Cerpen : Hanya kau dihati

nujruneida
junaharis87@yahoo.com.my

Impian adalah sesuatu yang terlalu indah yang difikirkan untuk dicapai. Harapan pula adalah keinginan untuk kebahagian selama-lamanya. Jika impian dan harapan menjadi kenyataan, ia adalah satu anugerah yang tidak terhingga hebatnya. Namun, bukan semua impian dan harapan akan tercapai. Adakalanya segala impian dan harapan menbawa pada kedukaan yang berpanjangan.
‘Mama.’ Lamunanku terus melayang pergi dengan satu panggilan itu
‘Mama..mama tak dengar ke Fitri panggil. Banyak kali Fitri panggil’
‘Sorrry, sayang. Mama tengah dengar lagu tadi. Mama minta maaf ek’
Munir Fitri, anakku yang berusia 6 tahun semakin petah bercakap. Mungkin disebabakan persekitaran di Taska. Satu-satunya permata dalam hidupku. Dia adalah impian dan harapan dalam hidupku kini.
‘Bye-bye’.
Fitri melambaikan tangan pada seorang budak leleaki yang sebaya dengannya. Mungkin itulah kawan baiknya, Azlan kerana dia selalu bercerita padaku tentangnya.
‘Macam mana sekolah sayang?.’ Anakku hanya membisu sambil memandang keluar tingkap kereta.
‘Fitri…’ Panggilku tanpa memandangnya kerana tumpuanku sepenuhnya terarah kehadapan untuk mencari arah keluar dari Taska Nuri itu.
‘Tengok apa sampai mama tanya tak jawap.’ Soalku sambil memandangnya.
‘Tu….’ Jawapnya sambil menundingkan jainya. Aku melihat ke arah yang ditunjukkan. Kelihatan kawannya sedang menaiki kereta dangan ayahnya.
‘Kenapa sayang? Azlan nak balik juga macam Fitri.’ Jawapku sambil mula menggerakkan keretaku.
‘Papa dia ambillah mama.’ Jawapnya sambil tunduk ke bawah.
‘Mama pun ambil Fitri kan…Kenapa lain je peranagi anak mama hari ini.’ Aku menjadi hairan.
‘Mama…Papa Fitri mana? Akhirnya apa yang aku takutkan selama ini telah berlaku.
‘Kita pergi KFC hari ini nak tak? Aku cuba untuk mengalih soalannya
‘Mama ni, Fitri tanya lainlah.’ Protesnya.
‘Mama nak makan Zinger burger lah. Fitri makan ayam je ek?. Aku masih berusaha untuk mengelak
‘Tak nak. Fitri nak Zinger burger juga. Fitri nak yang baru tu. Besar.’ Jawapnya
‘Boleh ke anak mama ni habiskan? Fitri kan kecil lagi.’ Akhirnya umpanku berjaya.
‘Boleh lah mama. Cikgu cakap budak kecil kena makan banyak untuk tambah tenaga tau. Nanti bila Fitri main bola petang ni mesti Fitri kuat lari. Fitri nak golkan bola.’ Ujarnya sambil tersenyum manis.
‘Petang ni tak boleh main bola.’ Ujarku
‘Kenapa mama? Fitri nak main bola lah.’ Soalnya sambil merenungku dengan tajam.
‘Sebab mama nak pergi rumah nenek. Kalau Fitri main bola tak bolehlah ikut mama. Fitri kena….’
‘Tak nak, tak nak… Fitri nak ikut gak.’ Ujarnya sambil memotong cakapku
‘Tahu pun takut kena tinggal.’ Gelakku
‘Mama, Fitri nak bawa baju dengan kasut bola tau. Fitri nak ikut usu Aem main bola.’ Ujarnya.
‘Mana Fitri tahu Usu Aem main bola hari ni.? Soalku sambil meninjau untuk mencari parking.
‘Fitri tahu sebab Usu Aem selalu keluar main bola. Boleh Fitri ikut Usu Aem tak,mama?
‘Nanti Fitri cakap dengan Usu Aem ek. Kalau dia bagi ikut, Fitri pergilah.’ Jawapku sambil memberhentikan kereta
‘Thank you, mama. Sayang mama.’ Ujarnya sambil mencium pipiku.
‘Jom turun. Kita makan Zinger burger.’
‘Yahoo…’ Jeritnya.

‘Mama…Papa Fitri mana.?’. Soalan yang satu ni terlalu berat untuk dijawap. Malah ia mampu menggugat ketenangan dalam fikiran dan hatiku. Soalan yang amat aku takuti. Mungkin hari ini aku mampu mengelaknya tapi sampai bila? Apa yang perlu aku lakukan seandainya anakku bertanya kembali? Apa alasan yang terbaik boleh aku bagikan? Ahhh… Terlalu berat rasanya fikiranku sekarang ini. Aku buntu.
‘Kenapa ni, Izah? Mak tengok dari tadi kau diam je. Macam ade masalah je mak tengok. Banyak sangat ke kerja? Susah-susah sangat kerja je dengan Along kau tu. Tak lah dia sorang-sorang uruskan syarikat tu.? Tanya ibuku sambil berceloteh panjang.
‘Takde apa-apa lah, mak. Kerja memang banyak, mak. Tak pernah nak habis.’ Jawapku
‘Habis tu mak tengok kau muram je. Mesti ada apa-apa ni. Mak ni yang lahirkan kau tau. Gerak hati mak pada anak-anak selalunya betul. Mak tahu kau ada masalah ni.’ Ujar ibuku.
Kini ibuku berada sebekahku. Ibuku masih ingin mengorek masalahku. Sememangnya aku tidak pernah menyimpan apa-apa rahsia dari ibuku. Mungkin kerana aku ini satu-atunya anak perempuan dalam keluarga, jadi segala kebajikanku selalu dibagi perhatian dan dijaga. Aku menjadi anak kesayangan dalam keluargaku.
‘Fitri, mak.’ Balasku ringkas
‘Kenapa dengan dia? Mak tengok ok je. Semakin bijak dan ligat je. Tengok tadi, beria-ia sangat nak ikut Aem main bola.’
‘Dia tu memang minat sangat main bola. Kat rumah tiap-tiap petang pergi main bola kat padang dengan anak jiran-jiran. Padahal budak-budak tu semua dah sekolah rendah. Tak padan dengan kecil, sibuk juga nak main. Kadang-kadang tu budak-budak ni yang panggil dia ajak main. Nasib baik padang tu depan rumah je, nampak dari beranda.’ Terangku tentang perangai anakku itu.
‘Kan sama dengan Mukhriz gak kan. Kenapa dengan dia? Tadi ko cakap anak kau ada masalah.? Soal ibuku
‘Dia tanya papa dia.’ Ujarku perlahan.
‘Macam mana dia boleh tanya? Kau jawap apa?
‘Izah tak cakap apa-apa pun. Dia nampak kawan taska dia balik dengan ayahnya.
‘Kenapa kau tak bagitahu dia? Sampai bila kau nak diamkan? Dia masih ada papa.’ Ujar ibuku.
‘Tapi mak….
‘Tapi apa Izah? Mukhriz tak tahu? Salah siapa sebenarnya? Dari dulu mak cakap bagitahu Mukhriz. Walaupun kau dah bercerai masa tu tapi Fitri tetap anak dia. Kau tak boleh sembunyikan Fitri dari dia. Fitri perlukan kasih sayang.’ Potong ibuku.
‘Kan Izah dah bagi sepenuh kasih sayang pada Fitri, mak.’ Protesku
‘Kasih sayang seorang papa, Izah. Memang sekarang Izah lah mama dan papa tp kau hanya bagi kasih sayang mama. Dia masih kekurangan kasih sayang papa. Dia perlukan seseorang untuk dipanggil papa, Izah.’
‘Mak rasa ada baiknya kau kahwin lagi Izah. Sampai bila nak macam ni. Ramai orang masuk meminang tapi kau tak nak. Kau nak tunggu apa?’ cadang ibuku
‘Izah dah ada semuanya, mak. Family Izah, kerja dan Fitri. Izah tak perlukan apa-apa lagi.
‘Tapi Fitri perlukan papa, Izah’.
‘Dia ada Izah…. Mak, Izah masuk bilik ek. Kepala Izah rasa peninglah, mak.’ Ujarku meminta alasan untuk tidak menjawap pertanyaan ibuku lagi
‘Pergilah, Izah. Kau dah makan ke?’ Soal ibuku
‘Kejap lagilah, mak. Tunggu abah balik dulu. Boleh makan sama-sama.’

‘Abah tak kira. Kali ni siapa pun yang pinang kau, abah akan terima.’ Tegas ayahku
‘Tapi abah…
‘Takde tapi-tapi. Abah cakap hitam, hitam lah jawapnya. Abah bukan nak musnahkan kau tapi abah nak kau bahagia, Izah. Kaulah satu-satunya anak perempuan abah.’ Ayahku dah start membebel.
‘Macan mana Izah nak kahwin kalau tak suka atau kenal, abah.’ Protesku
‘Kau ni kalau bab nak cari alasan memang pandai. Ok, kau bawa pakwe kau jumpa abah. Abah bagi tempoh 6 bulan. Kalau tak, kahwin dengan pilihan abah.’ Tegasnya. Mati lah aku!
‘Abah ni, Izah mana ada pakwe lah. Mengarut je abah ni. Mak, cakaplah dengan abah tak payah buat macam ni.’ Aku cuba untuk meminta bantuan ibu.
‘Mak setuju sangat dengan cadangan abah kau tu. Kau pun dah nak masuk 33 tahun, Izah.
‘Tapi..
‘Izah, abah cakap apa?
‘Oklah, oklah…Izah ikut cakap mak dan abah. Tapi kalau jodoh tak panjang dengan pilihan abah nanti, Izah tak nak kahwin lagi lepas tu ek
‘Ish…Budak ni.

‘Terengganu? Kenapa jauh sangat En. Shariff? Lepas tu nak pindah cepat lak. Seminggu. Tak cukup masa saya nak cari rumah sewa, sekolah anak saya lagi.’ Terperanjat aku mendengar arahannya
‘Pasal rumah, awak jangan risau. Saya dah suruh pembantu awak kat sana carikan rumah. Sekolah pun saya dah suruh tengokkan. Lagipun pembantu awak tu pun ada anak. Jangan risaulah.’ Pujuknya
‘Saya tak tahu pun ada pertukaran jawatan?’ Soalku.
‘Semalam ade meeting BOD. Kita baru buka cawangan kat sana. Ada jawatan yang saya rasa sesuai untuk awak. Ketua Jabatan Financial. Saya yang rekomenkan awak. Jangan malukan saya pula.’
‘Tapi En.Shariff….
‘Awak ni disuruh naik pangkat pun tak nak. Ini arahan saya, awak mesti ikut.’ Kalau bosku dah berkata begitu maknanya aku kena ikut lah.
‘Orait. You are the boss
‘Tau tak apa…haha.

Satu Respons

  1. bgs,,,, jln cite yg simple….td klu blh next bab di pcepatkn msk dlmblog nie… coz x sbr menunggu

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: