Novel : Cahaya cinta 1

Siti Hajar
comelpinky@yahoo.com

i kata , tak nak , tak nak lah!” begit telinga dhamira mendengar nya. Rakan nya nadia, seorang model yang yang terkenal. petik jari satu kali sudah tersusun beribu-ribu juta lelaki di hadapanya. kadangkala dhamira cemburu juga melihat semua itu. Tapi, dia sedar diri nya siapa. Seorang anak yatim-piatu. Hanya bekerja di sebuah syarikat novel. Nadia akan menjadi bakal isteri tengku shahran. Dalam diam-diam dia jatuh cinta dengan tengku shahran.Semua perempuan pun akan jatuh cinta. Tapi antara dia dengan tengku shahran sudah berdiri sebuah benteng yang sungguh tinggi. Nadia seorang anak yang manja. Di rumah dhamira dia akan berlari jika ada masalah dengan tengku shahran! Cemburu melihat tengku shahran di kelingi perempuan. ” nadia… jangan lah macam nie..” pujuk tengku shahran. menjeling seketika ke arah dhamira yang di hadapan laptop. Nadia selalu sahaja merajuk. cemburu! tetapi shahran tidak kisah kerana dia tahu semburu tanda nya sayang. tapi dia sendiri tidak tahu yang dia benar-benar suka kepada perempuan yang bernama nadia ini atau pun sekadar kawan. itu dia tidak tahu dan tidak mahu tahu! dhamira? di sendiri tidak tahu. setiap kali melihat dhamira , dada nya berdebar semacam. tidak pernah sebegini. dhamira yang di hadapan laptop itu terpaku. tidak mahu mendengar suara milik tengku shahran. boleh cair! terus membawa kaki ke dapur.” i ingat.. nak membatal kan perkahwinan kita.” selow tapi kuat di telinga tengku shahran. tenganga mulut tengku shahran. mata nya terjojol. hah? biar betul nadia nie.. bisik hati tengku shahran. pikir nya nadia hanya merajuk main-main. tetapi, ini sudah menjadi kes besar! ” kenapa?” tanya tengku shahran. mahu jawapanya. nadia mengeluh. dia tahu kawan karib nya dhamira suka dengan tengku shahran. semalam secara tida sengaja, dia terbaca diary dhamira. mahu menangis di buat nya. mengapa? mengapa dhamira memendamkan semua itu? arh! dia tidak sanggup melihat dhamira berpura-pura tersenyum melihat kebahagiaan dia. dhamira sudah cukup terseksa. kini, dia mahu cahaya kebahagian menjadi milik dhamira. “i nak u kahwin ngan kawan i. dhamira!” dhamira bukan nya tidak cantik. bagi nya dhamira cantik dan tiada cacat-cela nya. semua nya terlalu sempurna! kini mulut dan mata nya terjojol. agaknya perempuan nie tak sedar kot apa yang dia kata. kata hati shahran. biar betul?? serentak mereka mendengar bunyi bende pecah dari arah dapur. bergegas mereka ke dapur untuk melihat apa yang terjadi. dhamira yang cemas terus memegang tangan nya. perit ! air panas di cawan nya tumpah . perit! terkejut dia mendengar perkataan ” u kahwin lah dengan kawan i” arh! biar betul nadia? terus dia mengambil penyapu. segera memmbersihkan tempat itu. nadia dan tengku shahran pula tergagam. tahu dhamira mendengar semua itu. selepas puas hati melihat keadaan dapur dia terus mengambil jaket. ” nadia , aku nak keluar jab.” dia mahu merehat kan minda yang sedang bercelaru . nadia pula hanya menganguk walaupun tidak dilihat oleh dhamira. dhamira terus memandu laju. benarkah kata-kata itu? arh!!

Dahulu segala duka dan suka, dia menceritakan segalanya kepada ibu-bapa nya. kini.. suka dan duka.. hanya lah nadia sahaya yang diberitahu. jika masa boleh di putar. di akan menjaga mama dan papa nya. tidak mahu memasuki university. Kerana university itulah, dia jarang berjumpa denya ayah dan ibunya. jadual ketat! Dia tahu lambat-laun mereka akan kembali ke rahmatuallah. tetapi… ini.. terlalu awal!! awal!! itu adalah impian dia. tetapi itu hanya impian. kerana dia tahu itu semua tidak akan berlaku!tapi.. benarkah kata-kata nadia? nadia kalau bercakap tentang soal kahwin dia tidak akan main-main!.. arh! tuhanku.. kuat kan lah semangat umat mu …. angin-angin petang berlalu dengan tenang. tapi..dia tidak boleh se tenang itu. rusing. rambut lurus nya di selak ke belakang. rimas. Takut akan kata-kata nadia. Mama tengku shahran tidak suka padanya. Munkin tidak setaraf! Tetapi dia tidak kisah semua itu. Memang sudah biasa begitu! selalu dhamira beetanya kepada hatinya, Teruk sangat kah anak yatim-piatu? Jijik sangat kah? entah dia tidak sanggup menanggung semua ini. takut. setitik demi setitik air mata nya gugur.. air mata ini selalu saja mengalir. arh! dia sedang rusing memikirkan permintaan nadia tadi. berkahwin? dengan tengku shahran? memang ! Dia sendiri tidak tahu! Membiarkan soalan yang tak terjawab itu dibawa angin. Kepala yang tidak gatal digaru-garu. Seluar dan t-shirt dan juga jaket menjadi pakaian harian hidupnya. Simple! Dhamira menghidupkan enjin kereta . Mahu pulang ke rumah nya. Berharap Tengku Shahran dan Nadia sudah kembali bersama walaupun itu akan menyakitkan hatinya. Hanya tuhan yang tahu betapa pedih nya hati nya apabila melihat cahaya kebahagiaan yang terpacar di antara mereka. Kini dia berharap tengku shahran dan Nadia sudah pun kembali bahagia! Kereta kancil nya dipandu perlahan, terbeliak mata nya melihat ramai yang ada di rumah nya. Pelik! Macam rumah terbuka pula! Tapi ruang di rumah itu nampak sunyi! Seperti muram.. Terasa ada bayangan wanita disitu! mulut nya terlopong! emak tengku shahran! buat apa mereka di sini? Pintu kereta dibuka perlahan-lahan. Lambat-lambat membawa kaki ke sana. Di hatinya di tidak henti-henti menyebut kalimah suci. Takut nya bukan kepalang. Sewaktu memasuki ruang rumah nya, bibirnya melemparkan senyuman. Ada yang membalas senyuman nya, dan ada juga muram terutamanya tengku zaidah, mama tengku shahran. Terus pergi ke arah Nadia yang sudah tersenyum-senyum. Pasti ada yang tidak kene nie! Dadanya berdebar-debar. Seakan-akan tahu apa yang berlaku. ” kenapa nie Nadia?” soalan pertama Dhamira kemukakan ke Nadia. Hanya itu yang dia mahu tahu! ” Taniah! mybe minggu depan kau akan jadi isteri Shah!” Dhamira sendiri tidak tahu mahu senyum atau pun sedih. Memang impian nya mahu berkahwin dengan Tengku Shahran. Tapi itu hanya lah impian sahaja! Hanya impian! Hampir pengsan Dhamira. Terus menarik tangan Nadia ke bilik. Ada benda yang mahu dibincang!

” Nad.. you do a jokes right?” berharap jawapan nya yes! ” Nop! This is not a jokes! This is a reality!” hampir pengsan dhamira . Tidak logik jika dia berkahwin dengan tengku shahran. Sama sekali tidak logik! tiba-tiba berkahwin.. Arh! Dia dengan Tengku Shahran.. Ibarat sebuah bukit yang tak terhitung tinggi nya! Dia tidak akan berkahwin dengan Tengku Shahran! Walaupun itu impian nya. Dhamira kemudian duduk. Terasa otot lututnya tidak berfungsi. Nadia di sebelah nya hanya tersenyum. Mengerti apa yang Dhamira pikir sekarang. ” Why dami?Ypu should too be happy! He is your…love right?” Kini Dhamira berdiri tegak! Ternganga mulutnya! Pelik! Bagaimana Nadia tahu? Sedangkan dia hanya tulis di dalam diari. Nadia membaca diary nya kah? ” sory so much dami!” Dhamira terduduk lesu.” Sampai hati kau baca diary aku nad!” dia ingat nadia ialah kawan yang sejati! ” Dami.. sekarang nie aku nak tanya dengan kau.. Kita nie kawan bukan?” tanya Nadia. ” Kawan tidak akan memembuat kawan nya sedih!” balas dhamira. dia fikir dia sudah menemui rakan nya baik rupanya tidak! ” yeah! you are very true! now.. i want too ask you.. kalau kita kawan kenapa kau tak kasitahu aku segala rahsia kau? kau pendamkan perasaan kau kat shah. kau berpura-pura bahagia bila aku ngan shah gembira! kau tipu aku yang kau tak suka pada sesiapa. itu tak buat aku sedih?!” bertalu-talu soalan nadia. memang dia sedih dhamira tidak memberitahu nya keadaan sebenar! apa guna sebagai kawan?kalau kehidupan nya hanya lah berpura-pura? dhamira hanya terdiam. menangis teresak-esak. nadia memeluk dhamira memberi sokongan. terlalu banyak beban yang dhamira pikul! ” a.. a..aku minta maaf nad… aku tak ber..maksud pun nak sorok..kan.. sorry okey?” tergagap-gagap dhamira berkata. kesal kerana dia tidak memberitahu nadia! ye! apa guna kita sebagai kawan? kalau hidup kita haya lah gembira kepura-puraan? padahal di dalam hati nya pedih. ” aku akan maafkan kau.. kalau kau kahwin ngan shah!” terkejut dhamira dibuatnya!” a..aku tak boleh nad.. kau kahwin lah ngan dia.. aku tak kisah!” geli hati nadia mendengar nya. ” heh…. ye la tue cik dami oi.. tak pe dami.. kau kahwin lah! aku di sebelah kau memberi sokongan!” dhamira menggeleng sekali lagi.” tak nad.. kau saja lah yang kahwin! aku .. tak pe lah. jodoh di tangan tuhan !” nadia tersenyum sekali lagi. ” ye.. jodoh di tangan tuhan! Tapi kene ingat dami.. Kita kene merancang. Walaupun tuhan yang menentukan. Dan kini kita merancang. Hanya tuhan saja yang menentukan. insyaallah dami!” Dhamira pening. Setitik demi setitik air mata nya gugur. Oh tuhankan, terima kasih kerana kau menganugerah kan aku seorang kawan yang baik. tabahkan lah hati aku tuhan ku. dhamira tersenyum pahit. ” tak boleh nad.. aku sama sekali tak berhak! Apa pula kata orang nanti?” dhamira tetap dengan keputusan nya! ” oh.. yang itu kau tak payah risau! yang itu aku handle kan okey!” sekali lagi air mata nya meluncur deras ” Apa pulak kata mak shah nanti?” kini fikiran nya pening sekali lagi! Datin Zaidah pasti benci dengan nya! ” Yang itu.. Tak payah risau. I will handle it! dont worried about it! yang penting kau kene kahwin dengan shah!” kata lagi nadia. Dhamira terus memeluk Nadia! ” Tapi nad…. ak..” belum sempat dia berkata nadia sudah.. “ minggu depan kau akan jadi isteri shah!
Baru petang tadi majlis perkahwinan tengku shahran dhamira dilangsungkan.Masing-masing tersenyum mengambil hati penonton! berdebar-debar hati nya melangkah ke bilik tengku shahran. Datin Zaidah hanya menjeling kepada nya setiap kali mata mereka bertembung. Berdebar-debar Dhamira dibuat nya! Nadia menganguk memberi semangat kepada Dhamira. sebiji demi sebiji air liur ditelan. Kini dia di depan pintu bilik shah. Jantungnya tidak henti-henti berdebar! Namun digagahkan juga tangan nya memegang pintu untuk ditolak. Tiba-tiba Datin zaidah datang! terkejut dan berdebar-debar dhamira dibuat nya! ” oi!” keras sekali suara datin zaidah! sememang nya dia terkejut dengan permintaan nadia yang dia mahu membatalkan perkahwinan tersebut! alasan nya? dia belum sedia! arh! Dhamira kini menjadi menantu nya! dari dulu dia tidak suka dengan dhamira. tidak setaraf! paling benci dia lihat muka yang bersih itu. huh! ” ye m..mak?” tergagap-gagap dhamira menyebut perkataan \’ mak \’ itu. muka zaidah menahan marah. dhamira menguatkan kaki nya untuk berdiri di situ. “apa mak-mak? bila masa aku kahwin ngan ayah kau?” Makin keras suara Tengku Zaidah. Dhamira terasa mahu pengsan disitu tapi di gagahkan juga kaki nya berdiri. ” nie.. sape suruh kau tidur kat bilik anak aku?” bengis sekali muka tengku zaidah . sememangnya dia tidak suka pada dhamira. dhamira tidak berhak memijak rumah itu. hanya nadia sahaja. semua gara-gara dhamira! kalau dhamira tidak setuju pasti nadia akan menjadi menantu dia. huh! keluh kecil tengku zaidah. meluat melihat dhamira. ” er..” hanya itu yang mampu dhamira keluar kan. setiap kali di tengking oleh tegku zaidah pasti dia akan sedih. sesiapun akan sedih kalau ditengking sedekemian.” nie.. kau tidur kat bilik depan nie. kau tak boleh tidur kat bilik anak aku. nak tumpang kekayaan aku lah tue! jangan harap!” jantung dhamira seakan mahu berhenti. ya allah.. aku tidak pernah berniat sebegitu ya allah. ampun kan lah dosa aku dan wanita di depan ini ya allah! aku mohon.. air mata dhamira hampir sahaja mahu menitis tapi ditahan agar ia tidak lagi jatuh. dhamira terus membawa kaki ke bilik yang ditunjukkan tersebut. satu demi satu dugaan yang dia harus lalui. dhamira mengunci bilik itu dari dalam. tengku zaidah tersenyum menang. jaga kau dhamira! bisik jahat hati tengku zaidah. dia masih ingat lagi petang tadi. ramai yang kata mereka bagai pinang di belah dua. huh! meluat ! \’ oh.. la.. anak yatim-piatu rupenya.. erm.. kasihan u dapat menantu macam tue!\’ panas telinga tengku zaidah mendengar nya. dia tidak akan mengangap dhamira sebagai menantu! tidak akan sama sekali. huh! mesti dhamira mempunyai niat lain. kata suara hati tengku zaidah.

tepat pukul lima pagi dhamira bangun untuk mandi dan kemudian solat subuh. pagi ini dia harus memasak . senyap-senyap dia pergi ke dapur untuk memasak nasi. bahan-bahan yang diperlukan sudah sedia tersiap. pembantu rumah menghalang dhamira memasak tetapi di keraskan juga . dia tidak mahu goyang kaki di rumah itu. dia sedar diri dia siapa. bukan anak datuk . bukan anak kirabat diraja. dan juga bukan orang berada. dia tidak berhak untuk goyang kaki di rumah istana itu! Tidsak berha sama sekali! Selepas siap sarapan pagi, dia terus membawa kaki untuk naik ke atas. Tidak mahu bersarapan bersama keluarga tengku shahran. Bukan dia tidak mahu, tapi apa pula kata datin zaidah? pasti jijik makan bersama dia! baru kaki itu hrndak mendarat di tangga yang pertama..” aik… dami.. makan sama-sama!” kata tengku Zamirul. Pelik melihat dhamira yang sudah mahu naik atas. mengapa tidak mahu makan bersama saja? dia tahu.. munkin dhamira takut dengan tengku zaidah. dia juga tidak selesa dengan tengku zaidah yang memperlakukan dhmaira seperti orang asing. bagi dia , dhamira ialah seorang menantu yang baik, sopan-santun,jujur dan macam-macam lagi! tambah lagi menantu nya itu mempunyai paras rupa bak bidadari yang sungguh tidak tahu bagaimana mahu diperkatakan. walaupun dhamira keluar tidak memakai tudung tapi dia tahu dhamira dan mengikut apa yang allah suruh dan larang! tadi dia ada lihat dhamira sembahyang subuh. lega hatinya kerana mendapat menantu sebaik dhamira. apa lagi yang isterinya mahu? pangkat? dia tidak perlu semua itu! kerana harta ini hanyalah dipinjam. siapa tahu ? esok di hari akhirat ? harta kita tidak akan diangkat kat situ melainkan ibadah yang kita buat sepanjang hidup! hati nya berdoa agar isterinya cepat berubah dan boleh menerima dhamira seadanya. ” er.. takpelah ayah! dami nak pergi pejabat nie!” dia agak lega kerana tengku zamirul menerima dia sebagai menantu. walaupun dia sebatang kara tetapi manusia di hadapan ini tidak kisah dengan semua itu. kecuali tengku zaidah. huh! keluh kecil dhamira. tengku zamirul yang melihat yang tersenyum. ” apalah akak nie.. makan lah sama-sama!” muncul pula tengku murni yang entah dari mana. dhamira tersenyum. tengku murni ialah anak yang kedua dan juga anak yang paling bonsu! syukur kerana dia mendapat adik ipar yang baik. ” ha\’ah dami! betul kata adik mau tue! marilah sarapan sama-sama!” tambah lagi tengku zamirul. dua lawan satu mana boleh! rungut hati dhamira! akhirnya dia menurut juga kehendak dua beranak itu. dhamira dan murni berbual-bual tentang movie dan hal peribadi. tengku zamirul malas hendak memasang telinga. membaca surat khabar sementara menungu tengku shahran dan tengku zaidah. tengku shahran tersenyum melihat dhamira sedang berbual-bual dengan murni. senang hati nya melihat dhamira ketawa. tengku zaidah pula mencebik. meluat melihat mereka yang sedang berbual-bual itu! huh! masing-masing bersarapan dengan penuh nikmat. tengku zaidah dilihat nya sudah berkali-kali menambah lauk. gembira melihat tengku zaidah menyukai lauk itu. huh.. nasik baik dia tak tahu yang lauk tue aku buat.. kalau tak… habis lah aku.. bisik hati dhamira. ” bibik! sedaplah lauk yang bibik buat nie. lain kali buat lagi ya!” jerit datin zaidah.
hatiku berdegub kencang.. mak limah datang dengan kepalanya menggeleng.” itu bukan bibik yang buat puan, itucik dami yang buat!maafkan bibik puan!” kata mak limah. dia tersenyum sebentar kepada dhamira. Dhamira memang baik. Tadi sewaktu memasak dia tidak menyuruh mak limah memasak. Biar dia yang masak. Untung tengku shahran mendapat isteri sebaik itu. Tambah lagi dengan rupa paras dhamira yang cantik dan matang itu. Mesti Puan Zaidah suka dengan masakan ini! Bisik hati mak limah. Tapi anehnya Puan zaidah langsung tidak tersenyum. Malah sebaliknya! Wajah yang tadi penuh kenikmatan untuk bersarapan hilang serta-merta. Mak limah mula berasa bersalah. Salah dia kah? Entah! “ huh! dami yang buat.. patutlah rasa lain macam je..”! menjeling kea rah dhamira yang sudah menunduk ke bawah. Pasti malu! “ mak limah.. lain kali jangan suruh dhamira yang masak. Entah apa yang dia bubuh kat masakan saya nie.!” Tambah lagi datin zaidah. Kalau masa boleh diputar dia tidak akan makan seputih pun beras dan lauk itu. Huh! tak kenyang betul aku makan nie! Tengku zaidah menjeling kea rah dhamira. Tengku murni pula tersenyum . sekejab memuji…sekejab mengutuk…. yang mana satu nie? Tanya hati tengku murni. Tapi dia tahu mama nya suka akan masakan itu. Masuk kali ketadi mama nya sudah menambah tiga kali! Pelik melihat tingkah laku mamanya. Apa kurang dhamira? Rasanya semua sempurna. Nak kata tak cantik… pandang sekali mesti tak akan berpaling! Nak kata tak kaya? Tak juga… kakak ipar nya itu sebagai pegawai ni sebuah office novel. Cuma… anak yatim-piatu jer… tapi itu bukan lah kes yang berat. ! entah! Dia hairan dengan tingkah-laku mama nya terhadap dhamira. Biar lah! Pasti ada hikmah sebalik semua nie. Dhamira menunduk bawah, air mata nya terasa ingin gugur.

~bersambung~

2 Respons

  1. Hi, nice story.. tp boleh kemaskan cara penulisan x? asingkan dialog n cerita nye..sakit mata lah nk baca..please k

  2. Permulaan yg menarik..Ceptla wat smbngnye.. X sbr nk tau endingnyer..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: