pagi menyentuh lembut pipinya. Sesekali dia memperbetulkan lipatan tepi kerudung biru bercorak flora yang dipakainya. Dia mengerling pada jam tangan yang dipakai di tangan kiri. “Wafa…Wafa…” Kepalanya digeleng-gelengkan beberapa kali.
“Najwa!” Gegendang telinganya bergetar. Pantas menangkap gelombang bunyi yang dilantunkan dari arah belakang. Dia menoleh. Sebatang tubuh yang cukup dikenalinya, menghampiri. “Akhirnya…” Wafa mendengus kecil. “Apa yang akhir?” “Akhirnya aku jumpa juga kau di sini. Apasal kau tak tunggu aku tadi? Memang tak sayang sahabat langsung!” Wafa mencebikkan mulutnya. “Sebab aku terlalu sayangkan kaulah aku tak tunggu. Wafa, masa itu ibarat pedang. Kalau kita tidak mendahuluinya, dia yang akan mencantas kita. Ingat pesan Rasulullah, rebutlah lima perkara sebelum datang lima perkara. Sihat sebelum sakit, muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sibuk, hidup sebelum mati. Dan jangan kau nak belajar jadi pencuri pula?” “ Pencuri?” Wafa menggigit jari telunjuknya sambil dahinya dikerutkan. “Ya, pencuri. Pencuri masa!” Wafa tersengih, menampakkan barisan gigi putihnya yang tersusun.

II
Najwa menghayunkan langkah selaju mungkin. Dia tidak mahu terlewat ke kelas tafaqquh bersama Ustazah Aisyah yang diadakan di perpustakaan pada lewat tengah hari itu. Mentari, garang memancarkan sinarnya ke bumi. Terik. Renik-renik peluh memercik di dahinya. Bersatu lalu luruh ke pipi. Di kala panas begini, jubah merah hati yang bersulam corak flora di kaki dan lengan jubah yang dipakainya serasa menghenyak jasad. Tapi lintasan nafsu syaitan itu pantas ditepisnya. Sejak kecil lagi, dia dididik dengan tarbiah Islamiah. Membesar dan hidup dalam biah Islamiah. Baba dan ummi menyemai benih suci dalam jiwanya, disirami dengan embunan kasih dan sayang. Dan kini ia tumbuh subur mewangikan jasad dan rohnya.
“Maaf!” Pantas ucapan murni itu terlantun keluar dari bibirnya. “Tak apa, tak ada apa-apa.” Najwa memungut buku-buku yang bertaburan di bahu jalan lantas memandang ke wajah anak muda yang dilanggarnya. “ Ma..maaf! Saya minta maaf saudara. Saya tak sengaja.” Najwa mengulang kalimah itu. “ Tak apa. Perkara kecil je tu.” Anak muda itu membalas sambil tangannya meraba-raba mencari sesuatu. “ Tongkatnya saudara.” “ Oh! Terima kasih.”
“Mil!” Bahu kanan anak muda itu ditepuk. “ Jom! Bas dah sampai.” Seorang anak muda berkopiah putih dan berbaju melayu moden kuning langsat menggenggem erat tangan anak muda yang bertongkat itu. Najwa memandang kelibat dua anak muda itu sebelum akhirnya mereka hilang di dalam perut bas.
“ Lambat kau hari ni Najwa. Selalunya lima minit sebelum kelas tafaqquh bermula kau dah ada. Hari ni, limit minit selepas pula!” Wafa membisik. Ada nada mengejek di situ. “ Nantilah aku ceritakan.” Najwa membalas sambil bibirnya diketapkan. Dan petang itu serasa masa berdetik perlahan.

III
Di atas meja, buku bertaburan. Kertas-kertas nota berserakan. Denyut di kepalanya semakin kuat mencengkam. Sudah dua butir Panadol ditelannya. Dia memicit-micit tengkuk dan bahunya. Dia bingkas bangun. Badan dibaringkan ke atas katil. Matanya dipejamkan rapat-rapat. Pantas, bayangan itu menerpa ruang mindanya. “Bagaimana caranya aku nak memulangkan buku itu kembali pada tuannya?” Hatinya diterjah persoalan. Dia bingung.
“Ya Allah! Bersepahnya! Kalau macam ni, jadi andartulah kau, Najwa!” Leteran Wafa memecah sunyi malam. “Eh, bila kau beli buku ni?” Kulit buku itu dibeleknya. ‘Akhlak Seorang Muslim, oleh Muhammad Al Ghazali, penyunting Drs H Moh Rifa’i.’ Sehelai demi sehelai mukasurat buku itu diselaknya. Wafa menarik nafas panjang apabila matanya terpandang sesuatu.
Pandanglah alam ciptaan Ilahi ini dengan pandangan mata hati kerana hati yang bersih mampu menyingkap kebenaran sunnatullah lebih hebat dari pandangan mata sebenar yang kadang-kadang menipu diri sendiri – Syamil Hakimie.
Matanya ditenyeh-tenyeh beberapa kali. Bulat matanya memandang Wafa yang sedang memegang sebuah buku yang entah siapa pemiliknya. Najwa mengeleng-ngelengkan kepalanya beberapa kali sambil tangannya memberikan isyarat tidak tahu. “Syamil Hakimie.” Pantas nama itu meluncur laju dalam fasahah lidahnya.
“Kalau kau tak kenal, macammana buku ni boleh ada pada kau? Sapa Syamil Hakimie ni, Najwa. Takkanlah dengan aku pun kau nak berahsia.” Wafa cuba koreksi. “Aku tak kenallah, Wafa.” Najwa mendengus kecil. Perlahan-lahan dia menuturkan kembali kalimah bertulisan tangan di halaman depan buku ilmiah itu. Pandanglah alam ciptaan Ilahi ini dengan pandangan mata hati yang bersih…Bacaannya terhenti di situ.
“Mil…Syamil…” Dia membanding dua kata nama itu. Dan ulas bibir Najwa menguntum senyum.

IV
Peperiksaan akhir Semester 1 baru saja selesai. Najwa melangkah keluar dari Dewan Salahuddin Al-Ayubi dengan tenang. Setinggi kesyukuran dirafa’kan ke hadrat Yang Esa kerana dipermudahkan urusannya sepanjang minggu peperiksaan itu. Kelas tafaqquh bersama Ustazah Aisyah tempoh hari benar-benar membantunya. Benarlah kata kebanyakan pakar motivasi “Belajar berkumpulan lebih baik dari belajar sendirian.” Pendapat sahabat-sahabat dapat dikongsi dan dijadikan panduan ketika berhadapan dengan peperiksaan.
“Hei buta! Tepilah!” Suatu suara kasar seolah-olah memberikan arahan memecah gegendang telinganya. Najwa menoleh ke tempat duduk belakang bas. Kelihatan seorang anak muda meraba-raba mencari tempat duduk. “Dah tau mata tu tak nampak, bawalah peneman!” Berderai ketawa. Menyakitkan hati. “Syamil…” Bisikan kecil berdetik di nalurinya.
Dia bingkas bangun. “Saudara, apa hak saudara untuk menengking dan menghalau orang lain? Kita sama-sama manusia. Jadi, tak bolehkah kalau saudara bertolak ansur?” Najwa berbicara. Berani. Walau lembut tapi ada ketegasan pada tutur kalimahnya. “Kau siapa? Makwe mamat buta ni ke? Hei cik adik manis! Tak perlu nak masuk campur dalam urusan aku, ok!” Berdesing telinganya mendengar kalimah bacul pemuda itu. “Saudara, ada masalah ke?” Seorang anak muda mula menunjukkan reaksi sebaik sahaja kakinya melangkah ke perut bas. “Kawan kau ke ni? Lain kali jangan tinggalkan si buta ni seorang diri! Menyusahkan orang lain! Dan tolong suruh perempuan ni jaga mulut!” Anak muda itu memandang Najwa. Tunduk. Cuba menenangkan suasana yang kian tegang, dua anak muda itu turun keluar dari bas tersebut.
“Saudara!” Adzhar menoleh. Dia bingung. Di hadapannya seorang gadis yang langsung tidak dikenalinya. “Boleh saya berbicara dengan saudara Syamil?” Najwa memulakan bicara. Memecah kebuntuan yang bersarang di kepala anak muda itu. “Ya, saya.” “Tapi saudari ni siapa?” Masih ada rasa kurang puas hati di raut wajah Adzhar. Dahinya dikerutkan. “Begini. Kalau saudara Syamil masih ingat, saya pernah terlanggar saudara tempoh hari. Dan entah macammana, saya terambil buku saudara. Akhlak Seorang Muslim. Tapi saya minta maaf sebab saya tak bawa buku tu hari ni. Tak sangka pula terserempak dengan saudara berdua. Jadi, macammana caranya saya nak pulangkan balik buku tu?” Najwa berdehem kecil sambil tangannya memperbetulkan kedudukan beg yang disandangnya.
“Oh, Saudari! Saya ingat.” Dia tersenyum kecil. “Begini sajalah. Saya hadiahkan buku tu untuk saudari. Lagipun saya dah tak boleh nak baca buku tu lagi. Saudari fahamkan keadaan saya.” Adzhar menoleh. Memandang wajah sahabat yang ditarik nikmat penglihatan yang cukup berharga bagi seorang manusia. Rasa sebak mula mengepung dada. Dia tahu Syamil redha dengan ketentuan Ilahi. “Tapi…” “ Saya ikhlas. Harap saudari…” “ Najwa. Najwa Sumaiyya.” “ Harap saudari Najwa sudi menerima dan membacanya. Dan terima kasih atas bantuan saudari tadi. Saudari Najwa memang berani. Alhamdulillah, masih ada wanita yang seberani Masyitah, seberani Sumaiyah.” Dia tersenyum. Adzhar memandang wajah Najwa. Bola mata mereka bertemu. Najwa pantas melarikan pandangan. Tunduk. Dan mega mula berarak, memberikan ruang buat sang mentari memancarkan kembali cahayanya yang terselindung.

V
“Assalamualaikum” “ Waalaikumsalam. Masuk Syamil, Adzhar. Ana ingat antuma tak datang tadi. Tak berserilah majlis ana nanti kalau antuma tak ada.” Profesor Firdaus tersenyum sambil tangannya menyambut salam yang dihulurkan Syamil dan Adzhar. Perlahan-lahan Syamil dipimpin, melangkah masuk ke rumah yang sederhana besar itu. Kelihatan para tetamu memenuhi ruang hadapan rumah.
“Rasanya, afdhal majlis ini dimulakan sekarang. Sebelum itu, izinkan ana menyampaikan sepatah dua kata sebelum bacaan Yassin dimulakan. Seperti yang para hadirin sedia maklum, 6 bulan lepas ana terlibat dengan satu kemalangan jalan raya. Alhamdulillah, ana masih diberi kesempatan olehNya untuk meneruskan penghidupan ini. Dan ana amat terhutang nyawa dengan anak muda di sebelah ana ini, Syamil Hakimie.” Profesor Firdaus memandang Syamil. Dia terbatuk kecil. “ Dialah yang menyelamatkan ana hingga dia kehilangan pancaindera yang sangat berharga. Ana tidak tahu bagaimana harus ana sampaikan rasa terima kasih dan penghargaan ini pada anta, Syamil.” Sekali lagi anak muda itu dipandangnya. Pandangan lembut seorang lelaki bergelar ayah. Tangannya menggenggam erat jemari Syamil. Ada pilu melingkar kalbu.
“Syamil merupakan anak murid anak sewaktu ana mengajar di Kolej Islam dahulu. Tak keterlaluan ana katakan, Syamil merupakan anak muda yang dilihat seperti mutiara yang bergemerlapan. Berketrampilan, berkepimpinan dan optimis terhadap apa yang dilakukan. Dan ana tahu, Syamil merupakan seorang yang sabar dengan ujian Ilahi. Rasulullah pernah bersabda “ Bersabar adalah cahaya yang gilang-gemilang.” Manakala dalam Surah Muhammad ayat 31, Allah berfirman, maksudnya “Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu; dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ehwalmu.”
Dan ana benar-benar berharap agar Syamil dapat menghadapi segala-gala yang telah ditakdirkan dengan cekal dan tabah. Ana selalu berdoa agar Allah mengembalikan nikmatNya itu pada anta, Insya Allah.” Air mata yang bergenang di birai mata, luruh jua akhirnya. Disekanya memanik jernih itu. Pantas Syamil memeluk sebatang tubuh yang amat dihormatinya itu. Hati kecilnya berdetik. Dia sanggup mengorbankan apa saja untuk gurunya itu sekalipun nyawanya. Walau kehilangan kedua-dua matanya, namun dia puas. Guru itulah yang banyak membantunya ketika dia dalam kesusahan. Guru itulah yang menghulurkan wang, membayar yuran persekolahannya. Guru itulah yang berjuang mendapatkan kembali geran tanah dusun ayahnya di hujung kampung mereka. Guru itulah yang membayar bil rawatan ayahnya dan guru itu jualah yang memandi dan menyembahyangkan jenazah ayahnya.
“Syamil?” Dia terpinga. Tidak menyangka anak muda itulah yang mempertaruhkan nyawa, menyelamatkan babanya dari bencana. Najwa mengesat peluh yang mula merenek di dahi. Entah mengapa debar membelit perasaan. Nalurinya bercampur rasa. Sedih. Tapi kagum dengan pengorbanan suci seorang murid untuk gurunya. Dia mula mengetuk pintu hati. Mampukah aku mencontohi Syamil?
Bahu Syamil disentuhnya perlahan. Dibisikkan satu kalimah ke telinga Syamil. “Najwa!” Syamil mengerutkan dahinya. Gelas di tangan diletaknya berhati-hati. “Najwa tu puteri tunggal Profesor Firdaus.” Adzhar menambah bicara. Matanya tertancap pada sekeping gambar keluarga di sudut hujung rumah itu. Kelihatan seorang lelaki separuh umur yang cukup dihormatinya diapit dua orang wanita di kiri kanannya. Ustazah Sakinah dan seorang gadis yang baru dikenali Syamil dan dia. Najwa. Najwa Sumaiyya. Ah! Nama itu…Nama itu disebutnya lagi.

VI
“Al-Sunnah mengikut bahasa adalah perjalanan atau penciptaan. Namun dalam bidang feqah dan usul fiqh, perkataan itu diertikan sebagai sesuatu yang terbit daripada Rasulullah SAW yang mengandungi hukum-hakam berupa dalil-dalil syarak yang melingkupi perkataan, perbuatan dan ikrar Nabi Muhammad.” Dia terbatuk kecil. Bicara disusun kembali.
“Dari segi bahasa, perkataan Ahlus-Sunnah wal-Jamaah bermakna orang-orang yang mengikut sunnah dan himpunan umat Islam. Ringkasnya orang menyebut Sunni atau dengan perkataan yang lebih panjang sedikit, Ahlus-Sunnah jika dibandingkan dengan Syiah, Muktazilah dan Khawarij.
Orang menggolongkan Ahlus-Sunnah sebagai golongan yang benar; sedangkan firqah lain ialah golongan sesat dan menyeleweng. Mengamalkan sunnah Rasulullah adalah diperintahkan kepada semua Muslim. Dalam Al-Furqan Surah An-Nisa’ ayat 59, Allah berfirman yang bermaksud “Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada Ulil Amri (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu.”
“Pengertian yang diberikan Syamil tadi jelas dan nyata. Ada sesiapa yang ingin memberikan penambahan?” Profesor Firdaus memandang seorang demi seorang ahli usrah itu. Lantas bola matanya terhenti.
“Saya hanya ingin membacakan dalil naqli yang turut menyokong pernyataan Syamil tadi.” Adzhar terhenti. Dia membetulkan duduknya. Profesor Firdaus mengangguk. “Dalam surah yang sama ayat 80, Allah berfirman yang bermaksud “ Sesiapa yang taat kepada Rasulullah, maka sesungguhnya ia telah taat kepada Allah; dan sesiapa yang berpaling ingkar, maka (janganlah engkau berdukacita wahai Muhammad), kerana Kami tidak mengutusmu untuk menjadi pengawal (yang memelihara mereka dari melakukan kesalahan)”
Profesor Firdaus menghadiahkan senyum. Dia menjeling jam dinding yang sudah menunjuk ke angka sepuluh. Majlis usrah itu ditangguhkan dengan bacaan tasbih kafarah dan surah Al-‘Asr.
Kedua-dua tangan Profesor Firdaus diciumnya. “Ana dengar anta ikut kelas tahfiz Ustaz Muzammil?” “Na’am ustaz. Sejak 3 bulan lepas. Alhamdulillah, terdorong hati ana nak ikut kelas tu lepas ana dengar cerita daripada Ustaz Muzammil tentang salah seorang muridnya yang juga hilang penglihatan seperti ana yang sekarang ni dah selesai hafalannya. Muhammad Asyraf Al-Hafiz. Ana dah jumpa dia. Insya Allah, semangat dan kejayaannya itu menjadi pendorong kuat untuk ana teruskan niat ana ini.” Bibirnya menguntum senyum. ”Aiwah! Teruskan Syamil. Teruskan!” Bahu Syamil ditepuk beberapa kali. Bangga.

VII
Najwa memandang kipas yang berputar di syiling. Bilah-bilah kipas seakan mengejar antara satu dengan yang lain. Entah mengapa saban hari, wajah itu kerap muncul di hadapannya. Menerobos atma hingga mampu mengocak ketenangan hati. Bibirnya diketapkan. Rambutnya yang ikal hingga ke paras bahu dipintal-pintal. Ketabahan, kesabaran dan kepetahannya menyusun sabda nabi dan mengalun kalam Ilahi, mencuri hati seorang insan bergelar wanita ini. Ya Allah! Kurniakan aku cinta insan yang mencintaiMu.
“Ya Allah! Seandainya telah Engkau catatkan…Dia milikku tercipta buatku…Satukanlah hatinya dengan hatiku…Titipkanlah kebahagiaan antara kami…Agar kemesraan itu abadi. Tetapi Ya Allah…Seandainya telah Engkau takdirkan…Dia bukan milikku…Bawalah dia jauh dari pandanganku…Luputkanlah dia dari ingatanku…Dan peliharalah aku dari kekecewaan. Sesungguhnya apa yang telah Engkau takdirkan …Adalah yang terbaik untukku…Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui…Segala yang terbaik buat hambaMu ini. Amin…Ya rabbal’alamin.
Wajahnya diraup perlahan. Resah yang berombak di jiwa kian berinjak pergi. Wudhuk masih berbaki. Furqan dipegang lalu dibukanya helai demi helai. Alunan kalam tuhan memecah sunyi malam. Seorang gadis kini bermunajat di hamparan suci.

Aliran darah serasa deras mengalir di setiap kapilari. Debar membungkus naluri. Tapi Najwa nekad. Adzhar menyambut sekeping surat yang dihulurkannya. Bingung, tapi masih mampu menghadiahkan sekuntum senyum. Pandangan mereka bersatu. Najwa tunduk. Tiada sepatah kata yang mmeluncur keluar dari bibirnya. Perlahan-lahan dia meninggalkan Adzhar di situ. “Sememangnya gadis ini siqoh.” Terdetik satu rasa di hati Adzhar. “Ah! Manis sekali dia dengan jubah biru itu.”
Adzhar menyiat bucu sampul yang tidak bernama itu. Perlahan-lahan dia meniti satu persatu kalimah yang tertulis indah. Bintang-bintang yang bergemerlapan malam itu cantik menghiasi persada langit.

Assalamualaikum. Salam sesuci embun pagi kuhulurkan buat dirimu. Maaf, jika kedatangan warkah ini menganggumu. Tapi percayalah, jauh di sudut hatiku, aku tidak berniat begitu.
Sesungguhnya aku mengkagumimu. Katabahanmu, kesabaranmu dan semangatmu itu benar-benar telah mengocak naluri insan bergelar wanita ini. Aku mahu kau tahu, aku ikhlas menyatakannya.
Izinkan aku menjadi seperti Siti Khadiijah yang mencari dan mendamba kasih seorang insan yang mampu membimbing diri menyelusuri jalanan menuju mardhotillah.
Syamil, izinkan diri ini menjadi insan pertama dan terakhir dalam hidupmu.

Warkah itu dilipatnya kembali. Entah mengapa serasa pandangan gelap seketika. Ada sebak menindih kalbu. Najwa…Ah! Najwa. Kalaulah kau tahu rasa hati ini.
“Aku tak percaya, Har! Aku tak percaya! Masakan ada insan yang boleh menerima keadaan aku yang begini! Lagipun Najwa tu orang berpendidikan tinggi. Puteri tunggal Profesor Firdaus. Kau jangan main-main dalam perkara serius begini, Har!” Syamil menerjah kata-kata.
“Aku tak main-main Mil. Kau sendiri dah dengar isi surat Najwa. Jangan kau nak menafikannya. Dia ikhlas pada kau, Mil.” Adzhar cuba menenangkan rafiqnya itu walaupun serasa berat beban yang menghenyak jiwa.
“Hargailah perasaan Najwa pada kau.” Bahu Syamil ditepuknya berkali-kali. Perlahan-lahan langkahnya diatur. Keluar dari perkarangan rumah sahabatnya itu.

IX
Pelangi muncul setelah gerimis pergi. Mentari memancarkan sinarnya. Burung-burung kembali terbang riang mencari rezeki . Adzhar memandang rumput yang melata di tanah. Moga dirinya tidak goyah. Moga dirinya sekuat rumput-rumput itu. Tidak tergugat walau dipukul ribut.
Dari kejauhan, seorang gadis menghampiri mereka. Di sebelahnya seorang sahabat, menjadi peneman.
“Najwa serius? Najwa dah fikirkan masak-masak sebelum Najwa luahkan kata-kata itu pada saya? Najwa perlu sedar. Saya insan kekurangan. Ramai lagi insan yang lebih baik dari diri ini.” Syamil meluah kata. Dia menggenggam tongkatnya erat. Adzhar memerhati sahabatnya. Seketika, dia mengalih pandangan ke wajah gadis suci itu.
“ Apa yang saya luahkan, itulah hakikatnya. Syamil, dalam Islam tidak wujud jurang pemisah antara manusia. Tiada yang berbeza antara yang sempurna fizikal dan tidak. Awak pun tahukan, orang yang paling mulia di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa.” Dia tunduk. Tidak sanggup menerus kata-kata. Segala-galanya diserahkan pada Yang Esa. Dan harapannya, Syamil bijak menimbang bicaranya itu.

X
Sebentuk cincin yang menjadi tali pengikat dua jiwa yang berkasih digenggamnya. Direnungnya. Dia mendongak ke langit. Berlama-lamaan memerhati sang purnama. Entah mengapa serasa cahaya sang qamar pudar dan suram. Dia pasrah dan redha dengan kehendak yang tertulis di Loh Mahfuz untuknya.
“Syamil Hakimie, kau pergi kala sinar kasihku bergemerlapan. Alangkah indahnya saat-saat terakhir bersamamu. Kau abadi dalam sejarah hidupku.”
Air mata tumpah ke pipi. Hangat, sehangat cintanya pada Syamil. Najwa tidak menyangka rupa-rupanya Syamil menghidap barah otak yang serius. Syamil sendiri tidak mengetahuinya, sehinggalah dia terpaksa bertarung dengan maut untuk meneruskan penghidupannya. Untuk menunaikan janjinya pada Najwa. Menjadi insan yang setia pada kasih dan cinta mereka yang kian mekar mewangi. Tapi janji itu terlerai di tengah jalan. Di hadapan denai hidup Syamil, ada janji yang lebih hak untuk ditunaikan. Sekudus cintanya pada Syamil, dia harus akur yang Allah lebih menyayangi Syamil. Lantas sajak Syed Qutb dihayatinya.

Saudaraku,
Seandainya kau tangisi kematianku dan kau sirami pusaraku dengan air matamu, maka di atas tulang-tulangku yang hancur luluh, nyalakanlah obor buat ummat ini. Teruskan perjalanan ke gerbang jaya. Kematianku adalah suatu perjalanan mendapatkan Kekasih yang sedang merinduiku. Birlah rohku terbang mendapatkan rindunya. Jangan gentar berkelana di alam abadi. Nun di sana fajar jelas memancar.

Satu Respons

  1. sdey r………….
    mcm mana samil bleh meniggal………….
    x aci,…………………

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: