Cerpen : Cinta Maya

nujruneida
junaharis87@yahoo.com.my

Kenapa? Kenapa perasan cinta tak dapat diteruskan selamanya? Kenapa hati mesti berubah mengikut masa? Aku dah tak tahan lagi duduk lama-lama dalam bilik ini! Keadaan bilik ini buat aku sedih, bosan dan sepi. Walaupun cuaca dingin tapi tak sedikit pun buat aku rasa selesa… Pada aku, cinta tu macam teh depan aku ni: Wangi, sedap dan buat aku selesa kalau diminum panas-panas. Tapi kalau dibiarkan sejuk, ia ibarat segelas air yang tak berbau dan pahit… Aku sedar dengan perasaan aku sekarang ini. Aku juga terlupa apa yang berlaku sampai buat aku jadi macam ni. Apa yang aku tahu sekarang, aku hanya nak menangis tanpa menitiskan air mata pun… Memori-memori aku dan dia di rumah ini sentiasa bermain dalam minda aku. Rumah ini lah dunia kami berdua.. Setiap sudut bilik ini mangingatkan aku tentang kenangan manis aku dan dia…

\”Hmm… bagus cuaca hari ini. Elok untuk berjalan-jalan.\” Ujar Melissa kepada Leo.
\”Hmm…\”
\”Wah, nyamannya!\”
\”Kalau awak nak, tiap-tiap petang saya boleh temankan awak jalan-jalan kat sini. Ye la, untuk kesihatan awak juga…\” Bagitau Leo.
\”Dah lama saya nak tahu, awak suka awek rambut panjang ke pendek?\” Tanya Melissa.
\”Awak, jangan la tanya soalan tu lagi. Saya suka awak sorang je. Hanya awak!. Tak kira la awak rambut panjang atau pendek. Saya sayang awak dan suka segala-gala tentang awak…Kalau tiada penghujungnya, saya nak bersama awak selamanya…\” Kata Leo meyakinkan Melissa.

\”Awak tak menyesal ke tinggalkan cita-cita semata-mata kerana saya?\” Tanya Melissa kepada Leo.
\”tak, saya dah buat keputusan. Masa bersama awak jauh lebih pentig dari segalanya..\” Bilang Leo.
\”Saya gembira dengar awak cakap camtu. Tapi lelaki yang kehilangan cita-cita masih bermakna ke kehidupannya?\” Tanya Melissa.
\”Jangan cakap apa-apa lagi, saya akan sentiasa bersama awak sampai bila-bila..\” Ujar Leo bersungguh-sungguh.
\”Betul…? Jangan tipu saya tau….\” Kata Melissa.

Setiap perkara yang berlaku, setiap perkataan yang dia sebut cuma menambah kesedihan pada aku…. Semuanya dah berakhir. Yang tinggal cuma rumah kosong ini. Tapi… kenapa ia mesti berakhir? Kenapa dia benci aku? Kenapa dia tinggalkan tempat ini? Aku sendiri tak tahu apa sebabnya…. tidak! Aku kena tanya!

Dari jauh Melissa melihat Leo mengemas segala barang yang terdapat di dalan rumah tersebut. Itu yang membuatkan aku tertenya-tanya kemanakah dia mahu pergi?…
\”Eh! Kan diatak hisap rokok sebelum ni…?\” Melissa tertanya-tanya sendiri.

Bagitau saya sayang, apa salah saya sampai camni sekali awak layan saya? Apa yang saya dah buat sampai awak sanggup lupakan janji-janji awak pada saya dulu. Tolong la, tolong bagitau saya. Pandangan dia tu, bagaikan pisau yang melukakan hati aku. Dah seminggu… dah seminggu dia tak cakap sepatah perkataan pun dengan aku…. Mungkin camni cara dia putuskan hubungan kami. Aku tak dapat buat apa-apa. Yang aku mampu, cuma tunggu masa berlalu….. Melissa menangis sendirian…

Tiba-tiba… satu suara kedengaran…
\”Dah siap berkemas? Nampaknya awak dah boleh pindah esok pagi…\” Melissa dapat menangkap suatu suara perempuan di dalam rumah itu.
\”Rasanya dah. Betul ke awak dah ada tempat untuk saya tinggal? \” Ujar Leo dengan seseorang.

Suara perempuan! Siapa dia? Macam pernah dengar la suara dia….. Pikir Melissa hairan. Siapa? Siapa? Dia! Apa dia buat kat sini? Melissa terkejut selepas melihat gerangan perempuen itu. Aku kan kekasih dia?! Kenapa…. kenapa dia orang…?? Melissa bermonolog.

\”Hari-hari sedih dah pun berlalu. Dah sampai masanya kita berdua bersama. Saya takut sebenarnya, mana la tahu…., orang akan cakap saya rampas boyfriend kawan. Berada di antara awak dan kawan saya memang susah…\” Bagitau Lina kepada Leo.

Melissa melihat Leo memeluk Lina dihadapannya. Bertapa terperanjatnya dia. Apa?! Apa ni?!

\”Maaf, awak sanggup tunggu saya. Kalau tak disebabkan penyakit dia yang makin serius, saya dah lama clash dengan dia… Bila saya dapat tahu dia tak dapat hidup lama, saya hanya mampu memaksa diri untuk tunggu…\” Terang Leo kepada Lina. Sayu bunyinya suara Leo.
\”Kan dia dah takde sekarang?! Orang yang awak peluk ni saya… Tak kira apa pun yang berlaku dan berapa lama pun saya kena tunggu, akhirnya kita bersama juga! \” Kata Lina yang leka dalam dakapan Leo.
\”I love you…\” Ucap Leo.
\”Saya pun sama…\” Lina mengiakannya juga.

Tidak! Tidak! Melissa tidak dapat terima keadaan yang sedang terjadi ini. Sesuatu terjatuh ketika Melissa cuba lari dari keadaan yang sebenarnya. Baru dia tahu keadaan yang terjadi sekarang. Kenapa keadaan sekarang tidak sama seperti dulu….
Dengan air mata yang berlinangan dia berpikir. Aku dah mati. Penyakit aku…. tak sangka begitu cepat. Tapi kenapa aku masih ada dalam rumah ini? Kenapa dia orang tipu aku?!
Ah…. Tidak! Jerit Melissa lantang.

PRANG…! Leo dan Lina terkejut dengan bunyi yang hampir dengan mereka.

\”Tu….\” kata lina terkejut.
\”Tu hadiah yang saya bagi kat dia… Saya selalu rasa macam dia… masih ada dalam rumah ini. Sekarang ni pun….\” Bagitau Leo pasti.

Tak disangka, aku tahu juga perkara yang sebenarnya. Tapi pada masa yang tak sesuai. Dan yang paling sedih, aku ditipu oleh teman lelaki dan kawan baik aku selama ini…..sampai la saat aku mati. Apa la gunanya aku tahu sekarang? Dah takde apa yang dapat aku buat… kecuali meninggalkan dunia ini…… selama-lamanya….

Sekian,…..

2 Respons

  1. CERPEN NI SEBIJIK DALAM KOMIK KARYA BEN KALAU TAK SALAH…
    NUJRUNEIDA, TOLONGLAH JGN CEDUK HARTA INTELEK ORG LAIN….
    CUBA HASILKAN KARYA SENDIRI 100% MILIK KITA…

  2. ehhhhhh………..
    mcm pnh baca je citer ni…………
    bkn komik ben 2ker………….
    ciplak eiiiiiiii………

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: