Cerpen : Kasih Semalam

Dia Adila
dila_cuzz86@yahoo.com.my

Hari ini first aku akan berada di kampung…ntah mana silapnya sesudah 20 tahun aku di besarkan di bandar penuh dengan kegembiraan dan kesenang hidup, tetiba aje di minta balik ke kampung untuk menjaga tuk wan ada ke patut? Tak patut….kena naik bas plak tu haiiii nasib betul. Mana satu bas ni..satu persatu tulisan di hadapan bas itu ku teliti. Tetiba Dummm……
“aduh……sakitnya tak da mata ke???” panas hatiku tetiba…macam nak retak tangan aku terlanggarkan begnya yang besar gedabak..bongek toi…
” maaf saudari saya dah lambat ni…bas dah nak jalan, ” pemuda itu dok senyum lagi kat aku..heee mamat ni tunjuk gigi plak dia nasib baik gigi cantik. Aku tidak lagi mengendahkan dia lalu ters mencari haluan yang sebenar. Kuala lipis sudah terpapang di hadapan tapi hatiku masih berbelah bagi nak pi ke tak…wawawa nak nangis rasanya. Ku seret juga beg galas naik ke atas bas. Ku teliti satu persatu mencari tempatku no,32 mak oiiii.. belakang giler bosan yerrr….
‘ alamak lelaki plak tu duk sebelah….tapi cam penah tengok je kat ne ek? ‘ewah pepandai je ni kan kali petama aku naik bas tak akan dah kenal orang kot ‘ aku ketawa sendiri…..
” awak????” sememangnya nasib aku malang sikit hari ni dalam hampir sehari saje 3 kali aku berjumpa dengan lelaki ini. Mulutnya tidak putus-putus menyatakan kami ada jodoh…eiii kecut hati aku mendengarnya tak malu betul.
” awak lagi? Awak ni ikut saya ek???” marah ku apabila wajah yang sama muncul lagi.
” tak lah ini kampung saya la, awak nak ke mana ni dari tadi saya tengok dok jalan kaki tak sampai2? , atau awak nak ikut saya ni ek…? hahaha…” selamba saja mamat ni dia sape aku nak ikut bodoh….pancaran matahari mula memercik. Di pandang ke arah hujung jalan tiada kereta pun yang lalu.
” awak ni sebenarnya nak pi mana cuba cakap ? “…sekali lagi dia bertanya kali ni lebih serius tapi masih dok senyum lagi..benci toi aku…
” suka hati saya la….tak susah kan awak pun menyebuk pasal pa????” haaa amik kau, aku tengah panas ni tanya gi kan dah kena ku lihat senyuman ye semakin melebar…eh gila ke mamat ni senyum plak dia. Aku berdiri jauh dari ye… sambil mengelap peluh yang menitis di muka….dilihat sebuah lori ayam lalu dan berhenti di hadapi bus stop..eiii bau ye tuhan saja yang tahu busuk bangat.
“hai jo bila sampai??”
” dah lama bang”
“Mari la naik abang antarkan ha kamu ni cucu tuk wan kan naik sekali tadi tuk kamu dah suruh pak cik jemput.” Ajakan lelaki itu disambut dengan rasa tidak selesa.. hah biar betul, takkan aku nak naik lori ni plak gila ke…sekali lagi aku dapat melihat senyuman di wajah pemuda itu….kerna terpaksa juga aku naik ke atas lori dengan bantuan pemuda senyum itu.. malu yang teramat malu.
” uwaikss”…baunya
“kenapa? Busuk? Kan elok kalau awak set kan dalam otak awak yang kita sedang berada di tepi pantai menghirup udara yang nyaman hahaha….”johan melihat wajah manis di hadapannya nampak sangat gadis ini tak selesa kelakar sungguh mukanya. Masam macam cuka…tapi manis haha dai tersenyum dalam diri.
“gila ke senyum sorang-sorang?” sakit sangat hatinya tuk wan pun satu nak jemput aku pun carilah orang yang ada kereta ni naik lori….sampai hati papa ngan mama buat ira cam ni…tapi tak boleh nak salahkan mereka aku gak yang lembut hati nak jaga tuk wan.
“awak cucu tuk wan ek?” sekali lagi pemuda itu bertanya dari tadi mulutnya tak berhenti-henti bercakap.
“awak ni tak penat ke pot pet pot pet dari tadi bising tau tak..rimas , ayam ni lagi diam tau dari awak?..pelik toi..hah tengok senyum sorang-sorang gila ke?…
“pe plak sorang-sorang kan awak ada ni mestila saya senyum ngan awak tak akan ngan ayam hehe…”
Akhirnya penyiksaan aku berakhir sampai sahaja rumah tuk wan aku masuk ke rumah tanpa kata, dari dalam rumah dapat ku dengar ketawa tuk wan bersama pemuda itu, entah apa malang nya rupa-rupanya rumah pemuda itu betul-betul di sebelah rumah tuk wan terkejut beruk aku,….nasib-nasib..
“angah meh turun makan tuk wan dah masak ni….” ajakan tuk wan memang memalukan aku..mana tak ye tidur macam tidur mati.. penatnya terlampau.
“maaf tuk shira tk sedar tadi tak tolong pun tuk masak.”
“hish kamu ni tak pe aku tak kisah pun….”
Hai baik plak tuk wan ni menurut kata mama orang tua ni cerewet garang tu la sebab kak long ngan acik tak sanggup nak datang sini.. aku sendiri dah 8 tahun tak balik umah tuk wan ni dah banyak perubahan..sampai aku pun tak kenal yang mana satu..rasanya kat kampung ni rumah tuk wan yang paling cantik dan besar maklum la anak semua dah berjaya…papa ngan pak long pun sudah dapat datuk….
“cantik err umah tuk wan ira pun tak cam dah tadi…” terasa ganjil perbualan aku dengan tuk wan.
” cantik pun tak ada maknenye angah, tuk wan tinggal sorang entah-entah nanti mati pun sorang-sorang…” ada kekeruhan di wajah tuk wan..kenapa?? hati aku bertanya sendiri.
“angah kan nak dok ngan tuk wan pas ni tak de la sorang berdua la kita…? pas ni angah carikan tuk wan abang baru nak tak da la sunyi hahaha…”
“hish budak ni merepek plak dia…” ku lihat raut wajah tua itu, tua sudah tuk wan ni, wanita inilah yang melahirkan papa dan jarinya juga yang dulu menyapu minyak di kakiku dari kecil…entah mengapa kasih sayang ku pada tuk wan tetiba saja memuncak lantasku peluknya dari belakang,.
“kenapa plak ni cucu tuk wan ni???”
“sayang tuk wan….” hanya itu yang mampu aku katakan, tuk wan tersenyum senang hati.
“malam ni kita makan kat umah mak minah sebelah tu dari tadi lagi dok ngajak yeee…kamu pergi siap cepat”
” kenduri apa tuk wan? Malas la angah tak suka la…”
“kita ni kat kampung mesti campur dengan orang…nanti jadi kera sumbang plak…dah pi siap cepat nanti boleh nolong sikit..”
Arahan itu ku telan dengan pahit, nampak gayayanya kenala aku berhadapan ngan mamat senyum ni lagi… haaaa tak sanggup.. kerana terpaksa juga aku terpaksa gak melangkah ke rumah sebelah bersama tuk wan memang dah agar mamat senyum tu sedang dok senyum bila tengok aku datang ke rumahnya…
“hai cantiknya cucu tuk wan ni cam tuan puteri… ” sempat juga johan mengusik shira yang berdiri tidak jauh daripadanya aku menjauhkan diri hai..bleh gila aku ngan mamat ni.
“ni la shira ye, mak uteh dah lama nak kenal ngan anak dara datuk lokman ni tapi tak berkesempatan…dulu masa kamu kecik-kecik suka main kat umah mak uteh ni..” aku hanya tersenyum mendengar kata-kata yang kuar dari mulut wanita separuh abad itu walaupun sedikitpun aku tidak mengingati sangat yang dia dok cerita tu…
“johan tu balik landon tak kan nak dok kampung je munah oii” tanya seorang mak cik yang menarik perhatianku oiii..rupa-rupanya baru balik dari luar negara tapi macam tak sekolah je..haha
“haa apa senyum sorang-sorang ni??” sergaah itu betul-betul membuat aku terkejut, bodoh betul.. klau bukan kat umah dia dah lama mamat ni kena penampar free ngan aku, wat potong stim orang je. Sepanjang malam aku di rumah mak minah membantu apo yang patut walaupun ada yang tak patut aku tolong. Akhirnya tuk wan meminta diri menyebabkan hati aku sangat lega.. aku tersenyum apabila melihat tuk wan yang memandangku.
“mari angah kita balik…..” aku menyalami beberapa orang wanita disitu cehhh…baik plak aku kat kampung nii… cam wanita melayu terakhir tapi aku ikhlas ooo wat cam tu datang dari hati dan norani yang suci…ewahh… dapat balik hati aku cukup tenang walaupun umah tuk wan ni banyak nyamuk namun aiman tak kisah janji aku tak mengadap muka mamat perasan tu.
Esoknya sudah menjadi hajatku dari mula datang kampung untuk meronda satu kampung…
“Kak ngah nak pi ke tak ni??” tanya siti kawan baik aku sebaik saja aku sampai ke kampung ini. Walaupun abangnya aku tak suka namun siti cukup mengenangkan hati..baik budaknya, manis..
” Amboi siti ni nak pi mana cantik2 bangat ni?” pelik aku cam nak pi kuala lumpur plak budak ni bergaya..aku tersenyum melihatnya, namun senyumku mati apabila terpandangkan johan yang ada di belakangnya
“siti mintak maaf kak ari ni da klas ganti jadi pe kata abang johan je temankan akak??”
“aduh….”
“kenapa kak?’’ tanya siti apabila melihat aku beraduh…
“akak pun tak sihat siti tak pe la lain kali je kita pi ye pi la siti ke klas akak tak kisah…”
“Hai cepatnya sakit ke tak nak kuar ngan saya??” johan mengampuk..matanya tepat memandang ke arahku, ah lantak la aku buat bodoh je…..
Peristiwa pagi tadi amat memuaskan hatiku puas rasanya apabila melihat…muka johan hahaha..aku bersiar seorang diri menuju ke tepi laut. Sungguh nyaman inilah salah satu sebab aku jatuh cinta dengan tempat ini…ombak memukul pantai yang setia…aku tersenyum
” haa asal senyum sorang-sorang ni???” suara itu betul-betul mengejutkan aku sehingga aku tumbang di pukul ombak..apa lagi suara gelak tawa yang amat kuat keluar dari bibir leleki itu,
” BODOOOOHHHHH” aku melepaskan rasa benci yang teramat sangat. Aku bangun sendiri walaupun di beri pertolongan oleh johan. Tapi belum sempat aku memaki hamun dia lelaki itu kedengaran suara meminta tolong jaraknya tidak jauh dari tempat kami. Johan berlari meninggalkan aku. Ada budak lemas kelihatan anak-anak di situ sedang bertempik minta tolong. Aku menjadi panik dalam hati tak putus-putus mendoakan keselamatan anak kecil itu. Johan membuka t-shirt yang menyarung badannya lalu berenang ke tengah laut mendapatkan awin anak mak cik selamah. Aku meluru mendapatkan mereka memberi pertolongan cemas yang aku pelajari semasa mendapatkan masterku. Di saat tanpa melengahkan masa aku terus membantu apa yang patut manakala yang lain hanya mampu membantu. Awin dapat kami selamatkan..tidak dapat aku tahan airmata dari menitis apabila mak cik salamah memeluk syukur anaknya, ta cukup dengan itu aku sekali dipeluknya sebab berjaya menjadi penyelamat.
” hebat awak semalam ye…” suara johan mematikan kenangan semalam..aku memandangnya sekilas.
“kan awak lagi hebat terjun laut plak tu…” sekali lagi aku memandang senyuman yang mempamerkan lesung pipitnya hensem gak budak ni hahaha hatiku berbisik..
“Apa senyum2???” tanyaku kehairanan mamat ni bukan boleh dibiarkan mata melilau semacam.
“klau la saya yang lemas semalam kan best….dapat rasa penafasan mulut ke mulut mesti best” dengan selambanya johan mengeluarkan kata-kata iu secara automatiknya aku dengan kuasa bulannya telah menyepak kakinya.. aduhhhhhh…..
Kenangan bersama johan di pantai tadi menari2 di fikiranku, hai dah gila ke aku ni dok ingat kat mamat tu plak…eiiii tolong laaa..aku bangun dah mendapatkan tuk wan yang sedang bergebang dengan mak minah…di bawah pokok mempelam, aku menghampiri mereka nyata kehadiraku memang mengenangkan mereka. Senyum sampai telinga tuk wan.
” tuk wan ngan mak minah ni cite pasal pe???…dari tadi ira tengok seronok semacam je..menang loteri ke?,”
” hish.. budak ni ke situ plak dia saja je usik tuk wan kamu ni umur dah lama tapi awek muda jalan ngan mak minah ni cam adik beradik je..ahahaha…” gurauan mak minah mencuit hatiku.
“hah ngumpat yeeeee….” usikjohan yang entah dari mana tetiba je datang, aku lihat di tangannya penuh dengan buah rambutan yang masak ranum..tiba-tiba aku terliur melihatnya…
“sedap nya rambutan…. nak sikit..” tanpa segan da malunya aku memintanya..hah memang dari dl lagi buah itulah yang menjadi satu kegilaan baginya tiada siapa yang dapat menahan nafsunya pada buah itu..ooooooo edap bangat..
“ambil lah memang untuk kau pun..tapi jangan makan banyak sangat nanti susah plak..pe plak jadi nanti kau tu bukan sihat sangat” setelah lama aku dibebelkan akhirnya berjaya gak makan rambutan setelah lama aku dikawal..namun aku makan dengan tak sedar diri sampai tak menoleh kiri kanan.. sehinggalah nak dijadikan cerita aku malam itu tidak dapat tidur..malam ituku rasa sejuk semacam..sangat-sangat sejuk..tapi dalam kepantasan waktu aku tiba-tiba diserang sesak nafas.. dapat aku rasakan yang aku tak dapat untuk meluahkan nafasku…
“tok wan tolong….”aku menjerit namun suara ini seakan tersekat di tekak. Hanya bayang-bayang tuk wan bersama seorang lelaki dan wanita tua. Selepas itu segalanya hilang dari mata.
Tangan lembut itu meraba-raba tekaknya, terasa sangat haus, mata itu dibuka perlahan-lahan terlihat seorang lelaki sedang senyum kepadanya. Tak mampu untuk berbuat apa2 hanya kuhadiahkan satu pandangan pelik tak tahu macamana dan apa yang berlaku keatas dirinya semalam. Peristiwa minggu lepas sangat memalukan sehinggakan dia tak sangup nak menatap wajah milik lelaki itu eiii malu betul mengikut cerita nenek johan la yang mengangkatnya untuk ke hospital ahh tak sanggup ye nak tahu cerita sebenarnya. Sungguh memalukan…malu bangat..
Seperti biasa laut adalah satu yang terbaik menjadi temanku setiap masa.
“hai menung pe tu?..teringat kat saya ke?” terburai ketawa johan apabila aku menghadiahkan jelingan.. tiba-tiba jantungku berdengup kencang macam nak pecah je rasanya. Hah sudah aku pe kena aku ni??
“esok saya akan hantar mak datang jumpa tuk wan, nak pinang awak? Kita kawin minggu depan.”
“gila ke??”
“tak kisah la sebab saya tahu awak suka kat saya tapi malu nak cakap je kan..? hahaha awak Cuma perlu diam and buat malu je mesti tuk wan faham…” ucap johan selamba sambil membuat aksi ala-ala gadis manja. Aku memang nak gelak gile tetapi untuk buat begitu depan mamat ni sory arr.
“awak jangan malukan diri sendiri mustahil tau tak..cermin dulula diri awak tu…lupakan je”
“esok awak bagi jawapan depan tuk wan dan mak dan ayah saya sebab hanya itu kata putus awak..”
“maksud awak??”
” andainya tidak dapat memiliki awak saya tidak akan membuang masa ramai lagi gadis-gadis kampung ni yang dok beratur tunggu Q kalau awak bukan hak saya mabye ada gadis lain yang dicipta tuhan untk saya”..johan terus berlalu elehh mamat ni cakap berlepak lepik tapi habuk pun tak ada esok datang lagi umah aku tersengih-sengih. Itulah kali terakhir aku bertemu johan sememangnya ape yang diucapkan oleh johan berlaku namun pinangannya aku tolak mentah kerana bagi aku itu adalah salah satu gurauannya. Namun sudah 3 minggu wajah johan tidak aku lihat perasaan rindu sangat mencengkap senda grau dan gelak tawanya buat aku tak senang duduk.
Keesokan harinya ku lihat rumah mak minah didatangi ramai orang kampung hati aku berteriak ingin engetahui apa yang berlaku..
“tuk wan ada apa rumah cik minah tu”
“hai orang tu nak terima menantu sikit lagi.tu la kau kalau terima johan hari tu kan senang baik pun baik budaknya memang tolaktuah betol kamu ni. Kata-kata tuk wan menjerit-jerit di telinga, pedih rasanya jantung aku mendengarnya kadang kala seakan denyutannya berhenti seketika..johan nak kawin hai nampak sangat dia tak cintakan aku sekejap sangat dah ada penganti. Kata-kata johan kembali menjelma. Mamat ni boleh buat aku gila…
Gila……
Tibalah hari yang gilang gemilang sepanjang waktu itu baku tidak penah menunjukkan muka dah bertanya apapun dengan tuk wan aku cuba sedaya upaya menyimpan perasaan yang bersarang dalam hati ini. Namun masa yang dinanti telah tiba masih tak dapat aku kawal rasa hati ini. Sedang dalam kesibukan orang ramai dapat aku lihat kemeriahan yang aku sendiri tidak pernah gambarkan seronaoknya tergambar senyuman lebr mak minah padaku sebentar tadi.
Kelibat johan lalu di hadapanku.
“johan saya nak cakap dengan awak sekejap”
“aku tengah sibuk ni..kenapa cakap la” lama johan menanti kata-kata yang bakal keluar dari bibirku namun masih tidak satupun yang terluah..
“cepatlah nak cakap apa ni???” Johan semakin hilang sabar, dapat dilihat kedutan di tengah dahinya.
“tak apalah lain kali aje awak pun sibuk lagipun tak payah la..lupakan aje” aku cuba untuk tidak memandang wajahnya
“Apa yang awak nak cakap ni sebenarnya cuba cerita betul-betul saya tak faham…” baik aku blah dari situ dari merosakkan rumah tangga orang berdosalah aku andainya merayu pada insan yang tak sudi.
“apa sebenarnya ni cuba cakap.” Johan kelihatan bebal seakan tidak dapat memahami apa yang tersirat di wajahku. Bebal betul nama je sekolah tinggi tapi tak faham, aku mengutuknya di dalam hati.
“selamat pengantin baru” ucapku dengan linangan airmata yang tidak mampu aku tahan lagi. Eiii tu la dulu jual mahal sekarang menangis airmata darah sekalipun tak akan dapat balik apa yang aku nak padan muka aku..
Tanpa menunggu lebih lama aku terus melangkah pergi dikala itu bermacam-macam yang bermain dalam fikiran rasa macam aku berada di alam lain yang tak siapapun ada.
Aku menangis semahunya di bawah pokok rambutan yang dari situ dapat ku saksikan kemeriahan rumah johan. Hanya pandangan sayu dapat ku lontarkan ke rumah pengantin baru itu..
“hai apa buat sorang2 kat sini?” johan datang tiba-tiba sambil duduk begitu hampir denganku. Punya terperanjat beruk aku bodoh betul mamat ni tau, aku melarikan pandangan ke arah lain tidak sanggup aku melihat muka poyo yang ditayang johan buat sakit hati. Pantas tanganku menyeka airmata di pipi malu nanti kalau johan nampak.
“eh.. awak menangis ke??” tanya johan sambil berusaha untuk melihat mukaku.
“mana ada… habuk masuk mata la.”
“hish…jangan la macam budak kecik masuk habuk tak akan sampai bengkak-bengkak macam ni..menipu namanya, kenapa ni cuba bagitau saya maybe ada yang saya boleh bantu.”
“tak ada apa la sibuk nak tau apasal..” amboi garangnya aku tadi bukan aku ke yang nak cakap dengan dia.. apa kenalah dengan diri alu ni macam-macam pelik.
“kenapalah susah sangat nak cakap yang awak tu dah jatuh cinta pada saya kan senang apa yang sampai nangis-nangis dekat sampai nangis-nangis kat bawah pokok ni?” hah ambik kau kan dah habis cerita. Johan menahan tawanya
“apa awak ingat saya nangis sebab awak ke??” buat malu aku je tak akan nak mengaku kot..lantaklah walauapapn yang terjadi.
Aku bangun dari tempat duduk belum sempat aku berjalan aku digengam oleh johan.
“awak ni jangan la ego sangat cakap je la awak nangis sebab saya kan wat pe nak malu tak de maknenya….” johan masih tidak berpuas hati dengan sikap…haii..degil betul budak ni.
” oklah saya nak balik jangan nak menangis kat sini plak buruk orang tengok…” johan tertawa akhirnya dia meninggalkan shira…
‘BODOH’ bisik hati shira.

Hari ini dia dipaksa oleh neneknya mengikut johan membeli barang dapur, walaupun sudah macam-macam alasan aku utarakan namun nenek tetap dengan bebelannya apabila aku mengelak. Dalam perjalanan masing-masing mendiamkan diri tak mampu nak berkata apa-apa..
” kenapa diam je?..’’ johan memecah sunyi.
” tak ada apa nak cakap”… ringkas balas shira namun matanya masing memandang ke luar, hatinya masih belum dapat menerima lakonan johan menyampah hatinya melihat sememangnya boleh menang anugerah budak ni tau pelik betul aku tengok menyampahhh… shira menyumpah dalam hatinya dalam diam.
” tak nak cakap sudah tak kisah lah apa awak nak tapi yang penting esok mak saya datang umah nak merisik awak… dah saya dah kata dekat tok wan awak tu yang awak dah setuju dengan saya ok..?”……senyuman melirik membawa makna bahawa kasih sudah bersambut…kasih andai tidak kerana semalam pasti kita tidak akan bersatu……..

……dia adila………..

5 Respons

  1. Best..comelnyer citer ni..hehe..keep it up! =)

  2. jln citer yg menarik tapi susunan dan penggunaan ayt yg kurang teratur..btw truskan usaha.all d best..^_^

  3. menarik…hehe bacalah,
    penulis tahniah..
    teruskan usaha anda menghasilkan karya2 yg bagus…~jueWa86

  4. CERITA YANG ROMANTIS TAPI ENDING KURANG MENARIK… TERDAPAT PLOT YANG KURANG JELAS..ANYWAY TERUSKAN USAHA HINGGA BERJAYA…

  5. jln crta yg menarik tp susunan ayat perlu diperbaiki.teruskan usaha untuk terus berkarya..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: